Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

FAQ 2014

Kalo lo baca blog ini dari awal, gue cenderung ga mengajarkan teknik. Ada beberapa teknik yang emang gue coba. Tapi sisanya lebih banyak soal tujuan dan mindset. Cara mencapai tujuannya itu bermacam-macam, ga ada batasnya. Tergantung yang ngelakuin.

Belakangan dengan keberadaan PUA facebook group, banyak pertanyaan-pertanyaan klise yang terlontar.

Gue cukup maklum, karena gue juga pernah berada pada posisi tersebut. Cuma susahnya emang sebagian besar orang mimpi pengen punya kekuatan magis yang secara ajaib muncul tiba-tiba yang mengubah dia jadi womanizer yang ga bisa dihentikan. Kalo emang itu maulu, ya silakan ke company sebelah yang ngasih janji-janji seperti itu.

Anyway, pertanyaan-pertanyaan tersebut gue coba jawab satu per satu.

Opener yang keren itu yang kayak gimana?

Lo perlu tau, arti “opener”. Opener itu artinya “pembuka”. Ga lain dan ga bukan fungsinya cuma untuk ngebuka percakapan, itu aja. Yang lebih penting adalah interaksi yang elo lakuin setelah target elo ajak ngobrol.

Opener bisa bermacam-macam, bisa sekedar “hai”, sampai yang norak “mbak, punya dongkrak?” sampe yang modus misalnya nanya jam atau alamat. Bisa juga situational opener, misalnya lagi ngantre “lama ya”. Dibawa simple aja. Intinya juga, opener itu ga sepenting yang elo kira.

Nah sekarang elo punya sejuta opener, tapi elo ga bisa menciptakan interaksi yang menyenangkan, atau elo masih keliatan kayak creep yang bikin dia risih kalo elo deket-deket dia, buat apa?

Intinya opener itu ga penting. Dan kalo lu masih baru dalam tahap opener sudah berpikir serumit ini, apalagi ketika nanti ketika interaksi udah berjalan?

Teknik itu seringkali merusak. Satu saran yang mengena ke gue itu “fokus ke target”, bukan ke teknik. Dalam arti, bisa jadi dalam beberapa kasus si cewek udah banjir karena horny lunya malah mikirin teknik, “selanjutnya gimana?”.

Inget, cowok itu mahluk yang payah kalo disuruh multitasking.

Gimana caranya ciptain obrolan yang asik sama cewek?

Satu hal yang perlu lu inget dulu. Kalo si cewek response/nanggepin elo secara ogah-ogahan ya berarti dia emang ga tertarik sama elo. Kalo ini kasusnya, ya udah, cari yang lain.

Di beberapa tulisan gue yang dulu udah ada satu cara yang gue lakuin buat ngetest interest dia ke elo. Potong semua interaksi yang elo lakuin sama dia, anggep lo ga pernah kenalan sama dia. Diemin aja. Kalo dia berusaha mengangkat obrolannya kembali, nah itu salah satu tandanya.

Hal yang kedua, kalo lu ngerasa ga punya topik yang bisa dijadikan bahan obrolan yang menarik, saatnya ngaca. Kalo hiduplo cuma dihabiskan di sekolah-rumah atau tempat kerja-rumah, ya jangan berharap secara ajaib lu punya banyak topik obrolan yang menarik.

Alternatif ketiga, walau ini engga gue sarankan, silakan cari yang namanya “routine stack”. Ada beberapa alasan kenapa gue masih menggunakan “Pick Up Artist” dalam komunitas yang gue buat. Salah satunya, gue emang belajar dari komunitas (mASF), dan juga karena memang sudah banyak “metode” di luar sana yang bisa elo coba. Resources udah banyak tersedia diluar sana, silakan dicari.

Salah satunya “routine stack” ini. Kenapa ga gue sarankan? Karena routine stack ini mendorong elo menghafal kalimat untuk menciptakan interaksi, dalam arti interaksi yang tercipta bukan karena DIRI elo, tapi karena kalimat orang lain yang elo hafal. Dan seperti yang gue bilang, routine stack itu bisa nyebabin ketergantungan.

Gimana caranya supaya tetap mood ngelakuin cold approach?

Mood itu naik turun. Tergantung elonya aja, apakah elonya emang menginginkan skill ini atau engga. Rasa jenuh itu pasti ada. Makanya jangan terlalu terfokus mikirin cewek doang. Cari hobi lain yang produktif, perkaya hidup.

Tapi kalo liat contoh, atlit misalnya. Para atlit tentunya pernah ngerasain masa jenuh ngelakuin latian yang berulang-ulang dan terus menerus. Bedanya atlit dan orang yang bilang “ga mood”, mereka emang PENGEN banget jadi atlit. Dalam arti mereka mikirin tujuan jangka panjangnya. Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian istilahnya.

Tanya diri sendiri deh, bintang sepakbola kayak Ronaldo bisa jadi segitu hebat karena dia bilang ke manajer dan pelatihnya dia itu “ga mood” kalo disuruh latihan?

Gimana caranya ngedapetin kiss close?

Kalo lo keluar dan cold approach dalam hitungan jari, ga usah mimpi ketinggian. Tujuan elo awal-awal bukan supaya dapetin kiss close atau mendapatkan pasangan yang awet sampai ke pelaminan.

Tujuan awal elo adalah nyaman menciptakan interaksi sama target. Kalo lo nyaman, dia bakal nyaman dengan keberadaan elo. Kalo dia ga nyaman dengan keberadaan elo dideketnya dia, gimana dia bisa kasih elo masuk ke personal spacenya dia?

Kalo tahap ini udah bisa lo raih, selanjutnya segalanya gampang. Nah kalo lo masih melontarkan pertanyaan-pertanyaan seperti “opener apa yang bagus” atau “enaknya ngobrolin apa sama target?”, ga usah mimpi kiss close.

Dan elo perlu inget lagi, ada kemungkinan si cewek emang ga interest sama elo. Nah kalo ini kasusnya, ya udah ga usah maksa, karena kalo lu maksa itu namanya pelecehan sexual.

Nah, disebelah banyak yang bilang “tunggu momen yang pas” atau semacemnya.

Kalo gue bilang, ikutin insting elo aja. Eskalasi terus, selama dia belon ngedorong elo, nolak elo atau semacemnya, terus maju. Kalo dia masih terbuka sama elo dan mempersilakan elo, ya jangan mundur.

Kalo dia bilang engga atau ngedorong, ya udah stop. Ga usah diterusin. Simple kan?

Cara menghilangkan minder itu gimana ya?

Tiap orang punya kasus, pengalaman hidup dan sebab-sebab yang unik yang menyebabkan dirinya minder. Dalam kasus ini, jawaban generiknya (segenerik pertanyaannya) ya cari apa yang nyebabin elo minder.

Tapi yang paling sering, minder itu disebabkan karena kita terlalu banyak bandingin diri kita sama orang lain (entah itu teman atau kenalan, dll).

Hidup mereka bukan urusan elo, perjalanan hidup mereka sama elo beda, cetakan juga beda, pengalaman-pengalaman hidup yang menciptakan identitas mereka dan elo juga beda. Jadi ga usah ngebanding-bandingin hiduplo sama orang lain.

Baru2 aja kenal PUA dan ane gak punya kegiatan di luar, gak punya social circle, confident ancur. Tapi ane udah baca beberapa buku self development, dan masih bingung harus mempraktekannya dimana. Menurut lo, sebaiknya ane mulai dari mana?

Buku-buku tersebut biasanya udah memberi saran apa yang mesti dilakukan. Cukup heran gue ketika mendapatkan pertanyaan seperti ini.

Baca buku segabruk, nonton ratusan video ga bakalan bisa ngebantu elo apa-apa.

Oke, mulai darimana? Kalo dengan kondisi seperti itu, ya benahi dulu hiduplo sendiri. Cari kegiatan dan cari social circle. Intinya : mulai dengan membuat dirilo lebih sosial. Itu aja.

Ga usah mimpi HB-HBan kalo lo sekedar ngobrol santai sama orang yang baru lo kenal, mau cewek ataupun cowok aja ga bisa. 

Yang gue sarankan sih, ambillah kursus atau join dengan komunitas, komunitas/kursus apa aja, yang menjadi minat elo. Ga penting kursus apa, yang penting bisa menemukan orang-orang dengan minat yang sama dengan elo, dan elo bisa bertemu dengan mereka secara rutin, seperti layaknya elo ketemu co-worker atau teman sekolah elo.

Apa usia 35 bisa mendapatkan cewek sma setelah mempelajari ilmu pua. yang aq tahu kebanyakan usia di bawah 30

Ini pertanyaan paling bikin gue shock. Mau ngapain sama cewek SMA?

Tapi seriusnya, kalo emang mau tau, yang namanya “cinta” itu ga ada yang bisa jelasin secara logis. Pernah denger anak SD naksir gurunya dia?

Dan yang baru-baru ini dalam drama pilpres 2014, ketua MK Hamdan Zoelva yang umurnya udah 50an jadi primadona cewek-cewek umur 20an.

However, perlu lu inget, ada batas umur legal di Indonesia, dan elo perlu aware sama yang namanya Paedophilia. Dan ini termasuk kejahatan.

Terus gue juga mendapat pertanyaan seperti ini :

Apa cewe2 umur 30 tahun ke atas atau yang jauh lebih tua dari gua mau ama gue?

Ini juga berlaku kebalikannya, ada cowok umur 30 tahun pacaran sama nenek-nenek umur 91 tahun. Namanya Kyle Jones (silakan google sendiri) Kalo mikir yang negatif, mungkin gue bakal bilang ini cowok cuma mo morotin si nenek, mungkin warisan atau sejenisnya.

Tapi positif thinking aja, preferensi tiap orang beda-beda. Ya mungkin emang yang bersangkutan suka sama keriput? Selama itu ga merugikan gue ya sah-sah aja.

Perlu lu inget juga, beda usia segitu jauh, bakal nyebabin jurang perbedaan pola pikir dan budaya.

Kalo mau mikir secara realistisnya, kalo misalnya elo ga pernah ketemu atau berpapasan sama cewek-cewek impian elo, misalnya elo mimpi ngegaet model Victoria’s Secret, tapi elo ga pernah ketemu seorang pun dari model Victoria’s Secret, atau mungkin Playboy’s Playmate, namun elo ga pernah kenal seorangpun dari mereka secara personal, ya ga usah mimpi ketinggian.

Apa indikatornya target suka/tertarik sama kita?

Ini pertanyaan dapet jawaban yang bagus : simple aja, kalo misalnya diajak ketemuan lagi 1 on 1 sama elo pasti mau.

Kalo engga, mungkin dia bakal buat alasan mo bawa temen atau malah minta ketemuan di tempat dia biasanya.

Elo yang nentuin tempatnya. Kalo lu berdua keluar dengan term yang dia tentukan, agak sulit.

Senyum yang natural itu kayak gmana?

Seriously?

Kalo kayak gini aja lo nanya, kemungkinan besar lo punya problem yang lebih besar daripada cewek dan udah mengakar di dalam diri elo.

Cari pertolongan profesional, psikiater atau psikolog atau sejenisnya.

Kalo misal punya cewe lu bakal bilang ga kalo lu tuh PUA?

Untungnya buat elo apa? Untungnya buat dia juga apa?

 

One comment on “FAQ 2014

  1. bay
    August 25, 2014

    yg dua terakhir gokil amir bro, hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 24, 2014 by in Opini, Outer Game and tagged , , , , , , .
%d bloggers like this: