Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Dancefloor Game Revisited

Intro to Night Game

the-valmont-private-members-club-chelsea-forget-me-not-fridays-two-blondes-girls-in-dancefloor-london-nightlife-photos

Gue perlu meralat satu hal dari blog ini, yang gue akuin emang ngaco. Gue selalu berpendapat night game itu bagus untuk pemula, tapi ngeliat perkembangan komunitas Kaskus Lair dan IndoPUA, sepertinya orang malah lebih nyaman melakukan Day Game (siang hari, di mall, di halte, di cafe, dsb).

Ya perlu lu inget, bahwa gue emang memulai di tempat-tempat yang termasuk kategori “Night Game”, seperti pub, club, dan sejenisnya. Apalagi beberapa PUA yang dulu kayak Mystery walopun dia ngutamain “verbal game” dia banyak ke pub/club dan semacamnya. Awalnya gue memulai dengan “verbal game” di club, tapi ini berasa ga efektif.

Ini kira-kira requirement night game :

  1. Night game itu perlu tau tempat-tempat khusus seperti ini. Yang mana ga semua orang tau. Dan kalopun dapat infonya, belum tentu tempatnya pas buat praktek lapangan pickup.
  2. Night game itu perlu menyiapkan waktu khusus untuk keluar. Yaitu sekitar jam 10 malam keatas (sampai pagi).
  3. Night game itu lebih banyak permainan non-verbal (bahasa tubuh) dibandingkan dengan verbal.
  4. Elo harus membiasakan diri terhadap tempatnya. Engga ada yang begitu lahir langsung suka sama venue-venue semacam ini.
  5. Elo harus bener-bener cuek sama pandangan miring soal orang yang hobi clubbing, yang mana emang sebenernya cuma asumsi semata dan judging sepihak, tapi tetep aja kalo lu rutin nge-night game, pandangan miring orang lain tentang elo bakal bermunculan.
  6. Elo harus bisa stand out dari kerumunan banget. Contohnya awal-awal gue berasa risih kalo ga beli minum, sekedar supaya nge-“blend in” sama kerumunan lain. Walau akhirnya seringkali gue cuma bermodalkan cover charge aja. Ada kasus dimana seringkali pelayannya dapet komisi dari meja yang mereka jaga. Kalo mereka ga keberatan, ya silakan duduk di meja tersebut. Tapi kalo lo jadi frequenter, ya sekali-sekali belilah minum buat bagi-bagi rejeki. Jangan jadi parasit.
  7. Elo sendiri harus membuang semua asumsi dan judging sepihak terhadap orang-orang yang suka clubbing. Kalo lo sendiri berpandangan miring dan melakukan judging sepihak sama orang-orang clubbing, vibe yang lu bawa masuk ke tempat tersebut udah ga enak.

Jadi, gue berkesimpulan, baiknya elo memulai night game di pertengahan jalan, ketika elo udah mulai bisa mengontrol approach anxiety dan semacamnya.

Mitos soal Night Game

  1. Orang yang dateng ke club itu pasti pemabuk. Salah besar. Ada yang namanya “social drinker”, dalam arti mereka minum sekedarnya, sekedar menghormati teman yang nraktir mereka atau sekedar patungan waktu girls night out atau sejenisnya. Kalo lu ga bisa ngontrol minumlo waktu di club, siap-siap dipermalukan atau diban selamanya dari tempat tersebut.
  2. Orang yang datang ke club itu buat madat/ngobat/mabuk. Beberapa venue yang “shady” emang iya. Jadi ini lo perlu pinter-pinter pilih tempat, dan harus punya banyak pilihan tempat di kepala elo. Tanya-tanya orang deket kalo perlu.
  3. Cewek yang dateng lebih gampang dideketin, karena mereka mabuk. Targetlu siapa dulu, kalo emang lu nargetin cewek yang mabok, ya jelas. Tapi baca point 1 juga, ada yang namanya social drinker. Seringkali pengalaman gue, ada beberapa kejadian dimana pengunjung sampe muntah-muntah dan ga bisa jalan. Kalo lo mo deketin yang seperti itu ya silakan, tapi gue sendiri ogah.
  4. Asal punya duit, buka botol, cewek pasti nyamper. Bener, dan kalo lu punya duit, silakan banget. Tapi kalo lo pake cara ini biasanya yang nyamper ke elo cuma mo nebeng minum doang. Rule utama : don’t buy girls drink. Of course, tetep flexible aja, itu alasan utama kita keluar : buat ngasah intuisi.
  5. Pickup di night game gampang, tinggal beli botol, cekokin si cewek sampe mabok, bawa ke hotel. Ati-ati. Ini termasuk pemerkosaan. Istilahnya “drunken rape”. Dan jelas, itu bukan alasannya kita belajar pickup art kan? Kalo lu pengen seks doang, dan mampu buka botol, baiknya lo cari lokalisasi sekalian. Ga ada orang lain yang lo sakitin.
  6. Cewek yang dateng ke venue night game itu biasanya sengaja dateng untuk dideketin, jadi lebih gampang. Yang pertama bener. Temen gue juga banyak kok yang ngaku gitu. Singkatnya banyak dari mereka yang dateng buat tebar pesona. Tapi ini bukan berarti mereka jadi gampang dideketin. Justru sebaliknya, mereka jadi jauh lebih selektif sama cowok yang deketin mereka.
  7. Night game itu susah buat ngobrol, jadi susah buat pickup. Ini bener, dan kalo lo kebanyakan mulut di night game, siap-siap diblowoff sampe pagi. Cewek-cewek di night game lebih mengharapkan tindakan nyata dari elo, dibandingin kebanyakan ngomong. Sebaliknya, bahasa tubuh sama action elo bakal kasih lo advantage yang jauh lebih tinggi dibandingin orang sekitar.
  8. Night game itu harus rame-rame. Ini problem sebagian besar orang yang baru mulai, baik night game maupun day game. Beberapa pertanyaan yang masuk berkisar : gimana supayanya ga ngerasa risih kalo keluar sendirian. Pertanyaan ini bukan cuma di Night Game doang, tapi ternyata banyak yang berpikir bahkan untuk sekedar jalan-jalan di mal pun harus rame-rame. Faktanya : who cares. Elo mau sendirian, mo rame-rame, mo ngajakin orang se RT itu urusan elo, bukan urusan siapa-siapa. Elo ngerasa risih keluar sendirian karena elo BELUM TERBIASA. Itu aja kok.

Night game itu buat ngelatih bahasa tubuh elo dan action non-verbal elo. Juga ngelatih elo ngeliat sinyal-sinyal yang subtle banget dari target elo.

Variabel Lainnya

Untuk logistic,Agak overkill menurut gue kalo perlu mempersiapkan logistic sebelum Night Game. Have fun aja. Ini yang paling penting diatas segala-galanya.

Kalo elo have fun, vibe yang lu bawa ke tempat yang lu kunjungin itu bakal menarik banyak orang. Soal social proof, ini memang masih berlaku kalo menurut gue. Tapi udah disampaikan sebelumnya, befriend semua orang di lokasi, mulai dari bouncer sampai tukang sapu.

Untuk social proof sendiri, kalo lo keluar sendirian, lo ajak ngobrol orang lain, baik cewek maupun cowok, biasanya orang lain bakal berasumsi elo dan orang yang elo ajak ngobrol itu udah temen lama. Semakin banyak elo ngajak orang lain ngobrol di tempat itu biasanya bakal semakin membroadcast bahwa elo punya social proof yang kuat. Tapi inget ajak ngobrol orang lain karena emang lu pengen ngobrol sama mereka, bukan buat menciptakan “social proof semu”.

Seringkali pelayan dapet komisi buat tiap order minuman yang elo pesen. Untuk table, tanya pelayannya aja, boleh ga duduk di table yang paling bagus. Biasanya ada minimum charge untuk table tertentu. Kalo pelayannya mempersilakan, ya go ahead. Biasanya seringkali gue dapet tempat duduk terbaik walo dengan modal cover charge. However, kalo lo udah jadi frequenter, sekali-sekali ajak temen juga buat patungan dan ngasih “value” kembali ke tempat yang sering elo kunjungin tersebut. Jangan jadi parasit.

Dancer, biasanya circlenya kecil sekali. Karena mereka disediakan agency yang jumlahnya bisa diitung dengan jari. Kalo lu punya reputasi yang bagus sama satu dancer, biasanya itu bakal kesebar kalo lo kunjungin tempat lain yang dancernya disediain sama agency yang sama. Dengan begini, kalo lu pindah tempat, biasanya si dancer udah kenal sama elo.

Memulai Night Game

Kalo lo baru mulai :

  1. Biasakan ngobrol dan berinteraksi sama staf-stafnya. Mulai dari pintu masuk (bouncer), sampe pelayan cewek maupun cowok, bartender, sampe tukang sapu di dalam. Ga usah yang muluk-muluk. Apalagi kalo lo baru dateng ke venue tersebut. Tanya-tanya soal tempatnya, atau misalnya pelayannya nganterin minumlo, tepuk punggungnya dan bilang “terima kasih”. Atau mungkin lo lewatin bouncernya cukup bilang “malam pak” dengan semangat. Kalo lo lakuin ini terus secara rutin di satu tempat, lo bakal makin dikenal seiring waktu.
  2. Nikmatin lagu, tempat dan suasananya. Jangan berpura-pura menikmatin, tapi coba secara tulus menikmati tempatnya. Pernah ga lo dengerin lagu yang lu suka banget di ruangan pribadi elo, lo kunci ruangan elo terus elo nari sejadinya ngikutin iramanya? Itu attitude yang perlu lo bawa ke tempat-tempat seperti ini.
  3. Cuekin orang sekitar, tapi tetep sadar situasi. Jadi misalnya elo menikmatin tempatnya tapi elo masih self concious, itu lo artinya masih takut dicap aneh-aneh sama orang disekitar elo. Sedangkan “sadar situasi” misalnya ada orang di samping elo, coba ajak ngobrol kecil-kecilan dan seadanya. “Cuekin” bukan berarti lo jadi bebal dan ga peduli sama sekali sama orang sekitar.
  4. Coba sekali-sekali turun ke dancefloor, dan lakuin attitude no 2. Sambil ngelakuin attitude no 3. Cuek, tapi tetep sadar situasi. Dalam arti elo masih sadar keadaan sekeliling elo. Dan kayak yang udah dibilang sebelumnya, lu bakal ngerasa aneh, ngerasa risih dan ngerasa grogi. Ini normal banget, dan ga ada yang perlu dikhawatirkan. Namanya juga elo BARU MULAI.

Onto the Dancefloor!

dance_floor1

Beda Dancefloor Game dan Day Game, jelas, semakin lu banyak ngomong semakin lu ga bakal banyak meraih sukses. Dibandingkan sama day game yang mementingkan percakapan.

Kenapa dancefloor :

  1. It’s FUN
  2. No basa basi, game ini berlangsung cepat, dan straight to the point.
  3. Non verbal, ga perlu ngomong
  4. Berbeda, unik, terutama dari cowok yang pake modus ngobrol ga jelas
  5. Attraction spike
  6. Menyebarkan aura dirilu yang confidence, ga takut dengan perhatian (social pressure), juga ngelatih bahasa tubuh
  7. Ratusan kaum hawa yang sengaja berkumpul di satu tempat untuk didekati

Dan masih banyak lagi.

Anyway, karena gue ga suka basa-basi, ini syaratnya :

  1. Elo harus udah bisa mengontrol Approach Anxiety elu, dan harus udah cuek sama rejection. Ini yang paling utama deh.
  2. Mau Day Game, mau Night Game. Engga mungkin lu berdiri diem dan tau-tau ada cewek nyamperin elu. Highly unlikely.
  3. Walo beberapa kasus gue ngalamin, tapi itu kejadian yang amat sangat jarang banget sekali.
  4. Elo harus menikmati tempatnya (suka clubbing).
  5. Elo harus menikmati musiknya.
  6. Elo ga memerlukan dancing skill. Inget dan bayangin aja, kalo lu lagi di kamarlu sendirian dan nyetel musik favorit elu sekenceng-kencengnya, dan elu mulai ngikutin iramanya. Attitude seperti ini yang harus lu pakai. Step 2 dan 3 sebenernya udah lumayan mencukupi.
  7. Kalo elu punya dancing skill, dan memang mengambil kelas menari, mungkin bisa lo pake move-movenya waktu pickup. Tapi satu hal yang gue tekankan, kalo misalnya elu mengambil kursus menari khusus untuk dancefloor game, itu bodoh banget. Tapi kalo emang passion elu menari, why not.
  8. Selalu targetin beberapa venue sekaligus ketika elo keluar. Ketika elo udah mendekati semua orang di satu club/venue, lu bisa pindah ke venue lainnya, rinse and repeat.
  9. Venue yang lu pilih harus seimbang, jangan terlalu sesak tapi juga jangan terlalu sepi. Salah satu tempat yang sering gue kunjungin dulunya udah kayak kaleng sarden aja, antrian masuk sampe puluhan meter, dan dibatasi secara ketat sama bouncernya.
  10. HAVE FUN.

Nah. Kalo semua persyaratan diatas udah elu penuhi, begini step-stepnya. Inget, step-step ini cuma GUIDELINE. Jangan dijalankan kayak robot. Liat situasi dan kondisi juga.

Attitude yang perlu lu broadcast di Night Game itu playful dan energik. Elo bener-bener harus menikmati tempat dan musiknya.

Nikmatin musiknya, tapi tetep aware sama sekitar elo, apakah ada yang ngelirik, mirroring move elo atau ngedance deket-deket elo. Walaupun variabel-variabel ini bisa elo acuhkan.

Compliance tests step :

  1. Compliance test 1 (optional, kalo elu udah pede selangit dan berani, bisa lu skip step-step compliance test ini). Tawarin tangan elu ke target. Kalo si target interested sama elu, dia ga bakal banyak basa basi, dia bakal raih tangan elu. Kalo si target ga interested sama elu, dia bakal cuekin elu atau pura-pura bingung maksudlu apa.
  2. Compliance test 2 (kalo elu jalanin dari compliance test 1) angkat tangannya. Biasanya dia bakal muter di tempat (the spin; seperti yang gue beberin di FR-FR gue). Jujur, gue ga tau, semua cewek yang gue deketin di dancefloor langsung ngelakuin the spin, kayak mereka udah tau mesti ngapain kalo gue angkat tangannya. Ini artinya si cewek interestnya positif banget ke elu, dan dia ga keberatan elu menarik dia kedalam realita elu.

Attraction spike step :

ANGKAT DIA. Ya, angkat, dalam arti bener-bener elu angkat. Boleh elu bopong atau lu peluk dan angkat dari bawah, dan kemudian elu muter di tempat. Step ini boleh diskip, tapi cara ini cukup mujarab.

Escalation steps :

  1. Taruh tangan elu di pinggul si target. Step ini bisa langsung lu lakuin, melewati step-step compliance test diatas, kalo emang elu berani. Cewek-cewek banyak yang appreciate bold moves seperti ini, dan well, kayak yang gue bilang, mereka lebih interested ke cowok yang berani mengambil tindakan.
  2. Tarik badan dia ke elu, sampe badan elu dan dia saling mengepress. Tapi jangan terlalu kenceng juga.
    Jangan pernah memutus eye contact di tahap eskalasi ini. Kalo matanya dia jelalatan kemana-mana dan ga berani kontak mata sama elu, itu artinya dia gugup. Which is a GREAT thing. Bagus banget. Biasanya untuk mengatasi ini, gue bilang “elu gugup ya”. Kalo dia bilang “iya” biasanya gue becandain pake cocky comedy “oh emang gue punya efek seperti itu ke orang-orang sekitar gue”
  3. Ketika dia udah mulai loose, relax, dekap dia di dada elu (kalo elu lebih tinggi dari dia, ini advantage banget). So kepala dia elu senderkan ke dada elu. ALWAYS lead, bahkan untuk hal-hal seperti ini. Dorong perlahan, jangan kasar-kasar.
  4. Compliance test 3 : Isolation. Ajak dia ke tempat lain yang masih di dalem. Ke barnya misalnya. Logikanya gini, kalo dia mau jalan ke tempat lain 5-10 meter bersama elu, tentunya dia ga bakal keberatan jalan 10 kilometer ke tempat lain bersama elu. So, ini lumayan penting, tapi tetep compliance test ini boleh elu skip kalo elu pede.
  5. Perhatiin bahasa tubuhnya secara teliti. Hal-hal seperti kalo misalnya dia lu gandeng, gimana gripnya dia, kalo dia naruh tangannya ke badan elu berapa lama tangannya stay disitu, apakah dia condong ke elu atau engga ketika dia ngomong sama elu.
  6. Kalo elu udah berada pada tahap ini, mulailah escalate secara sexual. Bernafas di lehernya, kasih kiss kecil-kecilan di bahunya, jilat kupingnya, cium rambutnya.
  7. STOP. Dance lagi kecil-kecilan. Biarin dia penasaran.
  8. Step terakhir, terserah Anda.

FAQ

Q : Di dalem club itu berisik! Gimana cara ngobrolnya?

Manfaatin ini buat advantage elo, misalnya narik dia lebih deket ke elo supaya dia bisa denger elo. Tapi rule of thumbnya, kalo lo terlalu banyak ngomong di dalem, itu malah semakin bakal ngejegal elo.

Q : Gue berasa aneh kalo clubbing, gimana caranya supaya nyaman di tempat club?

Kayak yang gue bilang, ga ada orang yang lahir langsung suka sama tempat clubbing. Elo harus membiasakan diri sama tempat-tempat semacam ini.

Q : Gue ga ada temen buat diajak clubbing. Solusinya gimana?

Sama seperti day game, elo sibuk cari wingman biasanya malah jadinya ga keluar-keluar. Lo mo keluar ya keluar. Diluar itu, biasanya kalo lo bawa “pasukan” elo bakal kejebak bolak balik ke temen elo lagi, dibanding elo ngepush dirilo untuk bener-bener beredar dan kenalan sama orang baru.

Q : Tapi kalo sendirian di dalem berasa aneh!

Justru itu intina kan? Kenalan sama orang baru? Nah biar ga berasa aneh, ya kenalan sama orang-orang didalem. Bayangin ini, misalnya waktu elo sekolah atau kuliah dan elo baru masuk kampus/sekolah tersebut. Elo disatuin di satu kelas yang orang-orangnya ga elo kenal semua. Semua orang di kelas itu punya satu kesamaan = sama-sama di satu kelas. Apa bedanya sama kenalan dengan orang-orang yang sama-sama di satu venue? Ya elo bakal ketemu sama orang-orang di kelaslu setiap hari beberapa tahun ke depan. Tapi intinya sama aja kok. Dan elo bakal ketemu sama frequenter lain kalo elo mulai jadi frequenter di satu tempat.

Q : Gue ga suka alkohol, gimana mengatasinya?

Sama gue juga. Gue mengkategorikan diri gue sebagai social drinker sekarang. Kalo ada yang traktiran dan kita emang lagi keluar rame-rame untuk have fun, ayolah. Sisanya, ga ada yang maksa elo beli minum di dalem. Minum ato engga itu terserah elo.

Q : Pelayan cewek yang ngeladenin gue cantik, boleh diapproach ga?

Silakan banget. Tapi inget selama elo disitu, mereka lagi kerja dan berada dalam jam kerja mereka. Bisa jadi ada supervisor yang ngawasin mereka atau sejenisnya. Jangan kelewatan juga sama mereka, karena ntar mereka bisa disangka main-main waktu jam kerja.

Q : Gimana caranya open mixed set?

Biasa kalo berpasangan (1 cowok, 1 cewek atau 2 cowok dan 2 cewek), mending ga usah. Lo ke tempat tersebut buat bersosialisasi, bukan buat cari ribut. Tapi kalo misalnya jumlah ceweknya lebih banyak dari jumlah cowoknya, kemungkinan besar emang mereka lagi ngajakin cewek yang jomblo keluar, so go ahead. Tapi yang pasti, kenalan aja sama cowoknya dulu, dan minta ijin apa adanya ke dia. Biasanya si cowok dan si cewek bakal mempersilakan dengan senang hati kalo emang lo masuknya dengan sopan. Kadang sih, yang berpasangan itu cuma temen aja, jadi find out aja kalo mau tau pastinya. Tanya si cowok, dia lagi ada hubungan apa sama si cewek. Ga perlu diperumit. Lupain soal AMOGING ato Boyfriend Destroyer. Ini engga banget deh.

Q : Gue ga suka cewek clubber.

Ya kalo gitu ga usah clubbing.

Q : Gue ga suka cewek alkoholik.

Ya jangan cari yang alkoholik.

Q : Cewek yang clubbing itu biasanya cewek yang ga beres.

Kecuali emang elo udah sering banget clubbing, baiknya ga usah melakukan judging sepihak. Ada beberapa orang yang melanjutkan ke pernikahan setelah dia ketemu sama pasangannya di club. Mungkin elo perlu lebih teliti pilih venuenya. Kalo venue yang kebanyakan pengunjungnya madat, ya baiknya sih jangan ya.

Q : Gimana caranya gue tau cewek yang gue pickup di club itu cewek baik-baik?

Kayak yang gue bilang, pandangan orang khususnya Indonesia emang selalu miring soal kegiatan clubbing. Padahal clubbing itu ga lebih dan ga kurang sekedar bersosialisasi di satu tempat. Pertanyaan kebalikannya, gimana elo bisa tau cewek yang lu pickup di Day Game itu cewek baik-baik?

Q : Biasa budget habis berapa?

Rata-rata cover charge : 50-200 ribu, tergantung tempat. Weekdays, biasanya ada tempat yang kasih cover charge gratis, dan tempatnya masih relatif rame. Tempat seperti ini yang perlu lu cari. Sisanya transport.

Ada pertanyaan lain, silakan dipost di komentar.

2 comments on “Dancefloor Game Revisited

  1. Pingback: Pick Up Artist Indonesia | cotulen.com

  2. Pingback: Emotional RollerCoaster | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on November 8, 2014 by in Outer Game and tagged , , , , , , , .
%d bloggers like this: