Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

The So Called “Lair”

Halo Bang Joe

Salam kenal

Sorry ganggu bang, ada yang mau ane tanyain tentang aaron sleezy
ane udah baca bukunya debunking the seduction community
dari situ ane dapat kesimpulan bahwa pickup itu simple, dan si aaron sendiri nyaranin untuk mulai dari hal yang sederhana dan basic

kemudian ane berpikir, trus apa gunanya belajar pick up kalo ternyata ujung2 nya balik ke prinsip dasar ekonomi (tukar menukar Value)

ane udah mulai belajar pickup dr 2010

dan ujung2 ane mikir semua balik lagi ke ceweknya. kalo cewek nya udah suka dr awal mah biar pakek metode paling tolol sedunia juga tetep aja si cewek suka. begitu juga sebaliknya. dan ternyata pemikiran gue ini sama kayak si aaron.
mohon pencerahan nih bro, sorry kalo kepanjangan dan udah ganggu pagi2 buta begini

Gue ga ngerti dia mau menyampaikan apa, dan mau menanyakan apa. Jadi gue kasih jempol aja biar demen.

Ini basic berkomunikasi anak ini rada kurang. Dari sini gue kurang lebih udah expect pertanyaan-pertanyaannya bakal kayak apa.

gtu doang masbro?
kesimpulan nya apa 😓😓😓

Kesimpulan apa? Nanya atau mo curhat gue bingung serius.

So gue bales begini :

yang lo tanyain apa?

Ane tanya, kan si Aaron sleezy bilang tuh “lupakan teori pick up”.. Intinya itu pick up tuh gk penting. Kita disuruh kembali ke kehidupan kita

Terus untuk apa kita belajar pick up donk?Klo semua balik lg ke insting dasar manusia dan balik lg ke si cewek nya memang suka ke kita Dr awal apa enggak

Ini jawaban gue :

Perlu atau engga ya tergantung masing2 orang, kalo ceweknya suka tapi cowoknya ga berani kasih tanggapan?

Ya mau ga mau harus poles kebranian sama asah skill di lapangan.

Teorinya penting ga penting, tergantung lu milahnya aja mana teori yang sampah cuma buat jualan aja mana teori yang bener-bener bisa dipake

Aduh bang, ane udah praktek Dr 2010 and There’s so much pain I’ve been through

Ane bahkan udah pernah ditolak approach 20 x berturut-turut dlm 1 malam

Ane disiplin tiap hari approach 5-10 kali

Tp gk nyampe 1% yg bisa sampe jalan ato ngedate

Sampai ane datang pada 1 kesimpulan bahwa, semua balik ke cewek nya bang suka apa gk Dr awal…Kalo udah suka kebelakang nya gampang

Dan ane ngukur penampilan ane sprt ini, yang emang dibawah rata-rata…Mau digimanain jg susah bang.

Jawaban gue :

7 tahun non stop praktek lapangan tapi lo kagak berkembang kayak gini

ada yang salah sama prakteklu

Gue udah dari 2007-2008 tepatnya lupa

seminggu sekali minimal dan 2-3 venue sekaligus, tiap venue gue habisin sampe tuntas, pindah venue lain

direject semalem entah berapa puluh kagak gue itungin

penampilan gue biasa aja, malah obesitas

Lu keluar BUKAN buat dapetin date/kencan atau semacamnya

tapi buat MOLES dirilu

Gue juga udah bilang : BIKIN JURNAL

supaya apa? Supaya lu bisa refleksi buat outing yang berikutnya

Caranya Aaron memang jitu, tapi inget dia juga bilang dia ini bukan orang yang bermasalah bersosialisasi

Caranya Aaron itu bisa dpake setelah intuisi lo udah terpoles

Dan ga usah banding-bandingin dirilu sama orang lain, perjalanan elu ya perjalanan elu, ga bakalan sama dengan orang manapun juga

Dan emang bener, kalo ceweknya ga suka sama elo, lonya mau ngapain juga dia gabakalan bisa dirubah pikirannya

Tapi kalo ceweknya suka dan elo ga jeli atau sensitif ngeliat sinyalnya, ya sama juga boong

gimana supaya bisa jadi jeli dan sensitif sama sinyal cewek? Ke lapangan!

Tapi ke lapangan dengan mindset BUKAN buat ngewe!

itu yang namanya “OUTCOME INDEPENDENCE”

Lo keluar ga begitu masalah dengan hasil yang lu dapat, karena you’re having FUN doing it! Dan elo ga ngerasa kecewa karena lo dapet PENGALAMAN dan PELAJARAN tiap kali lu keluar

get it?

Ya jelas lu kagak dapet apa-apa sampe detik ini

jujur gue gk tau caranya si aaron itu kek gmn krn ane baru baca “debunking” doank.

Bukannya di Debunking bagian kedua udah dijelaskan caranya Aaron itu seperti apa? Ini baca beneran kagak sih?

Ini jawaban gue :

lu keluar bersungut-sungut

bad mood

ngarep berlebihan

cewek dari jarak 1 km juga udah gnerasa risih mungkin ngeliat gerak gerik elo

Gue tau Aaron baru belakangan

Intinya : lo jadi zombie parasit yang nebeng orang lain, bukan memberikan NILAI ke orang lain

Si target ga HAVE FUN dengan keberadaan elo disitu

jd kita harus jd dancing monkey nya si cewek?

Kapan gue ngomong jadi dancing monkeynya si cewek? Yang gue bilang lonya HAVE FUN, dan dia juga HAVE FUN.

Sama-sama saling mengisi dan timbal balik. Kalo cuma satu pihak yang berusaha menghibur pihak lain, itu baru namanya dancing monkey. Kok gini aja kagak nangkep?

BTW ini jawaban gue :

Nah itu jebakannya

Dan memang tricky

Intinya 2 pihak HAVING FUN

Elo dan dia

Ngerti bedanya?

Lu curhat sama gue begini, berarti udah jelas permasalahannya apa

Lo ga HAVING FUN doing it

Elo merasa semua ini beban buat elo

Merasa semuanya sebagai keharusan

ya memang dulu di awal gk having fun…gmn kita mau having fun saat kita datang dengan tulus malah ditolak dengan sgt tegas & kejam (menurut gw)
sbg informasi ane dulu muridnya si “godlike wanna be”

yg mana dulu msh santer2 nya direct approach

Tulus? Yakin tulus? Kalo tulus lo ga bakalan curhat atau komplain sama gue dari awal.

Lo ditolak lo bakal legowo, move on, menikmati hidup, langsung cari yang lain.

Tapi kenyataannya penolakan yang lo terima masih bekas di dirilo sampe detik ini.

Dan dari sini :

ya memang dulu di awal gk having fun…gmn kita mau having fun saat kita datang dengan tulus malah ditolak dengan sgt tegas & kejam (menurut gw)

Udah ketauan problemnya apa toh? Maunya ditolak secara halus dan pengertian gitu? Ntar nuduh si cewek PHP?

Ditolak ya legowo. Mungkin emang bukan jodohnya. Gitu aja kok sampe curhat panjang lebar?

Dan seperti yang gue bilang : ga having fun. Ga enjoy atau menikmati prosesnya.

Ini jawaban gue :

Makanya lu coba bergaul sama salesman

tanya mereka, gimana caranya mereka bisa ditolak ratusan kali setiap hari 8 jam sehari 6 hari seminggu tapi tetep bisa ceria

Jangan motivator asbun yang lu sembah-sembah

Approach masalah kecil buat para salesman

cari sales kartu kredit di mal-mal

liat gimana caranya mereka

Intinya apa?

Cold approach itu bukan barang baru. Ga perlu dibangga-banggain sampe segimananya, apalagi sampe siapin waktu spesial atau bragging di sosmed sama buruan elo.

Salesmen udah sering ngalaminnya. Jangankan cuma ditolak puluhan kali dalam sehari. Mereka punya target, dan mungkin DIHARUSKAN ngelakuin hal ini ratusan kali dalam 8 jam sehari, minimal 5 hari seminggu. Ini bukan hal yang luar biasa.

ane dulu dengan begonya approach aja direct membabi buta 10 bahkan sampe 20 kalo lg on fire. bahkan saking apes nya prnah gk dapet no 1 biji dalam 2 minggu..
ya ane dulu kan kuliah bang, jd pikiran ane terbagi…walopun gk bsa jd alasan jg
ane sadar ane dulu tuh terlalu polos

dan sebagai klarifikasi aja nih bang. SUMPAH ane gk pernah approach buat niat untuk nNGEWE…sumpede

temen2 ane di lair tuh yg racun2 gk bener..

ane tuh dulu approach cuma butuh buat tmn ngobrol aja bang…gk lebih…walaupun kalo lg hoki bisa apat lebih

Nah kan… “butuh buat temen ngobrol”. Artinya dia kesepian ato mati gaya. Minta orang yang kagak dikenal jadi personal entertainernya dia.

Semua orang pasti perlu ngewe. Itu udah jadi dorongan kita sebagai mahluk hidup. Tapi kalo lo keluar solely buat ngewe, itu yang SALAH.

Baca lagi soal “flake dichotomy” dan “intention” disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/07/16/flake-dichotomy/

Jawaban gue :

WAHAHAHAHA

Aduhhh

“lair”

lo expect apa sih ngumpul sama sesama orang desperate?

Yang ada lo ikutan desperate juga

WAHAHAHA

Emang balesan gue nylekit sih. Tapi sekali lagi, udah berkali-kali gue bilangin. Cari wingman, bergerombol, rame-rame bawa pasukan cuma buat apa? Buat ngobrol sama cewek?

Terlebih lagi lo bergabung sama kelompok orang-orang yang sama-sama kesulitan sama cewek juga. Ibaratnya kelompok orang buta saling menuntun satu sama lain.

Bos gue pernah bilang ke gue. Lo mau berkembang, mau jadi pemimpin, mau naik jabatan atau semacamnya lo harus cari kelompok yang berada di atas elo. Supaya apa? Supaya lo bisa tertular sikap mereka, cara pandang mereka dan semacamnya.

Lo harus berani ninggalin orang-orang yang menahan perkembangan dirilo. Termasuk diantaranya teman, atau bahkan keluarga sendiri.

Lo ga bisa nyalahin orang-orang sekitar elo, kenapa? Ya kenapa elo milih stay sama mereka? Lo punya pilihan buat ninggalin mereka dan berkembang.

Lah ini, konsep “lair” itu ibaratnya dikumpulin jadi satu grup kayak sapi, semua sapinya sama-sama bingung. Gimana lo mau berkembang?

Nah sekarang, gue udah cerita tentang hal ini beberapa waktu yang lalu. Gue lebih banyak bergaul sama mantan bos gue, yang sekarang ngangkat gue jadi partnernya dia.

Apa yang bisa gue petik dari dia? BUANYAK. Dia ngajarin gue soal bisnis, dia bagi insight dia ke gue, dan banyak lagi. Orang ini bukan orang sembarangan, pabriknya udah jadi supplier di brand-brand gede sejakarta kalo bukan seindonesia.

Tapi tunggu dulu. Apa yang nyebabin ini orang mau bergaul sama gue? Toh ibaratnya “level” gue masih jauh dibawah dia. Karena kalo misalnya dia ga dapet apa-apa dari gue, mana mau ngeladenin gue? Itu kenyataannya. N that, my friend, is my biggest secret.

Semua ini gue dapetin dari praktek-praktek dan pembelajaran gue yang terdahulu.

Rada mubazir kalo cuma buat bikin anulu basah doang.

prestasi tertinggi paling mentok dapet BJ 1x…itu udah hoki bgt

ya ane dulu kan polos bang kirain di lair tuh orang2 berpengalaman

eh ternyata diajakin approach gk pernah datng

alasan nya macem2 mulai dr “kita sdh TERLALU DEWA UNTUK LEVEL APP”

Waduh… BJ itu dibilang “prestasi” sama dia. Salah besar lu ngebangga-banggain hal beginian.

Dan anwyay, bener ga, pada akhirnya dia menyalahkan lairnya. Dan ujung-ujungnya malah ngerusak kegiatan orang lain :

Taik lah…sampek suatu hari ane ketemu NATURAL yg macak cupu di lair. dan akhir nya kita sekongkol untuk ancurin tuh lair

Ini jawaban gue :

noh keliatan kan?

lu malah nyalahin orang lain

Lu join itu PILIHAN elu

Lo kgak bergerak

lo nyalahin LAIRnya

Lo kagak berkembang

Lo nyalahin lairnya juga

Kapan mo ngaca?

ane bergerak bang

Intinya dia kagak nangkep. Bergerak ga bergerak, tetap dia nyalahin lairnya. Bahkan sampe dendam kesumat ngancurin lairnya itu.

Jawaban gue :

Gue udah tulis wingman is a bad idea

Apalagi bergerombol

cuma buat ngobrol sama cewek

aduhhh

malu lah

ane disiplin approach trus tiap hari bang

tp ane direct trus…krn ane taunya itu dan kemakan doktrin nya si ron

paling pait tu approach cina…sumpah sakit banget. disuruh stop gk mau stop langsung jalan mlengos gitu…sumpah pedih bgt

ane gak bilang ane susah dpt pacar, tp ane cuma bisa gaet cewek yg nilai nya tuh 5 ato 6 gitu lah…ane berharap dengan belajar pua ane bisa dpt at least 7 ato 8 lah…
ya abang tau sndri lah cewek score 5 gmn kita bisa puas/ happy bang

semenjak ane pindah ke makassar nih krn kerjaan, ane merasa cewek disini jauh lbh sadis dr pd cewek china sby. kebanyakan matre…dan itung2an value. kalo kita gk bisa kasih value yg bisa puasin mereka pasti kocek/kantong kita dirogoh abis…

Jawaban gue :

Ntar lo dapet cewek 9 ga bakalan puas juga

gue jamin

Belon selesai, dia nyletuk lagi :

ane 8 aja udah puas bang yakin dah

See, ini yang gue bilang disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2016/09/23/hot-model-tinggi-dsb-dst/

Lo udah kena doktrin bahwa dengan cewek kelas supermodel dan bintang shitnetron lu pasti bahagia.

Diiming-imingi sang “guru” dengan foto-fotonya bareng cewek-cewek hot dan supermodel.

Dan sekarang udah terlanjur kebrainwash semakin cakep si cewek berbanding lurus sama kepuasan elo.

Wake up bro.

Lo ga bakalan pernah tau gimana kehidupan sang “guru” di belakang layar. Tuh para cewek yang diajak foto bareng yakin ga minta apa-apa sama yang bersangkutan? Ga ada yang model bayaran sama sekali?

Kenyataannya gue ga enjoy deket sama beberapa kenalan gue (salah satunya finalis Putri Indonesia pernah jadi co worker gue).

Bahan obrolannya mereka datar banget, dan karena biasanya mereka dapet perlakuan spesial dari mana-mana, mereka rada kurang capable.

Walo gue ga akan matok rata semuanya. Masih ada cewek cantik yang mau bekerja keras dan ga keberatan ngelaluin hardship dalam kehidupan mereka.

Contohnya dulu gue pernah kerja bareng miss Asean juga. Nah ini gue liat dia ga keberatan kerja keras. Tapi jujur aja, cewek kayak gini cukup jarang.

Gue kasih contoh analogi kecil aja.

Pernah ngimpi punya smartphone yang super canggih? Lo nabung susah payah berbulan-bulan, akhirnya kebeli tuh smartphone. Setelah lo pakai, “novelty” nya worn off.

Mungkin beberapa minggu awal, lo install macem-macem, dioprek habis-habisan, lo ngegame di smartphone itu dari pagi sampe pagi lagi tapi pada akhirannya lo mulai bosen dan mulai pake seadanya, buat chatting dan buat nelpon doang.

Intinya, setelah lo mendapatkannya, it’s not that amazing.

So… lo mengejar sesuatu yang semu. Dimana elo terdorong buat mengejarnya karena iming-iming orang yang punya niat tersembunyi dibelakangnya. Lo kedoktrin dengan dogma yang absurd.

Gue udah pernah ngepost soal hal ini. Tapi silakan cek, beberapa orang powerful di dunia, Bill Gates dan Mark Zuckerberg. Pasangan mereka bukan supermodel.

Inilah orang-orang yang perlu lu contoh.

Bukan motivator asbun yang jualan bacot.

Lanjut jawaban gue :

dan FYI gue ini keturunan cina

Gue ga comfortable dengan lu beda-bedain cewek dengan istilah cina

Dari awal gue bikin thread Pickup Artist Indonesia, udah beberapa kali istilah “cewek cina” atau “cewek chinese” disebut. Contohnya ini :

https://www.kaskus.co.id/show_post/51ed697c7c12439e40000008/45

Mungkin masalahnya terkesan sepele, tapi jujur aja, udah berkali-kali topik ini terangkat.

Satu orang ditolak sama cewek keturunan, terus dia langsung bilang “cewek chinese itu sombong”, “cewek chinese itu eksklusif” dan banyak cap-cap lainnya yang muncul cuma karena dia ditolak sama satu cewek tertentu.

Dan pada akhirannya keturunan tionghoa semuanya dicap sombong. Tau ga, ini yang namanya “inferiority complex”.

Pernah lo liat di komunitas dagelan indonesia (seduction community) sebelah yang ngebangga-banggain kalo targetnya bule, chinese atau semacamnya? Gue ngomong apa adanya aja, gue sih sering banget.

Emang ada apa dengan cewek indonesia? Kurang ber”kelas” buat elo gitu? Kalo bule atau chinese itu harus diperlakukan dengan spesial?

Nah lo yang beranggapan begini, dengan pikiran bawah sadar yang memandang dirilo rendah daripada orang lain, ngeluarin kesimpulan bahwa mereka ga mau bergaul atau menanggapi elo dengan baik.

Padahal kenyataannya yang memandang dengan stereotype bahwa ras/suku tertentu lebih tinggi dari dirilo itu ya dirilo sendiri juga.

Ini jawaban gue :

Masih jaman gitu ya ngeSARA?

Approach lu yang payah

sekarang lu nyalahin si cewek karena dia cina?

FYI, silakan cari dari thread kaskus sampe blog ini dan post-post gue di IndoPUA.

Pernahkah gue menggunakan istilah-istilah “cewek pribumi”, “cewek muslim” atau “cewek jawa”, “cewek sunda”, “cewek hindu” dan sejenisnya? Cewek pribumi itu begini begitu, cewek sunda itu begono begini.

Problemnya, udah gue sebutkan di thread yang gue link diatas. Karena belon apa-apa udah ngecap target yang engga-engga, semuanya itu masuk ke dalam pikiran elo. Nah lantas karena si cewek kebetulan keturunan chinese, dan lo ditolak, lo bilang “cewek chinese itu sombong”.

Gue udah ntah berapa ratus kali ditolak. Dan gue ga pernah liat SARA target gue. Gue ditolak karena berbagai hal, sebagian besarnya karena diri gue sendiri.

Dan gue terima itu apa adanya. Mungkin karena cara gue approachnya payah, mungkin gue emang bukan tipenya dia, atau semacamnya.

Terlebih lagi, gue bikin satu : JURNAL.

Supaya apa? Supaya gue bisa NGACA. Itu aja kok intinya. Gue bisa liat apa yang salah dari gue, apa yang bisa gue perbaiki di kemudian hari, apa yang bisa gue poles lebih lanjut, dst.

tp mereka memang susah didekati

ok sekarang gue mau tanya, maaf kalo menyinggung nih

menurut informasi sih mereka memang gk mau disandingkan dengan pribumi krn nti

secara silsilah keluarga diputus

Ini jawaban gue :

LOL

Hobilu ngegosip

Terus narik kesimpulan dari gosip tersebut

Gimana, katanya lu puluhan kali ditolak sekali keluar

Itu puluhan cewek cina semua?

kebetulan ane kenal baik tmn cowok tioanghoa yg kasih tau ane bgtu

ya kagak jg sih bang..

ada 1-2 yg bukan, waktu itu ane app di sutos

dan abang tau pasti kalo pernah ke sby, bahwa di sutos kebanyakan orang tioanghoa yg main disana

Duh ini bocah kagak nangkep-nangkep. Mana mungkin, wong keturunan tionghoa itu minoritas. Dan diceritain (baca : gosip) sama satu orang cowok, dia berkesimpulan semuanya pasti kayak gitu.

Ini jawaban gue :

Nah lo bilang dari 2010 udah approach

itu 7 tahun cewek cina semua yang lu approach?

yaaa kagak

Jawaban gue :

terus kok kesimpulannya bisa beda?

Tau ga lagi-lagi masalahnya apa?

Jadi lo salahin semua faktor eksternal, sekelilinglu semua lu salahin kecuali dirilo

dari lair elu, sampe ke cewek cina

Lo kagak mau NGACA

So, yakin 100% cewek tionghoa semua yang lu deketin? Yang cewek “pribumi” kok kagak kena cap sombong atau semacamnya?

Ga pernah ditolak sama cewek sunda, cewek jawa, cewek sumatra atau semacamnya?

FYI adat masing-masing orang itu beda. Tapi bukan berarti seseorang itu sombong.

Ada cewek agama A yang ga mau nikah sama cowok agama B. Itu sombong bukan? Itu eksklusif bukan? Bukan, karena mungkin emang ga diperbolehkan sama agamanya.

Jangankan nikah, gue pernah kenalan sama cewek berhijab tapi dia ga mau terima salaman gue.

Sakit hati kah gue? Engga.

Karena menurut dia nyentuh pria yang bukan muhrimnya itu ga boleh. Jadi gue respek sama hal tersebut.

Gue paham dan ga perlu dijelaskan sama teman gue, karena gue pernah tinggal cukup lama di negara bersyariat. Jalan bareng sama cowok yang bukan muhrimnya bisa diganjar denda jutaan.

Tapi berawal dari sini bukan berarti gue matok semua cewek berhijab itu ga mau sentuhan atau nganggep mereka sombong, karena kenyataannya emang engga.

Atasan gue yang cewek sewaktu gue kerja disana ga sungkan-sungkan meluk kalo kita ketemuan lagi. Kebiasaan/adat tiap orang beda-beda.

Nah sekarang emang lo yang lagi apes, lo malah menyalahkan orang lain?

yaelah bang sensi amat…

Jawaban gue :

Loh yang message siapa?

Gaya gue emang begini

Sensi ato kagak itu kenyataannya

Dari atas sampe ke bawah coba lu baca lagi message-message elu

Yang lairnya begini lah, yang cewek cina begitu lah yang xxx begono lah

Gue ngeladenin elu kagak untung apa-apa bro

Malah gue rugi waktu

so elo mau terima ato kagak

ya terserah

tapi itu kenyataan yang gue liat dari elo

Nah, tau ga setelah gue cek profil yang bersngkutan, doi banyak foto bareng cewek-cewek. Bahkan header picturenya bareng 5 bule sekaligus. Dan semua ceweknya lumayan lah.

Udah jelas belon kenape foto itu ga berarti apa-apa?

Buat ngiming-imingin orang desperate mungkin bisa, buat onani mental apalagi, biar disebut-sebut “master” sama orang lain di dunia maya.

Tapi kenyataannya curhat panjang lebar kayak gini, ga nangkep esensi dia bersosialisasi itu apaan. In the end itu semua ga berarti apa-apa. Malah menyiksa diri sendiri.

Mungkin malah diperalat buat jadi marketing toolnya sang “guru”.

Mau jadi kayak begini?

Sekalian balik lagi ke topik awal :

  • Kalo si cewek ga suka sama elo dari awal, worth it ga? Nope. Lu mau ngapain juga lo ga bakalan bisa rubah hal itu. Lo kagak suka sama satu cewek, emang bisa si cewek ngerubah hal itu dari elo? Ini yang namanya EMPATI. Kalo ga tau apaan itu EMPATI, silakan googling sendiri ya. Intinya NGACA.
  • Cewek dengan score 9 pasti puas. Tergantung definisilu dengan score “9”. 9 dari penampilannya? Kalo nih cewek penampilan 9 tapi orang gila, psycho atau goblok, bisa lo puas? Kenyataannya, selama lu ngejer-ngejer hal yang kagak jelas, mungkin ada cewek yang walaupun penampilannya biasa aja, tapi dia mengagumi elo dan tulus sama elo sepenuh hati. Ini yang perlu lu cari.
  • Teori PUA itu ga works? Teori yang mana dulu? Teorinya buanyak banget. Lo baca satu teori terus berkesimpulan semua teorinya ga works. Gue udah coba berbagai macam hal. Salah satunya petunjuk IOInya Mystery masih bisa dipake. Soal “value” juga works banget.

Dan sekali lagi, gunakan grup kalo mau diskusi :

https://www.facebook.com/groups/indopua

Buat yang bersangkutan, kali ini mah gapapa deh, seengganya dapet bahan tulisan baru.

Cheers.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 9, 2017 by in Opini and tagged , , , , , , .
%d bloggers like this: