Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

All about Passion : Instant gratification VS Delayed gratification

Habis nulis soal film rekomendasi, gue jadi nonton Fight Club lagi.

“My dad never went to college, so it was real important that I go”
“So I graduate, I call him up long distance and say “Dad, now what?” he says, get a job”
“Now I’m 25, make a yearly call again. “Dad, now what?”. He says “I dunno, get married””
“we’re a generation of men raised by women, I’m wondering if another women is really the answers we need.”

Screenshot 2014-10-25 22.27.24

Kita semua lahir bukan karena pilihan kita sendiri.

We’re just here, and that’s all we know. For what purpose? I don’t know. Yang kita tau, kita ada, untuk apa, gue ga tau.

Ada orang yang bilang, bahwa kita sendiri yang harus nyiptain tujuan tersebut. Karena ya sekali lagi, bukan pilihan kita untuk lahir di dunia. Our parents give us the first purpose : menjadi image/pribadi yang mereka inginkan.

https://lakitulen.wordpress.com/2013/04/27/embrace-the-unknown

Sekolah mana? Kampus apa? Kerja dimana? Kapan undangannya? Kapan punya momongan? Kapan punya cucu? Kapan punya cicit?

et cetera, et cetera.

Seolah-olah tiap subjek tersebut adalah hal yang terpenting di dunia, dan elo harus mendapatkan semua itu agar elo mendapatkan definisi “sukses” dan makna hidup.

“You are not special. You’re not a beautiful and unique snowflake. You’re the same decaying organic matter as everything else. We’re all part of the same compost heap. We’re all singing, all dancing crap of the world.”

“Elo ini engga spesial. Elo bukan butiran salju yang indah dan unik. Elo ini bahan organik yang membusuk, seperti yang lainnya. Kita adalah sama-sama bahan pupuk kompos. Kita semua adalah tai dunia yang menari dan menyanyi”

Dan ketika elo mengikuti apa yang digariskan sama masyarakat, elo semakin mewujudkan quote tersebut.

Why are we here? Kenapa kita semua ada disini?

Ga ada yang punya jawabannya. We’re all part of the same compost heap, remember?

Dan sampai elo menemukan passion elo, hal itu ga akan berubah.

N no, I don’t think chasing vaginas is a passion. Gue merasa kasian sama orang yang pamer dengan hasil “tangkapan” mereka, yang mana pada akhirannya mereka menjadikan wanita sebagai tolok ukur “keberhasilan” mereka. Their manhood is measured by vagina. Konyolnya lagi, mereka justru sukarela dan bangga akan hal tersebut.

Daddy Issue

Di semua keluarga, kayaknya banyak yang punya parent issue. Masalah sama orang tua mereka. Yang cowok seringnya konflik sama bokap, dan gue bukan pengecualian. Satu hari gue ceritain plan gue kalo gue mo fokus mandiri, dia langsung ngomong “lu ini umur segini masih single, lu mau jadi apa?”

Jujur, keluarga gue bukan keluarga yang bisa dijadikan percontohan keluarga yang paling harmonis sedunia, dan belakangan nyokap gue sakit. Ini nambah ketegangan antara bokap dan nyokap karena masalah biaya pengobatan, sedangkan bokap gue sampe sekarang masih kerja 9-5.

Ketika gue dapet omongan seperti itu, gue langsung pengen keluarin satu omongan aja “papa emang sekarang udah nikah, punya job stabil, punya keluarga, punya anak dsb, itu bahagia?”

Dan seriously, kalo gue perhatiin bokap gue ini belakangan keliatan cukup depresi dan pesimistis. N yeah, ini sayangnya jadi pola pikir kebanyakan orang, dengan adanya pasangan, semua masalah akan sirna. Atau seengganya status kedongkrak. Tapi, tetep, belakangan gue udah damai sama bokap, gue konsultasi sama temen-temen gue yang lain, yang dari cerita-cerita mereka, mereka sering clash sama bokapnya.

Gue : “lo sering berantem sama bokap lo kan? gue mo konsultasi nih”
Temen gue : “Dulunya, tapi sekarang engga”
Gue  : “Emang biasanya tentang apa sih?”
Temen gue : “Bokap gue pengen gue nerusin bisnisnya dia, sedangkan gue pengen merangkak dari bawah”
Temen gue : “Tapi itu semua udah berlalu kok, yang jelas bokap gue udah lebih nerima gue”
Gue : “Lol, ini kebalikannya dari gue banget”
Temen gue : “Ya, itulah orang tua, mereka monya kita jadi sesuai yang MEREKA INGINKAN”
Temen gue : “Kadang juga bisa berasal dari rasa iri, Leopold pengen nahan bakatnya Mozart”

Bisa jadi. Leopold itu bokapnya Mozart, dan temen gue ini belakangan emang filosofis banget, banyak baca buku yang aneh-aneh. Gue kenal sama buku assholeology dari dia. Which was frikin awesome read BTW.

https://lakitulen.wordpress.com/2013/05/17/review-buku-assholeology

Dan yeah, konsultasi itu setelah gue berantem hebat sama bokap gue, sampe teriak-teriakan bentak-bentakan segala. Tapi seengganya setelah itu kita lega. Semuanya udah kita keluarin, jadi saling tau posisi masing-masing. Gue ga ada dendam lagi sama bokap.

Gimanapun juga, gue belakangan paham, gimanapun nyebelinnya orang tua itu, mereka bertingkah seperti itu ga lain ga bukan karena mereka peduli sama kita. Dan pengen yang terbaik buat kita. Walaupun definisi “terbaik buat kita” seringkali berseberangan dengan apa yang ada dalam diri kita.  Jangan bilang diri  elo dewasa, kalo lo ga paham akan hal ini. Apalagi ngepost status facebook yang nyinggung-nyinggung orang tualo sendiri. Very mature.

“You have to know, not fear, KNOW that someday you’ll gonna die”

“Lo harus tau, bukan takut, TAU kalo suatu hari lo bakal mati”

Dan sama kayak orang tua kita, boleh aja lo menyalahkan mereka karena menghadirkan elo di dunia yang kejam ini. Itu bukan pilihan elo. Tapi jangan lupa kasih mereka kredit juga untuk hal yang mereka perbuat dengan benar. Ucapan dari Neil Strauss.

Dan lu juga harus tau, suatu hari orang tua kita bakal ninggalin kita. Jangan sampe ketika hal itu terjadi, lu menyesal seumur hidup karena permasalahan-permasalahan sepele yang ga mau lu selesaikan sama orang tua elo.

Pada akhirnya omongan yang udah diujung lidah gue ke bokap gue itu, gue keep buat diri gue sendiri. Gue telen bulet-bulet. Sebagai gantinya gue traktir bokap gue pas dana dari client udah turun. N you know what? That was one of the best moment in my life. Dan gue berani taruhan it was the best moment of his life as well. Kita berdua bercanda lepas, ceng-cengan, ketawa, dan baru kali ini gue ngeliat senyuman bokap gue yang bener-bener tulus.

Momen yang bener-bener spesial. Bukan saat gue dapet kiss close sama cewek, number close HB atau sejenisnya. Dan momen ini membekas banget di diri gue sampe sekarang. Bener-bener momen yang berasa seperti FR gue yang disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/04/27/pencerahan-pertama

Gimanapun juga, ini orang yang besarin gue dengan tulus. Dan selalu mendampingi gue tanpa pamrih, walopun seringkali kita berbeda pendapat.

“we’re a generation of men raised by women, I’m wondering if another women is really the answers we need.”

To be honest, dulunya gue juga takjub ngeliat orang-orang yang banyak foto bareng sama cewek cakep. Misalnya Matador :

matador-pua

Atau Johnny Wolf :

johnny-wolf-pua-san-francisco

Kok bisa ya? Dan ga salah, ini taktik yang digunain dating coach commercial sebenernya buat nunjukkin “bukti”. Padahal sebenernya foto itu ga berarti apa-apa. It’s so easy, it’s ridiculous. Tapi herannya orang-orang banyak yang impressed sama foto bareng cewek ini.

Honestly, sekarang, these kind of things don’t impress me much. Beneran.

Kalo mau foto, ga perlu ngomong :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/07/02/fr-jcc-java-rockinland-prj

Tapi, kayak yang gue bilang disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/06/15/foto-bareng-cewek-cakep

Gue merasa kalo ngejer foto itu fokus terpecah. Gue ga menikmati interaksinya beneran, karena yang ada di otak gue cuma foto. Mungkin ada baiknya lo cobain sendiri, supaya ngerti apa maksud gue. Lakuin cold approach sebanyak-banyaknya dengan bukti ada foto lapangan. Elo jadi kawatir fotonya cukup bagus ga? Fotonya begini begitu ga? Dan yang lu dapetin : foto. Sama kayak orang-orang yang bingung moto makanannya, karena pengen pamer kalo dia lagi punya momen pas keluar makan di restoran yang mewah. You don’t really enjoy the dinner much. Dan orang-orang disekitar elo ngerasa terganggu karena elo ngeributin foto. Same thing, kalo mo nomer, ga perlu ngomong juga. Contohnya :

http://www.youtube.com/watch?v=4ZEaKS6-ixk

Okelah foto bareng model, but misalnya elo punya passion beneran, bukannya ga lebih bangga kalo lo foto bareng orang yang melakukan gebrakan industri di bidang passion elo? And actually I have tons of those, instead. Tapi maaf, gue ngurangin upload foto pribadi gue di blog ini. Tapi ini gue dikirimin foto dari FR yang ini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/17/fr-kunjungan-ke-kampus

fotoYeap, sampe sekarang perawakan gue masih chubby😛

On the other case, gue punya temen yang pertama kali ngenalin buku David DeAngelo Double Your Dating. Ini orang bener-bener terobsesi sama cewek, pengen banget punya relationship dan pokoknya omongannya di seputar cewek melulu. Beberapa lama kemudian dia pacaran sama seorang model/artis. Ga sampe 2 bulan mungkin gue denger dia merried. Skip,skip, gue ketemu sama dia lagi.

“Binilo cakep men”
“Itu dulu, sekarang dia jadi gendut”

Dan terakhir yang gue denger dia jadi orang yang bener-bener fanatik agama. Bahkan bininya disuruh pake burqa/niqab, mungkin karena membengkak ato apa, padahal dulu waktu pacaran foto ceweknya sering dipamerin di FBnya dia. Tapi gue positif thinking aja deh. Mungkin dia udah kembali menemukan jalan yang benar. Sorry, gue engga bermaksud SARA.

Gue ceritain satu hal yang lumayan ngerubah pandangan gue soal cewek secara general.

Waktu itu gue nyamperin sahabat gue, dia lagi nongkrong bareng temen-temennya, ada kira-kira 6 orang bareng dia. Dia suruh gue kenalan sama temen-temennya, dan di kelompok itu ada 1 cewek cantik abis. Kemungkinan besar campuran bule-indonesia. Jadi ya kenalan seperti biasa satu-per-satu. Sampe ke cewek ini, gue salaman sama dia berasa banget respon dia jelek banget ke gue. Beberapa hal yang gue tangkep ekspresi wajahnya itu yang negatif banget dan ketika salaman dia buru-buru narik tangannya seolah-olah gue ini mo berbuat jahat ato apa. That’s okay. Toh kita emang masih orang asing satu sama lain.

Gue nongkrong bareng mereka, ngobrol ngalor ngidul dan si cewek keliatan banget ngehindarin kontak mata sama gue terus-terusan. Ngeliat ke arah lain, jadi ya gue tetep cuek, karena gue emang kesitu mo ketemu sahabat gue kok, bukan buat ngegebet dia. Sampe satu point sahabat gue bilang “dia ini pernah kerja di luar negeri, dan jadi supervisor”

Spontan itu cewek berubah 180 derajat sikapnya ke gue. Mulai nanya-nanya, mulai motong omongan yang lain, dst. Pas waktu pamit, gue salaman sama dia lagi. Bedanya sekarang, tangan dia submissive, dan gue yang narik duluan. Mungkin kalo ga gue tarik kita pegangan tangan terus disitu.

Kalo lo baca artikel ini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/19/kisah-cinta-sejati

HB9, HB10, masihkah relevan? To be honest, pasangan seperti Danielle Kelly yang gue impikan.

Well, let see how guys with REAL value :

because-zuckerberg-is-so-busy-with-facebook-chan-set-some-strict-ground-rules-for-their-relationship-chan-requires-a-minimum-of-100-minutes-of-alone-time-per-week-not-at-facebook-she-also-requires-one-date-per-week-techcrunMark Zuckerberg dan Priscilla Chan. HB10? Supermodel?

1B5790255-tdy-130130-billmelindagates-1-930a.blocks_desktop_largeBill & Melinda Gates. HB12? Model Victoria Secret?

Ini adalah dua contoh orang dengan REAL passion, dan bener-bener merangkak dari bawah ke puncak. Dan ketika elo sampai di puncak, orang yang dekat sama elo menjadi rancu. Apakah mereka memang dekat sama elo, karena diri elo, ataukan karena posisi elo yang di puncak? Cukup lucu sebenarnya, mungkin orang-orang yang bener-bener ngotot ngejer cewek atau ngumpulin foto itu ga punya passion lain.

Kemaren gue ketemu sama temen gue yang udah bersuami dan punya anak, kita diskusi panjang lebar tentang hal ini. Dan dia nanyain hal yang sama. Kalo lo udah sukses, gimana lo bisa tau pasangan elo nempel sama elo karena diri elo atau kesuksesan elo?

Gue jawab, I don’t care. Yang penting gue berada dalam posisi memilih.

Inget sama ipul? Satu hal yang gue salutin dari dia adalah dia pengen sesuatu, he go and get it. Tapi dia perlu kerja keras untuk hal ini. Nungguin di set shooting dan sejenisnya, mungkin malah dikasarin satpam atau gimana. Dan jelas ini ga makan waktu sebentar. Yang jelas gue tau, dia ini bukan orang yang ganteng kek Brad Pitt.

Tapi dia lebih berani dari sebagian besar orang. Kalo ini emang passionnya dia, dan rasa-rasanya fotonya dia ga ada cewek yang keliatan dirugikan, jadi ya gue ga mo ngejudge yang engga-engga. Sah-sah aja. It’s okay banget.

ipul-pria-pemburu-foto-bareng-artis-cantik-4

Masalah terbesar dalam diri gue sebenernya simpel aja, dan gue udah beberkan disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/22/review-buku-johnnys-journey-dan-refleksi-komunitas

Permasalahannya karena gue terlalu terfokus sama passion gue dan terlalu berusaha menyenangkan orang tua gue, gue jadi minder dan enggan bersosialisasi. Itu aja.

Dalam kasus yang lainnya, pernah gue jalan bareng “wingman” dan gue ajakin dia ke satu tempat. Gue ajak ngobrol satu cewek, sedangkan dia entah ngapain, ngilang melulu. Pas kita pulang bareng dia ngomong satu hal ke gue “GILA lo tuh SMOOTH banget!”

Honestly? Engga kok. Malah pada akhirannya cewek yang gue ajak ngobrol entah kemana.

Tapi wajar aja kalo ada yang koleksi foto, khususnya dating coach tertentu. Simply, karena orang awam gampang dibuat terkesan sama foto. Juga beberapa kali keluar, sekedar nyetop cewek dan ajak kenalan, itu kesannya udah hebat banget di mata awam, padahal it means nothing.

Satu solusi bukan berarti pemecahan seluruh masalah

Gue udah cerita soal usaha gue disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/11/starting-up

Dan sampe sekarang gue masih dimentorin sama partner gue. FR kunjungan ke kampus itu salah satu buah jerih payah gue dan dia. Dikit-dikit keliatan hasilnya.

Tapi yang jelas, partner gue ini udah punya family business gedean. Jadi supplier utama untuk sebagian besar brand di Jakarta, kalo bukan Indonesia. Tiap kali ngobrol dia selalu ajak temennya yang sama-sama businessman, walo beda bidang, tapi udah jadi supplier utama untuk brand-brand besar indonesia juga.

Sewaktu kita jalan bareng, telponnya selalu kring-krang-kring terus. Dan beberapa kali dia terkesan memohon “tolonglah pak, ini udah berbulan-bulan, kan kita udah sepakat”

Ternyata dia itu lagi nagih order yang belum dibayar sama customer dia yang nilainya ratusan juta. Cukup aneh, yang diutangin malah lebih galak daripada yang ngasih utang. Belum lagi dia curhat soal salesnya yang begitu dapet hot lead ga mau urusan lagi. Langsung telponnya dikasih ke dia, dan dianya sendiri yang disuruh tatap muka sama calon customer baru tersebut. “Kalo gini mah ga usah komisi, lah wong saya sendiri yang dateng ke client” dia bilang.

Dan ratusan masalah lainnya yang bermunculan.

Persis seperti mantan bos gue yang lain ceritain disini :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/01/05/artikel-pertama-2014

Dia bilang ke gue yang gue inget sampe sekarang : “lu banyak duit bukan berarti semua masalah lu berkurang, tapi masalahlu bakal semakin banyak”

So, ga heran, ga banyak orang yang mau terjun ke dunia enterpreneurship. Mandiri, buka usaha sendiri. Dan ini belakangan gue ngerasain sendiri pressurenya lebih gila, dan gue bener-bener harus bergantung sama diri gue sendiri. Kalo ga ada motivasi sama sekali dari dalam diri gue, ga bakalan bisa jalan, dan gue bisa ngegembel seumur hidup. Ini bahayanya.

Sedangkan kalo lo kerja di perusahaan, tiap bulan aman, masuk gaji, dan ga usah pikirin yang aneh-aneh, selain dateng, selesaiin kerjaan, teng jam 5 sore pulang. Walaupun itu kondisi idealnya, inipun gue rasain beda dari pengalaman kerja gue. 15 jam sehari, sabtu dan minggu sering disuruh masuk. Dari sini, gue berpikir, gue kerja sekeras ini tanpa paksaan buat orang lain, kenapa gue ga buat brand/bendera sendiri?

Gue ga mengatakan kerja kantoran itu jelek. Malah sebaliknya. Dan belon tentu buka bisnis itu dalam sekejab lu jadi kaya raya atau sejenisnya. Ini mindset yang ngaco abis. Dibandingin sama dirut Bank Mandiri, ya jelas income gue kalah jauh. Tetep kan dia kerja sama perusahaan? So ini masalah pilihan aja deh keknya. Saling respek aja.

Gimanapun juga, owner itu biasanya lebih nyantai ngadepin bawahannya. Ini agak menggeneralisir ya, tapi gue seringnya middle management itu yang ngekiin. Kebalikannya, selama gue berkomunikasi sama owner, mereka umumnya lebih nyantai, lebih sabar.

So, what is PASSION?

Jelas, gue ga tau jawaban pastinya. Kalo dibilang sesuatu yang menghabiskan waktulo ratusan jam, engga juga. Video game misalnya,

https://lakitulen.wordpress.com/2013/07/15/way-to-the-mastery

Which made me end up being the most miserable person on earth. Karena saking gilanya gue bermain game. Walo gue ga nyangkal, industri video game itu saat ini bukan sesuatu yang bisa diremehkan juga. Apalagi ada MLG dan kompetisi berhadiah ribuan dollar. Dan yang jelas, ga bisa elo cuma sehari-dua hari main game langsung jadi hebat.

Game itu boleh dibilang termasuk dalam kategori instant gratification. Elo ga merasa sakit, ga merasa kecewa, aman dari perasaan-perasaan negatif yang kemungkinan muncul ketika, misalnya kenalan sama orang baru. Dan apalagi sekarang ngetrend “trophy” dan “achievement”, dimana para gamer dibuat kecanduan ngoleksi “trophy” dan “achievement” tersebut. Tapi gunanya di dunia nyata? Nothing.

Dari sini agak rancu, yang mana yang passion beneran dan candu. Dan ini yang nyebabin gue agak sulit menjelaskannya.

Drug addict juga bisa menghabisnya seluruh hidupnya, dan waktunya buat ngehigh. Tapi itu juga bukan passion gue rasa.

Mungkin lebih mudahnya lagi, ambil dari MLG dan sejenisnya. Bedanya orang yang addicted main game sama orang yang punya passion di game tersebut, they want to get really better at it. Dalam 1 game. Misalnya, yang sampe detik ini paling banyak dijadikan kompetisi profesional : DOTA dan Counter-Strike. Dan orang-orang yang bener-bener profesional ga peduli sama masa jenuh atau sejenisnya. Mereka terus latihan non-stop sampe skill mereka luar biasa banget. Ini yang namanya Delayed Gratification. Dalam arti, hasilnya ga bakal bisa lu dapetin dalam sehari dua hari, atau bahkan sebulan dua bulan. Mungkin makan waktu bertahun-tahun. Mereka paham hal ini, dan ga keberatan menghabiskan sebagian besar hidup mereka untuk mendapatkan hasilnya belakangan.

Sedangkan gue, cuma sekedar enjoy main game, dan seringkali kalo misalnya gue udah cape, kalah terus biasanya gue stop mainin game tersebut. Sama kayak nonton TV, kalo acaranya jelek, tinggal pindah channel. Dalam kasus ini ganti main game yang lain. Temen-temen gue yang lain yang suka main Dota, mereka pada jago-jago semua, tapi mereka semua pada memainkannya karena instant gratification. Kalo menang bisa saling ceng-cengan ato sejenisnya. Mereka ga masuk professional league. Tapi tetep, bisa puluhan jam habis karena Dota.

Contoh lainnya instant gratification, gue bisa aja balik kerja kantoran. Yang mana bakal membuat segalanya lebih mudah, dan gue ga usah pusing-pusing ngelakuin telemarketing, canvassing ato semacamnya. Biarin owner sama manager yang pusingin embel-embel tetek bengek hubungan sama client, company dapet income ato engga. Ini yang namanya instant gratification.

Sampai sekarang, income gue masih keliatan miris dan dompet juga ngenes. Jujur aja. Tapi dikit demi sedikit mulai keliatan hasilnya. Walaupun bisa lu cek sendiri, hal ini mulai muncul di pikiran gue sejak kapan di blog ini. Ini yang namanya delayed gratification, dan gue ga keberatan menjalani prosesnya. ITULAH PASSION kalo gue rasa.

Salah besar kalo lo berpikir pengen jadi businessman karena duitnya. Terbalik bro, duit bakal dateng kalo lo ngerjainnya dengan sepenuh hati, dan bidang bisnis yang elo jalankan bener-bener bidang yang elo cintai.

Temen gue yang atlit bulutangkis, dia balik ke indonesia. Selama ini dia kerja di Brunei Darussalam, jadi sparring partner Sultan langsung. Gue ga boong. Di Indonesia, dia bangun club bulutangkis sendiri, dan dia keliatan enjoy sekali ngejalaninnya. Ini juga yang namanya PASSION.

Mau contoh lainnya? Susi Susanti dan Alan Budikusuma. Mereka ngebangun brand yang namanya Astec, Alan and Susi Technology. Bidangnya ga jauh-jauh dari badminton juga.

Ini omongan Steve Jobs “We’re here to make a dent in the universe, otherwise, why even be here?”

Jadi, okelah lo hadir di dunia ini bukan karena pilihan elo sendiri. Blame your parents if you want to. Tapi mumpung elo udah disini, kenapa ga sekalian all out aja?

Passion itu adalah hal-hal yang bisa bikin lo ngomongin panjang lebar sama temen elo. Kemaren sempet nengok group chat, Ark18 lagi ngomongin soal saham dan sejenisnya. Gue berasa kek kambing congek liat bahasannya dia.  Dia ga keberatan baca buku segabruk, belajar panjang lebar soal permainan saham dan sejenisnya. Ini bukan passion gue but itulah passion dia gue rasa. Belakangan juga dia rajin keluar, cold approach. Yang mana sepertinya ini kesalahan fatal gue dulunya. Gue engga bersosialisasi sama sekali.

You go out to get better kalo kata fact69

Nah, tapi gimana kalo soal cewek? Kalo lo panjang lebar baca buku segabruk, rajin ikutan seminar, keluar approach 1000 x dalam 1 tahun non stop, something is really wrong with you.

In some ways, beberapa bos gue nasihatin gue satu hal : Lu cari duit dulu yang bener, ntar cewek dateng sendiri.

Persis dengan konsep Survival – Replication. Survival duluan replication belakangan.

N no, I don’t do this for girls. I do this because this is what I WANT to do.

Problemnya adalah, seperti yang gue bilang sebelumnya, gue adalah orang yang dulunya socially damaged, gue ga bisa ngomong secara wajar sama cewek. Cewek yang mana aja. Mungkin awal-awal gue merasa perlu kalimat ajaib, canned routines, gimmick dan berbagai macam embel-embel atau psikologi cewek yang sebenernya ga guna. In the end gue sadar, dua kunci utamanya ya cuma pede dan berinteraksi langsung sama para cewek. Itu aja, ga lebih dan ga kurang.

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/22/review-buku-johnnys-journey-dan-refleksi-komunitas

Sekali lagi inget, dunia ini digerakkan sama cowok :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/05/02/invisible-war

Also, lo ini lebih powerful dari yang elo kira :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/05/25/edward-leedskalnin

Mungkin passion elo jadi playboy/penjahat kelamin/Master Pick Up Artist ato sejenisnya, ya terserah. Tapi udah gue bilang berkali-kali kan, belakangan PUA banyak yang jadi prankster?

Atau mungkin lo mau jadi kayak “Joe” seorang pengemis di Manhattan New York :

50e7dd17d46db438777c058606fbc0e38722d3bb

Pengemis yang ga punya tujuan apa-apa lagi selain ngegaet cewek. Hasil ngemisnya dia pake buat beli baju mahal, parfum dan sebagainya. Be my guest. Mungkin emang ini passion elo? Ya sah-sah aja.

SLE_B

I wonder, “menaklukkan” wanita itu kata yang tepat buat orang ini. Yang mana sekarang nasibnya dia jadi tergantung sama cewek. Kok gue liat dia malah ditaklukkan sama wanita?

“Things you own end up owning you”

28000 hari untuk hidup.

What are you going to do with it?

8 comments on “All about Passion : Instant gratification VS Delayed gratification

  1. Pingback: Pick Up Artist Indonesia | cotulen.com

  2. Filmar
    October 27, 2014

    Soal foto bareng ama cewe cakep emg ga berarti apa2. Bener orang awam biasanya heboh bgt karena masalah foto aja. Kebanyakan cewe cakep diajakin foto langsung mau 80% lah persentasi buat bilang iya. Kecuali cewe jelek biasanya insecure ama kamera, Biasanya jg drama buat apa? Ngga! dll mending coba sendiri deh gimana. Itu pengalaman gue dilapangan.

    • exorio
      October 27, 2014

      Yeap. Gue berasa kasian sama orang yang ngaku player tapi malah ngemis foto bareng ke cewek.

      Dan mayoritas orang itu bener-bener gullible sama foto, sampe pada taraf yang bener-bener bikin mind-blown.

  3. aad
    November 14, 2014

    bro, thank’s .artikel ini memberikan sudut pandang baru. gue udah tau passion gue di coffee, dan gue rasa gue perlu berusaha lebih keras lagi di bidang ini, n ngebuktiin kalo passion gue bisa menghasilkan sesuatu yg berguna buat keluarga gue dulu, dan masyarakat luas pada nantinya,

    • exorio
      November 22, 2014

      Gpp start small. Yang penting start. Good luck sama bisnis kuliner dan kopinya bro.

  4. Gamal Paci
    December 10, 2014

    Nice writing bro, masih agak bingung soal passion sebenernya. Udah setahun rasanya ga main kesini. Font-nya agak kurang enak dibaca. Hehe

    • exorio
      December 10, 2014

      Ya maklum, gue males cari-cari theme lagi. Nantilah kalo lagi ga males. But thanks udah mampir masbro.

      • Gamal Paci
        December 11, 2014

        Sedap kok fontnya, browser gw yg ternyata bermasalah hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 26, 2014 by in Opini and tagged , , , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: