Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Starting Up

Belakangan gue mulai absen nulis lagi. Gue sibuk banget, yang jelas, sekarang gue udah menghindari full time job, supaya bisa fokus jadi mandiri.

Dari cerita-cerita gue yang sebelumnya, udah bisa lu liat sendiri lah ya. Gue cukup membanggakan prestasi gue di tempat kerja, sampe akhirnya gue ngatasin sales senior 6 orang di tempat kerja yang baru.

Disitu gue mulai berpikir. Daripada jadi sales, ngejualin produk orang lain, kenapa gue ga mulai sendiri, dan sales produk gue sendiri? Dan yang jelas, para salesman di bawah gue itu semuanya sales kelas kakap. Gue mikir, lah kenapa ga mo ngejual produk sendiri? Entahlah, yang jelas itu pilihan mereka, dan gue ga mo bilang mana yang benar mana yang salah, dan sama-sama halal kok jadi ya sah-sah aja.

Pengalaman gue memimpin juga ga malu-maluin, dan udah beberapa kali menclok di perusahaan startup punya orang lain. Seringkali juga ownernya ninggalin gue sendirian, jadi malahan gue yang ngurusin companynya.

Jadi, udah jelas, pilihan logis gue selanjutnya : gue terjun bebas. Dengan pengamatan gue yang lain, gini, kebanyakan orang bikin bisnis itu terkesan cuma dijadikan sampingan. Jadi job dia yang sekarang tetap dipertahankan, dan bisnisnya itu dibuat sebagai “tambahan”. Kalo dapet penghasilan dari bisnisnya sukur, engga ya kan masih ada jobnya.

Nah, gue mikir begini, kalo dengan cara seperti itu, elo masih punya zona nyaman. Dan ternyata bisnisnya ga berjalan dengan mulus, dalam rentang waktu itungan bulan, gampang aja, kembali fokus ke job.

Problemnya adalah, karena elo masih bisa bolak-balik kesitu, jadinya bisnis elo jalankan secara separoh-separoh. Engga komit dan ga serius.

Jadi, kalo ditanya sih gue ga heran kalo bisnisnya ga ada yang jalan.

Pertama, fokusnya ga total kesitu. Pikiran jadi kepecah, antara job sama bisnis.

Kedua, cuma dijadikan sambilan. Dalam arti jalaninnya separoh-separoh. Jalan ya sukur engga ya gapapa.

So, pengalaman mimpin udah ada, pengalaman ngurusin startup juga udah beberapa kali, pengalaman jualan jadi salesman juga udah ada.

Jadi tunggu apalagi?

Gue akhirnya milih keluar dari company gue. Gue ngehindarin full time job, supaya bisa full time fokus ke bisnis gue.

Biar gue ga bisa kembali ngeliat ke belakang.

Nah kenyataannya, gue agak meremehkan hal ini.

Business… is a totally different kind of beast. A very, very unforgiving, ruthless beast.

beasts-1__121102213510

Bener-bener mahluk yang beda banget sama apa yang pernah gue jalanin.

Walau gue udah mempersiapkan plan buat safety gue, khususnya ngegaet partner (bos gue yang dulu) tapi tetep aja ini bukan hal yang bisa dianggap remeh.

Uang kalo misalnya dari gaji, masih ga berasa sehingga seboros apapun, karena tiap bulan selalu masuk.

Tapi kalo baru mulai bisnis dan elo ga ada income stabil, ini bakal berasa cepet banget, ga sadar tiba-tiba tabungan elo udah menipis. Walo ada beberapa kejadian “ajaib” yang nolong gue disaat kepepet banget.

Reputasi itu nomer 1

reputation

Dari cerita-cerita gue yang sebelumnya, gue sekarang partneran sama bos gue yang dulu. Nah kita udah saling kenal cukup lama, tahunan. Dan anggepan dia tentang gue, gue ini orang yang jujur dan idealis *blushing* ah masya sih?? Ketika gue bilang ke dia “ngobrol yuk, saya mo ngomongin kerjasama long term”, dia langsung buru-buru ngeset meeting, gue ditraktir dan sebagainya. Ini juga orang yang paling oke selama gue kerja, jadi kita sama-sama saling jujur dan saling percaya.

Selama gue kerja di tempat dia, bukannya ga ada konflik. BANYAK banget. Tapi konflik itu terjadi biasanya karena gue ma dia ngomong apa adanya, dan seringkali emang kita punya pemikiran yang beda aja. Semakin konflik itu diangkat, semakin kita paham sama posisi dan maksud masing-masing. Apa yang ada di kepala kita masing-masing kita taro di meja apa adanya, istilahnya.

Bukan cuma itu aja, tapi gue juga kerja di tempat dia waktu itu engga main-main, dan gue bener-bener serius ngejalaninnya. Ini juga kenapa cari partner itu ga beda jauh sama cari jodoh. Kalo cocok ya lanjut, kalo ga ya udah cari yang lain.

Nah, waktu gue bilang “saya perlu kartu nama, dan posisi yang bagus biar client ngeliat saya bisa respect”, sorenya dia langsung buatin kartu nama dua box, dan gue dikasih posisi “manajer”. Padahal yang ngejalanin company ini cuma dua orang. Gue sama dia hehehe. Tetep lah, masuk linkedin, posisi gue manajer bok. Dan ini gue bisa minta surat keterangan kerja beneran dari bos gue.

Companynya dia udah berdiri cukup lama, tapi selama ini cuma sekedar ada aja. Company ini dia bikin karena dia masih cinta sama bidang passionnya dia yang sama kayak passionnya gue. “Daripada ga ada yang jalanin saya aja yang jalanin” itu yang gue bilang dia. Gue cuma bisa bilang, company ini bergerak di bidang penyediaan software legal. Yang katanya ga mungkin dijual di Indonesia.

Berkat seduction, di kepala gue udah ga ada kata “ga mungkin”. Cuma ada kata “sulit” aja. Sulit itu bukan ga mungkin.

Suggestion demi suggestion gue kasih ke dia, dan emang beneran dijalanin karena dia tau maksud gue ga ada yang negatif. Tapi ini juga bikin gue risih, seringkali dia ngelahap suggestion gue tanpa tanya ato liat-liat situasi. Mana gue ditraktir mulu kalo meeting.

Salah langkah gue yang paling utama saat ini adalah gue sibuk mencari kru dibandingkan mencari customer. Kalo gue liat ada orang yang berprestasi dan jujur, gue kejer walo dari ujung ke ujung. Karena gue mikir orang-orang kayak gitu jarang banget. Gue bilang, lo bisa minta posisi apa aja, dan bisa lo cantumin ke CV elo. Bisa dibikinin surat pengantar resmi. Karena ya walaupun posisi dan status itu ga penting, tetep, orang ngeliat CV yang kinclong udah beda. Tapi dia masih bilang engga, jadi kartu nama gue kasih dia gue bilang “kalo lu berubah pikiran kontek gue aja disini”. Orang ini sebenernya masih kuliah, tapi gue liat orangnya ok banget.

Ternyata kartu nama itu nyampe ke departemen lain, dan akhirnya company yang gue jalanin sama bos gue dapet customer pertama, dan boleh dibilang, customer gedean. Universitas besar dan terkenal.

However, cari customer itu juga bukan hal yang gampang dilakukan. Pengalaman jualan barang-barang pribadi gue di kaskus, itu beda 10.000 aja orang udah komplen. Dan harus bener-bener sabar ngeladeninnya.

A different kind of beast

Kerjasama gue sama bos gue itu sebenernya buat support bisnis gue yang lain, yang udah cukup lama kebayang di otak gue. Yang jelas masih berurusan sama software juga. Dan karena company bos gue supplier software legal, company gue sendiri jadi punya backing software legal supaya keliatan lebih “bonafit”.

Cuma, kenyataan itu emang kejam, dan ngomong hal yang beda ke gue. Walaupun gue udah berpengalaman mimpin proyek-proyek gedean internasional, ketika gue memutuskan melepas semuanya itu, itu berarti gue harus siap ngereset semuanya dan bener-bener mulai dari 0 lagi. Selama ini gue terlibat dalam proyek, bukan marketing. Jadi orang-orang yang bener-bener kenal gue cuma orang-orang yang di dalem proyek tersebut.

Orang luar? Ngomongnya, siapa elo? Dalam arti, reputasi, prestasi, semua yang udah lu raih sebelumnya harus bener-bener rela lu buang dan lu tinggalin.

Company gue ini menargetkan pasar awam. Sebenernya temen gue ada yang udah mencoba hal yang mirip, dia udah masuk TV dan namanya lumayan terkenal. Tapi dia cerita, buka bisnis itu bukan main-main. Tapi namanya gue, keras kepala. Dan gue berpikiran daripada gue jadi salesman buat produk orang lain, mending gue ngejual dan ngembangin produk gue sendiri. Bener ga?

Nah Salah gue sih kayak yang gue sebut sebelumnya. Kelamaan melakukan persiapan. Dimana seharusnya gue mencari customer dulu. “Nobody makes the first jump” kalo kata film The Matrix. Ya ini usaha pertama gue berdiri sendiri setelah seumur hidup kerja jadi karyawan, so harap maklum.

Dari komunitas seduction yang gue buat, gue juga belajar soal membuat sistem. Ini tujuan gue sebenernya dengan blog ini khususnya, juga dengan komunitas Kaskus Lair dan indoPUA. Seengganya Kaskus Lair sekarang udah self-sustain, dan makin lama makin solid dan berkembang. Ketika gue perlu wingman, gue tinggal message anak-anak di Group Line. Asiknya sekarang mereka udah saling support, dan mindset udah cukup seragam. Khususnya sih masalah congruence.

Oke balik lagi ke company gue. Awal-awal gue berpikiran ribet, mo bikin PT segala. Gue udah nanya-nanya ke anak kaskus lair, yang kebetulan ada yang profesinya pengacara. Udah bulet tekad gue bikin PT. Ternyata bos gue menyarankan kebalikannya. Kalo baru mulai, ya mulai aja, ga usah pake PT-PTan segala. Dan bos gue bilang kalo terdaftar banyak paperwork yang mesti diurusin.

Kalo gue liatin sih temen-temen gue yang berhenti kerja buat mulai sendiri banyak yang kesusu daftarin companynya jadi PT, dan buru-buru masang posisi “komisaris”, “CEO” dan sejenisnya. Ga epek. Company kalo ga ada customer, ga ada pemasukan ya tetep aja, ga bakal jalan.

Jadi fokus gue sekarang : cari customer. Peduli setan belang sama posisi dan status.

Profesi yang kejam

Kalo lu ngejalanin bisnis, apapun itu, kalo lu baru mulai seengganya seperti posisi gue sekarang, lu bakal ngerasa kesepian banget. Dulunya bisa ceng-cengan sama anak kantor, temen juga tiap hari ketemu sama mereka. Sekarang, bener-bener kebalikannya. Dan boleh dibilang, elo mulai dari dasar banget. 0. Semua sejarah kesuksesan elo itu ga ada artinya. Dalam arti, lo bener-bener jadi gembel lagi sekarang.

Bukan cuma itu, keluarga juga ga ngerti sama keputusan gue ini. Jelas, karena keluarga gue bukan keluarga yang punya family business gedean. Jadi mereka biasanya berasumsi, dan ngedorong gue balik kerja kantoran lagi. Yang paling jengkelin sih asumsi-asumsi dari mereka, yang terkesan seolah-olah tau 100% apa yang ada di pikiran gue. Nasihat absurd dari mereka juga banyak, padahal mereka ga pernah ngejalanin hal ini dan bidang ini 100% mereka ga tau sama sekali. Cuma karena masalah status di keluarga, kakak-kakak dan orang tua gue biasanya kepo.

Dan selama ini mereka pesimistis sama apa yang gue jalanin. Ini berat banget. Gue bilang sekali lagi : BERAT banget. Mental elo bakal bener-bener diuji disini. Positif thinkingnya, gimanapun juga itu tandanya mereka masih bener-bener peduli sama gue, gimanapun ngejengkelinnya.

Temen-temen elo juga mulai menghindarin elo. Disini baru keliatan bener-bener, siapa temen elo yang sejati. Temen yang tetep dampingin elo pas elo lagi terpuruk.

Masalah demi masalah juga mulai muncul, tapi terutama masalah yang ga terduga. Konflik sama keluarga gue juga naik lagi, hubungan memanas, karena jalan pikiran gue 180 derajat beda banget sama mereka.

Tapi namanya kepengen punya usaha sendiri, bagi gue ga masalah. Gue liat long-termnya aja. Walopun gagal itu salah satu kemungkinan, tapi kemungkinan lainnya adalah gue sukses. Dan kalo gue sukses, ini company punya gue. Kalo berkembang, gue dan keluarga gue juga yang nikmatin hasilnya ya kan?

Yang jelas kalo gue ga cobain, itu cuma satu artinya : gue kalah sebelum memulai.

Sama kayak elo ngelakuin cold approach. Lo liat cewek cakep. Lo mikir, deketin ga ya? Kalo lu deketin, chance elo 50%. Kalo lo ga deketin, chance elo sama dia 0. Jelas gedean mana persentasenya, ga perlu itung-itungan matematika. 50% jelas lebih gede dibandingin 0.

how-angry-birds-started_53b5b7822861f

Yang jelas, fokus gue harus bener-bener super tajem ke sini. Persetan sama cewek, itu belakangan deh.

Gue percaya, produk company gue adalah produk yang keren. Dan gue bertujuan menjadi yang terbaik, memberikan pelayanan terbaik. Masalahnya orang belon denger aja soal produk gue. Nah untuk ini, ga masalah. Nyebar brosur sendirian ya ayuk. Canvassing sendirian ya ayuk. Udah pengalaman deh.

Walo di tengah jalan gue sempet panik, dan walopun gue sempet dikontek 5 kali sama company gue yang dulu, waktu itu gantian gue yang ngontek mereka minta kerjaan lol. Untung aja akhirnya gue ga balik kesana, karena kalo gue balik kesana, posisi gue terlalu nyaman dan mungkin gue bisa kebawa hanyut sama arus kenyamanan.

Dengan begini setidaknya gue akan berusaha, apapun caranya untuk membuat bisnis gue berjalan. Disaat kepepet, orang jadi kreatif. Mungkin gue emang orangnya masochist, entahlah. Yang jelas, gue jadi terdorong untuk puter otak terus buat bergerak maju, dibandingin ngeliat kebelakang.

Persis seperti cold approach dan pickup. Lo boleh ngerasa tau, lo boleh banyak baca teori. Tapi lapangan yang bener-bener bakalan ngebentuk elo. Semua orang tau teori cara menjalankan bisnis yang benar. Dan sebelum lu turun ke lapangan, baiknya ga usah berasumsi.

Setidaknya gue sekarang punya mentor pribadi. Partner gue juga ngajakin temennya yang businessman (woman tepatnya) dan tiap meeting sama dia kita ngobrol bertiga. Mereka berdua ga segan-segan kasih tips, kasih input, kasih masukan, dan yang paling gue suka, kasih kritik, ngeliat gue ngaconya dimana. Bahkan untuk detail terkecil sekalipun, seperti masalah web, design brosur dan sejenisnya.

Dibandingin seminar-seminar soal “bisnis”, gue liatin biasanya seminar bisnis apalagi yang gratis itu biasanya elo bakal diprospek sama mereka, buat ngejualin produk yang dipromosiin waktu seminar itu. Mungkin lo mo dijadiin downline ato apa. Sedangkan kedua mentor gue ini tulus iklas pengen bisnis gue jalan. Kurang apalagi coba? Kalo ga gue manfaatin mentoring dari mereka, tolong gorok leher gue, soalnya kalo gitu artinya gue tolol ga ketulungan.

Masalah-masalah ga terduga ini juga muncul waktu gue bikin komunitas dari blog ini. Contohnya yang baru-baru terjadi sih, member grup sebelah yang bikin rusuh di grup indoPUA, yang bikin gue nulis artikel Super Ultra Pickup Artist. Lo ngerasa hebat, ngerasa jago, ya gue ikut seneng buat elo. Tapi ga usah ngerusuh di grup orang. Perasaan gue ga pernah nyerang grup lain di grup indoPUA. Dan gue harap sih anak-anak kaskus lair dan indoPUA nyantai aja sama orang-orang kek gini dan ga usah ngerusuh di komunitas orang lain juga.

Tapi seengganya dengan begini gue juga belajar dan siap, bahwa nantinya kalo bisnis gue udah bener-bener takeoff, bakal ada masalah-masalah ga terduga lagi yang bakal gue hadapin.

Wingman

Udah gue jelasin soal wingman beberapa kali :

https://lakitulen.wordpress.com/2013/07/15/wingman/

https://lakitulen.wordpress.com/2014/04/19/wingman-value-revisited/

Dan masih relevan sama kasus topik yang gue bahas sekarang. Cari partner dan cari wingman itu sama sulitnya. Dan seringkali kalo lu terlalu kebelet cari wingman atau partner, lu malah keluar jalur dari tujuan elo yang awal. Lu jadi sibuk cari wingman/partner.

Wingman/partner yang oke itu sama sulitnya cari jodoh. Bos gue yang sekarang jadi partner gue, itu kita udah saling kenal selama bertahun-tahun, udah saling in-sync, pola pikir udah sama, udah bisa saling toleransi  dan saling support. Saling percaya juga.

Gue juga pernah cerita soal gue ngebangun blog ini, dulunya gue ngajakin beberapa temen deket gue, “yuk nulis, elo punya skill, pelan-pelan aja dicicil, ntar liat jadinya kayak apa”. Satu per satu rontok  di tengah jalan. Beberapa bahkan belon nyumbang tulisan sama sekali.

Dari situ mood gue ikutan rontok, dan mulai berpikir pesimistis. Inilah kenapa cari wingman itu belakangan aja dipusingin. Action lu dulu, ntar juga bakal ada orang yang nyamperin elo kalo emang lo bener-bener serius ngejalaninnya.

Pada akhirnya gue sendiri yang nulis di blog ini. Duduk, keluarin semua pikiran gue apa adanya, dan tetep jalanin blog ini apa adanya, dan sekarang komunitasnya seengganya engga malu-maluin. Walo bukan yang terbesar di Indonesia.

Dari blog ini, mindset gue sekarang bener-bener ke set untuk long-term goal, khususnya buat bisnis yang gue jalanin sekarang. Mungkin hasilnya belum ada saat ini, tapi pelan-pelan selama gue persisten dan tetep berpegang sama idealisme gue, gue yakin nantinya bakal jadi besar. Pelan, tapi solid dan pasti. Gapapa deh menderita-menderita dikit. Gue rela kok.

Nah, gue cukup bingung, kemaren di facebook group udah banyak yang ngepost FR yang keren, tapi sekarang ga ngepost FR lagi, dan malah sibuk cari wingman.

Engga dilarang sih. Tapi kalo elo menggantungkan action elo sama orang lain, biasanya elo jadi tergantung sama orang lain tersebut. Kalo orang tersebut berhalangan atau apa, elonya juga ikut-ikutan terhalang.

Dan kalo lu perhatiin, playboy beneran itu jarang yang tau teori ato malah punya wingman. Ini yang harusnya lo contoh. Ini aja sih pesen gue.

Cheers!

7 comments on “Starting Up

  1. Anonymous
    October 15, 2014

    Mantap Kak Joe Exorio.. Sngat menginspirasi.
    Apa lagi Wingman yg di kaitkan dg bisnis, teori dan bisnis

    • exorio
      October 16, 2014

      lancrotkan potensi gan!

  2. Nrh Dayat
    October 16, 2014

    btw gw sering mantau & ngikutin tulisannya bang exo yg banyak kasih gw inspirasi, ikutan curcol ah.. gw dulu pernah punya usaha sampingan jual produk, gw bisa dapet harga miring karna ngambil langsung dari gudang cz temen gw gawe di gudang tsb, well awal-awal jualan gue pelan untung dikit tapi pasti cz gue emank nargetin pelanggan tetap yg suka sama produk gw cz dari awal gw emank maunya long term–> laku terus maksudnya, FYI gw tipikal anak yg deket ortu yg sering sharing sama mereka so ortu gw ngedukung aja. ga disangka masih jalan satu minggu ortu gw sharing sama family yg lain dan sialnya family luar kota ini bilang ke ortu bahwa dia bisa untung 4 kali lipat jualan produk sejenis dari laba yg gw ambil, lalu pulang kerja gw kena semprot ortu.. marahin gw abis-abisan, ngebego-begoin gw .. yach.. gw diem tapi selang satu hari gw bingung setengah mati karna ortu yg segalanya bwt gw sekarang malah ngejatuhin mental gw akhirnya gw ngamuk abiss sama ortu & ngejual murah semua stock & peralatan ke temen, gw sampaikan bahwa beliau buat gw segalanya trus kalo dia kemakan hasutan orang trus motong semangat gw lalu sapa lagi yg gw jadiin sandaran? nah sejak saat itu beliau lebih ati2 dan gak gelap mata kalo ngasih masukan saat gw punya salah. bukanny mw pamer seh.. tapi dari kerjaan utama sebelum gw usaha sampingan aja syukur udah bisa kontribusi ke ortu walau belum spenuhnya bisa ambil alih semua kebutuhan kluarga.

    • exorio
      October 16, 2014

      Yeap, sama lah. Konflik juga terjadi sama ortu gue. But kalo ga disampaikan, ya mana mereka ngerti posisi kita? Salah/benar itu relatif. Tapi yang jelas kalo usahanya halal ya apa salahnya?

      Thanks buat sharingnya bro.

      • Nrh Dayat
        October 17, 2014

        yap bener bang, sekarang gw lebih jaga komunikasi sama ortu biar ga mudah terpengaruh pihak lain.

        sama-sama bang

  3. Pingback: FR : Kunjungan ke Kampus | cotulen.com

  4. Pingback: All about Passion : Instant gratification VS Delayed gratification | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 11, 2014 by in Opini and tagged , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: