Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

FR : Kunjungan ke Kampus

audience

No, no, ini bukan FR sarging ato ngebeat… ato apalah istilahnya ntahlah. FR ini soal gue membangun relasi sama client. Kan gue udah bilang, belakangan gue udah jarang banget keluar untuk sarging. Dan ini ke kampus bukan buat tebar pesona atau ngegebet mahasiswi. Bukan.

Plus gue udah bilang juga, fokus gue saat ini bukan cewek. Ditambah gue lebih pilih profesionalitas kalo berhubungan sama kerjaan.

Anyway, gini ceritanya, jadi temen gue ada yang denger bahwa gue jualan software, dia pun ngabarin ada kampus yang pengen pake license asli dan berkomitmen bikin komunitas.

Dia langsung kasih kontak dekan dari kampus tersebut, gue pun langsung menelepon nomer yang dikasih. Bukan dengan langsung menyatakan atau menawarkan produk. Dalam kasus seperti ini, gue emang lebih percaya kalo indirect itu lebih works, dibandingin kalo dalam kasus ngegaet cewek.

In which means, kita tunjukkin genuine interest ke yang bersangkutan, apa yang mereka kerjakan, visi mereka seperti apa, dsb. Baru gue pindah topik “mungkin tertarik dengan license xxx?”

“Kebetulan tahun ajaran ini kita mo pake itu, nanti kita ketemuan aja, dateng aja ke kampus kita hari xxx jam xxx”

Pada hari H-nya, gue dateng 1 jam lebih awal, dan masih menunggu dekan. Always be ON TIME, untuk nunjukin elo serius dan menghargai waktu orang. 1 jam terlalu awal, jadi gue ngiter-ngiter dulu, sampe setengah jam sebelumnya baru gue bilang front desk, mo cari Pak xxx.

Gue nunggu agak lama, ga masalah. Akhirnya dekan keluar, dan nawarin tour keliling kampus. Fasilitasnya gue bilang luar biasa banget. Dan gue emang beneran impressed sama niat mereka bangun kampus. Karena kebetulan bidang kita sama, ngomong juga nyambung terus. Pelan-pelan gue angkat “kenal xxx ya? katanya dia ngajar disini dulu”

Ternyata dia kenal sebagian besar orang yang gue kenal, jadi kita makin akrab ngobrolnya. Ketika dia panggil gue “Pak”, gue bilang “ga usah Pak lah”, dan diapun manggil gue dengan nama gue, dan kita tambah akrab.

Pas dia nunjukkin satu ruangan, disitu banyak dosen yang lagi nongkrong. Gue disuruh mempresentasikan produk gue saat itu juga. Ajegile. Gue kan ga persiapin apa-apa?

Tapi gue ga bilang engga. Dan seperti yang gue bilang dulu-dulu, kalo gue dikasih tantangan, biasa gue naikin betnya, gue tantangin balik. Bukan dengan gaya ngajak berantem tentunya. Gue bilang “oke, ga masalah, boleh banget!”.

Solusinya gue ngomong apa adanya ke mereka “saya hari ini ga persiapkan apa-apa, jadi kalo ngomong tergagap-gagap ato ngedumel sendiri, tolong ingetin saya ya. Mo nanya juga silakan”.

Ini gue lupa dapet dari siapa. Yang jelas it works banget. Setidaknya, mereka aware kalo lu ga sempurna, ga berharap superman yang membawakan presentasi dan dengan begitu lo juga ga terlalu ngotot untuk membawakan perfect speech. Just let it flow. Sesuaiin sama keadaan.

Salah-salah dikit, keseleo pas ngomong, jadiin bahan banyolan aja. It;s okay to be laugh at sometimes, karena ketawa itu icebreaker paling mujarab.

Sisanya, untung ada proyektor, dan ada koneksi internet. Jadi gue pake bahan seadanya, yang dapet dari googling dan buka web kita sendiri.

Nervous pasti masih ada ya. Tapi gue udah ga masalah bawain presentasi di depan orang segini banyak.  Entah kenapa, keringet gue nyucur terus. Gue dari dulu punya masalah sama Hyperhidrosis, keringat berlebih, dan mana waktu itu ACnya ga dinyalain di dalam ruangan dan cuaca pas lagi panas-panasnya. Jadi baju gue keplek abis.

Tapi, udah gue tunjukkin kan soal Steve Ballmer?

So, who give a shit? Itu dia keringetan sampe kemejanya basah di ketek dan dadanya gitu. Yang dia bawain energi positif itu aja yang penting. Kalo lo ga self concious, tetep fokus sama audience itu semua ga bakalan terlalu berarti.

Nothing else matters, yang penting cuma audience.

Gue belon segila Steve Ballmer, dan mungkin ga bakalan bisa seenergik dia. Tapi setidaknya gue cukup puas, gue memberikan presentasi lain diluar software, dan ceritain pengalaman gue di industry ke mereka. Sekali dua kali gue lempar joke yang mereka ga expect dan mereka ngasih sambutan dengan ketawa polos.

Suka sama yang mana dibandingkan sama presentasi Apple, khususnya waktu Jobs masih ada? Entahlah, gue suka liat dua-duanya. Steve Jobs kesannya lebih “berkelas” namun tetap santai. Stevel Ballmer lebih “energic” dan playful. Dua-duanya punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing gue rasa.

Belok dikit ke soal Hyperhidrosis, ini juga kebawa ke kaki gue yang gampang basah. Jadi kalo misalnya pake alas kaki yang ga cocok, biasanya baunya semerbak. Masalah ini teratasi ketika gue lebih jaga higienitas kaki gue, cuci kaki lebih sering, dan pake anti perspirant di telapak kaki gue. Percaya ato engga, tips ini gue dapet dari mASF.

Waktu itu gue cari-cari solusi di internet, sampe gue ngelirik operasi mematikan kelenjar keringat segala. Ternyata solusinya cukup simple : REXONA roll on yang bisa ditemuin dimana aja (ini bukan iklan ya). Tinggal ke warung sebelah, beres.

Anyway lanjut ke soal presentasi, akhirnya owner kampus tersebut masuk ke ruangan dan ikutan jadi audience. Gue ga tambah grogi atau apa, karena gue ga terlalu memikirkan closing.

Gue sampaikan apa adanya, semua pengetahuan tentang produk yang gue jual. Blak-blakan, tanpa gue terlalu meninggikan (over promise). Gue beri tambahan value, gue berbagi pengalaman kerja di industry dan beberapa tips yang ga bakal lu dapetin di kampus. Tapi pada akhirannya gue membiarkan keputusan berada pada tangan mereka.

Gue percaya dan tau bahwa produk yang gue bawa keren. Jadi gue ga terlalu musingin kompetisi. Dan gue let it flow, biarin semuanya mengalir secara natural. Gimanapun jatuh-jatuhnya pilihan tetap di tangan mereka. Mo pake produk kita atau yang lain, terserah.

It’s a process. Dan ini masih berkaitan sama artikel yang kemarin :

https://lakitulen.wordpress.com/2014/10/11/starting-up/

Dikit-dikit gue mulai dapetin hasilnya. Kampus ini suasananya playful banget, gue suka banget. Dan fasilitas yang mereka punya bener-bener keren. Sayang, seperti biasa, gue ga bisa reveal hal-hal seperti ini disini.

Dan lu perlu tau, untuk mencapai ke posisi ini, banyak rentetan kejadian yang gue alami sebelumnya. Misalnya pengalaman gue jadi sales manager, seminar-seminar di kampus, dan bener-bener pengalaman ngajar di beberapa kampus juga. Kalo lu mimpi baca satu buku atau ikut satu komunitas dan besokannya lu langsung jadi superman, perlu gue getok kepala elo.

Apalagi yang barusan gue post “Deitylike Method”. Seriously, jaman gue masih bocah gue sering memvisualisasikan diri gue jadi spiderman. Cuma sampe sekarang menclok di tembok kok ga bisa-bisa? Pasti cara gue memvisualisasikannya yang ngaco.

Anyway, bisa kaitin FR ini sama seduction?

3 comments on “FR : Kunjungan ke Kampus

  1. Anonymous
    October 18, 2014

    kaitan fr ini sm seduction apa ya ? ok ini sepenilaian gw aja, belajar menghadapi sgla sesuatu yg tak terduga, bang joe td kt.nya gk tau klo bakal disuruh presentasi, tetiba disuruh presentasi sgala. Nah klo di seduction kita belajar nanganin berbagai jenis cewe yg mungkin belum pernah kita temui sblmnya Ini jg masalah jam terbang, klo bang joe udeh pernah punya penglaman memadai dlm berhadapan dgn org byk shg bang joe pd aja disuruh presentasi, dlm seduction yg punya jam terbang lebih tinggi (udeh sering practice) bakal bisa lebih baik menghadapi sesuatu yg tak terduga. Kalo yg belum punya pengalaman yg memadai ya itu bisa dijadiin pembelajaran buat dia, dia bisa coba cara yg ,mungkin work utk situasi tsb yg bisa dicoba, klo berhasil bagus, klo enggak ya dia belajar (dpt pengalaman).

    Nothing to loose, udeh ngerasa nampilin yg terbaik, ya soal gmn hasilnya nanti lepasin aja biarain terjadi apa adanya. bang joe udh ngerasa presentasi dgn baik dan bang joe nyerahin keputusan akhir sm mereka, mereka mw pk softwarenya bang joe syukur, gk jg gpp yaudah lah, rezeki udh diatur msg2. Dlm seduction jg gtu, udeh maju, open dgn penampilan yg pantas, body language yg solid, trus klo cewe ny open jg ya syukur klo bitchy yaudah lah gpp, emg gk cocok, say next aja.

    sekian.

    • exorio
      October 19, 2014

      seduction is simple.

  2. Pingback: All about Passion : Instant gratification VS Delayed gratification | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 17, 2014 by in Field Report and tagged , , , .
%d bloggers like this: