Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Artikel Pertama Tahun 2014

Ini adalah artikel yang sudah tertunda cukup lama. Oleh karena banyak hal, baru sempat gue kerjakan sekarang. Salah satunya gue udah cukup cape duduk nongkrong di depan komputer untuk waktu yang lama. So harap maklum. Sisanya ya jujur aja mungkin gue procrastinate secara ga sadar. However waktu mindahin dari audio ke text, gue lakuin secara manual. Dan ini harus makan waktu 5 jam lebih untuk gue lakuin, karena harus diulang-ulang di bagian yang ga jelas karena suara kurang bagus dan background noise. Setelah konversi, gue harus ngedit lagi di wordpress untuk ngerapikan keseluruhannya.

Dan artikel ini cukup panjang, tapi ga akan gue pecah jadi beberapa bagian. Anyway, ini adalah interview yang gue janjikan beberapa bulan yang lalu dengan SR. SR adalah salah satu bos gue jaman dulu, yang mana secara kepribadian dan aura cukup unik. Kalo boleh dibilang SR adalah orang yang cukup sukses saat ini

Interview ini berlangsung selama 2 jam lebih. Jadi sebenernya cukup panjang transcriptnya. Agak gue persingkat sedikit. Bumbu-bumbu basa-basi dan beberapa fluff talk masih ada. Waktu itu kita ketemuan di sebuah mal besar, dan dia sedang dibarengi oleh personal assistantnya yang cakep buanget (PA)

Anyway special thanks personally buat Pak SR dan PA untuk bersedia melowongkan waktunya untuk interview ini.

Kita ketemu di mal, saling menyapa kayak temen lama. Pak SR langsung menanyakan “Kamu udah makan belum? Sekalian makan yuk?” Kita sepakat untuk makan di sebuah restoran Jepang, Lumayanlah jadi sekalian gue dapet traktiran hehehe. Anyway skip opening kayak nanya sekarang ngapain, apa aja kegiatannya, dst. Langsung ke pertanyaan pertama.

Gue : “Dari dulu tuh Pak SR tuh ngejaga diri banget, maksudnya kek dari penampilan, cara ngomong, cara jalan, semua dijaga banget. Nah yang mau saya tau, khususnya, Pak SR bisnisnya yang saya tau kan forex. Masih di forex kah sekarang?”

SR : “Saya jalanin seminar segala macem. Basically saya fund manager. Jadi Pertama kita bikin seminar, kemudian kita ajarin basically Forex itu gimana. Nah dari seminar itu terserah gimana, apakah mo jalanin sendiri atau kita yang jalanin. Kalo kita yang jalanin sharingnya 70-30. 70 untuk yang trading, 30 untuk kita”

Gue : “Jadi kek main saham gitu ya”

SR : “Forex. Ya mirip-mirip lah. Kita fund manager”

Gue : “Ya soalnya saya lebih banyak nonton film-film tentang saham, jadinya saya lebih paham permainan saham”

*ketawa*

Well disini emang gue agak ngaco. Respect other’s professions apapun itu. Tapi gue benernya ngomong jujur, sepengertian gue, orang yang main Forex itu mirip seperti broker saham. Gue lebih paham permainan saham, karena banyak banget film-film Hollywood yang mengexpose pemain saham, misalnya filmnya Will Smith The Pursuit of Happyness, dimana dia jadi broker saham gitu. So gue membayangkannya ya at least mirip main saham. Then again, Forex dan Saham adalah dua hal yang berbeda. Tapi Forex jarang-jarang diexpose sama mainstream culture… so harap maklum hehe.

SR : “okelah… saya malah sekarang lebih ke saham malah”

Gue : “Dulu juga kalo ga salah Pak SR pernah MLM ya, sampe jadi top seller. Itu usahanya gimana?”

SR : “Maksudnya usahanya gimana”

Gue : “Ya apakah nangsung wusss naik gitu ataukah penuh penderitaan, penuh siksaan gitu?”

SR : “Dulu mungkin timingnya tepat, terus kemudian mungkin saya rapi orangnya… kemudian saya juga banyak baca buku dan segala macem. Cara saya bicara mungkin lebih meyakinkan dibandingkan banyak orang. Gara-gara itu saya jadinya lebih gampang buat saya.

SR : “Oh dulu emang agak-agak maniak sih… dulu di kampus 1 hari saya tuh pokoknya setiap orang dan temen-temen saya yang saya temui dari meja ke meja pasti saya presentasiin. Dari orang pertama bilang “bagus sih, tapi gue gimana gitu“”

“Jadi dari mereka yang tadinya ga tertarik tapi karena mereka melihat saya presentasikan terus menerus, pada akhirnya ada satu yang masuk, ada lagi satu yang masuk, sampai orang-orang awal yang saya presentasikan ga tertarik sampai pada akhirnya bilang “ya udah gue ikut juga deh“. Jadi intinya kalo orang-orang pada masuk, mereka punya kaki 2. Kalo orang-orang yang pertama kali masuk, orang-orang ini dapet kaki juga kan”

“Jadi awal-awal itu bisa jadi cepet banget karena mereka melihat saya sangat antusias gitu. Abis itu ya timingnya tepat lah, tempatnya juga lumayan bagus, duitnya juga lumayan banyak. Ujungnya ya jalan sendiri”

Gue : “Dulu MLMnya jalanin apa tuh”

SR : “Produknya sih sabun. Produknya ga pentinglah tapi systemnya mungkin karena dia awal ya dia itu nomer 2 lah. Nomer 1nya Yoshihiro kalo ga salah, tapi itu kan mahal, hanya untuk kalangan atas, nah kalo kalangan menengah ke bawahnya yang saya jalanin ini. Tapi orang-orang pada taunya yang ini”

Gue : “Tapi yang jelas gini ya kalo Pak SR, mo sesmooth apapun ngomongnya, jelas pasti ada yang nolak, ga ada yang langsung nerima”

SR : “Yes”

SR itu adalah orang yang paling rapih yang pernah gue kenal. Rambutnya pasti pakai gel, kemana-mana pakai kemeja, body language yang selalu calm, dan omongan yang selalu dijaga. Waktu gue kerja sama dia, gue agak ga cocok. Coz gue cenderung sloppy dan just do it.

Anyway mungkin dia ga sadar ato apa, tapi satu hal yang gue rasa bisa diambil dari sini : persistence. Khususnya di bagian “Jadi dari mereka yang tadinya ga tertarik tapi karena mereka melihat saya presentasikan terus menerus, pada akhirnya ada satu yang masuk, ada lagi satu yang masuk, sampai orang-orang awal yang saya presentasikan ga tertarik sampai pada akhirnya bilang “ya udah gue ikut juga deh””

Mungkin lesson yang bisa diambil disini adalah : sales yang baik adalah sales yang mencintai produknya. Ketauan kok, mana sales yang ngejer duit doang, mana yang bener-bener enjoy dan respect sama produknya mereka. Hubungannya ke seduction? Love yourself. Kalo lu sendiri ga mencintai dirilo, gimana mungkin orang lain mencintai elo?

Gue : “Jadi kalo yang saya dapet, kalo dari dunia seduction itu penolakan itu pasti ada. Ga peduli mo sesmooth apa, mo seganteng apa, mo sekeren apa, pasti ada ditolak-tolaknya. Dan dari situ saya belajar soal sales juga”

SR : “Bener… bener. Konek ke sales memang. Intinya kamu itu menjual diri kamu sendiri jadinya”

Seperti yang gue bilang disini, dan disini.

Gue : “Oke kalo ngomongin soal private life boleh ga? Soal romance. Bini Pak SR masih yang pramugari itu ya. Itu ketemunya gimana kalo boleh tau?”

SR : “Itu ketemunya di pesta dansa, ulang tahun temen, dikenalin. Iseng doang sih”

Gue : “Abis itu? Terus berlanjut ngobrol gitu?”

SR : “Saya waktu itu sibuk banget. Super sibuk banget. Sebenernya kejadiannya itu agak bodoh. Agak aneh, karena nama kita klop, dan semua orang di sekitar kita bilang kalian itu jodoh lah. Dan dua-duanya akhirnya merasa jodoh. Kalo dipikir-pikir lagi, prosesnya itu tidak wajar.”

Gue : “Ga wajarnya gimana?”

SR : “Ga wajar dalam arti orang normal ga segitu gampang deket jadi merried gitu. Kalo menurut saya sih”

Gue : “Tapi kalo ngomong blak-blakan sebelum ketemu sama dia yang sebelumnya udah buanyak kan,”

SR : *ketawa* “ya kamu juga tau lah”

Gue : “dan ga selalu mulus, ga selalu smooth gitu, pasti ada cekcoknya ada berantem-berantemnya”

SR : “Engga ada”

Gue : “Masa?”

SR : “Seriously.”

Gue : “Ko bisa? Sama sekali ga ada?”

SR : “Saya justru berantem setelah merried tuh. Sebelum merried malah ga ada berantem”

Gue : “How?”

SR : “Kayaknya problemnya dari saya sih. Saya tipe orang yang tidak emotional. Saya orangnya bukan orang yang emotional, kayak kamu bilang saya ini tipe orang yang jaga image kan. NAh itu saya. Dan apa yang kamu bilang itu benar. Saya ini tipe orang yang sangat jaga image dan saya ini tipe orang yang sangat logika.”

“Jadi kalo ada mo berantem ato apa, saya ga emosi. Dia ngomong apa, dia maunya gimana, ya udah. Saya bilang versi saya, dia bilang versi dia, kita ambil tengah-tengahnya begini ya udah. Dan kalo dia mau ribut saya ga ladenin. Ya kamu sendiri tau lah saya seperti apa. Emang tipenya cool. Jadi ya simple gitu. Dan selama pacaran ya kamu tau sendiri lah tipe-tipe pacar saya seperti apa, bukan yang tipe emosional juga”

Gue agak bingung, kenapa dia bilang “problem”. However, ini salah satu contoh yang perlu ditiru : jangan ketarik sama emosi, apalagi DRAMAnya cewek.

“Tapi saya sadar, waktu saya merried. Kalo orang normal, itu, kebanyakan sangat-sangat human nature dasar. Kebanyakan mereka engga pake logika. Human nature dasar itu kebanyakan pake perasaan. Ga cewek ga cowok kebanyakan begitu. Itu yang kita omong, masih jujur lah. Ya masih undeveloped. Kalo orang yang udah banyak pengalaman lebih bisa kontrol”

“Kalo kita liat kayak misalnya mantan saya, itu orang tuanya udah kayak apa kan. Dan dia sendiri dari kecil udah pasti sangat-sangat dididik dari kecil, untuk minimal jaga nama keluarga, dsb. Jadi apa yang kamu liat itu bukan sesuatu yang normal. Kalo kamu deketin orang kayak gitu ya otomatis beda total”

Gue : “Bukan sesuatu yang normal maksudnya?”

SR : “Kehidupan sehari-harinya ga normal. Jadi dia mau apa pun belum tentu ngomong. Karena mikirnya segala macem toh, dari A-Z”

“Tapi kalo kamu deketin orang yang normal, orang tuanya ga seperti itu, biasanya mereka ga ada yang disembunyikan gitu, ga ada image yang perlu dijaga gitu. Dan karena itu pula, mungkin kalo tipe mantan saya ga terlalu banyak ribut karena sama-sama jaga image. Maju juga mikir, gerak ini mikir. Kalo orang yang normal mostly ga ada mikir kan, pikirannya ringan kan, jadi ga ada beban. Mo gimana ya terserah gue aja gitu. Mungkin disitu bedanya kalo masalah berantem”

Gue : “Bukannya kalo justru ada berantemnya itu lebih sehat”

SR : “Harusnya bener, jadi gini, hubungan yang normal yang baik itu harus ada berantemnya ada emosionalnya. Karena kalo hubungan ada emosinya itu baru REAL. Kalo ga ada emosinya itu berarti semua itu CALCULATED”

Gue : “Fake?”

SR : “Bukan fake, dihitung”

“Pada saat orang menginginkan sesuatu dari orang lain, orang ga emosional. Kalo kamu ada mau sesuatu dari saya, saya kurang ajar sama kamu, kamu ga akan emosional”

Ya mungkin “fake” itu agak blak-blakan. Tapi tetep, menurut gue apa yang dikalkulasikan itu pada akhirnya tidak menjadi diri sendiri.

Gue : “Emosional, tapi mungkin ditahan didalem?”

SR : “Ya minimal kamu jadi lebih sopan. Tapi kalo misalnya kamu merasa SELEVEL sama saya, saya kurang ajar sama kamu, kamu pasti marah”

Gue : “Tapi kalo misalnya awal-awal relationship, terus banyak berantemnya, itu keknya ga perlu dipertahankan ya kalo menurut Pak SR”

SR : “Berantemnya gara-gara apa dulu dong”

Gue : “Ya mungkin gara-gara hal kecil gitu”

SR : “Kalo kamu belum mulai ini semua, kalo saya bisa sarankan kamu buku, saya saranin buku The 5 Love Languages. 5 Bahasa Cinta. Dari semua buku yang saya baca, buku itu lah yang paling menjelaskan logic dari romance. Seriously that’s a good book”

“Jadi gini deh saya ceritain ya. Saya kira-kira tau arah kamu kemana. Jadi kalo misalnya orang banyak berantem di awal berarti ga cocok. Bener ga? Menurut saya itu ga penting. Karena bukan itu intinya, bukan CORE nya. Jadi gini. Kita ngomong psikologi dulu. Kalo kita ada hubungan 2 sama dua orang, kalo 2 orang itu ngomong, komunikasi, pasti dia menyampaikan apa yang dia mau. Dan komunikasi itu ga selalu mulus. Saya ngomong sama kamu, itu belum tentu kamu setuju. Ini bisa buat nikah, pacaran, bisnis atau keluarga, semua sama”

“Ketika 2 orang bertemu, ngejalin hubungan entah itu berteman ato apalah. Begitu mereka ngomong pasti ada gelas emosi. Begitu kita mulai, kita ngobrol, saya ngobrol sama kamu enak ga, kamu ngobrol sama saya enak gak. Kalo enak, gelas ini penuh. Nah tapi semua gelas gini kalo kamu diemin, nguap pastinya. Kalo ga ada komunikasi lagi, isi gelas tersebut menguap. 1 tahun 2 tahun gelas ini kering. Kalo udah kering, mo ngomong apa-apa lagi ga enak. Nah apa yang bisa bikin gelas ini penuh ada 5 hal : (1) tujuan. (2) service, (3) physical contact (4) kamu sama partner ada sexual relationship, (5) kuantitas; waktu yang kamu luangkan ke temen.”

Lebih tepatnya (dikutip dari buku tersebut)

Love Language #1: Words of Affirmation
Love Language #2: Quality Time
Love Language #3: Receiving Gifts
Love Language #4: Acts of Service
Love Language #5: Physical Touch

Kalo di seduction community bilang kelima point ini termasuk ke dalam VALUE

Buku yang dia maksud adalah The 5 Languages of Love

“Jadi kalo kamu dalam relationship, awal-awal banyak berantem, 5 itu ga dijalankan. Ga dijalankan kenapa? Ga ngerti, terlalu bodoh, atau ngerti tapi emang ga mau menjalankan? Kalo memang ngerti tapi ga mau, berarti kamu ga niat menjalankan berarti ngapain dipertahankan? Kalo ga ngerti, ya tinggal jalankan 5 itu”

“Cewek kenapa suka digombalin? Karena bagian dari 5 itu (words of affirmation). Konsepnya ngerti ya?”

Gue : “Ngerti. Tapi aga beda sama konsep seduction ya”

SR : “Gini kalo seduction itu hanya 1, Words of Affirmations. Kan tadi 5 pointnya. Seduction itu Words of Affirmation sampai ke physical contact. Sampai ada point ke 3 ya dimaintain. Ya itu 3 lah, yang 2 itu ga dikerjain. Kira-kira seduction itu 3 itu aja, dua lainnya ga dijalankan. Saya juga baca lah, si Mystery misalnya”

Well, ada benernya. Buat ngimbangin, mungkin bisa baca Men Are From Mars and Women are from Venus atau Why Men Don’t Listen and Women Can’t Read Maps. Udah gue bahas disini. Dua buku itu bagus, tapi untuk relationship yang stabil yaitu pernikahan. Untuk pre-relationship ya jelas value system yang diperkenalkan oleh seduction community lebih masuk akal.

SR : “Tapi semua itu lebih spesifik kan. Itu orang memang pinter. Mystery itu jenius, cara dia bener. Tapi yang penting itu konsepnya, asal kamu ngerti konsepnya, kamu lari sedikit dari sistemnya gapapa. Tapi saya tetep ke 5 point tadi. 5 point tadi di buku itu jelas banget”

Gue : “Seduction itu masalah value”

SR : “Value?”

Gue : “Jadi kalo yang saya pelajarin, misalnya ada 1 orang, dia suka bikin joke, bikin orang lain ketawa, bikin orang lain moodnya seneng, happy itu berarti orangnya punya value yang tinggi. Kalo orang yang valuenya rendah, dia perlu NYOGOK.”

SR : “Nyogok?”

Gue : “Traktir gitu, beli2in apa gitu, atau malah ke arah ngejilat karena dalam dirinya ga punya value untuk diberikan ke orang lain”

SR : “Hmmm… interesting. Bener sih. Kata-katanya “value” ya”

Gue : ”Ya kurang lebih mirip lah. Tapi intinya seduction community itu lebih blak-blakan. Lebih brutal. Jadi kalo orang yang ga punya value itu bener-bener dianggap ga berguna. Ga memberikan apa-apa ke dunia. Itu yang menyebabkan dia ga menarik. Sedangkan kalo punya value, misalnya kehidupannya luar biasa, hidupnya jetset, bertualang terus. Itu artinya dia punya value untuk dioffer ke targetnya dia”

SR : “The word is value ya. Saya lagi mikir kata-kata yang tepat”

“Saya jujur aja saya lagi ada masalah. Masalahnya saya ga merasa apapun yang saya lakukan ini, ga memberikan kontribusi banyak ke orang lain. Saya seneng waktu saya lagi seminar dsb, karena saya merasa apa yang saya lakukan itu make a better world. Saya memberikan kontribusi ke dunia ato ke temen-temen saya at least. Bisnis saya sekarang ini simple. Ga terlalu banyak memberikan manfaat ke orang. Kurang personal touchnya. That’s a good word; value.”

Gue : “Dari seduction saya juga belajar lebih jauh soal value. Misalnya Steam.”

Sidenote : Steam itu adalah digital distribution game online, jadi elo beli game dari online store. Yeap, gue masih suka ngegame. Dan bos gue ini juga masih suka ngegame, StarCraft khususnya. Orang ini jagoan StarCraft 2. Walo APMnya dia gue rasa ga sampe segila gamer-gamer Korea, tapi gue pernah beberapa kali ngadu StarCraft sama ini orang. Dan selama permainan gue dikatain melulu “Ini mah elo kayak baru main aja”.

“Dulu game bajakan di Indonesia merajarela, tapi dengan adanya Steam, orang Indonesia beli game original. User di Indonesia banyak banget. Itu karena dia ga jualan doang, tapi dia menawarkan value kembali kepada pembeli. Value-value itu seperti diskon gede-gedean, event, hadiah, fasilitas matchmaking atau fasilitas sosial dan lainnya”

SR : “Ini bagus konsep value kamu, dalam kerjaan juga, kalo kamu bisa kasih value lebih ke customer kamu, kamu pasti laku. Sama aja toh.”

See, SR sendiri setuju, semuanya interconnected. Misalnya elo cold approach, tapi elo berharap target memberikan value ke elu dengan kasih waktu dan nama atau nomer telponnya, tapi elo engga memberikan value kembali. Misalnya interaksi yang menyenangkan buat elo DAN dia.

Gue rasa ga akan bisa berhasil. Atau misalnya ketika elo cari pacar. Tapi elo engga punya value untuk dioffer balik untuk pacarlo, good luck deh melepas kejombloan elu. Atau misalnya elo jualan, tapi elo cuma cari duit atau keuntungan sebesar-besarnya tanpa mengacuhkan kepuasan pelanggan. Good luck sama jualan elo.

Kata salah satu mentor gue, masalah value ini dibahas lebih dalam di buku The Price of Everything (belum sempat gue baca).

Gue : “Kalo yang saya perhatiin ini Pak SR udah financially independen kan. Ya at least udah bisa hire orang gitu, udah stabil gitu. Ya paling engga udah bisa dibilang sukses lah. Jalan kesuksesannya itu saya yakin ga semulus itu ya pasti ada jatuhnya lah. Nah yang saya tanya paling dasar, paling rockbottom itu apa? Kira-kira gimana kejadiannya”

SR : “Kalo masalah financial paling rockbottom sih ga ada, dan mudah-mudahan ga ada ya *ketawa*. Masalah saya yang paling rockbottom bukan financial. Masalah rockbottom saya adalah karena saya meng-ignore masalah emotion. Dulu karena saya sangat logika, saya lupa 1 hal. Waktu saya pertama kali saya pacaran, kamu tau saya pacarannya dengan orang-orang yang seperti apa kan. Mereka itu ga usah diajarin, udah bagus. Karena orangtuanya ngajarin dengan bagus. Waktu saya nikah, saya nikah dengan pramugari. Orangtuanya ga ngajarin seperti itu.”

Sebenernya dulu waktu gue kerja dengan bos gue yang satu ini, konflik dan masalah BANYAK sekali, dan company sampe bubar (sebenernya waktu itu sub divisi dari salah satu company yang lumayan mapan). Entah apakah karena dia memang financially secured atau dia ga mengganggap semua itu bukan masalah, atau mungkin penyampaian pertanyaan gue kurang tepat, terlalu melebih-lebihkan juga.

Tapi kalau yang gue perhatiin dari nature orang ini, gue bakal lebih menebak point yang kedua. Masalah-masalah yang terjadi, dia ga terlalu anggap masalah. Dalam arti bukan meng-ignore/mengacuhkan masalah-masalah tersebut, tapi dia tetap berkepala dingin dan terus maju menuju tujuannya dia. Yang sudah terjadi ya terjadi. Gimana solusi untuk memperbaiki masalah-masalah tersebut aja. Jadi ga dibawa sampe sekarang gitu. Back to conversation.

“Nilai valuenya, value tentang norma itu beda antara keluarga yang mapan dan jaga nama baik keluarga mereka, dibandingkan dengan keluarga yang terserah mo lu ngapain asal lu bisa makan, itu beda total. Saya kesandung disana. Dulu tuh saya sama sekali ga kebayang kalo saya harus mempelajari ulang tentang emosinya perempuan untuk mempertahankan sebuah rumah tangga. Dulu semuanya gampang, mana saya sibuk sekali”

“Karena orang mau sesuatu sama saya, dia baik-baik sama saya. Tapi masalahnya itu SESUDAHNYA. Kalo kamu mau menikah sama seseorang, valuenya dia tinggi. Begitu kamu dapet, kamu masih ada yang mau sesuatu dari dia ga?”

Gue : “Engga”

SR : “Itu problemnya. Ketika manusia mendapatkan apa yang dia mau, dia balik ke dasar. Misalnya kamu ngejer dia (nunjuk personal asisstant SR), kamu genjot value kamu abis-abisan, setelah kamu dapetin dia, kamu masih terus naik ga value kamu?”

Gue : “Engga”

SR : “kamu ngejer mobil gila-gilaan kerja buat dapetin BMW, ketika kamu mendapatkan BMW, apakah kamu masih bakal gila-gilaan kerja untuk ngejar BMW?”

Ini yang menjadi permasalahan seduction method yang lama (Era Neil Strauss dan Mystery Method). Apalagi yang routine based. Ketika elo menggunakan routines/taktik/method, apa yang elo ucapkan atau lakukan bukan keluar dari dirilo sendiri. So ada baiknya instead of mempelajari metode/teknik, tapi elo POLES dirilo dan jadikan (integrasikan) semua habit yang baik menjadi LIFESTYLE/GAYA HIDUP elo. At least itu kalo menurut gue.

SR : “Lebih susah mendapatkan atau memaintain”

Gue : “Memaintain”

SR : “Kenapa?”

Gue : “Karena valuenya menurun”

SR : “Bukan karena valuenya menurun. Valuenya tetep sama. Kalo menurut saya gini ya. Misal kamu keluar $10000 dolar per bulan untuk ngejer sebuah mobil Ferrari. Ketika kamu dapet, untuk mempertahankannya mungkin kamu perlu ke bengkel sebulan sekali dan pakai bensin khusus dan kalo ditotal juga $10000 per bulan. Perbedaannya gini, sebelum kamu punya, kamu keluarin puluhan ribu dolar untuk DAPATIN Ferrari tersebut. Tapi sesudah kamu memilikinya, kamu mengeluarkan yang sama, tapi kamu engga mendapatkan sesuatu yang BARU. ITULAH kenapa maintenance SUSAH. Itu konsepnya.”

“Itulah kenapa kalo orang pacaran jor-joran. Tapi begitu udah dapet, kok berubah, kok udah dapet jadi dingin, kok ga kayak dulu sih, come on lah be normal lah, dst. Bener ga? Nah dari sini perlu disadarin, semua hal yang berhubungan dengan emosi, cinta ato whatever 3 bulan waktunya rata-rata. Kalo kamu jago, 2 tahun sehabis itu balik ke suhu ruangan lagi.”

“Semua itu juga balik ke ekspektasi”

Gue : “Dalam arti?”

SR : “Kalo ekspektasi kamu rendah, kamu ga akan banyak marah, kamu terima adanya, kamu ga akan banyak berantem sama orang. Kalo ekspektasi kamu tinggi, kamu akan banyak marah, karena kamu ga mendapatkan sesuai apa yang kamu harapkan, apalagi dua-duanya punya ekspektasi tinggi. Itulah sebabnya mungkin kayak yang kamu bilang tadi, begitu ketemu dua-duanya langsung beratem. Karena ekspektasi awalnya ketinggian tapi agak dipaksakan. Either dua-duanya ga jujur atau sejenisnya.”

*setuju banget*

Gue : “Balik lagi nih, masalah MLM. Waktu dulu itu ngejalanin MLM TOK ato ada yang lainnya?”

SR : “Saya MLM sambil kuliah. Pas waktu kuliah MINIMAL saya pulang kuliah jam 2 pagi. Ada jam kosong saya ke kantor, presentasi. Terus tiap sabtu minggu, saya ngundang orang. Satu orang saya kasih jatah 12000, asal setelah makan saya presentasiin. Dulu saya seminggu 6 juta lho traktir orang makan. Kamu bayangin SEMINGGU 6 juta, kayak apa”

*ketawa*

Jam 2 pagi, sepulang kuliah. 6 juta per minggu. So. Lesson? Mau sukses HARUS banyak pengorbanan. Mo sukses tapi ga mau usaha keras? Konsultasi ke dukun aja sana😛

Gue : “Yang saya tanyain itu selama jalanin MLM itu ga jalanin yang lain ya”

SR : “Satu sih bantuin temen ya. Yang kedua ga gitu jalan. Tapi dari yang pertama savingnya udah lumayan lah”

Dalam arti, ketika menjalanin yang pertama SR bener-bener fokus

Gue : “Jadi yang pertama itu fokus 100% ya, paling kepecah sama kuliah aja. Kalo misalnya yang saya tangkep ga bisa jalanin 2 jalanin 3, dst”

SR : “Satu aja belum tentu berhasil, apalagi kamu pecah jadi 2, jadi 3 ato Jadi 4 apalagi, lebih parah lagi”

*ketawa agak meremehkan*

Gue : “Ya mungkin kan kalo orang, kalo bisnis ada yang caranya bikin 5 gitu. Kemudian dilihat mana yang sukses gitu baru dia fokus kesitu”

SR : “Caranya bukan gitu.”

SR bener-bener yakin ketika ngomong hal tersebut. Gue rasa ini bener-bener mengena. Kenapa businessman itu sedikit? Kalo gue perhatikan, SANGAT JARANG yang berani mengambil resiko. Kita semua diajarkan sejak lahir untuk menghindari dan menista RESIKO. Kita selalu diajarkan untuk mencari keamanan dan kenyamanan. Dan untuk merubah hal ini bukan sesuatu yang gampang. Imbasnya kemana? Satu contohnya Approach Anxiety. Takut terhadap hal-hal yang tidak bisa kita tebak. Sebagian besar orang merasa nyaman hidup dalam asumsi. Karena dengan berasumsi, mereka terhindar dari hal yang tidak mereka ketahui/kenali. Dengan berasumsi, orang kebanyakan merasa tahu. However, kalo ga dicoba, gimana cara taunya? Kalo ga kenal, maka tak sayang gitu kali ya istilahya.

Contohnya? Banyak orang awam diluar sana yang bertingkah seperti ahli dengan wanita. Seperti salah seorang temen gue di artikel ini. Atau asumsi tentang night game. Atau asumsi-asumsi pas awal-awal gue bikin thread kaskus lair, yang katanya PUA itu cuma cocok buat cari ONS doang. Cewek bule itu lebih begini sedangkan cewek asia itu begitu. Padahal gue yakin orang yang melontarkan asumsi itu sama sekali ga pernah berinteraksi sama orang bule sekalipun. Atau budaya barat begini budaya timur begitu. Itulah sebabnya kenapa gue bikin post soal mitos dan salah persepsi di thread tersebut.

SR : “Kamu disaat yang sama 1 ngerjainnya. Waktu 1 ini udah boleh jalan, kamu pasang orang, bikin sistem. Waktu 1 udah bisa jalan sendiri orangnya udah bisa banggain kamu, kamu baru buka yang kedua. Kamu mau bikin 5, bukan gitu caranya. Setahun 1. Minimal sampe dia mateng, baru kamu bikin yang kedua. Menurut saya gitu. Kecuali kamu super jenius bisa jalanin 5 sekaligus”

Gue : “Ya mungkin ga 5, mungkin 2 ato 3 gitu”

SR : “Kalo bisnis yang kedua ketiga pasif, mungkin bisa lah. Tapi kalo aktif ga bisa. Sama kayak pacaran. Kamu pacaran ya satu-satu lah. Kalo kamu pacaran 2-3 kamu bagi waktunya gimana?”

Soal bisnis gue setuju dengan dia. Yang gue lihat di sekitar, terutama dari para co-worker gue. Mereka banyak yang membuka bisnis kecil-kecilan. Ya pada akhirnya mayoritas karena mereka ga ngeset bisnis mereka sebagai PRIORITAS YANG UTAMA, alias BISNIS SAMBILAN, pada akhirnya bisnis yang mereka set itu menjadi usaha sampingan SELAMANYA.

Memang ada kasus dari bisnis sambilan bisa jadi berkembang, tapi kalo gue perhatiin justru sedikit yang kayak gitu. Lebih sedikit lagi orang-orang yang mau mengambil resiko dan berani melakukan investasi baik uang maupun waktu. However, yang jelas plan gue masih belum jalan sepenuhnya. Jadi kalo mo dibilang gue ahli bisnis, ya bukan. So kalo dari gue, take it with a grain of salt. Tapi yang diatas itu opini dari SR, yang udah cukup mapan menurut gue. Anyway dari tulisan gue soal Freelancing Attempt banyak kejadian baru yang bakal gue share, stay tuned.

Gue : “Temen saya ada lho yang kayak gitu lho”

SR : “Masa?”

Gue : *nunjukkin bukti*

SR : “Temen kamu bisa dapetin dia gimana caranya?”

Gue : “Ya dia emang player sih”

SR : “Temen kamu duitnya banyak?”

Gue : “Engga kok”

SR : “Dapetin gampang. Begitu dapet? Maintenancenya?”

*skeptis berlanjut terus, gue ceritain lengkapnya ke SR*

Sikap skeptis ini umum banget di kalangan orang awam. Bos gue yang lain bilang “ilmu seduction paling jitu itu cuma satu : dompet kamu!”. Tapi sadar ato engga ternyata dia flirty dan jago sama cewek kemanapun dia berada. Waktu makan bareng di mal, dia flirty banget sama waitressnya, dan waitressnya kasih sinyal yang bagus banget.

Gue sendiri liat secara langsung, salah seorang sahabat gue yang player, gembrot dan dibilang kaya juga engga. Tapi dia jago ngomong. Flirting sama mahasiswi, si mahasiswi yang malah melakukan kino ke dia. Dia tetep duduk anteng dan body language engga condong ke si mahasiswinya.

SR : “Kalo menurut kamu, kelebihannya dia dimana?”

Gue : “Dia jago ngomong”

SR : “Oh satu lagi, semua orang yang sukses, bidang player koncinya tuh gini. Satu, kamu terlahir ganteng. Kedua kalo kamu cukup beruntung orangtua kamu kaya, ketiga kalo kamu rajin sedikit, kamu bisa BELAJAR. Kemudian empat waktu. Yang terakhir, yang paling penting : TEGA. Kamu harus tau satu : TEGA.”

SR : “Karena gini, semua yang berhubungan dengan perasaan, kamu bisa tiba-tiba bahagia, kamu bisa tiba-tiba sedih. Kalo kamu tau dari awal tujuannya dari awal HAVE FUN, main, kemungkinan besar akhirnya akan jadi have fun doang. Semua janji, semua kata-kata Gombal itu adalah sifatnya adalah janji yang tidak dilaksanakan, itu jadi gombal. Kalo kamu TEGA ngegombal, most probably kamu akan sukses. Kalo saya mau sesuatu, saya akan menjanjikan sesuatu. Ketika kamu deketin saya kamu mau sesuatu dari saya. Ketika saya deketin kamu, saya mau sesuatu dari kamu. Kalo kamu deketin saya dan kamu udah kasih saya yang saya mau dan saya ga kasih kamu yang saya mau, jadinya gimana? Sakit kan? Kalo kamu tau, dan kamu sadar, asalkan kalo kamu TEGA, kamu bisa dapet. Sama kayak temen kamu. Dia sadar akan konsep ini. Karena mikir hidup cuma sekali. Kalo engga ya kapan lagi gitu. Sekali kamu TEGA, kamu bisa dapatkan apa yang kamu mau”

Gue : “Jadi kalo maksudnya “tega” itu kita ga mikirin value orang lain, ato…?”

SR : “Tega itu dalam arti kata kamu tau orang itu bakal rugi, bakal sedih, bakal nangis, tapi it’s OK for you. Tega tuh dari awal kamu tau, kamu janji, kamu gombal supaya dia seneng diawalnya, tapi setelah itu kamu ga deliver. Titik. Kalo kamu bisa sampe ke level itu kamu bajingan. Tapi why BASTARD get most of the women? Because of THAT. Karena dia berani janji.”

“Kalo saya yang lempeng, saya ngomongnya logika. Saya orangnya males janji. Karena saya ga mau kalo sampe janji saya ga bisa ditepatin. Kalo orang seperti saya, mo ngedapetin cewek banyak susah. Karena saya ga mau janji. Cewek mungkin mo deket ya mau. Tapi mungkin bukan saya yang deketin kebanyakan. Mereka rata-rata ngedeketin, karena mungkin mereka melihat apa yang saya punya, karena kalo saya yang deketin artinya saya punya satu janji. Saya kalo mau sesuatu, kalo kamu mau begini saya akan kasih begini gitu. Makanya saya jarang banget deketin orang. Ada juga orang yang deketin saya. Tapi ga tau lah kedepannya”

*ketawa*

Konsep tertua dalam dunia seduction : be the flame, not the moths. Jadilah sang api, bukan ngengatnya. Ungkapan yang dilontarkan oleh Giacomo Casanova. So sadar ato engga, SR sebenernya udah ngejalanin prinsip seduction/PUA yang paling fundamental.

SR : “satu hal yang perlu kamu tau, yang kamu perlu sadar. Kamu merasa, sampe hari ini, selama hidup kamu itu sudah berprestasi ga sih? Ga usah ngomong kamu lahir dari keluarga apa ya kamu sudah merasa membuat dirimu maximal belum sih? Menurut kamu kalo misalnya ada 100 orang dengan dasar seperti kamu, dari 100 orang itu kira-kira berapa banyak yang bisa seperti kamu saat ini?”

Gue : “Dikit”

SR : “Kebanyakan akan diatas kamu atau dibawah kamu?”

Gue : “Dibawah”

SR : “Dari situ kamu seharusnya sadar, kita ini cowok lho. Ga cowok ga cewek ada yang lahir dari keluarga kaya dan keluarga miskin. Ada yang tipe mau belajar seperti kamu ada yang engga mau belajar. Perempuan pake make up cantik, beliin baju sapek ceng dapet. Penampilan itu harganya hanya semata wayang; enak dilihat. Untuk jadi sebuah kamu, itu valuenya berapa? Kamu bisa hitung harusnya. Ngerti kan? Jadi kalo kamu merasa kamu cukup berprestasi dalam hidup, kamu mau ga dapet sembarangan yang lain? Kamu mau dapet perempuan seperti apa?”

Gue : “Saya bertahun-tahun tekunin dunia seduction, saya jadinya cuek gitu. Yang saya mau simple aja, cewek yang bisa bikin saya ngerasa needy lagi. Disaat saya masih goblok sama cewek, nah kalo ada yang bisa bikin saya ngerasa needy lagi, that’s THE ONE”

SR : “Ada, pasti ada. Tapi kamu harus cari yang diatas level kamu, kamu harus cari yang lebih pinter dari kamu”

Gue : “Itu belon tentu. Karena belakangan saya lebih dengerin insting, lebih banyak dengerin perasaan gitu. Ini yang banyak saya pelajarin dari seduction”

SR : “You’ve become a woman?”

Gue : “No.”

*ketawa*

Gue : “Kalo yang saya bilang lebih “in-touch” sama perasaan. Tapi bukan berarti gampang terbawa emosi. Kalo ngomongin emosi saya lebih bisa mengontrol emosi sekarang”

Mengenai in-touch sama perasaan gue kasih contohnya : cowok jaman modern banyak yang kepentok sama Approach Anxiety karena mereka ga in-touch sama perasaan negatif mereka. Jadi ketika mereka merasa ga comfortable, mereka urung maju, ngelakuin cold approach. Contoh lainnya adalah kecenderungan menghindari konflik dibandingkan maju dan menghadapinya. Soal “In-touch with emotion” ini bakal gue bahas lebih lanjut.

Gue : “Masalahnya sekarang karir ato cewek?”

SR : “Bareng.”

*mikir sejenak*

“Tapi karir lebih dulu. Karena semua itu yang menciptakan value kamu secara total. Nah kalo kamu ga ada karir, kamu mau kasih pasangan kamu apa? Aer?”

*ketawa*

Gue : “Saya mo tekenin satu hal, semua yang kita inginkan itu ga bisa kita dapet dengan bersantai-santai kan?”

SR : “Ga bisa bersantai-santai. Kecuali kalo orang tua kamu kaya”

*ketawa*

Gue : “Kalo kita gantungin luck aja ga bisa dong, semua itu ada pengorbanan. Everything, kalo kita mo jadi on top, semua itu perlu pengorbanan. Setuju ga?”

SR : “There is a price for everything”

SR : “Ini ada cewek kamu ga mau nanya-nanya?” (nunjuk ke Personal Assistantnya dia)

Gue : “Mo nanya apa? Boleh deh. Anyway saya emang monya interview Pak SR, so, maaf kalo jadi agak-agak dicuekin”

Salah satu contoh “negging”. Tapi ini gue lakuin secara ga sadar. Sumpah kagak sadar. Dan gue bener-bener ga aware sama dia. Coz gue fokus sama interview ke SR.

Gue : “Okelah, mumpung. Kalo misalnya menurutlo, misalnya, cowok yang belajar gini-ginian secara “dibentuk” menurutlo gimana?”

PA : “Dibentuk kayak tadi?”

Gue : “Ya maksudnya dari belajar teori, baca-baca buku, dsb. Misalnya elo ketemu cowok, terus elo tertarik dan jatuh cinta, dan seterusnya. Tapi ternyata, baru belakangan elo tau, dan elo mergokin dia baca-baca buku itu, elo masalah ga?”

PA : “Ga masalah sih, selama itu positif ya ga masalah”

Gue : “Jadi bagilu itu positif?”

PA : “Ya kalo pengetahuan kayak gitu sih positif ya”

SR : “Jadi gini, kalo cewek ML sama cowok, enak, terus ketauan di komputernya 100 giga isinya bokep semua. So what gitu. Kan yang penting enak gitu”

*ketawa*

So guys, kalo masih gengsi belajar seduction cuma gara-gara elo ga mau ngakuin kalo interaksi elo ke cewek payah, elo sendiri yang rugi. Cewek engga masalah dengan cowok yang belajar ginian.

Gue : “Oke kalo menurut lo, kalo misalnya ketemu player, pandanganlo tentang player, gimana pandanganlu?”

PA : “Gue pastinya, karena dulunya gue banyak pengalaman sama player, jadi gue ga suka sama player”

Gue : “Ga suka sama player. Tapi kalo misalnya elo ketemu sama player, elo bisa bilang ga dia itu player ato bukan?”

PA : “Kan ketauan dari cara ngomong gitu, cara dia merayu, gitu”

Gue : “Menurutlo gue player bukan?”

PA : “Kan kita harus ketemu beberapa kali baru tau dia player. Tapi kalo misalnya baru ketemu sekali gitu ya gue cuek aja”

SR : “Tadi pertanyaannya apa sih? Kalo ketemu player dia bilang langsung engga mau gitu kan? Saya bilang engga sih. Menurut saya ya. Karena gini. Seseorang itu dibilang player saat dia sering gonta-ganti. Tapi sebuah keadaan yang menyebabkan dia bisa gonta-ganti karena dia BISA gonta-ganti. BISAnya itu karena dia pasti punya VALUE, atau dia NGERTI gimana cara memanfaatkan VALUEnya dia. Berarti orang ini punya value kan, sampe dia bisa dapetin, gonta-ganti cewek-cewek ini. Cewek-cewek itu mau sama dia. Permasalahannya adalah KENAPA dia GA MAU KEEP cewek-cewek ini? Mungkin, dia kayak kamu. Dia belum dapetin yang dia nge”klik”. Makanya dia gonta-ganti. Tapi salah ga?”

Seperti yang gue sampaikan disini. Kalo lu taro gula kotak yang ada rasanya di lantai, begitu satu semut ngerasain itu gula bentaran PASTI semut yang lain langsung ngerubungin kotak gula itu.

Tapi kalo lu taro kotak plastik yang ga ada rasanya di lantai, semut ya asal lewat aja. Kalopun ada yang menclok paling numpang lewat aja.

PA : “Ga salah”

SR : “Kalo cewek ketemu 20 player, tapi diantara 20 ini ada satu yang dia suka, walaupun kamu tau dia player, tapi kamu suka, kamu mau coba ga?” (Ke PA)

Gue : “Kalo dia jawab pake logika, dia bilang pasti ga mau.” (ke SR)

Gue : “Tapi kalo misalnya ngadepin langsung dan ada feeling, lu ga bakal bisa apa-apa” (ke PA)

SR : “Semua orang itu punya tipe favorit. Jangan lupa. Jadi kalo dari 20 player ini ada yang tipenya dia pasti dijabanin lho. Setau saya semua perempuan itu TIDAK BERMASALAH dengan player. Tapi semua perempuan berharap. Semoga dengan adanya dia, si player ini berubah menjadi orang yang baik dan dia menjadi orang TERAKHIR bagi si player. Kira-kira itu.”

PA : “Kalo aku sih ga mau ambil resiko. Udah tau player itu bakal player”

*ketawa*

SR : “Sekali player tetep player ya”

PA : “Iya”

SR : “Ini pengalaman pasti ya”

*ketawa*

What women said often are NOT what women want. Coba bayangin, dia ketemu sama player yang bener-bener bikin dia deg-degan. Apakah dia akan memegang omongannya dia itu tadi? Ya kayak PKS (agak-agak satir politik dikit). Awalnya ngomong bersih korupsi. Anti koruptor. Tapi setelah ngerasain enaknya? Gimana? Kebukti ga?😛

Gue : “Tapi gini, kalo mo liat fair-fairannya gitu ya. Kalo liat dari temen-temen cewek gue, mereka itu punya fans club. Jalan kemana-mana gitu dibuntutin 5-10 orang gitu. Itu fair-fairannya aja kan kayak player juga. Tapi salah ato engga, bagi gue ga salah. Karena mungkin dari semua itu dia mo seleksi dulu. Ya fair-fairan aja, itu yang dilakuin sama player ke cewek. Kalo menurut gue sih bagusnya gitu. Kalo lu ga ada comparison gimana lu bisa tau yang terbaik. Kalo cuma satu doang ya cuma satu itu doang yang keliatan spesial”

PA : “Iya, tapi ya satu-satu lah”

Gue : “Banyak sekaligus ya gapapa kali”

*ketawa*

Gue : “Eh btw mo nanya dikit masalah personal”

PA : “Ya?”

Gue : “Elo ini umur berapa sih?”

PA : “Coba tebak”

*gue pura-pura mikir, observasi dari kepala sampe bawah, diem agak lama. Dia terlihat agak excited nungguin jawaban gue*

Gue : “17?”

PA : “WOW! hahahaha”

*blushing, salting dll*

SR : “Itu mah kamu gombalnya keluar!”

Sorry umur aslinya ga dibuka disini. Nama asli juga diminta ga boleh dibuka.

Gue lumayan struggling dengerin percakapan ini, tapi gue rasa point-point penting udah kecover semua.

Enjoy guys. Sorry telat ngepostnya.

And Happy New Year 2014 for you all.

So resolusi elo tahun ini apa?

15 comments on “Artikel Pertama Tahun 2014

  1. Pingback: 2013 Recap | Laki Tulen

  2. Pingback: Congruence | Laki Tulen

  3. Pingback: Si Kecap Nomer 1 di Asia | Laki Tulen

  4. Pingback: Dong Nguyen | Laki Tulen

  5. Pingback: “Friendzone” revisited | Laki Tulen

  6. Pingback: Invisible War | Laki Tulen

  7. Pingback: Getting in Touch with Emotion | Laki Tulen

  8. Pingback: Menjadi Super Ninja | Laki Tulen

  9. Pingback: Super Ultra Pickup Artist Arcade Limited Dash Hyper EX Championship Edition | Laki Tulen

  10. Pingback: All about Passion : Instant gratification VS Delayed gratification | cotulen.com

  11. Pingback: Sim Lim Saga dan Janji-janji Sorga | cotulen.com

  12. Pingback: Rich men get richer, poor man get more poor | Laki Tulen

  13. Pingback: Gotlek Yang Fenomenal | Laki Tulen

  14. Pingback: “Keren” | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: