Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Substance

Oke. Ini masalah mulai muncul. Crossmember dari grup kopaja (komunitas pencinta jamur) mulai bawa ajaran sebelah yang nyaranin jamur (magic mushroom) buat ngeboost IQ katanya lol.

Bukannya buat nambah kecerdasan itu harusnya minum Cerebrovit™ yang mengandung gingko biloba™ ya?

screenshot-2016-12-03-23-30-14

Spesifik nyaranin sih engga kayaknya. Entah maksudnya apaan ngepost kek gitu. Ane maklum, soale doi kagak diajarin dasar cara berkomunikasi yang baik dan benar dari sebelah. Menyampaikan maksud yang jelas gitu.

Pokoke cuma diajarin, ini jamur bakal bikin ente finter! Mata ketiga ente bakal terbuka.

Euhhh bukannya mata ketiga udah kebuka dari sananya? Coba cek di bawah retsleting celana lu. Kalo ntu mata cacinglu kagak kebuka, gimana lu pipis?

Nah terus ada yang ga terima, gue ngomong kalo memang elo merasa jamur membantu elo dan kehidupan percintaan elo, ya itu urusan kowe, gue ga ngurusi. Tapi jangan dibawa ke grup lain. Eh gue dikate songong.

Pake nanya gue dari kapan di dunia romansa.

Gue jawab apa adanya kagak percaya doi.

Gini cui. Biar lu kagak polos-polos amat. Kalo orang ramah sama elo, biasanya ada kepentingan.

Ada gitu salesman atau pemilik toko yang ga ramah sama elo?

Ini omongan ex-bos gue yang nyoba narik gue lagi jadi team dia : “orang ramah sama kamu karena ada kepentingan. Kalo kamu ga ada kepentingan sama saya, memangnya kamu bakal ramah sama saya? Kalo saya ga ada kepentingan sama kamu, saya ga bakal mau nemuin kamu, saya punya banyak urusan”

Omongannya direct banget, dan rata-rata emang orang yang gue kenal direct. Mungkin dari situ emang kepribadian gue terbentuk jadi blunt banget.

Nah kata partner gue, pernah gue post di blog ini “Gue ga ada untungnya ngritik elo. Elo malah bisa balik jadi benci sama gue. Malah gue yang rugi, jadi punya musuh. Gue ngritik buat perkembangan elo. Terserah lo mau terima ato engga”.

So bersyukurlah wahei para tuyul yang kelewat polos, gue masih mau nyempatin bikin artikel tanggapan mengenai jamurgate di IndoPUA.

Penggiat seduction/PUA di Indonesia yang tenar ga jauh-jauh dari dua entiti komersial, you know them.

Mereka ramah sama elo, ya karena mereka emang mo jualan. Gue nulis sekedar hobi, bangun komunitas sekalian ya why not. Kenapa? Karena yang gue perhatiin mereka udah ga “pure” lagi. Bukan dalam artian suci yah, engga lah, dosa gue mah segabruk. Salah satu ga “pure” lagi contohnya ya jamurgate ini. Ga konek.

Dan sekali lagi, silakan mampir ke fasterseduction, topik yang dibahas udah ada disana semua.

Nah sekarang main income gue bukan dari sini. Gue emang ada produk yang gue jual. Tapi itu kejual ato engga gue ga terlalu pusing. Fokus bisnis gue ke yang lain. Dan saat ini lagi punya full time job.

So kalo lo ga bisa behave ke gue, walaupun cuma di dumay, gue pun ga perlu menyesuaikan behavior gue ke elo.

Siape elu? Bapak gue juga bukan? Yang kasih gue makan juga kagak?

screenshot-2016-12-04-08-43-51

Nah sebelumnya, makasih buat ente berdua, ane jadi ada bahan tulisan.

Nih gue bahas satu per satu, berdasarkan pengalaman gue sendiri.

MDMA

Jadi di grup kopaja (komunitas pecinta jamur) sekarang lagi hot-hotnya pembahasan psychedelic substance.

Beberapa diantaranya spesifik si master gotlek nyebut MDMA dan ngerekomen zat ini buat dapet “pencerahan”. Kalo ga salah sih dari youtubenya, tepatnya, lupa. Silakan cari tau sendiri.

Googling bentar, udah nemu, MDMA itu ecstasy. Baiklah.

Kebeneran gue pernah nyobain ecstasy. So kalo penasaran, gue mo berbagi dikit, pengalaman gue memakai obat ini.

Jaman sekolah waktu badung-badungnya gue, clubbing sama temen, harus nenggak ecstasy.

Sensasinya apa? Efeknya gimana?

Gue bisa deskripsikan secara jelas, masih terang benderang pengalaman tersebut di ingatan gue. Pinjem analogi kopaja, memang ga bisa digambarkan exact, ini kayak ceritain rasa pedes, ke orang yang belon pernah ngerasain pedes.

Pertama, badan elo berasa enak, feel good.

Sensasinya emang ga ada yang 100% mirip. Mungkin mirip kalo lo lagi orgasme. Kira-kira seperti itu.

Ritme musik jadi lebih berasa, dan badan elo berasa seperti goyang dengan sendirinya (otomatis).

Waktu awal, ga terlalu berasa bedanya. Tapi kata orang yang nyuruh gue pertama kali cobain “tutup mata, geleng-gelengin kepala, ntar naik” katanya. Itulah kenapa, kalo lo clubbing dan lo liat pengunjungnya pada geleng-geleng kepala, udah tau kan sekarang mereka ngapain?

FYI sekali lagi, ga semua club itu tempat madat ya. Kalo tiap lo clubbing lo liat ada pengunjung geleng-geleng kepala, itu artinya cuma satu. You really have a shitty taste of venue.

So anyway, gue lakuin itu. Mungkin sekitar setengah jam geleng-geleng, kepala gue agak susah distop, dan badan gue berasa ringan.

Selanjutnya, rada susah duduk diem. Harus gerakin badan. Dan dorongan ini berasa makin kuat.

Jadi ga lama kemudian harus turun ke dancefloor. Gerakin keseluruhan badan sejadinya, pokoknya seiringan sama ritme musik yang lagi dimainkan.

Hilang kesadaran? Engga. Gue masih sadar total. Cuma itu, badan berasa enak, tapi emosi dan pikiran ga berubah.

Kita dateng ke club itu dari pas baru buka sampe jam 5 pagi, pas cleaning servicenya mulai beres-beres gue masih goyang.

Kebawa sampe rumah juga, badan gue harus digoyangin. Semakin cape, semakin berasa enak.

Mungkin baru pas tengah hari, esoknya efeknya mulai mudar.

Efek samping, badan pegel abis, kram dimana-mana, karena diforsir tanpa nyadar.

Nobody gets hurt, right? Dan yang dapet efeknya juga ga ngerugiin siapa-siapa?

Gini, ecstasy itu salah satu obat yang bakal bikin tubuhlo ngebangun resistance. Entah istilahnya apa, tapi yang jelas intinya, kalo satu hari lo konsumsi 1 butir, nanti lain waktu efeknya mengurang kalo lo konsumsi 1 lagi. Jadi lo harus tambah dosis istilahnya, untuk mendapatkan sensasi yang sama persis ketika lo pertama kali konsumsi.

Orang yang nyodorin gue ini udah minum 3 atau 4 sekali konsumsi. Kebeneran dia ini satu sekolah SMA dengan gue. Gue sekarang enggan nyebut orang ini sebagai “teman”.

Enak? Jujur aja gue ngomong : enak.

TAPIII, ada tapinya nih. Resistance yang kebangun di tubuhlo itu bisa bikin lo kalap. Lo nambah dosis ga karuan buat bisa dapetin sensasi yang pertama kali lo rasain.

Jaman gue bergaul sama orang ini, memang ecstasy lagi naik daun.

Sampe Guruh Sukarnoputra keluarin album NTXTC (baca : anti ecstasy) jaman itu.

Nah orang yang nyodorin gue ini,  sering cerita, banyak kenalannya dia yang OD (overdosis).

Ga ngerugiin siapa-siapa? Kalo lo overdosis di tempat umum kayak club dan semacamnya, siapa yang bakal ngegotonglo ke rumah sakit? Diluar itu karena namanya didata dan orang-orang disekitar elo yang ngegotong lo ke rumah sakit, mereka juga dicap pemadat, sokor-sokor kalo pak damai ga lagi cekak. Kalo lagi apes, lo bisa diperes puluhan juta.

Kalo lo ga game over, lo tinggal bangun aja keesokannya kebingungan, ada kejadian apa kok tiba-tiba ada di rumah sakit?

Benefit? Itu full non stop hampir dua hari ga cape-cape.

Tambah berkarisma? Jujur aja dulunya gue emang ada rasa bangga, nyobain obat terlarang.

Kesan “bad boy” sedikit berasa. So badass, much rebel, very wow.

Tapi seperti yang gue udah ceritain di buku gue, gue tetaplah orang yang culun. Ga berubah.

Dan gimana dengan cewek-cewek? Tingkah mereka lebih berubah dengan adanya “tjap badboy asli”? Engga sama sekali.

Jadi gimana? Inilah kesimpulan yang lu tunggu-tunggu : abis nenggak ecstasy (MDMA) nambah pinter ga?

Jelas IYA. Beneran, gue dapet pencerahan luar biasa. Gue ga boong.

Nih gue beberin pencerahan yang gue dapet dibawah :

Ecstasy itu mahal. Apalagi sekarang, bisa ratusan ribu sampe jutaan per butir.

Tarolah 500 ribu sebutir. Gorengan masih ada yang jual 500 rupiah sebiji = 1000 biji gorengan.

Kalo lo lagi diet, katakanlah 3 x sehari makan gorengan 1000/3 = 333,333 hari. Hampir setahun lo bisa survive. Tapi ati-ati kolesterol ya, soalnya minyaknya kan buanyak kalo gorengan.

Ato lo sedekahin buat tempat ibadah atau fakir miskin. Lumayan buat dp kapling surga toh? Daripada cape-cape demo ke senayan kagak jelas mo nuntut apa.

Ato misalnya pengamen lo kasih 500 ribu mungkin udah jingkrak-jingkrak dan guling-guling doi, yang mana biasanya cuma dapet 500 perak per orang. Setidaknya lo ngerasa lebih baik ngeliat ekspresi bahagianya dia.

500 ribu juga bisa buat kursus komputer. Apalah ntah. Karena yang gue perhatiin selama ini make google aja masih belon pada bisa.

image

Omongan orang asbun asal lo telen aja. Kagak dicek, ricek dan krosscek dulu.

Cannabis

2000px-cannabis_leaf_2-svg

Atau mariyuana, atau ganja, atau cimeng. Ini zat emang jadi bahan perdebatan yang lumayan panjang. Alasan pelarangannya memang ga masuk akal. Historynya memang kontroversial, gue rada males maparin disini, silakan cari sendiri di google.

Belakangan cukup banyak aktivis yang memperjuangkan legalitas ganja. Kenapa? Karena katanya, banyak benefit yang bisa didapet dari ngonsumsi ganja. Salah satunya menekan pertumbuhan sel kanker, tapi tetap membiarkan sel-sel sehat lainnya.

Itulah kenapa di luar negeri ada yang istilahnya Medical Cannabis, dan cuma boleh dikonsumsi selama subjek yang bersangkutan punya surat-surat yang lengkap.

Gue juga sempet nyicipin ganja. Gini sensasinya :

Seluruh badan elo berasa kayak kesemutan. Lama-lama berasa kayaknya yang ada itu cuma kepala elo. Elo berasa nguantukkk banget. Elo jadi males ngapa-ngapain. Orang ngomong sama elo udah cuma kedengeran sepotong-sepotong. Mata jadi coklat kuning. Bukan merah.

Ketawa ketiwi haha hihi sendiri? Waktu itu gue sih engga. Ga berasa ada yang lucu, geli atau sejenisnya dan ngedorong gue jadi ketawa. Jadi gue cuma terduduk bengong aja kayak orang bego.

Sadar? Masih. Tapi ya itu badan berasa enteng banget, malah berasa kayak ga ada badan. Ga ada halusinasi atau mood yang naik turun.

Enak? Gue ga enjoy ngerasain mariyuana.

Side effectnya apa? Gue dulu ngedapetin ganja ini dari pengedar di tempat mesin ding-dong (yang sekarang udah punah) atau coin op (coin operated) atau boso jowone “arcade center”. Dulu cukup menjamur, dan ga cuma 21 atau timezone aja. Game-gamenya juga bukan cuma DDR, PIU atau rythm game sejenis.

Jamannya Tekken 3 dan King of Fighters kalo ga salah. Playstation 1.

Yang dateng ke tempat-tempat begini, banyak macemnya. Tapi terutama anak-anak sekolah yang ngebolos. Ya anggep aja tempat rental Playstation sekarang. Kurang lebih mirip gitu situasinya. Bedanya, kita masukin koin khusus keluaran tempat itu, ga pake kartu atau bayar sewa. Per koin beda-beda harganya tiap tempat.

Itu detailnya. Nah rata-rata pasti ada premannya, entah malakin anak-anak yang kesitu atau apa. Temen TK gue ada yang ikutan geng motor dulu, ketemu sama dia di satu tempat dingdong. Dari situ berlanjut, gue dikenalin sama preman tempat dingdong itu. Nongkrong bareng dan sejenisnya.

Pada akhirnya gue beli ganja sama preman itu.

Ini yang gue perhatiin efek long termnya yah. Ini orang kek lesu melulu, cungkring (padahal salah satu efeknya laper), tapi yang paling jelas gue liatin itu matanya engga putih jernih. Coklat.

Katanya kalo nyimeng, orang itu jadi damai, lesu, males ngapa-ngapain. Tapi kalo yang gue perhatin dari orang (preman) ini, dia agresif sekali. Satpam ditimpuk gelas fastfood sampe baju seragamnya basah semua. Mungkin dia juga under influence zat lain, entahlah.

Nambah pinter? Dapet pencerahan?

Mmm… apa ya? Ganja itu ga enak. Gue kagak doyan. Gitu aja.

Tambah berkarisma? Menarik banyak cewek?

Engga. Malah waktu gue high, cewek-cewek jadi creeped out sama gue.

Di indonesia termasuk mahal juga, mungkin mendingan lo beli Starbucks aja biar kekinian gitu.

Terlepas dari alasan dibelakang pelarangan ganja/marijuana/cannabis, gue doing fine selama ini tanpa tanaman ini.

Karena dilarang ya sudah, ga nyimeng juga gapapa kok. Sehat-sehat aja gue.

Gue males aja kena kasus konyol.

Legalitas

Di Belanda, kedua zat ini legal. Detailnya ntah. Tapi kata family gue yang tinggal di Belanda, ga sebebas itu juga. Ada disediakan tempat-tempat tertentu semacam kayak kafe atau bar dan semacamnya. Gue belon pernah kesana dan ngalamin sendiri jadi ntahlah.

Penyalahgunaan tetap kena sangsi disana, dari yang mereka bilang ke gue.

Di Indonesia, udah jelas, ga boleh. Ga usah ribet.

Kok ngoyo? Ntar kena ciduk mewek?

Emang situ koit kalo ga konsumsi?

Nah, kalo ada yang beda pendapat, boleh.

Situ ngerasa berguna, ngoyo mau pake ya terserah.

Tapi itu PILIHANLO SENDIRI, dan lo harus nanggung KONSEKUENSINYA SENDIRI.

Dan yang terutama, jangan dibawa ke grup IndoPUA. Gampang toh?

Bonus : Alkohol

Ini masih legal. Memang argumentasinya cannabis vs alkohol itu cannabis jauh lebih aman dan ga ngebuat orang jadi agresif, sedangkan alkohol meng-amplify emosi/hasrat yang lo pendem saat itu juga. Diluar itu, ginjal bisa rusak kalo lo terus-terusan konsumsi alkohol.

Pertama kali ngicip sih bukan dari bar/club atau semacamnya, tapi nyokap nyimpen rum buat bikin kue. Nyokap makenya biasa satu tutup botolnya aja buat satu adonan kue (satu loyang besar, sebesar kue ultah gitu). Nyokap ga sesering itu bikin kue, jadi sisanya cukup banyak.

Nah penasaran, karena kalo liat di film-film itu kenapa kok kalo protagonisnya lagi stress atau sedih, demennya minum alkohol? Emang apa enaknya? Nah itulah, waktu bocah gue suka nyuri tuh rum nyokap yang udah dibuka. Emang efeknya kayak apa sih?

Pas minum, mulut dan tenggorokan kayak kebakar, perih banget. Tapi ya udah gitu aja, ga ngerasain efek apa-apa lagi.

Ngerasain mabok, lagi-lagi pas jaman sekolah. Beli dimana gue lupa, yang jelas waktu itu gue bisa dapetin vodka satu botol kecil di salah satu mal. Mungkin karena muka gue boros dan termasuk bongsor, staffnya cuek aja ngejual tuh vodka ke gue. Bawa ke toilet, gue tenggak habis sekali jalan.

Rasanya? Enak. Kalo boleh dibilang, rada mirip ecstacy. Pas minum, kagak enak. Perihnya sama, dan rasanya ga beda-beda amat antara rum, vodka, brandy dan whisky. Hampir muntah waktu itu.

Ada satu jenis vodka yang ditambahin rasa. Rasanya gitu-gitu aja. Kalo emang pengen minuman rasa buah ya tinggal beli jus aja kan?

Anyway waktu itu gue kerja dibawah bos yang bule. Ni bule royal beud, tiap kita keluar bareng kita pasti ditraktir. Nah waktu itu dia ngajakin clubbing, dan ditraktir satu pitcher minuman yang terkenal keras banget di tempat itu.

Oke, mabok udah pernah. Nah sekarang gue pengen cobain satu aja nih, gimana sih rasanya wasted/blackout? Masa iya orang bisa sampe ga nyadar kalo mempermalukan diri sendiri?

Yang jelas, abis itu kapok.

Dapet pencerahan?

Iye dapet. Mabok emang enak. Tapi kalo blackout nyusahin orang. Dan hangover itu taik, kadang bisa full seharian, ga sebanding sama efek mabok yang cuma beberapa jam aja.

Sekarang gue cuma jadi social drinker aja. Ditraktir, ayuk. Beli sendiri? Engga deh.

Nah ini list minuman alkohol yang pernah gue cobain :

  1. Whisky
    Ane doyannya dicampur cola. Tapi seringnya belakangan cuma pesen colanya aja. Kenape? MAHAL! Atau seringnya pesen aqua atau keluar beli aqua di warung rokok.
  2. Brandy
    Nyobain pas waktu ditraktir bos, katanya doi nyimpen brandy yang udah puluhan tahun. Rasanya, smooth, engga seperih whisky dan semacamnya. Segelas, gue blackout. Mempermalukan diri lagi, ngacungin jari tengah ke bos.
  3. Vodka
    Yang pure waktu bocah dan waktu barbeque dikasih yang rasa buah. Biasa aja sih.
  4. Rum
    Nyolong punya nyokap.
  5. Bir putih
    Kayak soda, masih lumayan, tapi ga pernah ngeh enaknya dimane. Ini yang disasar sama FPO (Front Pengangguran Omdo) dan ormas-ormas suci lainnya. Bir itu masih dibawah 10%, kalo lo mau sampe mabok dan bener-bener jadi beringas, harus sampe berbotol-botol minumnya. Keburu kembung duluan, dan kalo udah kembung males ngapa-ngapain. Pernah denger istilah “beer belly” kan? Pernah dapet atasan sotoy yang pemabok, doi hobi mabok bir. Berapa botol yang harus dia minum sampe ngoceh ga jelas? 5-10 botol.
  6. Bir hitam
    Anggep aja bir putih, tapi lebih pait. Kalo gue sih eneg minum ini. Ga kuat segelas besar (yang biasa dipake buat nyajikan bir).
  7. Champagne
    Percaya ato engga, rasanya kayak bir lololol, baru dapet traktiran dari temen beberapa bulan yang lalu.
  8. Wine putih
    Sepet banget kalo ga salah. Cuma sekali doang nyobain.
  9. Wine merah
    Kecut dan sepet. Ada yang manis kayak tape ketan, tapi ntahlah itu dulu oleh-oleh dari temen bokap.

Ayahuasca, Magic Mushroom, DMT, LSD, dst.

Gue bahas LSD dulu.

Bener, Steve Jobs dan Bill Gates adalah dua tokoh tenar yang diketahuin konsumsi LSD. LSD sekarang emang kayaknya susah banget didapet.

Nah pemikiran tolol yang gue baca dari grup sebelah, adalah menggunakan basis tersebut (bahwa Steve Jobs dan Bill Gates menggunakan LSD), buat menjustify penggunaan LSD.

Lebih parahnya lagi, master gotlek bilang, karena kaum hippie itu banyak yang konsumsi LSD jaman perang vietnam, mereka jadi pinter.

Gue balik nanya aja, sekarang kemana aja mereka semua?

Kok cuma Steve Jobs dan Bill Gates doang yang muncul ke permukaan?

Tuh para hippie kok ga ada yang jadi pinter atau sukses kek Bill Gates dan Steve Jobs?

cartman-hippies-610x250

Gerakan anti perang karena mereka konsumsi LSD dan jadi pintar? Euhhh emang demo anti kebijakan pemerintah itu harus konsumsi zat tertentu?

Ga usah gue jawab, lo pikir sendiri aja deh.

Kalo kemudian ada pemberitaan bahwa Bill Gates itu ngocok 20 kali sehari, apakah lo bakal ngelakukannya dengan harapan lo bakal jadi sehebat bill gates?

clip_image0013

Pemakaian dalam Ritual Spiritualisme

Ada argumentasi yang populer buat ngebela pemakaiannya, untuk mencapai “pencerahan”.

Katanya spiritual elders di jaman dahulu di pedalaman hutan suka menggunakan zat psychadelic untuk mendapatkan wangsit, pencerahan dan semacamnya.

Lo perlu inget dulu, spiritualisme kayak kepercayaan di pedalaman itu udah berusia ribuan tahun, bahkan mungkin ada beberapa yang usianya jauh lebih tua dari agama samawi (turunan Abraham atau abrahamik).

Gue ngomong seadanya aja, tentunya pengetahuan gue ga sedalam itu soal aliran kepercayaan ini, karena emang gue ga pernah mempelajarinya.

With all due respect, gimanapun juga moyang kita ya pasti ada yang punya aliran kepercayaan yang mirip, dengan ritual yang mirip, sampai aliran abrahamik masuk dan menyebar di moyang, setidaknya moyang gue dalam konteks ini.

Nah dengan basis itu, gue ga berani terlalu kepo menggunakan ritual yang ga gue pahami dengan benar.

Lu juga mungkin harus tau yang namanya “elder” pasti udah tua.

Spiritual elder dalam arti udah jauh lebih berpengalaman soal ini, dan ritual tersebut udah jadi makanan mereka sehari-hari. 10 tahun, 20 tahun, 30 tahun lebih atau bahkan udah jadi buyut, mereka ngedapetin ilmu ini turun temurun dari tribe mereka, selama beberapa generasi, yang mana per generasi itu sepuluh tahun minimal.

shaman

Ditambah lagi kepercayaan mereka udah berusia ribuan tahun, beberapa bahkan mungkin lebih tua dari agama abrahamaik.

Itupun, pemakaian ayahuasca dijaga sangat amat ketat, ga boleh orang sembarangan, dan pemakaiannya ga boleh sembarangan.

Silakan cek sendiri di wikipedia atau semacamnya, soal prosedur pemakaian ayahuasca.

Kenapa hal ini gue angkat?

Well, bayangkan ada seorang motivator yang baru hidup ga sampe 50 tahun, 10 tahun dia bergerak di bidang lain, dan kurang dari setahun belakangan membahas soal psychadelic substance, seolah-olah dia sangat ahli. Dan kemudian, walaupun dia bilang dia “ga endorse” tapi dari omongannya dia sangat encourage, bahwa dengan substance ini elo bisa mendapat pencerahan luar biasa, nambah pinter, dan nambah peka.

Apakah elo bakal mempercayai orang tersebut? Ga usah dijawab, karena grup yang bersangkutan udah pada sakaw jamur.

Kalo elo engga terpengaruh, bagus. Ga usah dan dari sononya memang ga necessary. Lo pake jamur ato engga, elo tetaplah elo.

Apalagi ngarep sekali ngonsumsi halusinogen nambah IQ, dan jadi jenius dadakan, entah dapet wangsit darimana.

Yang ada malah keliatan IQnya kayak apa saat ini lol.

lol_face

Dan pertanyaan kedua, beneran kah itu pencerahan? Atau cuma halusinasi yang bersangkutan bahwa dia mendapat pencerahan?

Nah kalo boleh gue ngomong, orang ini kurang ajar bener.

Ritual usia ribuan tahun dibuat mainan sama doi. Ga respek sama kepercayaan orang lain. Ga respek sama moyang.

Itulah sebabnya pemakaiannya ga boleh sembarangan.

Morphein setau gue itu dipakai juga buat pengobatan. Tapi bukan berarti lo bisa pake sembarangan dengan harapan lo bakal jadi sehat sesehat superman. Tolol ga kalo punya pikiran begitu?

Rekomendasi

Ini pembelaan cecunguk master gotlek :

rekomendasi

Ini postingan-postingan beliau sendiri, yang engga mengendorse atau merekomendasikan, tapi mengencourage :

screenshot-2016-12-04-22-38

Sebagai orang yang udah belajar soal “social dynamics” dan “social matrix” tahunan, masa iya doi masih sedungu itu, ga ngeliat efek domino yang bakal ditimbulkan sama tulisannya dia? Walhasil, grup doi jadi sarang junkie dan tree hugging hippies, dan jamur jadi salah satu komoditas utamanya.

Itulah kenapa gue ga mau diasosiasikan sama beliau dan para pengikutnya. BEDA. Ga usah nyama-nyamain.

Kalo emang beneran jadi hippie ya masih mending lah, yang penting ga ngericuh. Hippie itu biasanya damai, ini pengikutnya dongok, asbun dan agresif.

Contohnya?

butthurt

Bukan sekali dua kali gue ketemu alumni beliau, setidaknya saat ini masih di baru dunia maya (thank god).

Dan sejauh ini they don’t give any good impression. Ga ada untungnya berhubungan sama mereka.

Misinformasi

Sang dewa gotlek membeberkan soal psychedelic substance secara detail. Detail yah. Bukan akurat atau terklarifikasi :

psych

Negatif effect? Palingan bad trip doang. Katanya.

Diciduk polisi? Itu efek positif. Lo bisa merasakan kesengsaraan luar biasa, dimana lobang bokonglo bakal dipaksa semakin melebar sama inmate elo, dan selanjutnya elo akan belajar cara bersyukur total dengan apa yang lo miliki sekarang. Lololol.

Master gotlek juga penuh perhatian, dia tentunya akan nolonginlo keluar dari BUI dan membersihkan reputasilo kalo lo kena ciduk. Udah satu paket kan? Engga? Yah udahlah, itu urusanlo sendiri kalo gitu 😀

Yang diatas itu sarcasm, btw, jangan dipraktekkan yaaa…

Ga perlu LSD, gue udah liat bullshitnya.

Beberan doi soal ayahuasca. Gue pribadi ga pernah ke Peru, apalagi ngemis ayahuasca sama shaman dipedalaman amazon. Dan gue yakin beliau pun belon pernah.

Tapi setidaknya gue baca dari berbagai resources, googling, cek, ricek dan krosscek, apakah emang segampang itu dapet ayahuasca dari seorang shaman?

Silakan cari tau sendiri jawabannya, dan setelah lo nemu, pikirin masak-masak.

Niat jadi keren kok malah kayak lawakan begini sih 😛

IndoPUA

Gue KERAS melarang penggunaan zat-zat yang dibahas diatas. Ga berguna, ga ada efek positif dan ga necessary.

Kalo ada yang ngepost soal zat-zat diatas, baik ke profile gue maupun ke grup IndoPUA, gue screenshot, tanpa gue sensor dan gue forward ke divisi humas polri.

Jelas?

Ngoyo mau pake? Silakan ke grup kopaja. Gampang kan?

Cheers.

Advertisements

3 comments on “Substance

  1. Anonymous
    December 29, 2016

    Nice… gue kok rada bingung ya sama oknum yang ngaku PUA Indo yang seharusnya belajar untuk bener dari segi social life, dan lain2 malah jadiin ajang untuk jualan benda gabener begitu. Setau gue benda itu bakal bikin lu smashed up dan gak konsen jalanin approach dll. Bukannya malah bikin lu bener malah ngaco (no offense kopaja tapi emang lu salah). Gue liat pengajaran Joe aka Exorio emang bagus kok baik di inner or outer game. No offense juga kalo diliat2 dari post diatas gue liat ada orang yang daygamer bla2bla, gue gangerti juga kenapa bisa gitu tapi menurut gue seharusnya yak entah pua Night or Day gamer harus saling menghormati beda orang ya beda cara, beda pribadi, beda teknik. Ada yang demen pake Stealth attract, ada yg speed seduction, ada yg lain2 tapi tetep lah intinya sama. Saling menghormati deh, ane cuma pemula tapi ngasih tau doang kalo emang itu yang harusnya di improve. Great post then Joe exorio 😀

    • exorio
      December 30, 2016

      Ati2 ntar lu di kata in bullshit sama penikmat jamur tai sapi (bull shit)

      Hawahajwkajwkah

  2. Anonymous
    January 3, 2017

    Pengalaman ganja sebenrnya kalo mau capek dikit buat rutin olahraga dan latihan buat bahagia konsisten tiap hari (ya paling seminggu 3 hari bahagia 3 hari biasa aja haha) efeknya hampir mirip sih 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 10, 2016 by in Opini and tagged , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: