Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

“Culture”

14557856-multicultural-children-on-planet-earth-cultural-diversity-Stock-Vector

Gue mo angkat topik ini lagi, yang mana sebenernya udah sering banget gue bahas, karena terangkat di grup. Bener, sama seperti manusia, lo ga bisa matok semua culture itu sama. Tapi kalo baru approach hitungan jari, dan lo langsung menyalahkan culture, mungkin lo yang mesti ngaca.

Ini kayak mengkotak-kotakkan cewek dengan “tipe”. Belon apa-apa elo udah berasumsi dengan tipe-tipe tersebut, dan pada akhirnya belon apa-apa elo udah mengadjust dirilo buat targetlo. Which means you lose the game before you even start at all.

Masalah culture bukan sekali dua kali dijadikan alasan sama orang-orang yang belajar beginian. Gue ampe udah budeg dengerin alasan ini. Kalo menyalahkan perbedaan culture dan PUA ga bisa diaplikasikan di Indonesia, karena culture di Indonesia begini begitu dibandingin di barat, gue pengen tau, apakah yang mengangkat alasan culture ini bakal perform kalo yang bersangkutan praktek lapangan di dunia barat?

FYI tau ga ajaran company sebelah itu mereka dapet dari mana? Nyadur dari mana? Translate darimana? Yang katanya disesuaikan dengan budaya lokal, tapi kalo gue perhatiin ga ada perubahan sama sekali, cuma Bahasa Inggris diterjemahkan ke Indonesia. Mbok ya jadi orang jangan terlalu polos dan naif, gitu.

Anyway, kalo dari asumsi gue, malah justru sebaliknya. PUA itu boomingnya di barat pertama kali, persainganlo jauh lebih banyak. Dan cewek-cewek disana mungkin udah jengah ada cowok yang ngajakin kenalan sama mereka di jalan atau berhadapan sama para “PUA wannabes”.

Perbedaan culture itu ada. Tapi sekarang pop culture, kebanyakan didominasi sama Barat. Mulai dari lagu, film, gadget sampe fashion.

Oke, di kota besar ini semakin tipis perbedaannya. Tapi tetep ga semudah itu. Gue belon pernah keluar asia, tapi negara tetangga pernah, dan tinggal cukup lama disana. Negara ini maju banget dan western banget. Dan, kenyataannya tetep ga mudah.

Lo approach 10 ditolak, itu bukan salah culturenya. Lo ditolak 1000 kali juga gue rasa bukan salah culturenya. Sekali lagi, itulah gunanya jurnal dan FR. Biar lo bisa refleksi sama dirilo sendiri, apa yang bisa diperbaiki lain waktu.

Nah, di grup ini, rata-rata per orang FR masih kurang dari 10 FR. Mungkin tetep praktek tapi males nulis, okelah, fine. Gue positif thinking deh. Weekdays kerja atau kuliah, bolehlah. Jadi taro seminggu sekali keluarnya dan approach 5 orang. Sebulan 20 orang. Setahun berarti cuma 240 orang.

Referensinya, juga pernah gue angkat dulu : Paul Janka. Rasio dia 11%. Orangnya tinggi, ganteng. Tarolah lo udah sehebat Paul Janka, ganteng engganya elo ga usah dijadiin faktor dulu. Artinya : 24 orang dalam setahun yang mungkin (baca lagi : MUNGKIN) bakal ngerespon lo dengan baik.

Itupun kalo lo non stop, ga pernah bolong prakteknya, DAN skill elo udah terpoles jauh kayak Paul Janka, dalam arti, interaksi dengan semua set (240 target tersebut) lo udah smoooooooth banget.

Yakin lo bakal jauh lebih perform dibandingkan Paul Janka di dunia barat? Gue jempolin kalo bener.

tdy_morales_casanova_071210.300w

Nah, gue kasih contoh lagi dari bidang yang terdekat. Tau ga lo berapa ribu list telpon yang harus ditelpon sama telemarketer? Tau ga lo berapa juta pemirsa TV yang jadi target iklan supaya pemasang iklan minimal bisa dapet ROI break even? Coba bayangin sendiri, masa iya lo tiap liat iklan lo langsung beli produknya? Bisa jadi emang lo ga nyari produknya, bisa jadi lo lagi males, dst.

Oke, gue kasih analogi lagi cuma sekedar mengangkat bahwa alasan perbedaan culture itu cukup absurd. Tau ga film yang lagi hype-hypenya, booming di Indonesia dan jadi fenomenal? The Avengers, Transformers, Batman VS Superman, Frozen, Interstellar, dst. Itu semua culture asia? Engga kan, lha wong yang bikin Hollywood. Kenapa kok di Indonesia laku juga? Bukannya ada “perbedaan culture” ini yang seharusnya ngejegal film-film tersebut dari booming di Indonesia?

Lebih spesifiknya, di group yang diangkat itu perbedaan culture kota besar dan desa/pedalaman. Gue akuin, ini asumsi gue sih, karena gue jujur aja belum pernah tinggal di desa dalam waktu yang lama. Tapi setau gue desa itu jauh lebih kecil dibandingkan kota, dimana warganya sebagian besar saling kenal, tiap orang jauh lebih friendly, dan jauh lebih open. Kalo kota besar, semua orang punya kesibukan masing-masing, waktunya terbatas.

Ini salah satu pernyataan yang bikin gue ngerespon panjang lebar : “Klu mengaplikasikan approach di kota bsar,rasio gagal mngkin sdikit,krn kota bsar culture nya instant. Tapi klu approach di daerah yg notabene bkan kota besar,culture mreka bkan agresif,mreka cenderung pemalu.”

Nah, yakinkah kalo di kota besar yang mengangkat pernyataan ini bakal lebih perform? Gue sangat skeptis. Mohon maaf, tapi gue angkat faktanya aja deh. Yang bersangkutan baru ngepost 1 FR, itupun baru ke kasir minimart. Oke, mungkin males nulis FR, tapi pas gue cek yang bersangkutan baru 4 bulan join IndoPUA. Mulai aktif baca-baca blog ini bulan February dan komplen soal culture ini bulan April. FR pdkt ke kasir bulan April.

Oke, asumsikan dia aktif sekali di lapangan, nonstop. 3 bulan, weekend (dengan asumsi sebulan 4x weekend) dapet 12x. 12×5 = 60 orang. Yakin tiap keluar deketin minimal 5 orang? Yakin keluar setiap minggu? Gue sih engga yakin.

Seperti halny teori tntang PUA,mampu membuat yg membacany ber ekspektasi bhwa ilmu PUA dpat menaklukan bnyak cewe.

Maaf, kalo yang dimaksud sumbernya dari blog ini, boleh dicek gue ga pernah menjanjikan apa-apa. Kalo sumbernya selain dari blog ini atau dari yang gue rekomendasikan (misalnya Debunking the Seduction Community), ya entahlah, seharusnya lo komplen ke mereka. Kalo entiti komersial, jelas, mereka bakal bilang produk mereka mujarab dan nomer 1. Kecap mana ada yang nomer 2? Kalo sumberlo dari mereka, silakan klarifikasinya ke mereka, jangan ke grup IndoPUA.

PUA itu lebih brutal,tanpa modus.

Nah ini juga ga tepat. Apa yang gue angkat di grup dan di blog ini sekedar BAREBONE, gue strip down tetek bengek, step by step dan teori-teori absurd yang ada diluaran sana. Gue udah pernah bahas hal ini juga. Direct atau indirect itu TERSERAH elo. Bahkan kalo lo mo make spiritual atau meditasi ya silaken, gue ga ngelarang (tapi mohon pake akal sehat dan mikir sedikit sebelum bawa ajaran blo’on begini ke grup orang).

Warm approach, bukan berarti ga ada resiko. KESANNYA aja lebih mudah, dan cewek jauh lebih sopan dan halus ke elo kalo dia nolak elo. Cewek yang udah kenal sama elo, biasanya ga berani nolak lo secara langsung. Kalo ditolak keadaan awkward, reputasilo bisa jelek. Dan udah tau pdkt pakai cara warm approach itu biasanya jauh lebih lama.

Nah, sekarang problemnya adalah, karena cewek di lingkungan warm approach elo ga berani nolak elo secara langsung, lo ga dapet “sinyal” kapan lo harus berhenti. Biasanya jatoh-jatohnya malah nuduh si cewek PHP ke elo.

Salah siapa? Salah culture?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 13, 2016 by in Opini and tagged , , , , , .
%d bloggers like this: