Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Seduction dan Inferiority Complex

Paul Janka

Kalo lo udah baca Debunking the Seduction Communitynya Aaron Sleazy, lo udah ngedenger soal pemain lama di industri ini juga yang disebut sama Aaron disitu. Paul Janka.

Seperti apa orangnya :

18s138njax9v4jpg

No homo, tapi jujur, ini orang termasuk diatas rata-rata “ganteng”. Sleazy juga bilang dia ini orangnya tinggi. Tapi kek ditulis di Debunking the Seduction Community, dia cuma punya rasio 11%. Dalam arti, dari pertemuan pertama (cold approach) sampai ke hubungan berikutnya (dalam konteks dunia barat : bobok bareng) dia cuma bisa mengkonversi 11% dari pertemuannya.

Maksudnya gimana?

Jadi gini, mungkin dia ketemu 100 cewek, kenalan, dapet nomer telpon. Dari 100 itu cuma 11 yang berlanjut kira-kira. Dari 11 itu cuma 1 yang beneran jadi “serius”.

Dan ya, itu juga gue alamin kok. FR-FR yang gue post diblog ini juga bukan 1 shot 1 kill semua. Entah berapa kali keluar, berapa kali kenalan, kagak gue itungin.

Ada yang nanya di kaskus lair, kok gue udah berinteraksi dengan baik sama target, udah sentuhan segala, tapi nomernya masih nge-flake?

Ya jelas, banyak penyebabnya. Dan lu ga bisa ngabaikan hal-hal di luar dugaan. Dari yang mungkin si cewek engga tertarik sama elo, si cewek HPnya lagi rusak, si cewek lagi males, lagi mens, punya orang tua yang kolot, dan sebagainya. Kalo dijabarin disini ga terbatas. Kenapa? Ya karena dia manusia, dan ga ada satu manusia pun di dunia ini yang bisa nebak manusia lain.

Tapi gini deh, permasalahan utama sebagian besar itu simple aja : ga pede.

Sebaliknya, kalo ada yang ngotot keluar 30 kali sebulan, yang boneng gan… masa iya lo ga ada kepentingan lain? Ga ada prioritas lain gitu? Ya kerjaan kek, ya keluarga kek, dsb?

Di lain pihak, gue setuju, skill itu perlu diasah. Dan dari yang sudah-sudah kayak review Johnny’s Journey

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/22/review-buku-johnnys-journey-dan-refleksi-komunitas

ada yang nanya 10 kali keluar maunya langsung jadi womanizer yang handal dan tak terkalahkan. It’s a NUMBERS GAME. Permainan KUANTITAS.

Ga perlu dibuat rumit, apalagi dengan buku-buku yang berjudul.

“Dapatkan Blowjob Darinya Dibawah 7 Kedip”

2 kedipan mungkin cukup😀

Dashyat bener de.

Cukup keluar dan ngobrol sama cewek, itu aja kok. Ngomong jujur ya, sejauh ini, di grup IndoPUA banyak yang dobel member sama grup lain. Tapi ketika ngepost FR, sepertinya itu baru pertama kali mereka keluar.

Kan gue udah bilang, ga penting grup mana lo mo ikut, up 2 u. Mungkin lo lebih suka dengan “master” yang koleksi fotonya banyak, ya silakan. Tapi kalo lu sendiri ga bertindak dan cuma mantengin diskusi grupnya, ya percuma juga.

Sekali lagi, gue ga pernah ngaku “Master” atau “MPUA” atau “alpha male” atau sejenisnya. Seriously, titel-titel seperti itu malah bikin gue ngerasa aneh.

Ga bisa dipungkirin, dan gue ga mau muna ya… beberapa pendorong gue emang termasuk status-status semu seperti itu juga. Contohnya badge di mASF.

rank5

Rank ini ga berguna di dunia nyata. Di mASF, gambar orang kecil ini memang ngedorong gue untuk beneran keluar, experimen dan ngepost hal-hal yang emang berguna dan berkualitas. Dan untuk ngedapetin badge ini, harus melalui vote para membernya.

Tapi keliatan juga kok yang ngepost pengen dapet badge dan titel doang dan mana yang pengen berkembang. Biasanya yang norak dan cuma kepengen naik pangkat malah jadi bahan bulan-bulanan di forumnya.

Motivasi gue dulu cuma satu : pengen sembuh.

Back to Basic

Karena gue orangnya emang rada perfeksionis, gue baca ulang terus menerus buku Debunking the Seduction Community buat ngecek typo dan sejenisnya. Ini buku orang soalnya, dan ijin dari yang bersangkutan keluar khusus buat gue terjemahin. Jadi gue ga mau separoh-separoh. Dari sini gue semakin nangkep esensi yang mo diangkat Aaron.

Permasalahan sebagian besar kalo gue liatin ya, banyak yang mimpi jadi “womanizer” dalam sehari-dua hari atau dalam hitungan jari. Ini udah berkali-kali gue bahas.

Dan walopun demikian, elo tetep harus ngebalance hiduplo, jangan sampe area lainnya keteteran. Apalagi ngebangga-banggain jumlah lo keluar dan cold approach. Walah itu mah engga banget deh. Yang simple aja. Kalo lo ngeliat ada cewek yang menarik, ya coba ajak kenalan. Itu aja ko.

Nah, problem lainnya, kayak yang udah dibahas di review Johnny’s Journey, sebagian besar orang yang ikut komunitas online kayak begini, biasanya punya permasalahan psikologis yang serius. Buat hal ini, jangan aneh-aneh deh. Cari psikolog atau psikiater, yang emang biasa ngehandle permasalahan psikologis yang nyata. Konsultasi sama psikolog/psikiater itu bukan berarti lo gila. Tapi elo mengakui ada yang salah sama dirilo yang perlu dibenahin.

Jangan cari coach/guru/instruktur pelatihan cinta. Apalagi konsultasi ke dukun ato paranormal ya.

Atau mungkin lo percaya dengan Tapping/EFT bakal menyelesaikan semua permasalahan elo :

Screenshot 2014-11-04 20.54.12

Wakakaka… yaya, belakangan tapping ini udah ga laku lagi. Youtube terakhirnya udah ga diupdate lagi.

Gue paham, elo pengen hasil yang cepat, instan, ga perlu kerja keras, tanpa rasa sakit dan semacamnya pokok hasilnya langsung ada di hadapan elo. Cukup dengan tidur. Besoknya semua mimpi lo terwujudkan secara ajaib.

Untuk itu ya gue saranin lo pasang lotere aja. Kalo lo menang, duit yang lu punya bakal lebih dari yang bisa lo habiskan dan ngegaet cewek bakal lebih gampang.

Gue paham juga, lo ga mau menghabiskan uang yang banyak dan cari pengetahuan yang bener-bener tepat sasaran buat memperbaiki interaksi elo dengan wanita secara general.

Ini udah pernah gue bahas dulunya disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/01/24/kecap_nomer_satu

Gue bilang disitu, buku pertama yang gue baca bukan Mystery Method, bukan Art of Seduction atau semacamnya. Di Kaskus Lair juga udah diangkat soal buku ini. Ini dulu yang dikuasain. Baca dan praktekin.

Ngeliat perkembangan IndoPUA, jadi gue bikin post soal buku wajib pertama yang harus dibaca dan dipraktekin :

Dale Carnegie How To Win Friends And Influence People

Lupain HB-HBan lupain kiss close, lupain hal-hal norak semacam itu dulu deh. Sleazy juga gue rasa sependapat. Belajar ngobrol dulu sama SEMUA ORANG.

Dale Carnegie How to Win Friends and Influence People

Sekarang ada dua versi buku ini, ada yang “How To Win Friends And Influence People In the Digital Age”

Gue ga tau soal buku “In the Digital Age” ini. Tapi gue rasa ini kurang bagus, karena ngebahas soal social media segala, yang harusnya ga perlu deh.

Ini buku yang perlu lu ambil :

10805630_1511601482426347_5342357168067882778_n

Atau versi terbarunya, yang sampulnya seperti ini :

DaleC

Shout out ke Vicky Naga Saputra yang ngasih foto sampul terbarunya. Fotonya gue edit dikit yak, supaya ga bikin orang lain bingung, dan supaya ga terburu-buru ngoleksi buku-buku yang keluar jalur.

Kata womanhunter, yang sampul ijo udah ga ada di pasaran. Tapi kalo lo bisa nemu, harganya 60 ribuan. Yang baru harganya 150 ribuan. Carinya dimana? Ya di toko buku. Jangan tanya soal link torrent atau sejenisnya sama gue. Kalo emang ga mampu beli, jangan maksain punya. Tapi lu baca blog ini, ikutan IndoPUA atau Kaskus Lair tentunya lu mampu memiliki koneksi internet, yang merupakan barang mewah.

Jadi ya respect dikitlah, baik sama dirilo maupun sama orang lain, termasuk karyanya.

Gue sendiri karena bukunya emang bagus, dulunya minjem, gue bela-belain beli bahasa Inggrisnya (versi original), terutama karena kadang kalo gue baca buku yang di translate ke indonesia, itu terjemahannya suka aneh. Selain itu ya pelan-pelan ngasah skill Bahasa Inggris juga toh.

Ga percaya? Ada dua malah nih yang gue foto dulunya. Bukan pamer lho ya. Tapi kalo emang bagus, dan elo appreciate pengarangnya, ya beli deh. Ntar sikap kayak gini bakal berbalik ke elo juga kok. Beneran.

4

Tapi yang pasti satu hal deh, gue rasa lu ga mau kerja berbulan-bulan tapi ga dibayar kan? Nah kalo lo ga mau diperlakukan seperti itu, ya jangan perlakuin orang lain seperti itu juga.

Gue udah ngerasain sendiri soalnya. Bahkan sekedar nerjemahin itu engga sebentar ngerjainnya. Jadi respect the author/penciptanya.

Approach Anxiety

Sisanya, elo cuma perlu ngikis Approach Anxiety. Caranya gimana? Ga lain dan ga bukan, RASAIN rasa takutnya, dan tetep lakuin. Feel the fear, and do it anyway. Semakin sering elo menghadapi rasa takut elo, semakin lama rasa takut itu bakal sirna.

Satu rule yang ngebantu banget ya punyanya Mystery : 3S rule. 3 detik, maju kenalan. Apapun keadaannya.

Lainnya, ya semakin banyak elo ke lapangan, insting dan intuisi elo bakal semakin terasah.

Bikin jurnal kalo perlu, supaya elo bisa ngeliat secara logis, apa yang mungkin ngaco, apa yang bakal perlu lu perbaiki dan semacamnya. Ini udah gue masukin ke starter’s guide.

The So Called “Guru”, “Master”, “Coach”

Sleazy di Debunking Seduction Community ga pernah bilang industri ini scam. Dia bilang MENDEKATI penipuan. Ada beberapa yang memang menipu, tapi mungkin ga semuanya.

Masalahnya gue rasa sih, mungkin intention dibaliknya emang baik. Dan dari salah satu buku-buku ginian yang gue baca, dia tulisin dengan jelas bahwa buku tersebut adalah “pendapat dia pribadi”. Tapi yang terjadi ketika semua orang mengidolakan yang bersangkutan, mental masturbation yang dia lakukan semakin gencar.

Malah mengangkat soal limbic system, dopamine dan cara kerja otak wanita. Dia bukan dokter, jelas gue juga bukan. Dan istilah-istilah semacam itu yang ga harusnya dia angkat, karena itu bukan bidangnya dia.

Untuk ini kita sepakatin satu hal dulu deh : ga ada satu orangpun di dunia ini yang bisa nebak pikiran orang lainnya dengan tepat.

Kalo elo setuju dengan peryataan tersebut, lanjut baca deh.

Nah, di lapangan, gue pernah diwinging sama playboy beneran. Bukan Pick Up Artist atau guru kacangan. Yang gue liat dia spontan, dan gigih. Pernah sekali dia ngajak kenalan dan ditolak. Tapi gue pancing terus gue boongin dia. Gue bilang “si cewek masih ngelirik-lirik ke elu tuh”. Hasilnya, dia maju berkali-kali terus-terusan dengan cara yang berbeda-beda.

Dan pada akhirnya, tetep aja dia ditolak kok.

Bedanya, dia ga ambil hati waktu dia ditolak. Dan waktu ngedeketinnya dia emang smooth. Dengan bahasa tubuh yang santai, relax, dan becandaan.

Orangnya udah gue masukin ke IndoPUA.

Dan sekarang dia lagi in-relationship sama mantan sales mobil import CBU (Completely Built UP). Yang dalam arti, nih ceweknya dia tiap hari dideketin sama cowok supertajir.

Petunjuk yang dia kasih pertama kali ga kurang dan ga lebih ya keluar dan bereksperimen. Itu aja. Kalo dia nemu cara pdkt yang unik dan ga pasaran, dia cobain beneran.

Soal julukan “Master”, pas waktu pertama gue buat grup IndoPUA, banyak yang berbondong-bondong nyebut gue “Master”. Ampun deh… gue paling males sama panggilan semacam itu. Gue punya nama dan nick, mohon pake nama ato nick kalo ngerefer ke diri gue.

Ga heran beberapa “coach” dan “guru” semakin ketagihan “masturbasi mental” ini.

Anyway, gue iseng-iseng ngeliat channel youtube si kecap… tambah sadis videonya ui

“cara bikin cewek klimaks”
“cara bikin cewek nafsu”

Silakan cari sendiri channel youtube yang gue maksud. Dan tonton instruksinya.

Inferiority Complex

Lagi-lagi gue mo ngangkat… soal foto. Karena masih banyak yang kejebak sama foto.

Nahhh gini, biasanya kalo orang ketemu sama selebriti, orang penting atau sejenisnya, mereka minta foto bareng. Contohnya waktu si Thor dateng ke Jakarta, ada yang mergokin doi, dan minta foto bareng :

0858003Chris-Hemsworth1780x390

http://www.kaskus.co.id/thread/520237ca1ed719073a000000/chris-hemsworth-pemeran-thor-tepergok-belanja-di-jakarta

Atau ini ntah siapa foto bareng Obama :

Orofino_with_Obama

michelle-mcintyre-brewer-with-obama-5d7409a738212e78

Kok judulnya “inferiority complex”?

Gini, inget ga waktu Obama dateng ke Indonesia, terus pas dia ngomong pake kata-kata Indonesia, penontonnya dibuat terhenyak, seolah-olah itu luar biasa banget soalnya Obama bisa ngomong pake bahasa Indonesia. Kalo ga salah dia ngomong “apa kabar”.

Nih… penjelasan soal inferiority complex di Kaskus yang simple dan ga jelimet :

http://www.kaskus.co.id/post/52d59b4bf8ca178f468b45a2

Dua hal yang mau gue angkat disini. Foto bareng HB itu ga lain dan ga bukan lu udah memberikan si cewek “penghargaan” cuma karena fisiknya aja. Yang mana, kalo yang gue pelajarin di mASF, attitude kayak gini justru perlu dihindarin. Dalam arti memperlakukan dia secara super spesial tanpa dia perlu melakukan apa-apa. Dia cukup hadir disitu dan lo memperlakukan dia kayak Presiden Amerika atau Bintang Hollywood.

Kedua, kelihatan bahwa para pemburu foto bareng HB ini ngerasa bahwa “status” mereka”lebih rendah” dari si HB (inferiority complex), engga lain dan ga bukan karena fisiknya. Mereka kenal dia juga engga. Dengan koleksi foto tersebut, dia berharap “pasaran” atau “status” dia kedongkrak. Makanya foto tersebut dia koleksi dan dipasang di social media. Bener ga?

Ini udah gue angkat di sini :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/07/02/fr-jcc-java-rockinland-prj

Anyway mungkin lo bertanya, apa sih fungsinya foto bareng ini?

Buat gue, just for fun. Itu yang pertama. Yang kedua, ga muna nih ya… coba baca artikelnya Paladin di mASF. Dan yang paling penting buat gue sih, gue berharap bisa ketemu sama orang-orang kayak si H (foto pertama). Cara seleksi yang gampang. Personality keliatan, interest mereka ke elu juga keliatan, jadi lebih efektif dan efisien dibandingin indirect method.

Nyatanya, ada beberapa temen dari SPG tau-tau nyemplak “lu cowoknya dia yah?”. Yes, ga muna, jujur aja itu salah satu fungsinya. Dongkrak pasaran elu lol.

Tapi fakta yang udah gue cobain di lapangan, foto ga susah. Bahkan ga perlu ngomong sama sekali. Cukup arahin kamera lu ke target, liat reaksinya gimana. Kalo reaksinya bagus, ya udah dekatin terus foto berdua. Itu aja kok beneran. Simple.

Reaksi paling parah cuma dijutekin sama si cewek, si cewek bikin ekspresi jijik ato nutupin mukanya. Kalo lo udah bisa ngontrol fear of rejection elo, ini ya gampang lah pastinya kan?

Nah, selain itu kalo mau tau, player yang beneran player, itu jarang bragging. Apalagi ngoleksi foto, APALAGI disebar di social media. Satu dua mungkin ada, tapi sisanya jarang kok.

Inget lagi, kita pengen meng-imitasi orang-orang itu kan?

Jadi gue rasa rada salah jalur kalo lo ngoleksi foto.

Tapi ya terserah. What do I know, gue ini cupu kok men.

Dan lagi-lagi kayak yang gue bilang, blog ini berbasis take it or leave it. Kalo lu suka dan anggep blog ini berguna, ya gue juga ikut seneng. Kalo engga, kan banyak blog-blog lain yang sejenis.

Lo ga harus baca blog ini, ga harus IndoPUA ato Kaskus Lair soal communitynya.

Bonus, pelajaran body language :

foto bareng

Ceweknya cakep sih… tapi gue pengen tanya satu hal aja. Ada yang aneh ga dari foto ini?

Gue sensor muka yang bersangkutan, gue orangnya masih ga tegaan. Dan ini foto bukan dari grup yang mana-mana, ini foto lain lagi, tapi jelas orang Indonesia juga, nemu sekedarnya dari googling.

Update soal Start Up

Kalo yang ngikutin blog ini, gue belakangan udah jarang banget nulis spesifik soal cewek dan seduction.

Mungkin udah bulet setahun gue ga kerja full time sama sekali. Tapi, belakangan udah mulai take off nih. Satu gue dapet client buat company gue sendiri, yang mana dia owner company lain yang gede. Dan ya, lagi-lagi orangnya ternyata nyantai dan becandaan.

Company kedua yang gue jalanin sama partner gue, juga dapet klien kedua.

Rata-rata setahun mulai keliatan hasilnya.

Blog ini, dan komunitas, juga rata-rata setahun mulai “take off”.

Nah, bukan berarti setahun ini gue langsung kaya mendadak. No, pendapatan gue bisa dibilang malah jauh lebih rendah dari UMR, kalo diitung-itung per bulannya lho ya.

Setidaknya beberapa hal :

  1. Partner gue mulai berani invest lebih lanjut. Dia bilang gapapa, gue keluar biaya duluan. Ntar aja belakangan dipikirin. Asiknya partner gue ini, orangnya tuh selalu berpikir mutual benefit, win-win solution. Semua senang, semua menang.
  2. Tawaran kerjasama dari company lain mulai masuk (inget soal saran gue berkali-kali tentang wingman?).
  3. Client pertama gue pemain lama yang udah 10 tahun + berjalan di bidangnya. Dan client-client yang dia dapet cukup besar. Dalam arti gue bisa mendapat koneksi yang lebih jauh dari dia.

Kalo gue punya waktu dan resources, mungkin gue bakal terus update perkembangannya.

Tapi seengganya ini bisa jadi indikasi elo kalo lo mo mulai berdiri sendiri (estimasi kasarnya). Kayaknya sih, minimal elo harus mempersiapkan dirilo 2 tahun ke depan tanpa penghasilan SAMA SEKALI. Jadi ya nabung deh supaya elo ga ketar-ketir dan ada safety net buat elo.

Sisanya, gue tunggu FR elo aja di IndoPUA atau Kaskus Lair, supaya bisa gabung di Grup Chatnya.

Terserah lo nyamannya ngepost dimana.

Cheers~

3 comments on “Seduction dan Inferiority Complex

  1. Pingback: Men These Days | cotulen.com

  2. akay
    August 11, 2016

    Nggak bisa baca dua buku bawah yg tertutup. Btw thx banget om Exorio. Karena om gua jadi termotivasi lagi terjun kedunia ini. Gua sempat down banget. Ternyata gua menderita inferior komplex. Apa yg harus gue lakukan dan buku apa yg harus gie baca untuk mengatasi hal ini? Terima kasih. Btw umur saya 26 tahun dan saya sudah 5 tahun mendekam didalam rumah dan jarang keluar. Tetangga tetangga dan abg-abg menganggap saya freak! Saya mau nangis setiap hari tp bingung mo gimana. Btw saya juga introvert. Please om Exorio bantu gua. Thankyou

    • exorio
      August 13, 2016

      Jawabannya udah ada di post elo sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on November 7, 2014 by in Opini and tagged , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: