Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Introvert VS Extrovert

Gue suka ngintip-ngintip grup sebelah.

Dan ada beberapa “kategori” sifat manusia yang terkesan disarankan untuk dijauhi di komunitas ini.

Yang pertama, gamer

Gue punya beberapa teman developer (yang biasanya berawal dari gamer), mereka keknya ga kesulitan sama cewek. In fact, para gamer ini biasanya lebih fun, ga filosofis atau semacamnya. Ngebuka percakapan sama mereka juga cukup gampang, mungkin karena gue suka main game juga.

Ada satu orang yang gue inget banget, seorang co-worker gue, Nintendo 3DS, PSP, PS2, PS3, PS4 termasuk PC dan Xbox dia koleksi semuanya, dan kesannya sih 24/7 dia main game terus. Setiap ke kantin dia bawa PSP main game sendirian sedangkan co-worker kita yang lain cenderung ngejauhin dia.

Honestly, kalo gue ajak ngobrol sih, enjoy-enjoy aja. Tapi dengan pembuka soal game juga. Tambah lama dia tambah cerewet terus PSPnya ditaro. Orang-orang begini ga seharusnya dijauhin. In fact, kalo lo bisa dapet kepercayaan mereka, lo bakal jadi sobat baiknya dia. Tapi jangan sampe lo mengkhianatin kepercayaan yang udah dikasih ke elo. Ya bukan ke gamer aja sih, ke semua orang. Kalo gue pusing, males sama orang-orang yang ngegosip dibelakang, biasanya gue hangout sama orang-orang ini. Mereka lebih pure dan genuine.

Nah itu kasus extremenya. Tapi rata-rata gamer itu biasa aja sih. Ga gimana-gimana banget. Dan it’s okay kalo lo enjoy bermain game.

Bagi gue sendiri ngegame oke banget buat ngilangin penat, dibandingin ngegosip atau ngerusuh. Setidaknya pikiran gue kedistract ke hal lain.

Dan no, main game itu bukan buat anak kecil aja, liat the witcher series yang temanya adult banget.

In fact, salah satu playboy yang gue kenal dan pernah gue ajak masuk IndoPUA adalah penggemar berat DOTA 2.

Honestly, gue juga pengen suatu saat ngedevelop game sendiri.

Game itu menjadi jelek, ketika elo ketagihan dengan pencapaian semu didalamnya.

Apalagi game-game belakangan disertai trophy, achievements, dst, baik console maupun PC.

Game-game jaman dulu, lebih mengutamakan fun, dibandingkan hal-hal seperti itu. Mungkin itulah kenapa gue addicted gila-gilaan sama game pas jaman dulu.

It’s all about the experience.

Dan seharusnya elo juga have fun ketika menjalankan hal ini. Bukan masalah ngegandeng model atau semacamnya.

Achievements dan Trophy

Kalo mengaitkan kasusnya dengan komunitas seduction, ya kayak istilah-istilah macam “alpha”, “PUA” dan semacamnya.

Gue udah bilang berkali-kali, buang istilah-istilah ini. Karena istilah-istilah ini malah bakal merusak. It won’t help you in any way.

Sama kayak achievement/trophy yang lu dapet di game, emang bisa dibuat apa?

Seringkali juga yang memberikan istilah-istilah “alpha” itu juga orang itu sendiri : self-proclaim.

Sama kayak elo mencantumkan gelar “presiden” didepan namalo, tapi nyatanya yang ngakuin elo sebagai presiden ya elo sendiri.

Itu yang namanya “delusional”.

In the end, gue pribadi udah ga peduli lagi sama gelar dan rank profesi gue bahkan yang nyata sekalipun.

Yang ada gue dikasih posisi “manajer” sama partner gue dan itu dicantumin di kartu nama, tapi kalo companynya ga jalan, ya percuma kan?

Hubungan sebenernya ya partner atau bagi hasil. Bukan sistem gaji atau semacamnya.

Beberapa kenalan gue, yang memulai bisnis baru langsung menclokin “CEO” atau “komisaris” di kartu namanya.

Ga epek. Yang penting company jalan. Itu aja yang paling penting.

Apakah elo akan memanggil seorang “raja” dengan “yang mulia” kalo dia ga punya rakyat?

“What do you call kings and queens without their people? A bunch of idiots.”

Sama juga, lo dapet cewek secantik apapun, supermodel, bintang film kalo lo ga enjoy sama dia, lu menyiksa diri namanya.

Lo ga memperlakukan yang bersangkutan sebagai individu manusia dengan keunikannya dia sendiri, tapi melihatnya sebagai pencapaian elo.

Dan biasanya orang yang baru masuk komunitas beginian, ngelihat hal-hal seperti ini sebagai “pencapaian tertinggi”.

Buktinya? HB rating. Inget kan? HB9, HB10, dst.

Jujur aja, gue cukup iba sama orang-orang yang masih pake rank tersebut.

Karena in the end bukan masalah si cewek supermodel atau bukan, tapi lo enjoy sama dia ato engga.

Yang kedua, introverts

Kayaknya banyak yang ga ngerti istilah “introvert” ini. Seringkali diasosiasikan sama “pemalu” atau “minder”.

Introvert yang pede, cukup banyak. Setelah perjalanan self-healing gue, gue tetaplah introvert.

Bedanya, gue lebih pede. Tapi dulunya gue emang minderan.

Ketemu orang baru, ga masalah, cobain hal baru ya ayuk. Sekedar ngobrol ringan juga oke.

Nah begini, ini kurang lebih gambaran seorang introvert, setidaknya dari apa yang gue perhatiin dari diri gue sendiri :

Otak gue sering bermonolog sendiri, tentang hal-hal yang sedang terjadi atau hal-hal yang sedang gue kerjakan atau sejenisnya.

Ketika ini terjadi, gue bener-bener ga bisa diganggu. Karena energi gue bisa langsung habis sekejab, berasa cape banget. Dan gue bisa marah. Biasanya gue bilang apa adanya ke orang-orang sekitar gue “jangan ganggu gue dulu”.

Seringkali, kalo pikiran gue kefokus ke satu hal, rada sulit kalo ada distraction/pengganggu, sama seperti diatas, agak bahaya kalo misalnya gue diganggu. Solusinya juga sama, gue bilang “jangan ganggu gue dulu”.

Ketika gue ga ada hal untuk dibicarakan dengan orang lain ya ga gue bicarakan. Karena otak gue memang lagi kosong waktu itu.

Ketika gue ada hal yang dibicarakan gue akan membicarakannya.

Tapi seringkali emang gue harus memaksakan diri kalo mau melakukan small talk. Nah kalo kelamaan berbasa-basi, biasanya gue berasa jengkel. Terlebih lagi kalo memang kita lagi ngebahas suatu yang penting dan perlu dijalankan segera.

Mungkin kesannya arogan, tapi bagi gue berbasa-basi atau “beating around the bush” itu buang-buang waktu.

Gue ga mau jadi extrovert. I like myself the way it is. Mungkin bagi beberapa orang gue terkesan ga friendly, but you simply can’t please everyone.

Lingkup sosial gue juga memang cenderung sempit. Karena gue lebih suka keeping people that I really trust dibandingkan punya banyak temen palsu.

Sisanya, bersosialisasi, ga masalah bagi gue. Ketemu orang baru, oke. Presentasi, ayuk. Jualan, ga masalah. Jadi sales dadakan siapa takut.

Tapi di luar itu gue utamanya lebih enjoy solitary.

Kalo ga penting-penting amat, gue rada ogah ngejabanin keluar.

Bedanya, dulunya gue enggan bersosialiasi karena gue takut di judge oleh sebagian besar orang yang gue temuin. Gue ga pede.

Sekarang gue ga peduli.

However, tetap  aja, gue bisa menghabiskan waktu berhari-hari di ruangan gue sendiri tanpa ngerasa kesepian.

Full konsentrasi sama apa yang gue kerjakan.

Ya bosen sih pasti pernah, tapi ketika gue mulai bosen, ga ada yang bisa menghalangi gue keluar dan bersosialisasi. Simple.

Bedanya dengan extrovert, gue ga komplain atau curhat kalo gue bosan, gue langsung mengambil tindakan untuk mengatasi rasa bosen gue.

Dan enaknya kalo ga tergantung sama orang lain, gue mo keluar ya tinggal keluar aja. Ga pake ribet.

Nah, awal-awal problemnya adalah, ketika gue merasa gue ga pinter ngomong, ga jago ngegombal.

Itulah pada akhirnya gue nemuin salah satu solusi : gue benahin body language gue.

Impactnya ga lebih dan ga kurang, feedback orang lain cukup positif ke gue. Feedback positif, gue makin ngerasa percaya diri gue meningkat.

Sejujurnya gue sendiri ngomong juga kadang masih tergagap-gagap, tapi beberapa lama kemudian secara otomatis lancar.

Dan biasanya impresi pertama dari body language udah lebih dari cukup buat ngejalin koneksi dengan orang lain ke langkah berikutnya.

Kadang gue ditegor “kok diem aja?” dan jujur aja gue paling sebel ditegor kek gitu.

Biasanya gue senyumin aja biar yang negor makin penasaran dan kepo sama apa yang ada di otak gue. Padahal biasanya emang ga ada pikiran apa-apa. LOL.

Nah itu juga salah satu bedanya gue yang dulu dan sekarang. Kalo dulu gue ditegor kayak gitu, gue makin ngerasa bersalah, ga enakan, dan berusaha ngomong sejadinya. Karena dulunya gue berpikir bahwa diem itu salah.

So permasalahan utama dalam komunitas ini adalah : apakah extrovert itu selalu yang dikerubungin cewek?

Nope, not really.

Gue juga inget satu orang yang bawelnya minta ampun, kalo ngomong kenceng banget. Dan gue selalu ngabur kalo diajak ngobrol sama ini orang. Kenapa? Karena kalo udah ngobrol sama dia, dia ga tau kapan harus berhenti.

Pernah dari jam 6 sore sampe jam 12 malem gue dengerin ocehannya dia. Just for politeness sake. Gue udah cape dari kantor. Udah pasang badan mo kabur ke kamar, tapi dianya ga nyadar-nyadar juga.

Dan yang jelas dia malah ngedatengin gue soal cewek. Tapi ketika gue ajakin keluar, di lapangan berubah total maunya.

In the end, dia tetep bersikukuh he’s doing fine sama cewek. Lucunya dia dicap homo sama grup cewek temen main kita.

Dikerubungin sih iya, tapi cuma dibuat bahan becandaan. Ga dianggep serius.

Kayak yang gue bilang. Ga ada yang punya jawaban pasti cara dunia ini bekerja. Termasuk gue sendiri.

Introvert/extrovert, ada yang bilang itu bawaannya gen. Jelasnya, gue ga tau dan ga akan bilang gue tau.

Tapi kalo liat mahluk yang lebih primitif dari manusia, anjing misalnya.

Karena gue seumur hidup melihara anjing, dan kita ga pernah ngambil satu ras spesifik. Biasanya kita ngambil kalo anjing temen ada yang punya anak atau ada yang ditinggal/dibuang. Jadi rasnya beda-beda terus.

Tiap kali kita ngadopsi anjing baru, mereka punya personality yang berbeda-beda, walaupun dibesarkan di lingkungan yang sama dan diberi perlakuan yang sama, makanan juga sama kok. Ada yang super galak, ada yang pemurung, ada yang ceria, ada yang friendly, dst.

So, gue pribadi bakal bilang : gen itu ada pengaruhnya.

Nah, manusia gue rasa sama. Gue end up berbeda sama kakak gue, walaupun punya hubungan darah yang sama, orang tua yang sama, lingkungan yang sama.

Gue yakin lo yang punya saudara pasti berbeda satu sama lain. Bahkan yang kembar sekalipun.

Yang kembar siam, dua kepala satu badan aja punya dua personality yang berbeda.

Yang merusak adalah membuat orang tidak bisa menerima dirinya apa adanya. Dalam kasus ini menimbulkan kesan bahwa introvert itu jelek.

Is it? Beberapa playboy yang gue kenal kayaknya juga termasuk introvert. Pokoke diem-diem aja, tau-tau udah ada gandengan baru.

However, ini common sense lagi. Gimana lo bisa ketemu cewek kalo ga keluar dan bersosialisasi? Dengan gotlek?😀

Sisanya, silakan baca :

http://www.fastcompany.com/3032028/the-future-of-work/7-famous-leaders-who-prove-introverts-can-be-wildly-successful

Silakan cari yang lain pake google.

Yang bilang ga bisa bahasa inggris gue jitak.

Balik lagi permasalahannya adalah ini :

6a00e54f8c25c98834017c317442ea970b-500wi

Dunia ini memang lebih memfavoritkan para extrovert.

Extrovert bukan berarti ga bisa jadi pemalu.

Dan kalo yang gue perhatiin selama gue maintain komunitas, banyak yang diantaranya gue bakal tebak extrovert tapi masih cenderung pemalu atau belum bisa mengontrol approach anxiety/social anxiety mereka.

Dan bukan berarti introvert itu ga bisa berhadapan dengan publik. Gue sendiri ga pernah bermasalah melakukan presentasi atau semacamnya.

Terlebih lagi awal karir gue juga pernah ngajar kursus. Not a problem for me.

Dan satu hal yang pasti gue simpulkan juga : tau kapan harus tutup mulut itu juga bagian dari skill berkomunikasi yang penting.

Gue belajar hal ini in the hard way beberapa kali.

So ya dengan begitu ga masalah. Gue emang cenderung ga banyak omong.

Tapi cuma mo menyampaikan satu hal aja : kebanyakan ngomong itu ga selalu bagus kok.

Pada akhirannya

Yeah sure, baca-baca mengenai psikologi dan semacamnya cukup membantu elo untuk semakin mengenal dirilo. Tapi tetap baca-baca doang ga akan merubah permasalahan utamanya.

Satu-satunya cara memperbaiki masalah bersosialisasi ga lain dan ga bukan ya dengan bersosialisasi.

Dan gue juga udah pernah bilang, jangan mimpi ketinggian kalo step-step kecil yang terkesan sepele lo ga mau jalanin. Ini tendensi komunitas yang gue liat selama ini.

Contoh hal simple aja, misal lo dibukakan pintu waktu masuk hotel atau restoran. Bilang “makasih mba/mas” tambah senyum dan kontak mata sepantasnya. Atau ketika pelayan bawain makanan elo, juga, bilang “makasih”. Sekedar ngomong “pagi pak!” ke satpam, atau tukang sapu.

Atau sekedar pamit ketika elo mau undur diri, atau sekedar menghormati tata-krama yang berlaku di tempat elo berada saat itu.

Inget ajalah, gimanapun juga kita tetap hidup di tengah masyarakat. Walopun gue juga banyak pemikiran yang berseberangan sama norma/pemikiran masyarakat umumnya kalo minimal lo ga bisa blend in, ya percuma juga.

cheers.

3 comments on “Introvert VS Extrovert

  1. sbhcool
    July 28, 2015

    This is treasure!!

  2. Mark Edmead
    July 29, 2015

    Reblogged this on The Empowered Introvert.

  3. Kevin Emha Malik
    August 22, 2015

    Wow

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 28, 2015 by in Opini and tagged , , , , , .
%d bloggers like this: