Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Short Term Goal VS Long Term Goal Part 1

Long Term Goal

Pernah dong denger istilah “berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian?”

Istilah itu bagi gue ngajarin soal long term goal. Long term goal itu “investasi” jangka panjang, yang hasilnya ga bakalan bisa langsung keliatan dalam sekejab/waktu yang singkat.

Dalam arti ya memang jatuh-jatuhnya ngambil resiko, karena hasilnya ga bisa langsung keliatan.

 

Dapet duit VS Reputasi solid

Dapet duit itu gampang. Ga percaya? Maling, ngerampok, mengemis, nipu, ngejambret semuanya dapet duit. Ngemis apalagi, berita belakangan ngemis itu bisa 1 juta sehari, ngalahin gaji manager. Tapi dengan ngemis, apakah elo bakal berkembang?

Beda ceritanya kalo elo punya reputasi solid dimana-mana. Lu ga usah pusing masalah nganggur ato cari kerjaan, kerjaan yang bakal nyari elo. Dalam arti nama elo dikenal dibidang elo. However, seringkali orang juga salah jalur. Tujuannya mau terkenal, bukan tujuan memberikan yang terbaik. Ini juga ngaco. Dua-duanya biasanya yang bikin orang frustrasi dan malah nyerah ditengah jalan.

Pengen cepet dapet duit dan pengen cepet terkenal. Dan biasanya kalo udah kayak gini, shortcut-shortcut yang ga beres yang diambil. Baca lagi soal pemilu 9 April kemarin. Gue malesnya sama politik ya begini. Posisi yang harusnya memimpin negara, malah diperlakukan sebagai investasi. Tiap caleg bisa keluar ratusan juta, makanya korupsi merajarela. Kenapa? Ya pengen balik modal ceritanya. Lu kate warung?

Sama juga dengan kerja. Pokoknya kerja 8 jam sehari, dapet duit, beres, ga mau pusing. Tapi dibelakang ngomel-ngomel kenapa gaji dan pangkat gue ga naik-naik?

However, disisi lainnya, pernah ada satu contoh co worker gue yang pasif dan pendiam. Dia dateng ke kantor jam 6 pagi, padahal kantor buka jam 9. Pulang juga setiap hari dia yang paling akhir. Udah disediain transport sama kantor, dia malah milih naik angkutan umum, supaya bisa berangkat pagi. Manajemen ga aware sama dia, dan performancenya dia dinilai jelek. Bener ato engga, ya gue ga tau, karena dia beda divisi sama gue. Ini dia working HARD, bukan working SMART. Ada bedanya lho.

Sewaktu gue naik, gue ditantangin manajemen. “Can you take this challenge?” jawaban gue cuma satu kata : “Yap”. “Are you confident with this?” gue jawab satu kata juga “VERY”. Pada akhirnya gue ngehandle berbagai macam, dan biasanya kalo ada satu hal yang ga bisa gue kerjain gue minta tolong co worker gue yang bisa ngerjain. Gue tanya kesediaannya dia, kalo dia oke, BARU gue bilang ke manajemen. Pas delivery, gue tetep kasih credit yang sepantasnya ke dia, dalam arti gue ga bilang gue yang ngerjain 100%. Gila kali ya, gue bukan superman kan. So pas waktu ada meeting gue sebut namanya “si xxx yang ngerjain a”. Kita delivery, manajemen happy, co worker ga merasa dibohongin, semua hepi, semua senang, semua menang.

 

Ga dimarahin VS Memiliki kredibilitas tinggi

Ini mentalitas sebagian besar orang yang gue temuin. Dibandingin ngakuin kesalahannya dengan berbesar hati, malah diputer-puter ga jelas. We all make mistakes, dan orang yang PERFECT itu yang harus elo curigain. Because NO ONE IS PERFECT.

Gue kerja di bidang yang emang suasananya playful dan ga serius, makanya suasananya seringkali menyenangkan. However, co-worker yang amit-amit juga sering gue temuin di jenjang karir gue. Satu kejadian yang memorable yang pernah gue alamin adalah ketika gue mengajukan ide, seorang co-worker gue langsung motong dan ngomong “idelu tuh konyol”.

Ketika dia menyampaikan idenya, gue disuruh membiarkan dia selesai ngomong. Ketika idenya dia dipakai dan stuck di tengah jalan, dia mundur, sedangkan gue sukarela maju ngeberesin sampah yang dia buat. Alhasil, atasan lebih simpatik ke gue, tapi dia malah nuduh gue ngejegal dia. Beneran, orang-orang seperti ini ada kok.

Atau pernah sekali dapet supervisor yang parah, begitu atasan lewat dia langsung ngajarin gue dan bilang yang gue lakuin itu salah. “Apa kata gue” dia bilang. Hasilnya, dia keluar pas awal-awal karena ga tahan pressure, sedangkan gue bertahan selama beberapa tahun dan ngelampauin posisi dia.

Atau yang baru-baru ini terjadi, si pengurus tempat temen gue.

Kelakuan-kelakuan gini ga bakalan menyelesaikan masalah. Masalah kalo elo acuhkan dia bakal tetap ada.

Dale Carnegie bilang, kalo elo lagi duduk di kursi tersangka, akuin aja. “Gue melakukan kesalahan”. Ini gue coba praktekin kemarin beneran, dan hasilnya atasan gue yang expat bilang “no, it’s okay, it’s not your fault”.

Baru-baru ini gue ngerjain freelance, dan gue selalu memberikan laporan rutin ke client gue. Deadline molor, tapi client jadinya maklum. Gimanapun juga, client itu yang kasih gue makan, so seengganya dia harus tau kemana duitnya pergi. Mungkin kalo gue diem-diem aja, dan ga bilang ada masalah atau gue sedang kesulitan dia bakal ngamuk ga karuan. Ini response dia :

983626_591713097603251_1526951299045997937_n

Ada yang nanya di facebook page, kenapa pas dia ngasih tau kesulitan dia nyelesaiin kerjaannya dia malah diamuk?

Pertama, semua manusia itu beda, satu situasi dari orang lain ga bisa elo aplikasikan 100% ke situasi elo.

Kedua, laporan gue ke client soal kesulitan gue, gue memasrahkan diri, dalam arti gue emang salah, deadline telat. So itu gue akuin dulu, baru gue jelasin kesulitannya apa. In short, gue menjelaskan emang menjelaskan KENAPA, bukan dengan sikap yang defensif, karena alasan takut dimarahin sama client. Kalo client marah ya gue terima, karena emang deadlinenya jadi ngaret, ga selesai tepat waktu.

 

Qualitas VS Tenggat waktu/Deadline

Ini bidang gue banget. Waktu di kantor gue yang paling lama, gue selalu nyuekin project manager yang selalu panikan kalo tanggal deliveri udah deket. Dan biasanya gue langsung marah kalo yang bersangkutan ngepush anak-anak gue. Kenapa? Karena kalo paniknya ditularin ke anak-anak gue, kerja jadi ga konsen, hasilnya juga berantakan ga karuan. Gue tetep bilang sama mereka, deadline ga usah diliat, kerjain sekeren elu, urusan sama project manager gue yang handle.

Anak-anak gue selalu suka komplain kalo gue ngasih revisi agak kelewatan dan sering ngelewatin deadline. Gue cuma tanya satu : “lo percaya sama gue ga?”, ya seringkali mungkin karena gue ngatasin mereka dan mereka takut, mereka jawab iya. Tapi perlahan-lahan mereka lebih kalem ngadepin deadline, kualitas juga kedongkrak. However, yang bikin gue ribut sama manajemen itu ga ada istirahat. Yang bikin gue putusin caw dari sana.

Contoh long term goal diatas juga ya itu, karena gue mending deliver polished product daripada gue tepatin waktu tapi jadinya separoh-separoh. Kalo kayak gini biasanya client juga bakal ngomel soalnya. So, gue lebih prefer ngambil resiko diomelin gara-gara telat deadline dibandingkan diomelin gara-gara kualitas ga sesuai.

Ini rule of thumb gue : under promise, over deliver. Jangan terlalu ngebual banyak dan selalu deliver produk yang diatas expectasi client. Jatoh2nya ini ke reputasi juga.

 

Makan enak, berleha-leha VS dapetin body sehat

Weeelll, sejujurnya gue ga bisa ngomong banyak soal ini. Sekarang gue masih ngerokok, dan gue masih overweight.

Tapi gini deh, gue rasa ini contoh yang paling bagus buat bandingin short term goal VS long term goal. Ada pizza dan kue blackforest di depan mata elo VS treadmillan 2 jam nonstop. Enakan mana? Jelas enak pizza dan blackforest, ya toh?

Tapi jangka panjangnya kalo lo kebanyakan makan pizza dan blackforest, kolesterol ga karuan, resiko diabetes dst.

Sedangkan kalo elo milih treadmillan, jangka panjangnya ya elo jadi lebih FIT.

Problemnya untuk bikin habit baru itu harus DISIPLIN keras, which is gue masih agak kesulitan, khususnya dalam subjek ini. Minimal 30 hari nonstop, ga boleh bolong sama sekali. Sekali bolong, buyarlah sudah habit yang mo elo buat. Dan selama ini sih gue bolongnya udah kayak digerogotin tikus sana sini lol.

Anak-anak kaskus lair juga banyak kasih masukan ke gue sih, mulai dari freeletics sampai cardio. Tapi dengan kondisi gue yang sekarang gini, agak sulit. Dan kerjaan gue masih nuntut gue banyak menghabiskan waktu dengan duduk di depan komputer. Benernya sih satu dua jam bisa masa iya ga bisa nyediain. Ini yang memang dari dalem diri sulitnya setengah mati ngelawannya.

However, get the picture? Soal short term goal vs long term goal?

 

Dapet pacar VS Meningkatkan kualitas diri

Nah, ini. Gue sempet angkat hal ini awaaal banget. Dapetin pacar itu GAMPANG. Gue udah melalui beberapa relationship “resmi” semasa gue mulai ngejalanin seduction. Inget aja, cewek itu ngikutin perasaannya dia, kalo dia deg-degan di deket elo dan dia mo ngikutin elo, cukup simple selanjutnya.

HOWEVER, worth it ga untuk dimaintain? Itu yang menjadi pertanyaannya. Sekarang paradigma masyarakat soal relationship itu sangat mengakar kuat di setiap orang awam. Dapetin pacar ,terus nikah, terus punya anak. Pas ngejomblo dari berbagai arah elo ditanyain “mana pacarnya” atau “kapan dikenalin” atau “udah punya pacar belon?”. Then elo ikutin hal tersebut, dapet deh pacar. Pas punya pacar “kapan nikah” atau “kapan undangannya”. Nah itupun elo turutin lanjut lagi “kapan punya momongan?” terus berlanjut lagi “kapan punya cucu?”

Pikirin baik-baik. Apalagi di adat timur gini ya, nikah usia muda itu terkesan “wajib”. In the end, elo dalam usia produktif dan adventurous malah sibuk ngurusin anak dan istri. Kek yang gue tanyain dulu : WHY?

Gue cukup takjub sama omongan superior gue yang bule dia bilang “you asians often marry young”. Ini ga bisa gue pungkirin, coz yang ngomong gitu umurnya 40an keatas. TAPI, hidupnya dia tuh interesting banget. Kalo udah ada tanggungan anak istri, agak susah dilakuin gue rasa. Mulai dari extreme sport sampe backpacking ke berbagai negara. Kalo mau mungkin bisa aja, asal bini ikutan cari penghasilan. Tapi realitanya adat timur itu sangat family oriented banget. Dalam arti menikmati hidup sedikit aja, elo udah menyentuh garis batas rancu yang namanya “moral”.

Oke agak jauh, walopun masih berhubungan. Masalah awalnya gini. Seringkali gue liat apalagi dari temen-temen gue yang pemalu dan kurang bisa berinteraksi sama cewek, style pacaran mereka cukup aneh. Ga berasa ada “spark” ato “chemistry”nya sedikit pun. Dalam arti ya jalan bareng, ngobrol bareng, keluar makan, nonton… n… that’s it. Gue rasa sih ya itu namanya bukan pacaran. Itu pacaran for the sake of status “pacaran”. Pacaran yang sekedar asal dan demi punya pacar dan dapetin status pacaran.

Pacaran ga ada sexual tension ato sejenisnya ya namanya temenan dibalut dengan status “pacaran”. Coz, lagi-lagi in the end, pacaran ya ntar jatoh-jatohnya buat merried, dan merried itu buat punya anak. Kalo ga ada chemistry atau sexual-sexualnya, gimana elo caranya bikin anak? Nah, pacaran model gini yang gue bilang GAMPANG. Yang susah itu apa? Dapetin LOVER/KEKASIH. Dan seringkali karena mereka ngerasa dapet pacar itu susah, hubungan yang kayak gini mati-matian dimaintain.

Bukan sekali dua kali, ada yang dateng ke gue, minta diajarin, terus dapet pacar, terus karena udah punya pacar, udahan ga ke lapangan lagi. Parahnya, ketika mereka putus, ngejomblo lagi, mereka bingung mesti ngapain. Dateng lagi, minta ke lapangan lagi bareng gue. Rinse and repeat.

Sooo… gini, cewek sesempurna apapun fisiknya, pasti ada kekurangannya. Coz, gimanapun juga kan cewek itu manusia, tapi tentunya elo orang yang menginginkan kualitas tertinggi untuk jadi pasangan elo. Nah kalo gini, tanyain dulu ke dirilo apakah kualitas diri gue setinggi itu juga? Yang paling parah itu adalah, pacaran SEKALI, terus lanjut ke pernikahan. Ya namanya pacaran itu ya untuk ngelihat kecocokan hubungan. MILIH, iya ato engga.

Cewek diluaran sana banyak kok. N that’s why, kebanyakan orang yang ngambil jalur workshop ke dating coach company cuma mau satu : pacar. Faktanya itu mereka ga pernah NYOBA keluar dan berinteraksi sama orang-orang baru. Ini yang menjadi persoalan dasar para awam atau yang biasa disebut AFC (average frustrated chump). Mental belum kebentuk, abundance mentality belon ada, pada akhirnya posisi yang dipacarin lebih tinggi dari dia which is often a recipe for disaster.

Kalo lu liat cowok-cowok “bad boy” yang ngegandeng cewek hot, ya biasanya elo ngeliat hasil akhirnya aja. Perjuangan dia di belakang engga. Sama kayak ngeliat orang tajir ato pengusaha gedean, pada akhirnya mayoritas orang cuma bisa sirikan, dibandingkan dengan usaha beneran.

 

Contoh long term goal yang lain

Contoh lain dari long term goal ini, thread kaskus lair udah hampir setahun gue jalanin. Ini hasilnya.

Threadnya juga mencapai 65000 views sekarang, serta 1200an replies. Awalnya dari sini. Thread yang ini udah mati karena ditinggal TSnya. Terus pada mulai diskusi gimana kelanjutannya, karena ga ada yang mau maju, okelah gue yang maju, ntaran aja liat hasilnya gimana, yang penting memberikan yang terbaik dulu.

Dan dari group chat gue ketemu banyak orang baru, social circle baru, pribadi-pribadi baru, konsep-konsep baru, ide-ide baru yang sangat berharga, at least bagi gue.

Sekarang melihat segala sesuatu dari sisi long-term goal. Dan kebanyakan awam itu lebih banyak mencari jangka pendek. Ga mau rugi sama sekali istilahnya. Contohnya? Artikel We’re here the rest is bullshit dapet tanggapan seperti ini. It’s a very simple matter. Masalah mencoba tempat baru.

Jadi yang mo gue sampaikan adalah, ketika gue mencoba ngajak temen-temen gue nyobain tempat baru, pertanyaan mereka SANGAT MENDETAIL, mulai dari kesananya naik apa, harus siapin berapa, pulangnya naik apa, disana ngapain aja. I DON’T KNOW. Namanya juga nyobain. Percaya ato engga itu pola pikir sebagian besar orang, dan reaksi seperti itu SERING banget gue dapatkan.

Kalo tempat barunya sucks, ya udah anggep aja pengalaman, cari tempat yang lain, beres. Tapi kalo tempat barunya oke, jadi ada cerita baru, pengalaman baru, tempat nongkrong baru, dsb.

Nah, pertanyaannya sekarang, bisa ga lo kasih contoh long term goal dan short term goal lainnya?

Setelah gue baca-baca lagi, dan gue flashback dikit, ada hal yang bakal gue tambahkan. Tapi gue pecah jadi 2 part aja deh, sembari cari kata-kata yang pas buat ngegambarin apa yang mau gue sampaikan di part 2. In the meanwhile,  page 1 kaskus lair banyak hal baru yang ditambahkan disitu.

5 comments on “Short Term Goal VS Long Term Goal Part 1

  1. Pingback: Invisible War | Laki Tulen

  2. Pingback: 1 Year LakiTulen Blog | Laki Tulen

  3. Pingback: Pick Up Artist Indonesia | Laki Tulen

  4. Pingback: Vimeo | Laki Tulen

  5. Pingback: Sim Lim Saga dan Janji-janji Sorga | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 2, 2014 by in Opini and tagged , , , , , , , , .
%d bloggers like this: