Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Super Ultra Pickup Artist Arcade Limited Dash Hyper EX Championship Edition

Setelah blog ini, Kaskus Lair, gue mencoba bikin Facebook Page dan Facebook Group.  Ga ada alasan khusus, iseng aja. Gue ngerasa punya sesuatu yang berguna, ya gue bagi. Masalah kenapa gue kembangin lebih lanjut, ya jelas gue belajar banyak hal baru lagi dari sini.

Kalopun berjualan, gue paling ogah jualan janji. Karena dengan demikian gue harus memberikan janji “satisfaction guaranteed” tapi masalahnya tiap orang beda-beda. Latar belakang beda-beda. Ga bisa lu pukul rata semuanya. So far, silakan cek, gue jualan ga?

Ketika Facebook Group mulai rame, pertanyaan mulai mengalir. Dari yang “advanced” kayak “gimana ngebuka set grup 5 orang”, “gimana caranya kiss close?” sampe “gimana caranya jalan sendiri tapi ga dicap cowok kesepian?” atau yang paling klise sekalipun “senyum yang natural itu gimana ya” atau “potongan rambut yang ahai itu gimana”.

Ketika satu pertanyaan itu dijawab, muncul lagi pertanyaan lain. Berlanjut ke pertanyaan baru lagi. Berlanjut ke pertanyaan baru lagi.

Misalnya ada yang nanya

T : “Senyum yang natural itu gimana”
J : “Senyumlo ga natural karena elo belon pede dan belon happy sama dirilo”
T : “Gimana caranya supaya pede dan happy sama diri gue”
J : “salah satunya lu harus dapetin sukses dulu”
T : “caranya dapetin sukses gimana”
J : “ya jangan brenti sebelum lu dapetin sukses”
T : “tapi mood suka down dan jenuh kalo keluar, supaya ga jenuh gimana”

Liat ga arahnya? Akhirannya gue ga berani ngejawab. Biarin dia mikir sendiri.

Mungkin kalo udah kayak gitu, saatnya elo mempertimbangkan ngambil program yang komersial, yang “memberikan bukti, bukan janji”

Atau kalo engga, ya cari yang emang backgroundnya konsultasi beneran, psikiater/psikolog misalnya. Mereka bisa fokus ke ELO, dan ga menyamaratakan elo dengan orang lain. Kasus elo ya kasus elo. Dan mereka dibayar memang untuk konsultasi.

Gue paham. Gue pernah di posisi elu. However, FAKTANYA ya… gini, yang jelas gue ga punya semua jawaban atas pertanyaan tiap individu secara spesifik. Karena lo dan gue BEDA. Beda kasus, beda lingkungan, beda kepribadian, beda semuanya. Ga bisa dipukul rata. Beruntungnya gue, dulu sempet ada mentor yang ngecoach gue secara personally. Dia pake nick “surya”

Ini salah satu reportnya
http://www.kaskus.co.id/show_post/538b6470cb07e7643e8b47c3/1319/fr-dbreeze-venue

Tapi sekali lagi, ga ada seorang pun di dunia ini yang punya jawaban atas SEMUA pertanyaan elo. Termasuk gue. Lo harus cari tau sendiri. Duh jangan sampe deh abis gue nulis itu kalimat terus ada yang ngelontarin pertanyaan “cari tau sendirinya gimana?”

Nah, masalahnya adalah setiap situasi yang lu hadapi selalu berbeda. Lu hari ini kenalan sama cewek, besoknya lagi, situasinya udah beda, reaksinya juga pasti beda, responnya pasti beda juga. Mungkin bisa aja lu test lagi sama cewek yang sama. Ya logikanya pasti bedalah reaksinya, lah wong lu udah kenalan kok. Kecuali lo berinteraksi sama robot. Apalagi sama cewek lain, situasi lain, waktu dan tempat yang lain. Ada yang bakalan ngasih respon positif ke elo, ada yang bakal ngejutekin elo. Elo juga beda sama gue.

Kenapa ga bisa dikomersialisasikan

At least menurut gue.

Lagi, blog, kaskus lair dan facebook group itu iseng aja, kalopun nantinya ga jalan ya ga masalah sama gue.

Walo jujur dulu sempet ngebahas sama temen gue yang natural gimana kalo kita cobain coaching. Dan emang kita test beneran sama temen kita yang sekantor. Kayaknya udah pernah gue ceritain di artikel yang dulu, tapi gue lupa. Dan coaching ini susah banget. Berbulan-bulan kemudian baru temen yang kita coaching itu berani keluar.

Jadi… satu “client” dan ngabisin berbulan-bulan kalo sampe dia bisa. Apalagi sampe dia emang bener-bener pede dan bisa dapetin yang dia mau (sebagian besar ngidamin relationship kayaknya), mo sampe kapan? Dan temen gue yang natural itu emang hopengan sama dia, satu roommate. Jadi dia harus ngedoktrin yang bersangkutan tiap hari sampe pola pikirnya berubah, berbulan-bulan lamanya (kalo ga bertahun-tahun). Itu gue rasa bukan bisnis yang bagus. Investasi waktu selama itu sementara hasil belon keliatan jelas. Belon lagi ntar kalo client ngomel-ngomel kenapa ga ada hasilnya?

Yang namanya make “satisfaction guaranteed” atau “dijamin” ya gimana lah, lu jual barang/jasa masa lo kerjain separoh-separoh sih padahal lu menjanjikan kepuasan?

Ga ada produk nomer satu. Semuanya ngaku yang nomer satu, pastinya. Apalagi kalo mo jualan. Lo jualan ngaku nomer 13, mana laku?

Hal lainnya itu, tiap orang menginterpretasikan tiap ebook/pemahaman dari orang lain berbeda-beda.

Nah mulai ketemu lagi kasus ini, katanya ga bisa keluar soalnya harus nyari 3-4 orang dulu dan keluar rame-rame supaya ga dicap cowok cupu. Errr…

However, kemaren iseng aja ngeliat ebook-ebook yang ada,  Mereka ngasih tulisan bold atau semuanya di caps : PRAKTEK

Logikanya aja, lu ga mungkin bisa jadi karate ban item kalo elo ga latian kan? Masa iya dari baca buku terus lu bisa belah papan kayu pake jurus karate? Sama-sama skill. Dan skill itu harus lu ASAH

17it97lcl5meojpg

Mereka semua bilang hal yang sama. PRAKTEK. Nah, biasanya sih engga dipraktekin. Keliatan soalnya ada beberapa orang yang join beberapa grup sekaligus, tapi pas ngepost FR, masih bingung bahkan untuk sekedar keluar sendiri atau eye contact. Kalo menurut gue sih, join banyak grup itu cuma bakalan bikin elo bingung. Join satu aja. Yang mana aja. Terserah.

Soal ebook lagi, translate ebook debunking itu disangka gue yang nulis. Bukan ui… itu punyanya Aaron Sleazy. Gue cuma terjemahin doang. Soalnya gue ya setuju sama tuh buku. Jadi keliatan banget banyak yang males baca. Nah, tapi sekarang dibilang “males baca” buru-buru baca buku segabruk yang malah bikin bingung. Wakakaka. Nah ini kan bahaya juga. Salah kaprah.

Nah, kalo udah gitu muncul masalah baru, muncul pengikut-pengikut fanatik yang gayanya malesin. Soalnya mereka paling yakin metode yang mereka pake itu paling mujarab. Ini yang paling lebay banget dah. Kalo it works for you, ya sudah. Silakan pakai.

Analoginya gue mo bilang : Android SUCKS

xl_samsung-galaxy-s5-6

*grabs popcorn*

Popcorn-02-Stephen-Colbert

Soal menciptakan ketertarikan atau sejenisnya, gue setuju sama konsepnya Sleazy. Kalo ga suka, napa dipaksain? Ngapain lo invest ke cewek yang ga peduli sama elo?

Cara buat wanita tertarik pada elo? Ya poles diri sekinclong mungkin. Itupun, ga bisa tiap cewek yang lu liat lagi jalan bisa lu bikin basah. Pasti tetep ada yang ogah urusan sama elo.

Dan ini juga bukan omongan gue aja, ini omongan bos-bos gue yang dulu-dulu, bukan cuma satu dua orang, dan mereka para businessman yang punya banyak pengalaman sama client tahunan “kalo emang jodoh, mereka pasti nyariin lo lagi, kalo engga ya cari client yang lain”

Tinggal diganti aja “businessman” nya sama dirilo dan “client”nya si target. Tapi bukan berarti juga lu asal nawarin barang ga mo terus lu pergi. Basa basinya ya pasti ada toh, walo kadarnya beda-beda.

Nah omong-omong soal businessman, lupa quotenya siapa, tapi kira-kira begini, dia nulis pertanyaan dari orang lain :

“Bisnis apa yang bagus”
“Bisnis yang dibuka, bukan yang ditanya-tanyain terus”

Kalo ga salah punya Bob Sadino deh.

“Approach yang bagus gimana? Eye contact yang keren gimana? Deketin cewek yang paling mujarab gimana?”

Tau jawabannya kan sekarang? Nanya lagi gue jitak.

10471266_645664422208118_8117774715078042241_n

FR ato Foto?

Nah kemaren kejadian nih di facebook group. Debat antara FR dan ngepost foto. Ini menurut gue lho ya. Pertama, tentuin dulu alasan elo kenapa pengen masuk grup-grup ginian. Mo memperbaiki dirilo? Mo jadi “papi” superhebat yang bisa ngumpulin cewek sebanyak-banyaknya? Mo mendapatkan titel “Super Ultra Pickup Artist Arcade Limited 2014 Dash Championship Edition”? Ato apa?

super_ultra_dead_rising_3_arcade_remix_hyper_edition_ex_logo_69967

Kalo gue pribadi itu yang pertama. Gue ngerasa ada yang salah sama diri gue dulunya. Gue minderan, gue cupu, dll. Sounds familiar? Gue yakin para “guru”/”coach” diluaran yang sana juga mengakui hal yang sama. Gue bukan guru/seduction coach dan ga pernah ngaku apa-apa BTW. Lo mo percaya ato engga terserah, tapi gue cuma mo memperbaiki diri.

Gue nulis FR, gue simpen di jurnal pribadi. Bukan buat diumbar. Sekalian gue bikin note dibawahnya “apa yang perlu dilakukan lain kali” kira-kira apa yang ngaco, apa yang perlu gue lakuin dan semacamnya. Dulunya, sekali-sekali gue post di forum untuk minta komen. Nah, nantinya kalo gue keluar lagi, gue lakuin penyesuaian sesuai dengan feedback/komen yang masuk. Ini salah satu contoh yang gue maksud dengan “kalibrasi”. Beberapa FR emang gue post disini, tapi ya itu udah gue pilih-pilih juga.

Berkaitan sama bukti FR ato foto, ya terserah itu pendapat masing-masing ajalah, ga usah diributin. Kalo lo mo memperbaiki dirilo ya udah fokusnya kesitu aja, memperbaikin dirilo, bukan fokus ngasih bukti ke orang lain kalo lu ini hebat ato sejenisnya. Saingan elo pas waktu lo mo self-healing itu cuma satu : dirilo sendiri.

Kecuali lo emang ngejer titel “Super Ultra Pickup Artist Arcade Limited 2014 Dash Championship Edition”. Kalo engga, dan elo cuma pengen memperbaiki interaksi lo sama cewek ya udah santai aja, selon.

Ada yang nagih bukti sama gue, foto, video gue bermesraan sama cewek dan pake bilang “katanya lo master”. Kapan juga gue ngaku “master” ato hebat ato apa? Wrong dude, gue ini cupu.

Dan benernya gue ga suka sama julukan-julukan kayak gitu. Gue dipanggil “mas”, “bang”, atau sejenisnya aja udah berasa males. Gue punya nama dan nick, ya panggilah gue pake nama gue, atau nick gue yang emang gue pake.

Dan kalo mo join grup gini-ginian ga harus grup indopua juga. Kalo lo lebih prefer ngasih foto, ya join grup sebelah. Tapi di grup indopua, tulis FR. Ga ada foto, ga ada audio, ga ada video, ga ada iklan, pamflet, brosur, banner, lampu neon warna warni, dst. FR. Titik.

Sekarang lu PIKIR juga dengan dokumentasi-dokumentasi seperti foto/video… kalo misalnya kebetulan orang yang lu kenal deket jadi “objek percobaan”, dipost foto/video mesranya ke grup yang isinya ratusan ato mungkin malah ribuan orang yang elo ga kenal mereka semua secara pribadi. Gimana rasanya?

Kalo lu pengen memperbaiki diri, ya saran gue jangan bablas jadi psikopat.

Dan kayaknya banyak acc facebook kloningan yang ngumpulin foto. Sekali lagi gue tanya : bisa dipake buat apa di dunia nyata? Mungkin lo mo buka coaching company juga, ya silakan. Kalo yang bersangkutan udah ngasih ijin ke elo nyebarin foto elo berdua bermesraan. Tapi masa iya ga liat gitu kasus yang udah-udah soal bocoran foto? Dan ini bisa diangkat ke pengadilan lho. So, silakan anggep gue cupu, tapi reputasi gue di dunia nyata tetep gue anggep penting.

Selain itu buat dirilo sendiri, elo jadinya ga nikmatin beneran interaksi elo sama dia (ntahlah apa itu interaksinya). Karena yang ada dipikiran elo cuma ngambil foto, dan elo ngerasa harus membuktikan dirilo sebagai “player” yang paling hebat.

Nah, sekali lagi, bisa buat apa titel-titel tersebut? Kalo lu main playstation ato xbox, itu kayak playstation trophy atau xbox achievement doang. Bisa buat bragging rights buat sesama gamer. Ga bisa dipake buat dunia nyata. Selain itu elo melihat para cewek itu sebagai “trophy” atau “achievement”, bukan sebagai manusia. Dan karena elo menganggap mereka sebagai “achievement” elo, itu artinya kembali lu menaruh mereka diatas pedestal. Bukannya itu malah defeat the purpose?

CV lo mo lo isi apa? Ahli ONS? Dan kalo ngambil foto ternyata diwinging sama yang udah pengalaman buat apa? Lonya dapet foto, tapi tetep yang memberikan kesan pertama yang lebih “gigit” itu biasanya yang maju. Lo ga menikmati experiencenya, ga belajar pengalamannya. Yang lu dapetin foto.

Bahkan kalo lu jalan sendiri, open set sendiri, lu jadi ga ngeliat target sebagai manusia, tapi sebagai “prospek foto bareng”. Udah lu gondol ke tempatlo, ntah lo apain, tapi tetep elo ga menikmati suasana sama dia. Karena lagi-lagi yang diotaklo cuma foto buat ditunjukin sesama “player” lain. Buat apa?

Soal gue sendiri, kalo mau tau, justru gue sekarang lagi pontang panting, jones. Lagi jadi jomblo ngenes. Gue lagi berusaha berdiri sendiri. Gue mo fokus ke sini. Gue udah punya banyak masalah dan otak udah penuh banget sama masalah-masalah ga terduga di usaha gue memulai sendiri ini. Ga perlu gue tambah-tambahin masalah gue lagi, soalnya gue bukan superman.

Lagian gue emang belon ngerasa mapan, kalo emang gue udah mengamankan diri gue, nah baru deh gue pusingin soal cewek lagi. Sejauh ini, gue udah ngerasa cukup sama petualangan-petualangan gue yang dulu-dulu. Dan jelas, pickup itu ngabisin waktu banget. Sembari jalan aja, selon, santai. Ada ya sukur, engga ya gue lanjut. Gue masih banyak urusan lain. Yang penting gue udah ga needy lagi, coz ya kasian juga kalo gue punya tanggungan tapi gue ga mampu menanggung, bener ga?

Inget lagi : survival – replication

Survival duluan, replication ntaran aja. Yang penting gue udah nyembuhin diri gue sama masalah pede dan bersosialisasi. Ketemu orang baru ayuk, ketemu client oke, ikutan party orang mau banget, disuruh ngeprospek ga masalah, bawain seminar ato jaga stand sapa takut, cari client baru no problemo.

Banting setir beneran gue, tapi tetep masih nyenggol-nyenggol di bidang yang ada hubungannya sama passion gue. Seduction cuma tool penyembuhan diri gue aja. Jujur, seduction itu bukan passion gue. Tapi tetep kalo ga belajar soal Pickup Artist dan seduction, gue ga bakalan berani keluar dari company gue yang dulu dan bener-bener mulai dari 0 lagi.

Ntar mungkin pas gue aktif lagi gue bakal rusty/karatan dan cupu lagi, tapi seengganya gue udah jauh lebih mandiri, udah pengalaman dan udah bener-bener siap ngadepin tantangannya, jauh lebih pede juga.

Gue pernah kenal beberapa player, walo ga semuanya ya, tapi mereka ada yang kerjanya ga jelas, mo ngapain juga ga jelas, walopun koleksi fotonya bejibun. Kenapa? Soalnya mereka keluar dan cari “mangsa” ya pasti nyita waktu banget, dan lagi-lagi inget ini permainan kuantitas.

Bukannya lebih bangga kalo misalnya lu punya dokumentasi lo jadi pembicara di universitas, tentang bidang kerjaan real yang jadi passion elo atau semacemnya? Mungkin ada beberapa yang udah masuk kampus ato TV, tapi gue rasa sebagian besar cowok punya passion lain selain cewek, yang bisa ngurung mereka selama berjam-jam karena fokus sama apa yang dia suka.

Dan itulah kenapa orang yang bener-bener punya passion di bidangnya, biasanya kesulitan sama cewek. At least, salah satunya gue pribadi. Then again, ga semua orang bisa dipukul rata. Ada juga yang bilang cari duit itu passionnya dia, ga peduli apapun yang dia jalanin. Contohnya bos gue yang dulu : https://lakitulen.wordpress.com/2014/01/05/artikel-pertama-2014/

Tambah lagi, lo harus tetep perhatiin hubungan keluarga lo. Dalam kasus gue sendiri, baru-baru ini keadaan agak memanas, soalnya orang tua pengennya gue kerja kantoran, stabil, ada tunjangan dll, sedangkan gue nekat terjun bebas. Wkwkwkwk. Nah ini gue harus baikan sama mereka setelah keadaan memanas. Tapi tetep, ga bisa gue rubah pola pikir yang udah kebentuk selama puluhan tahun lebih dalam sehari, ya debat lagi pastinya ada. Tapi gimanapun juga mereka yang besarin gue.

“Your parents. You may be upset with them for what’s wrong with you, but don’t forget to give them credit for what’s right” – Rules of the Game (Neil Strauss)

Dan segudang masalah lain. Kuliah, kerja, jaga silaturahmi sama temen dan keluarga yang lain dll. Yakin, bisa ngebagi waktunya?

Kalo lu mimpi tajir dan berkarir di bidang seduction, ya boleh-boleh aja. Silakan, selama ga ngerugikan orang lain gue rasa. Gue juga ga bisa menyangkal, ada beberapa orang yang “kebentuk” dari company-company sebelah, dan mereka happy sama servicenya company-company tersebut. Sah-sah aja.

Berkaitan sama pro-kontra di grup, Facebook grup indopua, postnya FR, bukan foto.

Ini alasannya :

1. Dengan FR, lo lebih mentingin proses/interaksi, dibandingin HASIL. Kalo alasanlu ga inget, berarti lu masih mentingin HASIL. Kalo lu mo hasil doang, ya siapin duit, ke rumah bordil, beres. Ga usah belajar gini-ginian.
2. Kalo lu punya catetan apalagi pas baru mulai lu bisa ngelakuin kalibrasi diri sendiri, kira-kira mestinya ngapain pas waktu kejadian di FR tersebut dan lu coba di kemudian hari. Beberapa bulan kemudian mungkin lu bisa baca-baca lagi “gila dulu gue cupu banget!”
3. Ada yang bilang kalo nulis FR itu bisa aja dikarang-karang. Bener. Tapi biasanya ketauan kok. Dan kalo emang ngarang, ya yang rugi dianya sendiri, secara long termnya. Nah kembali ke diri sendiri aja. Lo mo ngarang atau mau memperbaiki dirilo?
4. Ada yang bilang kalo ngepost foto bisa lebih memotivasi yang lain. Logika aja. Akal sehat dan common sense. Lu ga mungkin memotivasi orang miskin pake mobil sport CBU, bawa Lamborghini ke lingkungan kumuh. Dan di grup indopua sendiri, ada yang keluar sendirian aja masih banyak pikiran? Beneran tuh mo memotivasi? Ga bisa semua orang dipukul rata, dan mereka harus ngeliat PROSESnya. Supaya ga jadi mental pengen hasil instant.
5. Skill nulislo bertambah. Skill nulis, sepele keliatannya ya, tapi email client, proposal atau semacemnya harus jelas dan profesional, dan ini bisa berguna di bidang kerjaan elo. Gue sendiri jujur aja agak males nulis proposal, birokrasi dan tetek bengek memang, biasanya gue lempar ke yang udah biasa ngurusin paperwork😛

Soal skill nulis, hasilnya? Lo bisa liat PROSES, dan PROGRESS gaya menulis gue dari awal yang super kaku dan sok formal di blog ini, sampe yang luwes belakangan. It’s all about practice. Lagi-lagi soal PRAKTEK. Dan satu dua orang muji gaya bahasa gue. Gue ga pernah nerbitin buku atau menang penghargaan apa-apa, tapi seengganya blog ini ga malu-maluin. Punya people skill apapun itu okelah sip. Tambahin skill nulis. Tambahin lagi skill bidang passion elo di dunia nyata. Klop kan?

Gue liat video-video pickup di youtube sekarang juga mulai “mereda”. Kebanyakan beralih jadi “prankster” atau “social experiments”. Sempet gue dikasih tau soal Vitalyzd, dan SimplePickup.

Silakan liat channel SimpleMisfits

http://www.youtube.com/user/simplemisfits

kayaknya krunya sama dengan SimplePickup.

Dan Vitaly kebanyakan videonya sekarang soal prank

http://www.youtube.com/user/VitalyzdTv

Sooo… blog ini cupu, grup indopua emang cupu, dan yang join cupu semua. Jadi yang ngerasa keren ga usah maksain masuk ke grup ini. Saling asik, dibawa santai, selon aja. Ga suka dengan grup ini, silakan cari grup lain.

Herannya banyak yang suka bikin drama di tempat orang lain. Duh ye… foto sama FR aja kok dipusingin sih? Kalo ga suka, silakan pindah ke grup yang lain.

Hidup tuh cuma sekali, gue ogah nambah-nambahin musuh. Kalo lu hobinya ngoleksi musuh ya terserah asal jangan ngeberantakin grup orang. OK?

Again, wall-of-text diatas itu cuma pendapat pribadi. Kalo berguna buat elo, gue seneng. Kalo ga berguna ya udah gapapa.

*pasrah*

download

Kesimpulannya

PRAKTEK. Lu udah kebanyakan baca!

3 comments on “Super Ultra Pickup Artist Arcade Limited Dash Hyper EX Championship Edition

  1. Pingback: Starting Up | cotulen.com

  2. Iwan Alpha
    October 20, 2014

    Gak usah kawatir bro… I won’t let my boys to mess up with other people groups anymore… sorry ya.. please jgn di jadiin trauma & kpikiran terus ttg si agus… Life’s Good & Keep Loving not Hating ..🙂

    • exorio
      October 21, 2014

      Lol ini post dari kapan… kalo lo ga komen gue udah lupa siapa itu agus. Relax. It’s settled.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 16, 2014 by in Opini and tagged , , , , .
%d bloggers like this: