Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Motipator

No_Bashing_by_Anti_Bashers_United

Bashing Komunitas

gue ngerasakan sesuatu yg udah lo rasain..
akhir2 ini tulisan lo kayak sibuk bfashing komunitas kek si aaron drpada develop sesuatu yg baru..

Gw udah ngikutin tulisanlo mulai awal, bahkan sblm ada dkaskus.

gw kangen sama tulisanlo yg spesifik, gak terlalu umum kek skrg, isinya yg udah dekat sama motivator.

mungkin karena akhir2 ini lo tulis tentang kerjaan, lo nyeritain cerita yg gbs lo kasih kayak fr-fr lu.

yah, gw nyampein unek2 doang.
gw pengen blog lu tambah kece.
gw suka tulisan lo yg emang bicara yg lo lakuin, keputusan yg lo buat, buku yg menginspirasi lo, dan satu kata yg cocok buat mewakili blog ini ‘JUJUR’.

Pertama sih buat pembelaan gue, gue bukan bashing komunitas.

Justru sebaliknya, gue justru mencoba membentuk komunitas. Yang gue bash itu metode-metode yang absurd seperti kedua yang gue bahas. Oposisi dimana-mana perlu, bahkan gue sendiri perlu oposisi buat tetep menyadarkan gue.

Contohnya komentar elo ini.

Kalo misalnya ide “bashing komunitas” lo dan gue sama, justru company-company yang gue singgung itu yang ngelakuinnya. Contoh :

kumpeni pembunuh bayaran tidak melatih ente menjadi seorang playboy, womanizer, pick-up artist, ataupun bagai sosok Don Juan sang penggoda wanita yang memanipulasi untuk kepuasan pribadi.

Satu lagi dari company yang masih orok :

Namun Orientasi dan Tujuan dari Para Pick-Up Artists (PUA) lebih cenderung mendapatkan dari Wanita, semata-mata Kesenangan Sesaat, Hubungan Singkat, Sex dan One-Night Stand atau lebih kerennya “Cinta Satu Malam” meminjam Judul Lagu Dangdut yang Sangat Populer beberapa waktu lalu dan menaikkan Melinda, Penyanyi Lagu ini, menembus lapisan atas Selebriti Penyanyi Top Dangdut di Negeri ini.

Rupanya yang bersangkutan seide sama salah satu motipator cintrong tenar

Apa kerjaannya PUA? Nyari cewe asing yang mereka belum kenal untuk di “pickup” atau di “petik” atau “diambil”dan dari situ tujuan mereka adalah GET LAID!… mau tau apa get laid? tanya deh sama temen2 disini… atau cek di google itulah PUA.. .mungkin sebagian dari kalian ga setuju PUA melakukan “pick up” hanya untuk getlaid dll… terserah apapun yang kalian bilang nanti… tapi ITULAH definisi PUA… mungkin sekarang sudah lebih halus ya ga tau deh…btw, gue ga pernah nganggep diri gue sebagai PUA.karena gue tidak HANYA “pick up” dan “get laid” dan “gue buang!” tapi yang gue lakukan prosesnya lebih panjang… gue ga pengen buang siapa-siapa… gue mau simpen dan teruskan petualangan gue sebagai teman atauapapun itu sama si cewe…

Seriously, I threw up  in my mouth a little bit after reading those.

Pembelaan kedua gue, gue justru ngebela komunitas dengan ngebashing para entity serakah yang ngebash komunitas dengan pengetahuannya yang sempit, begitu sempitnya keliatan kayak engga “informed dengan benar” (ini penghalusan kata yang ekstrim dari kata yang sebenarnya muncul di otak gue).

Soal quote yang terakhir, mengenai proses lebih panjang atau lebih pendek, bukan itu inti permasalahannya. Sekarang ibaratin deh pickup itu kayak jualan, ada sales. Lo mo beli barangnya. Lo udah nyodorin duit. sedangkan si sales masih panjang lebar ngejelasin produk yang dia jual. Bego ga tu sales?

Kalo si cewek emang udah tertarik sama elo dari awal, dan ga butuh proses panjang-panjang ngapain dipanjang-panjangin? Cowok kok demennya sama yang panjang-panjang.

SmileySignroflmao

 

 

 

Soal buang ato engga, kalo ga cocok, ya ga usah dipaksa-paksain. Goal dari orang yang terjun ke PUA beda-beda. Kalopun ada yang nyari “the one” dari cold approach itu lo bakal banyak ketemu orang dari berbagai jenis dan kalangan. Beberapa ada yang mendekati psycho, dan ini baru bakal ketauan kalo lo udah mengenal targetlo lebih lanjut. Mau berpanjang-panjang sama yang psycho? Yakin yang nulis quote diatas ga pernah ngebuang siapa-siapa setelah ngepickup?

Nah, sedangkan kalo tujuannya get laid doang terus buang, mbok ya mikir. Prostitusi udah ada, semenjak peradaban manusia muncul di muka bumi. Siapin duit, berangkat, buang ludah, beres. Ga perlu urusan sama mereka lagi. Tapi yang terutama, ga usah cape-cape ke lapangan, baca buku segabruk, cold approach, kenalan dll. Entah kenapa para motipator-motipator cintrong ini kesannya ga bisa mikir ato gimana. Atau mungkin emang sengaja menimbulkan persepsi negatif tentang komunitas.

Satu lagi dari Mystery wannabe di Kaskus Lair doi berusaha bikin metode ampuh untuk mencari pasangan hidup.

 

Screenshot 2015-07-04 21.29.35

SmileySignroflmao

 

 

 

Ada lagi yang ngaku berbeda sama PUA, tujuan dia lebih suci dan murni : pickup bukan buat sex, tapi buat diajakin merried.

Pas gue tanya, ntar kalo udah merried ngapain? Jawabannya mencla-mencle muter-muter kemana-mana ga jelas.

 

SmileySignroflmao

 

 

 

Ada yang bilang PUA itu tujuannya sekedar memuaskan nafsu ecek-ecek.

Pas gue tanya, “situ nonton bokep ga?” Ga bisa jawab.

 

SmileySignroflmao

 

 

 

Kenapa? Karena dasar hubungan cewek-cowok ya ga lebih dan ga kurang : SEX. Dasarnya memang cuma satu : SEX.

Oke tarolah lo ngelakukan cold approach buat cari pacar :

kenalan – pacaran – nikah – sex

Ada gitu yang mo kenalan sama cewek cakep sekedar buat temen? Yang ada lo malah jadi punguk merindukan bulan selama lo temenan sama dia.

SmileySignroflmao

 

 

 

Oke kenalan buat temenan sama cewek cakep sebanyak-banyaknya. Tapi lo pernah denger kan istilah “friends with benefits?”.

FYI, lo kenalan sama cewek, karena lo liat dia cantik. Itu artinya lo tertarik secara SEXual sama dia.  Itu dorongan alamiah. Itu tandanya lo manusiawi. Alam mendesainlo seperti itu. Sex itu kebutuhan mendasar. Mengenai gimana caranya lo mengeksekusinya, ya terserah elo, asalkan bukan dengan menyakiti, memaksa atau merugikan orang lain. Kalo lo ga diperbolehkan sebelum menikah, ya jangan lakuin sebelum menikah. Menikah itu sendiri dasarnya memang sex, yaitu buat keturunan. Dan kalo lo menikah sama cewek yang bagi lo ga menarik secara sexual buat lo, you’re gonna have a hell for the rest of your life.

Sisanya, soal buang ato engga, mau lo ajakin temenan silakan, mo lo jadiin pacar boleh, mo ajakin merried, ya terserah. Tapi namanya kecocokan antar satu sama lain itu ga pernah bisa dipaksakan. Bener gak?

Tulisan-tulisan fasis sok suci, munafik seperti yang gue kutip diatas, serta teori-teori absurd yang gue ridicule di blog ini. Yang jelas company-company dan orang-orang yang nyari kepuasan dengan colay mental ini paling kompak soal komunitas.

Yang paling bloon sih salah satunya ngaku pickup artist no.1 di indonesia tapi kemudian dia sendiri ngelontarin salah satu kutipan tersebut. Plin plan dan kek ga ada harga diri sama sekali.

Sooo kalo lo bilang gue bashing the community, salah besar. Gue justru besar di komunitas, dalam hal ini mASF. And I’m thankful to the community.

Actually, I could say similar things on them :

“memplagiat literatur tanpa memberikan penghargaan yang sepantasnya kepada penciptanya, menimbulkan persepsi negatif tentang komunitas pengembangan diri, memanfaatkan orang-orang yang memiliki masalah sosial dan psikologi dengan mengajarkan objektifikasi wanita kepada mereka, membuat mereka bertambah bingung dan menjanjikan jawaban semu setiap pertanyaan baru yang muncul, untuk semata-mata memuaskan kantong mereka sendiri”

Sekali lagi ga mo muna, emang pada satu point gue kepikiran buka coaching juga.

Tapi beberapa hal :

  • dulu experimen sama temen gue yang playboy ngecoach orang yang lugu banget dan mereka itu satu roommate, dia harus persist selama bertahun-tahun ngedoktrin yang bersangkutan. Baru subjek kita bisa keluar sendiri secara mandiri.
  • gue ga kepikiran kalo seumur hidup harus ngejer cewek, dan kalo mo terjun secara profesional ke bidang ini, gue harus ngasah skill gue terus disitu. It will get boring after awhile dan passion gue bukan disini. So para dating coach yang udah kepalang basah, enjoy the ride ngejer-ngejer cewek seumur hidup.
  • seduction itu simple, so simple it’s ridiculous. Kalo dibuatkan shortcutnya lagi, yang ada amburadul malah. Tapi kek point kedua, kalo memang seduction itu sesimple itu, berarti satu-satunya cara lo stand out dengan kompetitor adalah dengan mengasah skill elo hingga elo bener-bener menonjol. Which means, cold approach non-stop seumur hidup.

Gimanapun kenyataannya, gue kasih sumbernya ke publik, gue appreciate orang-orang dan bahan-bahan yang dulu “ngebesarin” gue permintaan coaching itu tetap masuk kok. Ini salah satu point yang pengen gue sampaikan ke siapa aja yang ngerasa.

Nahhh cuma tinggal tunggu waktu aja nih… yang mana dari para motipator cintrong tersebut bakal berubah haluan jadi prankster… atau mulai ngepost video-video social experiments. Singkatnya sih gue cuma mo bilang : get a real job while you still can.

SmileySignroflmao

 

 

 

Because, kayak yang gue tulis berkali-kali, jujur aja, sekarang gue udah kehabisan bahan buat ditulis mengenai seduction. Kemungkinan besar, hal yang sama terjadi sama mereka, dan itulah kenapa metode-metode absurd tersebut muncul.

Field Report

gw kangen sama tulisanlo yg spesifik, gak terlalu umum kek skrg, isinya yg udah dekat sama motivator.

mungkin karena akhir2 ini lo tulis tentang kerjaan, lo nyeritain cerita yg gbs lo kasih kayak fr-fr lu.

Untuk FR gue udah stop night game, dan day game bagi gue ga semenarik night game, plus gue juga ngejalaninnya sembari jalan aja. Beberapa FR terakhir gue post di IndoPUA. Sebagian besar content belakangan gue post disitu, ditambah beberapa kontribusi admin lain.

Kalo memang mo FR lebih lengkap, silakan cek Perjalanan Rahasia.

N seriously, cold approach will get boring after awhile. Belakangan gue mo fokus ke usaha gue. Gue perlu tantangan baru. Tapi kalo yang baru mulai gue emang bakal suggest ngepush diri.

Lagipula sekali lagi, memang ga banyak topik yang bisa dibahas soal seduction, dan blog ini sebagian besar udah ngecover apa yang gue tau. Kalopun ada member baru di IndoPUA atau Kaskus Lair, biasanya pertanyaannya bolak balik disitu-situ aja. Post-post di blog gue yang masih nyinggung soal seduction keknya juga berputar disitu-situ aja. Beberapa post yang ngejawab pertanyaan juga biasanya muter-muter disitu aja.

Dan kebanyakan teori malah ga baik dan apa yang mesti dilakukan udah dicover di newbie mission. Proses yang gue jalanin jauh lebih panjang, dan udah dicramp up disitu. Newbie mission boleh dibilang kesimpulan dari apa yang gue alami. I did the job for you. Sekarang tinggal lonya mo lakuin apa kagak, mo percaya ato engga, ya terserah elo.

Ada yang nanya “ntar gue ngomong apa?”. That’s the point. Cari tau sendiri di lapangan. Dan biasanya yang nanya kek gitu ga bakal keluar-keluar. Pertanyaan itu kalo udah dijawab, nanti bakal keluar pertanyaan baru lagi. Dikasih solusi, muncul problem baru.

img_1620

Awal-awal, bahkan sampe detik ini gue ga pernah merasa masalah, dan open-open aja kalo ada alumni company-company tersebut masuk IndoPUA. Bahkan dulunya kalo ada yang reseh soal company sebelah gue ga terlalu pusing. Misalnya nuduh gue plagiat atau semacamnya.

Tapi seiring waktu dengan pertanyaan-pertanyaan dan pernyataan-peryataan absurd dari mereka gue jadi mikir, ini mereka diajarin apa sih? 3-5 juta untuk sesi 2-3 hari itu bukan nominal yang kecil. Dan seiring banyaknya alumni yang masuk, gue makin lama diperlakukan kayak customer servicenya mereka.

Nah harga segitu, tapi kalo hasilnya kayak gitu, mungkin mereka lebih cocok bikin kelas badut.

Then again, sekali lagi gue bilang, kesalahan bukan pada companynya aja. Konsumennya juga bermental pengen instan dan hasil segera, ditambah maunya disuapin doang tanpa mau berpikir sama sekali.

Inget lagi soal video yang gue post soal sepeda terbalik. “Knowledge” bukan berarti “understanding”. Lo cuma akan mencapai “understand” kalo lo udah ke lapangan. Dan kalo dicompare sama orang yang natural, mereka udah ngejalanin hal ini seumur hidup. Dan elo expect setelah 2-3 hari ikut seminar/workshop lo bakal berubah dari pemalu jadi womanizer super yang tiap hari gondol model?

Sekali lagi, gue ga pernah mimpi jadi player ato apa. Well, pada satu poin memang pernah. Tapi sekarang… meh.

Yang jelas, sekarang gue udah puas sama tingkat confidence gue, dan gue udah ngelakuin banyak hal yang ga pernah gue kira bakal gue lakuin sebelumnya. Bagi gue itu udah cukup. Mungkin belon bagilo, ya terserah.

Anyway, balik lagi ke komunitas. Visi gue sendiri untuk komunitas kalo bisa seperti mASF atau PUA-Zone, tapi so far kebanyakan orang yang dateng ke grup cenderung menjadi konsumen dibandingkan kontributor. Gue masih sependapat sama seperti Aaron, memang sebagian besar isi mASF itu sampah, tapi satu dua bakal muncul gem-gem yang memang bisa dipakai.

Contohnya OckWick, yang sering dicela sama Aaron, ini orang yang ngenalin gue soal flake dichotomy. Dan gue ga pernah mengatakan keseluruhan ajaran company sebelah itu sampah. Yang gue bash cukup spesifik sepertinya.

Nah, kecenderungan orang kalo terus mencoba terus-terusan membedah seduction, yang ada teori-teori absurd seperti gotlek. Ini juga terjadi di PUA-Zone.

Gue udah stop total kesana lagi. However, ada bagusnya, dengan ada komunitas kayak gitu, ada semacam “quality control”, karena yang commercial ga bisa monopoli. Apa yang terjadi kalo monopoli? They can do whatever they want. Tyranny singkatnya.

Everything always come to an end, dan komunitas udah kebentuk, itu salah satu tujuan gue, walo belum seberapa. Sisanya tinggal komunitasnya aja bisa ga bergerak sendiri tanpa gue nantinya. Kalo ga bisa ya apa boleh buat. Sejauh ini yang ngepost FR masih dikit banget di IndoPUA, thread gue di kaskus beberapa kali kedatengan troll. I can’t do this on my own forever.

Gue juga ada banyak hal yang perlu diurusin di real life. Dan kalo gue compare diri gue sama temen-temen gue yang mulai usaha sendiri, gue masih tergolong nyantai. Dan sorry aja ini cukup bahaya buat gue. So gue ga bakal bisa maintain grup dan thread sendirian terus-terusan.

Belakangan kaskus lair mulai aktif lagi, kebanyakan mereka kayaknya dari thread-thread nightlife, dan mereka mungkin punya lebih banyak pengalaman. Beneran, kalo lo member kaskus dari jaman BB17 masih ada, banyak kok FR-FR cold approach yang keren waktu itu.

Dan yang terakhir, gue bukan motivator dan ga akan berpura-pura jadi motivator. Gue nulis apa adanya aja. Perlu lu inget gue emang sebenernya enjoy nulis, dan blog ini salah satu tempat latihan gue menulis.

Sekarang gue udah ada 4 buku (termasuk debunking) yang online di Google Play, 1 buku 90% on progress, berupa tutorial yang ga ada hubungannya sama sekali dengan seduction. Dan bakal gue post disini kalo udah selesai. Mungkin lo bakal kaget sama bukunya.

ada kira-kira 14 lainnya yang draft, soal seduction mungkin ada 2-3 buku lagi, entah bisa gue selesaikan ato engga.

Kalo ada waktu 4 yang udah terbit gue akan revisit terus. Eventually gue akan coba submit konten ke penerbit beneran. Dari blog ini gue juga belajar sedikit banyak soal internet marketing.

So kalo soal FR dan cewek, in the end, lo perlu sadar juga, ga bisa hidup sekedar dari meki doang, gue belakangan udah nyaris ga pernah ngepost soal cewek lagi, tapi karena blog ini udah terlanjur ada, ya tetep gue terusin, gue share apa yang gue alami sekarang.

Sadari juga realitanya, bahwa separah-parahnya elo, dengan duit lo masih bisa attact golddigger.

Tapi semata-mata dengan cewek yang berjubel di sekitar lo, bisa ga elo attract duit?

Ya kalo lo mo jadi germo mungkin bisa.

atau

jadi dating coach, yakali bisa.

SmileySignroflmao

 

 

 

But overall gue setuju kok sama elo, I’ll stop ridiculing their absurd teachings😀

Dan thanks udah ngikutin blog ini dari awal.

8 tahun

Bro exo, gue adalah salah dari pengikut setia company yg lo maksud. Gue ngikutin mereka dari awal mereka berdiri dari tahun 2007. Dan tulisan lo diatas BENAR-BENAR MENAMPAR GUE! You’re one of a few, the real thing and realistic guy, tbh.
Bukan tanpa alasan, semua yg lo bilang itu benar. Selama gue belajar dari company itu dari 2007 sampe sekarang 2015, gue gak dapet result yang signifikan. Bahkan gue belum pernah dapet SATU CEWEK PUN yang bisa gue bawa pulang kerumah (umur gue 24 dan gue bisa dibilang diatas rata2 secara fisik btw). Karena metode2 mereka seperti membikin kita berfikir short-term, seperti mudah sekali melakukan hal2 tersebut, apalagi gotlek itu, memang sangat-sangat absurd.
Ternyata dari lo lah gue dapet pencerahan, tulisan2 ini lah yang kita para pengikut company2 butuhkan. Gak ada yang instant. To reach over the top of the mountain, you have to climb over it. Dan company2 ini seolah2 memberikan solusi short-term, yang mana pada akhirnya cuma berakhir desperate juga, no long-term growth. Setelah baca tulisan lo yg ini, at least skrg gue akan lebih realistis dalam menjalani kehidupan sama cewek. Dengan lebih sering bergaul dan hang-out. Thanks banget buat pencerahan ini bro. You are the man.

Untuk ini, elo perlu tanya ke dirilo sendiri juga. Dalam kasus ini 8 tahun itu ngapain aja?

Misalnya lu lulus kuliah, 8 tahun kemudian lo menyalahkan kampuslo karena lo masih pengangguran? It’s not relevant anymore.

Yang lulusan SMP aja bisa jadi mentri kok.

Fair-fairannya sih ya, dari ebook mereka yang gue baca mereka juga nyuruh praktek.

Kalo emang bener rajin praktek ke lapangan tentunya lo udah mulai ngeliat sendiri realitanya kayak apa, dengan pemahaman elo sendiri.

Dikit banyak lo juga kayaknya ngerti bahasa inggris, jadi sebenernya setelah lo selesai disana, kalo mo cari lebih lanjut bisa aja.

Coba jawab jujur, gimana dengan prakteknya?

Oke gue juga ga akan menyangkal bahwa ada lulusan kampus terkenal end up ga gelarnya ga terpakai. Yang terparah gue tau, S1 jadi satpam. Saking terbuainya dengan iming-iming keamanan masa depan yang ditawarkan dengan menjadi lulusan kampus tersebut.

So, kemungkinan lainnya, elo rajin praktek, tapi di lapangan elo ga berkembang dan intuisi lo ga terasah karena kepantek “peraturan absolut” atau doktrin yang ditanamkan ke elo sama company tsb.

But 8 years, man. Itu bukan waktu yang sebentar.

Kalo emang bener, ya itulah bahaya yang diwanti-wanti sama Aaron di Debunking. Otak lo, doktrin yang diberikan ke elo, membuatlo ngeblok semua pengetahuan yang sebenernya bisa lo dapatkan kalo lo rajin praktek.

Gue bisa ngeliat poin elo, contohnya salah satu alumni dateng ke indopua (dan bukan cuma satu dua orang aja), gue nyuruh keluar solo. Kenyataannya hampir ga ada yang keluar-keluar, yang ada malah cari temen buat diajak keluar “sarging” ato “nge**it”

SmileySignroflmao

 

 

 

Ya udahlah ga usah gue angkat lagi pendapat gue soal rame-rame cari pasukan buat sekedar kenalan sama cewek. Udah keseringan. Sampe cape gue nulisnya.

The so-called “brotherhood”. Again, terserah. Ga ada yang ngelarang. If it works for you, silakan pakai. Asal jangan sampe ntar kalo pipis harus ditemenin juga ya.

SmileySignroflmao

 

 

 

 

Pemahaman VS Pengetahuan

Anyway, ga ada orang yang 100% punya pemahaman yang sama soal dunia, itulah kenapa, contohnya, ada banyak agama yang muncul di dunia.

Itulah juga kenapa ada beberapa company pelatihan cinta yang muncul.

Itulah juga kenapa ada banyak seduction coach di luar sana.

Pemahaman mereka beda-beda satu sama lain.

Apa yang dibilang Aaron nge-“click” sama gue, tapi belon tentu nge-“click” sama elo.

Sama kayak orang Budha ga bisa memaksakan kepercayaannya mereka ke orang Kristen misalnya.

Like I said, you got to experience it.

Lagipula gue ga pernah melarang siapa-siapa mengambil program mereka. Itu keputusan elo.

Elo merasa membutuhkan seminar ya silakan ikut.

Elo merasa perlu coaching ya silakan kontek mereka.

If it works for you, use it.

Mungkin 3-4 orang rame-rame keluar untuk kenalan sama cewek works for you, okelah.

Mungkin berimajinasi/memvisualisasikan aja udah lebih dari cukup untuk elo, why not.

Dan konflik antar agama tentunya bakal tetap ada selama agama itu ada, dan lebih dari 1 agama.

Sama kayak para fanatik company sebelah VS company yang lain.

SmileySignroflmao

 

 

 

Kalo blog ini sendiri, yaaa. kan kalo ada agama, biasanya juga ada atheist ato agnostik.

SmileySignroflmao

 

 

 

Anyway, yang paling bahaya menurut gue adalah menyuruh orang ga berbuat apa-apa dengan iming-iming tinggi.

Untuk kasus ini, baca soal rich men get richer.

Bener, gue ikutan network marketing waktu BOP iming-imingnya banyak banget.

Dan bener, upline gue nunjukin progress dia sebulan kek apa, ini gue ga boong.

Gue percaya upline gue karena gue kenal dia secara pribadi.

Tapi seberapa keras dia usahanya, itu yang perlu lu liat.

Dan tetep gue harus mengalaminya sendiri, pada kenyataannya gampang-gampang susah.

Kalo disuruh full fokus ke network marketing itu kayak upline gue, gue terus terang bilang engga deh. Enjoy ketemu orang-orang baru sih. Tapi gue udah kepalang basah sama partner gue bener-bener keren dan supportif banget ke gue, dan dia udah invest nominal duluan, dan cukup banyak.

FYI dari company-company tersebut ada satu dua gem, dan yang perlu lu inget sumber mereka sama, sama apa yang gue pelajarin.

Bedanya, mungkin gue lebih blend-in sama komunitas luar, walo gue ga pernah mencapai level setenar Neil Strauss atau Aaron di komunitas luar. Setidaknya post-post gue dapet rating lumayan tinggi waktu di mASF.

Dibandingkan company-company ini yang cuma mempelajari materinya.

PUA-Zone sendiri sih gue udah cape kesana… ga seasik mASF dulu.

Perlu ga coaching-coachingan?

Nahhh, itulah sebabnya juga gue bilang lo kalo cuma cari pacar doang ga perlulah ikutan seminar, dating coach ato PUA-PUAan segala.

It’s definitely not for everyone.

Misalnya, kasus gue sendiri deh. Kalo gue mo merit sekarang bisa aja. Ga usah nyari malah, gue dicariin.

Percaya ato engga gue ini golden boynya temen-temen nyokap gue.

Gue dicomblangin melulu sama anak-anaknya mereka sampe kadang gue ngumpet kalo mereka sekedar bertamu, risih berasanya.

Pernah paling parah, yang masih SMA dicomblangin ke gue. N actually, jujur aja, she’s kinda hot😛

Ini udah kejadian bahkan sebelum gue berubah, masih jadi orang yang culun dan cupu.

Dan gue yakin, lo ga separah seperti gue yang dulu. Pasti ada yang doyan sama elo, atau sekedar berusaha nyomblangin lo sama seseorang. Tapi mungkin karena lo gengsi atau standardnya ketinggian (biasanya dikarenakan kebanyakan nonton bokep), semuanya lo tolakin.

But kek yang gue bilang juga. Sekarang gue lebih pilih punya kehidupan daripada punya pasangan.

Karena punya pasangan itu responsibilitynya gede, apalagi punya anak.

Lu ga bisa main-main, apalagi dua nyawa manusia ada di tangan elo.

Ditambah lagi, gue ga pernah suka dengan ide bahwa pasangan hidup gue ditentukan sama orang lain. Mungkin ini termasuk gengsi, but ya itu pilihan gue.

Dan again, kalo cuma cari sex ato get laid doang, ga perlu kok PUA-PUAan segala. Siapin duit, cari lokalisasi dan rumal bordil, beres. Ngapain ribet pake baca ini blog, baca buku segabruk, praktek lapangan, cape. Ribet.

Persistence

Dari gue belajar di lapangan, gue dapet banyak hal. Contohnya blog ini, ini semua knowledge yang gue dapet.

Contoh kasus lainnya  network marketing yang gue jalanin. Upline gue yang datengin gue dan mau ngerekrut gue, pake ditraktir terus tiap kali ketemu.

Kalo downline ga jalan, upline juga ga dapet apa-apa. Setidaknya dia yang kenalnya gue yang dulu yang culun dan kuper, memberi kepercayaan ke gue karena dia tau transformasi gue. Duit, doi udah tajir setajir-tajirnya kok. Kalo cuma sekedar gue beli produknya, tapi dia ga percaya gue ga bakalan jalan, dia sendiri yang bakal rugi.

Upline gue yang lain sempet curhat juga ke gue, katanya sebagian besar orang nyerah setelah ditolak dua kali. Gue stop sekarang, karena selain mungkin mayoritas orang yang gue kenal biasanya dari kalangan nerd yang seringnya asik sama dunia sendiri dan akun gue udah expired. Udah lebih dari 3 bulan. Gue maunya terus.

Tapi mungkin sekitar 3 bulan itu udah ada 20 orang lebih yang udah gue prospek, dan semuanya menolak. Dalam arti, gue udah datengin mereka jauh-jauh, gue jelasin, gue persuade, dst.

Jujur aja gue meringis denger ada yang 2-3 kali ditolak terus udahan.

It’s a NUMBERS GAME.

Sekali lagi liat sales kartu kredit di mal-mal.

  1. Liat, apakah tiap orang yang ditawarin brosur bakal ngambil tuh brosur?
  2. Kalopun brosurnya diambil, coba liat apakah tiap brosur yang diambil sama pengunjung bener-bener dipelajarin sama yang ngambil brosurnya?

Ga beda jauh kok sales sama seduction.

Coba baca lagi soal Paul Janka. Di topik “permainan angka”.

11% rasio sukses doi.

Nah balik ke soal network marketing, mentoknya gue di list orang yang gue prospek dan fokus gue kepecah.

Plus bisnis gue masuk client besar. Partner gue mulai uring-uringan nyuruh gue fokus lagi.

Tapi jujur aja gue masih penasaran. Gue masih berpikir, kalo upline gue bisa, napa gue engga. Dan mereka sih ngakunya dapet 2 orang yang bener-bener niat bergerak, udah berubah jadi passive income.

Nah problemnya kalo ke orang asing, jelas lebih susah nge-“hook”nya dan gue coba jalanin dari apa yang gue udah alamin di blog ini. Tapi itulah kenyataannya. Efeknya juga mirip dengan “do not shit where you eat”. Beberapa temen gue jadi risih sama gue sekarang karena takut gue prospek haha. But hey, kalo ga dicobain ya ga bakalan tau kan😀

Lho apa hubungannya sama network marketing? Ya lo pikir ndiri dah.

Anyway sekali lagi, kalo emang lu punya duit lebih dan ga keberatan “investasi” ikutan program-program yang ditawarkan company-company tersebut silakan, ga ada yang ngelarang.

Intinya sama aja sih : mengembangkan diri, memoles “produk” elo yaitu dirilo sendiri, jangan lupa ngasih presentasi yang bagus buat produk elo ini.

So, up to you bruh.

Cheers.

4 comments on “Motipator

  1. Pirate Professor
    July 5, 2015

    gw lumayan paham maksud elo, tulisan lo, dan gw rasa itu udah tumpah bgt buat mahaminnya.

    usul nih ye, gmana kalo lo bikin kolom request buat yg ngebaca, jd pembaca yg pengen pembahasan dr sudut pandang elo, dan lo pilih yg menarik dr situ.

    terakhir, gw nonton serial tv macem smallville, arrow, flash, shield..dan yg gw tangkep yg paling menarik itu asal-usulnya sebelum jd hero.

    • exorio
      July 6, 2015

      No requests. Gue nulis kalo gue pengen nulis.

      Toh udah ada kolom komentar, IndoPUA dan Kaskus Lair.

  2. Pirate Professor
    July 6, 2015

    paling enggak waktu lo buat mikir posting apa slnjtnya jg sedikit terbantu karna ada req yg bisa lo pake sbg hints. Gt si maksud gw. pake ask.fm ato google form jg boleh.

    But overall, emg rentan jd konsultasi ntar. tp ke tujuan lo lg knp lo buat blog ini, buat pembaca, diri lo sendiri, ato dua-duanya.
    bermanfaat menurut lo itu yg kek gmana?

  3. adam levine
    July 7, 2015

    Thanks bro Exorio buat responnya anyway.

    “So, kemungkinan lainnya, elo rajin praktek, tapi di lapangan elo ga berkembang dan intuisi lo ga terasah karena kepantek “peraturan absolut” atau doktrin yang ditanamkan ke elo sama company tsb.”

    That’s exactly problem gue bro.

    Gue ke lapangan ngelakuin cold approach cukup sering. Dan dapet bbrp #close, dan gue follow up semuanya. Tapi bener kata lo, gue udah banyak terdogma sama aturan dan metode2 company tersebut, yang mana menyebabkan gue stuck dan confused. Terlalu detail sehingga buat gue itu seperti ilmu pengetahuan, padahal faktanya itu cuma opini si pembuat metode tersebut. Dan lama2 gue berpikir, “apakah mereka (yang mereka claim, teknik milik mereka sendiri) juga ngelakuin hal tersebut (produk2 yang mereka jual) di kehidupannya? apakah benar2 efektif digunakan oleh semua orang?”, gue gak tau jawabannya.😀

    Sampe akhirnya gue baca2 artikel blog lo dan buku Debunking.

    Setelah sadar kalo attraction isn’t a choice, ternyata yang dilakuin cuma perlu:

    Meet a girl (ketemu sama seorang cewek, mo cold ataupun warm approach)
    Escalate (eskalasi interaksinya ke sexual)
    Not fucking it up (jangan dikacaukan)
    Dan mengingat “numbers game”

    It’s really that simple.
    Dan menurut gue ini highly efektif, dan can be accepted and used in general. Gak pake ribet dan gak pake pusing😀

    That’s all.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 5, 2015 by in Opini and tagged , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: