Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Sekolah Cintrong, Perlukah?

Short answer : no.

Long answer : noooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo.

Serious answer : engga.

Kenapa engga? Tapi kalo lihat di website sebelah, banyak kasus orang bunuh diri karena cinta. Gimana dong.

2016-07-12 (4)

Pertama lo perlu tau dulu istilah “fear mongering”. Istilahnya lo dibuat ketakutan sehingga elo merasa perlu melakukan sesuatu untuk menghindari rasa takut elo tersebut.

Fear mongering ini bukan barang baru, terutama di bidang marketing. Coba cek berapa produk susu anak-anak yang compare anak yang “katanya” minum susu merk tertentu, bisa begini begitu dibandingin anak-anak yang engga minum susu produk mereka.

Jeffrey Goines said it best. Salah satu film favorit gue Twelve Monkeys, mana dibintangin 2 bintang favorit gue juga, Bruce Willis dan Brad Pitt :

Hollywood harus sering-sering bikin film kayak gini nih, director prancis budget hollywood. Atau director hongkong budget hollywood. Keren-keren deh kalo film yang pake kombinasi nationality begini.

Anyway, balik ke topik… germs, atau kuman bener ada di sekitaran kita. Tapi orang yang jadi terlalu paranoid akan kuman, tubuhnya ga bisa melatih ngebangun pertahanan alami. Akibatnya apa? Belakangan banyak yang menderita alergi, karena begitu tubuhnya keekspose benda asing, sel-sel didalam tubuhnya jadi overreaktif, lebay istilahnya. Setidaknya itu dari yang gue baca.

Jaman dulu, anak-anak bebas main di tempat-tempat kotor. Bahkan jaman dulu waktu banyak kambing dan sapi berkeliaran di lingkungan gue, anak-anak banyak yang main tahi sapi dan kambing. No joke. Begitu musim hujan dateng, temen-temen gue yang kelewat higienis kebanyakan pada rontok semua.

Tipes, syukur gue kagak pernah kena seumur hidup. Cacar dan campak sekali waktu bocah, selanjutnya ga pernah lagi. Tapi gue perhatiin apalagi waktu dulu kantor gue itu deadline based, kalo udah mendekati deadline banyak yang rontok, khususnya kena tipes.

Perjalanan seduction gue, emang diawalin sama perkenalan gue ke seorang yang tulus iklas ngajarin gue, tanpa balasan apa-apa. Buku The Game hardcover dikasih ke gue, ga minta balik apa-apa. Beberapa tahun awal dia emang ngedampingin gue, terus kalo keluar pun dia sering ngajak gue, misalnya clubbing atau sekedar keluyuran di mal, ngepush gue kenalan.

Tapi, to be honest. Perlu ga ada kehadiran dia? Mungkin ini kedengeran kayak asshole, but gue bakal bilang : nope. Gue berterima kasih dia mo ngajarin. Tapi sejujur-jujurnya gue ga membutuhkan dia. Gue MERASA membutuhkan, tapi sebenernya engga.

Sebenernya gue udah mulai sadar waktu itu, ada yang salah dengan diri gue. Makanya gue mulai koleksi buku pengembangan diri. Nah… buku sendiri perlu ga? Ya lo sekolah dan belajar dimana-mana ya perlu buku. Tapi buku yang mana? Itu kan pertanyaannya.

Dan ga bisa dipungkirin, gue lebih melejit ketika dia udah ga di kantor itu lagi, ketika gue keluar solo.

Buku dan Ilmu Pengetahuan

Well, dalam kasus ini, silakan pilih. Buku populer belon tentu bagus. The Secret dan LoA misalnya, gue sampe detik ini bilang itu bullshit. Gue percaya self-fulfilling prophecy, dimana pikiranlo bakal terwujud kalo lo sangat fokus ke pikiran tersebut, sebatas dalam hal-hal tertentu saja. Dan ini masih bisa dijelaskan secara singkat.

Misalnya lo takut dirampok, bahasa tubuhlo, gerak-geriklo yang subtle nunjukin itu semua. Perampok bakal mikir wah ini orang pengecut, kayaknya target gampang. Dan pada akhirannya lo dirampok. Nah tapi kalo yang dipromosikan sama motipator cintrong, dengan penjelasan frequency dan semacamnya, ini yang udah masuk batas mambo jambo dan klenik.

Salah satu syarat agar gotlek bekerja adalah lo harus percaya bahwa gotlek itu bekerja. Ini bullshitnya udah keliatan. Gue jelasin. Kalo lo percaya sama klenik, dikit-dikit lo bakal bilang ini itu pasti pelet, pasti santet, pasti sihir. Kenapa? Ya karena lo percaya klenik. Dan apapun penjelasan logis yang dilontarkan ke elo, lo bakal terus ngotot itu santet!

Nah, kalo syaratnya lo harus percaya sama gotlek, ya jelas, lo ngalamin apa-apa jatoh-jatohnya lo bakal bilang “wah gila gotlek itu dasyat ya!” karena lo didorong untuk percaya sama teknik bullshit ini (yang katanya ajaran sebelah ga mengandalkan teknik).

Lo baca The Secret, lo percaya sama LoA, dikit-dikit lo bakal mengaitkan sama LoA juga. Sama kayak orang fanatik agama, gue udah beberapa kali diocehin soal mujizat sama orang kelewat fanatik sama agamanya, yang mana kalo gue denger ceritanya, ga ada yang luar biasa dari situ. Dan hal-hal yang luar biasa kemungkinan cuma diblow up aja sama yang bersangkutan.

Oke, soal buku gue juga pernah ambil buku pengembangan diri yang populer, tapi kok isinya agama melulu dan ngutip kitab suci. Lupa siapa pengarangnya, buku terjemahan. Ga sampe 1/4 habis gue baca tuh buku gue kasih temen gue yang emang rajin ke gereja.

Ini ilustrasinya :

“If you wanna find some quality friends, you gotta wade through all the dicks first.”

Lo mo cari temen yang bener-bener berkualitas lo harus ngelaluin orang-orang sotoy dulu. Lo mo cari pasangan hidup yang bener-bener pas buat lo, lo harus ngelaluin psycho, drama queen, cewek cengeng, dst.

Buku? Lo mo cari buku yang bener-bener bagus, lo harus ngelaluin buku-buku yang sucks. N boy do I got crappy tons of those. Tapi untungnya kalo buku sih lo bisa baca-baca review soal buku, di website-website yang ngasih ulasan soal buku. Bisa dari amazon kek, bisa dari goodread kek.

Jangan buku yang testimonial/reviewnya diumbar sama penulisnya sendiri. Semua pabrik kecap, pasti bilang kecapnya nomer 1.

But still, lo bakal tetep nemuin satu dua buku yang ga cocok sama elo. Dalam kasus gue, Mystery Method misalnya. Dan gue nemuin soal Sleazy setelah beberapa lama, ngebaca ini itu dari RSD, dari Lovesystem, dan company-company sejenis. Lucunya, buku-buku company ini ga pernah bersaing frontal dengan buku pengembangan diri lainnya. Kenapa? Coba pikir sendiri deh.

Beberapa buku dijual dengan harga fantastis, dan cuma bisa lo dapetin dari website company tersebut atau dari para affiliatenya. Sounds familiar?

Tapi intinya, tanpa seduction community sendiri manusia udah bertahan selama ribuan tahun. Tanpa sekolah cinta atau PUA-PUAan.

Choice is Yours

eeb79c35c22ea783999fc1167a7e7824

Tapi gimana kalo ada yang beneran bunuh diri? Look son. Idiots are everywhere. Kalo ada yang bunuh diri gara-gara cewek, good. Populasi dunia berkurang. Masalah dunia juga berkurang. What can you do. Itu kan pilihan dia. Seleksi alam istilahnya. Dinosaurus punah, ya emang itu yang harus terjadi. Kalo ga, ga bakal ada mahluk-mahluk hidup yang lo kenal sekarang ini.

Salah satu blessing/berkah terbesar yang lu miliki dengan hidup ini sebagai manusia adalah PILIHAN. Lo mo pilih jadi tolol, boleh. Lo mo pilih jadi orang hebat, silakan. Lo mo bunuh diri juga ya terserah. Kalo mo bunuh diri mah ga usah diumumin. Kalo diumumin norak itu sih, cuma caper. Orang yang mo bunuh diri beneran, ga bakalan diumumin. Pokoke tau-tau ada beritanya di lampu merah ato posmetro.

Oh BTW, profile FB yang awal, silakan cari sendiri, doi ternyata gertak sambal doang. He’s doing fine currently. Semua orang bakal melalui masa depresi seperti ini. Ya bahkan gue sendiri.

Eventually semua bakal terbuka, terjawab sendiri kalo emang lo mo berusaha cari jawabannya. Mencoba berbagai cara, sampe ketemu kombinasi yang pas buat elo. Ga ada yang gampang di dunia ini. But that’s the beautiful thing about life. Kalo ga ada tantangan, this life would be boring as fuck.

Lo main game, kalo lu menang melulu, itu game bakal membosankan. Bener ga? Dark Soul pernah main? Gue sendiri rada males maen game berat-berat belakangan, tapi katanya kalo main game ini, siap-siap sering mati di gamenya. Itulah kenapa ini game laku keras : karena game ini MENANTANG.

Flappy Bird kalo gampang, ga bakalan booming waktu itu. It’s very simple, but yet very difficult to master. Cuma sentuh screennya doang, ga perlu hafal kombinasi jurus-jurus kayak di fighting games.

Nah kalo hiduplo berasa menantang, bersyukur deh. Justru kalo hiduplo berasa terlalu gampang, lo harus kawatir sebenernya.

3 comments on “Sekolah Cintrong, Perlukah?

  1. Anonymous
    July 14, 2016

    dah gue tunggu tunggu artikel lu joe dah sejak lama, ha ha!!!!

  2. philocoffeeblog
    July 14, 2016

    Terima kasih banyak bro Joe Exorio

  3. ALI
    August 31, 2016

    Good read!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 14, 2016 by in Opini and tagged , , , , , , .
%d bloggers like this: