Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Getting in Touch with Emotion

download

Dalam arti, mengenali semua emosi yang ada dalam diri manusia.

Sempet terangkat di post gue yang ini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/01/05/artikel-pertama-2014/

Pas waktu di interview pas gue singgung mengenai hal ini dia bilang “you become a woman?”.

Beda, women are emotional. Terbawa emosi.

Getting in touch sama emosi elo bukan berarti terbawa dan terseret dalam emosi tersebut. Dalam arti, elo merasakan semua emosi-emosi tersebut, ga takut untuk mengalaminya dan mengontrolnya secara sadar.

Sebab, logikanya… bagaimana elo bisa mengontrol hal yang engga elo kenali sama sekali?

See, masalah utama dengan manusia modern itu adalah karena dunia ini begitu modern dan segalanya mudah terpenuhi, terlebih lagi dengan teknologi informasi yang sangat pesat perkembangannya, dan dunia yang didesain dengan berbagai macam prosedur untuk meningkatkan keamanan dan khususnya KENYAMANAN, kita terlalu terbiasa dengan rasa aman dan nyaman tersebut.

Dan kecenderungan sebagian besar cowok modern itu selalu menghindari hal-hal yang akan menimbulkan perasaan yang engga enak. Terutama rasa takut atau kecenderungan menghindari konflik. Dan dibandingkan dengan menghadapi konflik tersebut, yang mana akan lebih memberikan solusi atas persoalan yang menjadi sumber konflik tersebut, orang cenderung mengabaikan persoalan tersebut, atau mendiskusikannya dibelakang, dibandingkan mendiskusikannya dengan subjek yang berkaitan langsung dengan persoalannya tersebut. In short : ngegosip. Dan biasanya gosip itu lebih merusak dibandingkan konflik frontal.

Sejujurnya, semua tools dalam tubuh kita memiliki fungsinya masing-masing. Yang dalam arti emosi termasuk di dalamnya, memiliki fungsi tersendiri, dan bisa menjadi bahaya apabila diabaikan. Karena itu artinya elo udah menjadi ROBOT.

Ya, di tempat kerja, di sekolah dll, kita dituntut agar TIDAK EMOSIONAL. Dan kebanyakan orang cenderung menghargai orang yang tidak mudah terseret emosi. However, dengan ditekannya emosi-emosi tersebut, terkadang kita malah lupa untuk merasakannya.

Baik pria maupun wanita, sebenarnya tergerak oleh emosi. Coba deh sekarang elo bayangin, ketika elo dibikin keqi sama seseorang. Apakah elo bakal mau mengulangi interaksi dengan orang tersebut yang kemungkinan besar bakal mengulangi RASA keqi tersebut? Contohnya, misal elo ditipu beli barang. Mau ga elo beli barang sama orang itu lagi? Jelas engga. Karena elo udah NGERASA dirugikan, dibikin keqi.

Contoh terdekat, lagi-lagi masalah approach anxiety. Approach anxiety itu cuma sekedar RASA TAKUT, rasa takut yang semu. Takut ditolak oleh target. Ga kurang dan ga lebih.

Nah, it’s VERY OKAY to feel that fear. Gapapa banget untuk MERASAKAN rasa takut tersebut. Karena itu NORMAL.

Orang yang awam dengan cold approach pasti mengeluarkan 1001 alasan mengapa dia ga melakukan pendekatan, tapi “takut” itu yang paling jarang disebut. Kenapa? Karena kita sudah terlalu terbiasa dengan rasa aman dan nyaman. Kita jarang merasakan takut yang begitu hebat. Jujur aja, approach pertama gue, gue masih inget, keringet dingin, tangan gemeteran, lutut lemes, dan mau pingsan. Serius. Saking hebatnya rasa takut gue.

But… setelah approach pertama tersebut, selanjutnya gue plong. Walopun sampe detik ini gue tetep ngerasain takut, tapi secara logis gue tau, takut yang timbul itu hanyalah rasa takut semu, dan sebenarnya tidak ada yang perlu ditakutkan.

Tetapi orang yang baru mengalaminya, ngerasa bingung. Dan biasanya ditambah dengan ego yang superbesar, mereka ogah mengakui kalo mereka takut. Padahal takut itu NORMAL.

Nah gini, kayak yang gue bilang juga disini, soal emotional rollercoaster. Kalo lu liat misalnya compliment insult (yes, ini bukan barang baru, atau oleh mystery disebut “neg“, walo engga sepenuhnya tepat), dan elo bedah, intinya awal-awal pujian buat mengangkat emosinya (supaya ge-eran) terus kemudian dijatuhkan (dengan gaya humor yang pede). Which means, kalo disampaikan dengan tepat, si target bakal merasakan yang gue bilang emotional roller coaster.

Problemnya dengan sebagian besar cowok, it’s all about fun. Dan jarang mendapat kritikan atau jarang merasakan emosi-emosi diluar emosi yang standard, seperti marah, sedih, senang atau sejenisnya. Nah kalo elo sendiri ga pernah merasakan emotional rollercoaster, karena elo sendiri selalu mencari rasa aman dan nyaman, gimana elo bisa tau caranya mengeksekusi hal tersebut ke target?

Misalnya gini, emotional rollercoaster, elo ngerjain tugas dengan deadline besok… elo takut setengah mati, keder bolak balik, tapi ternyata keluarnya A. Pernah ga ngalamin hal kayak gitu? Elo deg-degan nungguin hasilnya… dan semua fokuslo tertuju ke arah papan pengumuman. See where this going?

Seringkali juga kita sangat takut membuat target marah, tapi seringkali melupakan satu trigger terpenting dari cewek : emosi.

Kalo lo belon baca : https://lakitulen.wordpress.com/2013/05/18/fr-si-waitress-nightpub-game/

Dan beberapa kejadian lain, si cewek marah besar sama gue.

Satu kali si target gue suruh pose cantik-cantik, tapi yang gue foto dadanya doang.

Ini salah satu eksperimen yang pernah gue lakuin.

“Mo liat hasilnya ga”

“mana-mana?”

pas gue tunjukkin reaksinya bengong setengah mati… speechless

“HAPUS GA?”

“Gue ga tau cara ngapusnya”

terus dia ngerebut smartphone gue

dia hapus-hapusin satu-satu

“Kok dihapus? Jangan dong! Kan mo gue jadiin wallpaper komputer gue!”

Abis itu smartphone ditaro dimeja, fokusnya dia pindah ke gue

Gue dicubitin, dikeplakin, dll

“LU TUH YEEE BECANDANYA!”

Terus dia ngibrit entah kemana

Pas dia balik gue bersikap biasa, like nothing happen. Dan diapun ngikutin emosi gue. Kita ngobrol seperti biasa abis itu. Dan ekspresi dia agak terheran-heran.

Sekali waktu gue ditunjukkin juga conversation temen gue yang player sama targetnya dia. Si cewek nadanya jengkel abis, tapi ngeresponnya cepet banget. Pas lagi hot-hotnya debat di chat, dia bilang “udahan dulu ye mo boker nih”

beberapa baris chat baru langsung keluar lagi dari si cewek dan tapi si cowok udah ngga ngeladenin si cewek lagi

Kayak yang gue bilang. Taktik cewek bekerja kebalikannya. Ga usah ribet-ribet. Lo-lo yang baca blog gue ini pasti pernah tau rasanya dikecewain cewek, dibikin gregetan, dibikin penasaran dll. Coba deh diinget-inget secara mendetail. Kira-kira targetlu ngapain sampe elo gregetan dan penasaran? Kebanyakan pas waktu elo dikasih sinyal positif sekali, terus dia menghilang.

Selama si cewek masih menginvest emosinya secara penuh ke elo, baik itu emosi negatif maupun positif… you’re still in the game. You lose hanya kalo si cewek udah ga ngerespon elo sama sekali. Dan lebih baik membuat target MERASAKAN emosi, dibandingkan dengan interaksi yang datar.

Satu lagi temuan gue yang berlawanan sama Mystery. Mystery bilang jangan mendekati cewek secara frontal dari depan. Dan emang gue ngerasa geli-geli di perut gue dan ga nyaman kalo ada orang yang ngajakin gue ngomong dengan cara itu. Apalagi yang bersangkutan masuk ke personal space gue.

Nah… tapi begini. Setidaknya elo tau, dia bakal MERASAKAN sesuatu, kalo elo melakukan approach dengan cara itu.

Ada boundary/batasan-batasan dimana “kurang ajar” itu masih diterima dan justru attractive/menarik buat cewek. Dan gue juga mempush diri gue dengan cara latian approach ke PSK freelancer di night club yang sering gue kunjungin. Logikanya, mereka udah terbiasa sama bajingan, jadi, nambah satu “bajingan” gue rasa ga bakalan banyak berpengaruh ke mereka. Kalo mereka tersinggung ato marah, artinya gue udah keterlaluan. Nah dari situ gue lakuin kalibrasi lagi. Lagian, mereka juga sama ceweknya kok sama cewek yang lain.

Setelah gue terbiasa bereksperimen sama mereka, barulah gue mulai approach cewek random yang bagi sebagian besar orang terkesan “kurang ajar”. Mungkin gue seringkali udah mendekati batas, tapi engga pernah ngelewatin batas tersebut. Gagal ya pasti pernah dan bukan sekali dua kali aja. Even SPG ada yang pernah saking gondoknya sama gue dia sampe ogah ngomong sama gue di standnya dia.

Satu lagi emosi yang biasanya sangat dijauhi dan diharamkan. Rasa marah. Marah itu gapapa. Sekali lagi semua tool yang terbentuk dalam diri kita itu pasti ada gunanya. Analogi yang paling pas buat hal ini adalah ketika kita menghadapi, misalnya penjajah, atau mungkin penjahat.

Apalagi di dunia modern sekarang ini, marah itu terkesan barbar dan engga gentlemen.

Mungkin berlawanan dengan apa yang gue sampaikan sebleumnya. “Jangan ketarik sama emosinya cewek”; unreactive is attractive.

Di kasus lain, diluar seduction dan romance, kemarahan yang ditekan terus menerus bisa menyebabkan depresi. Di luar tampaknya baik-baik aja. Tapi di dalam mendidih setengah mati.

Tapi satu hal yang pasti, seringkali kita takut marah, karena kita takut dianggap negatif.

Perlu lu inget, tanpa rasa marah, mungkin sampe detik ini kita bakal dijajah Belanda ato Jepang.

Dan untuk menjadi unreactive, elo perlu mengenali mahluk macam apa yang namanya “emosi” yang perlu elo kontrol tersebut.

Seberapa jauh kadar merasakan “emosi” yang tepat? Nah untuk masalah ini… lagi-lagi jatoh-jatohnya masalah kalibrasi.

Mungkin tepatnya sih ya… kemampuan mengekspresikan emosi. Gue kasih contoh-contohnya :

Satu kasus ketika gue di jalan naik motor :

ada orang di sebelah gue yang kakinya tersenggol dengan ban motor gue. Pas waktu itu jalan sedang rame-rame dan macet-macetnya.

Dia langsung tersulut, padahal gue udah bilang “maaf”

Dia malah nyemplak “bagus lo bilang maaf, kalo nabrak minta maaf yang bener”

Dibilang “nabrak” juga engga tepat, cuma ban motor depan gue nyentuh kakinya.

“saya udah bilang maaf, lagian ga sengaja”

Dia malah ngajak debat dan dia malah naikin suara.

“LAIN KALI KALO JALAN ATI-ATI MAKANYA”

Orang-orang sekitar mulai ngelirik ke kita berdua.

Kalo gue diem, gue disangka nabrak beneran dan ga bertanggung jawab. Padahal gue engga kabur dan udah meminta maaf dengan baik-baik.

Jadi gue ladenin dia dan gue bentak balik.

“NABRAK APA? KAKI KESENGGOL DOANG, EMANG SAMPE PATAH KAKILO? SAMPE LUKA BERDARAH-DARAH? SAMPE MASUK RUMAH SAKIT? GUE UDAH BILANG MAAF LO MINTA APA LAGI?”

Dia tetep ngotot

“KALO LO GA MO DISENTUH SEDIKIT PUN JANGAN KELUAR KE JALANAN, CENGENG BANGET LO JADI ORANG”

Yes seriusan, gue juga dongkol.

Akhirnya semua motor disekitar kita nengok ke kita berdua. Biar ketauan siapa yang ngaco.

Otherwise, dia bilang “nabrak” orang-orang anggepannya gue yang kabur dan ga bertanggung jawab.

So, gimana kalo elo berada dalam kasus ini?

Contoh lainnya, polisi iseng.

Pas jalan lagi sepi-sepinya, gue lagi jalan lumayan kenceng.

Tiba-tiba ada segerombolan polisi di depan, dan gue ga merasa ngelakuin apa-apa yang melanggar hukum, so gue cuek aja ga memperlambat jalan gue. Tiba-tiba langsung satu polisi berdiri di depan jalan.

“Pak! Kalo mo nyetop orang jangan kampungan! Kalo saya nabrak bapak, saya yang disalahin!”

Dan ini gue marah beneran. Karena pas gue lagi kenceng-kencengnya tiba-tiba dia berdiri di tengah jalan sampe ban sempat selip.

Pak polisi masih berlagak pada posisi benar, dan ngebentak-bentak gue. Gue bentak balik “Emang ini operasi apa? Cek surat-surat? Perlu sampe segitunya? Sampe ngebahayain saya dan bapak sendiri? Kalo mau bunuh diri jangan ajak orang lain, Pak!”

Akhirnya gue dilepas.

Kesimpulannya sih, simple aja. Biasakan diri menghadapi situasi yang tidak nyaman, apapun itu. Marah itu bukan ga ada gunanya, tapi perlu liat situasi yang bener-bener tepat buat elo gunakan untuk tools elo.

Karena logikanya, kita tidak akan diciptakan dengan emosi marah, kalo memang ga ada gunanya kan?

Beberapa kasus lain yang pernah gue temuin, menyalahgunakan emosi marah buat menutupi kekurangannya.

Ada orang yang ngutang di warung nasi sampe jutaan.

Ibu pemilik warung berkali-kali nagih, tapi jawabannya selalu “ntar”

Akhirnya si ibu jengkel, dan minta tanggal pembayaran yang pasti kapan dia bakal dibayar hutang-hutangnya.

Tanggal sudah disepakati, tapi ketika hari H, orang tersebut malah mangkir dan marah-marah.

Udah jelas-jelas yang ngutang siapa, dan yang memberikan toleransi siapa. Kasian si ibu.

Waktu itu gue ga mo ikut-ikutan, karena orang tersebut bergerombol kalo tiap kali makan disitu, cuma setelahnya gue mendengarkan komplen ibu pemilik warung, biar dia lebih lega.

Kasus lainnya, cek video ini :

Elo bakal respect orang-orang yang mana? Pranknya emang keterlaluan, tapi sebagian besar ya ketawa-ketawa aja.

However, kalo memang ada yang datengin gue dan dengan lugunya menanyakan “mau cium pantat gue ga”, jelas gue bakal bertanya-tanya ini orang maksudnya apa. Walopun ga perlu sampe bogem keluar gue rasa. Tinggal cuekin aja, masalah selesai. Mungkin emang orang gila yang lagi lepas?

Know what is anger, then you’ll learn on how to control it. It’s also okay to be angry, but know the right situation to express it.

FYI, ketidak mampuan mengenali emosi ataupun mengekspresikan emosi itu termasuk dalam kelainan jiwa. Baca lengkapnya disini :

http://en.wikipedia.org/wiki/Alexithymia

http://psychcentral.com/lib/10-reasons-you-cant-say-how-you-feel/0002167

One comment on “Getting in Touch with Emotion

  1. Pingback: “Vibe” – Body Language Part 3 | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 12, 2014 by in Opini and tagged , , .
%d bloggers like this: