Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Seduction = Salesmanship

Salesman

Gile, kalo gue liat post JCC itu dari bulan July 2013. Itu saat awal-awal gue balik Jakarta. Cukup lama juga ya, dan ga berasa, ini berasanya kayak baru kemarin aja.

Anyway, setelah gue balik Jakarta, mentor gue yang dulu itu gue kabarin, yaaa in case mau ketemuan, reuni, haha hihi, nostalgia ato sejenisnya. Kabarnya dia banting setir, dan jadi general manager di sister company dia yang lama. Dua-duanya under owner yang sama. Tapi yang jelas berubah haluan banget, ngga nyambung sama sekali sama bidang yang kita tekunin selama ini.

So, kita ketemuan, dan gue dikenalin sama staff-staffnya dia. Salah satunya sales manager disitu, namanya B. Dan mereka berdua bilang lagi kekurangan tenaga sales. Ya gue sih itung-itung why not, buat pengalaman juga, khususnya in case kalo gue mo banting setir juga. Apalagi kalo jadi sales itu kan generic banget, bisa di bidang apa aja. Testnya, gue dibawa ke mal, dan ya dilepas disuruh approach. Hehehe… lucu… ya bagi gue mah udah ga usah mikir lagi atuh. Tapi GM/mentor gue ini skeptis, lha wong udah tahunan ga ketemu lagi.

So fine, tinggal approach, approach dan approach. Gue emang tipe agresif, lebih main ke kuantitas, dibandingkan nyetop orang terus buang-buang banyak waktu, yang usually leads to nowhere. Mentor gue ini 100% kebalikannya gue. Ya memang dia yang pertama kali ngajarin, tapi setelah sekian tahun gue udah ngedevelop style gue sendiri. Gue aga beda pendapat sama mentor gue ini. Dia mengagungkan indirect game, sedangkan gue ga penting jenis gamenya apaan. Mo direct ato indirect ya yang jelas hasil. Kadang gue pake indirect, kadang gue pake direct. Tergantung situasi aja, ngapain dipusingin.

Nah, test yang bagi gue is a breeze itu, mudah banget. Dan dari sini ya ga lain dan ga bukan mulai ngebuka mata gue : seduction itu sama aja sama salesmanship. Bedanya, ya kalo salesman ngejual product, kalo seduction ya “ngejual” diri sendiri. Nah, dimana-mana tuh ngajarin, salesman ya harus punya product knowledge yang kuat tentang produk yang dijual sama dia. Kalo si sales ditanyain ini itu ttg produknya, jangan deh sekali-sekali jawab “ga tau”. Sales yang baik juga BANGGA, kalo perlu MENCINTAI produknya. Yang jelas, satu rule of thumb… produk yang dijual ya dia sendiri harus mau make.

Nah sekarang kalo si sales spik-spik bangsat “wah ini produk keren pak, ini cuma ada satu-satunya di dunia bu!”… TAPI kalo si sales sendiri ga mau pake tuh produk, lu bakalan beli ga?

Ini satu hal yang gue pelajarin. Bener-bener tied in kok seduction sama salesmanship itu. Beberapa istilah dari PUA (Pickup Artist) itu “minjem” dari salesmanship. Makanya pas gue kerja jadi sales ga masalah, karena gue udah familiar sama beberapa termnya.

Ok lanjut ke cerita gue… gue mo ditarik jadi salah satu salesman dibawah B. Maunya sih dijadiin senior sales, jadi ntar punya team 3 orang di bawah gue. Setelah diskusi dan ketemu HRnya, penawaran ga masuk ke gue. Ga cocok aja sama harganya. So gue bilang “sorry mas, ga masuk” ke GM dan gue bilang “engga” juga ke HR. Gue rasa ini yang jadi kelemahan sebagian besar orang. Takut nolak offer, jadi malah milih diem dan plintat plintut ga jelas kalo ditanyain keberadaannya. Dan mentalitas gini lebih umum dari yang elo kira. At least dengan elo bilang engga tersebut, mereka engga kesulitan. Which is tanda good will dari elo. Dan gue jamin, reputasi elo meningkat, karena elo orang yang ga asal ngabur aja.

So… setelah gue bilang engga, gue dapet beberapa freelance, termasuk ngajar, which is MUCH bigger dari apa yang ditawarkan sama mereka. Dan itupun ga full time 40 jam seminggu. Dari sini gue mulai mikir. Damn… kalo gitu napa ga gue fokus kesini aja? Kalo gue bisa dapet full, menuhin 40 jam sebagai freelance, bayangin berapa gede yang gue dapet? Ya setelah kejadian itu, agak sulit memang, tapi baru-baru ini dapet lagi kok. Dan jobnya simple aja, part time, masih lebih gede dibandingin kerja full time disitu sebagai senior sales. Orang-orang emang udah ngewanti-wanti, ga enaknya kerja sendiri itu income ga stabil.

Yaaa… like I said, there’s a price for everything. Semua itu ada tradeoffnya. Kalo kerja kantoran full time, ya income elo terbatas sesuai dengan perjanjian aja, dan jam kerja harus dipenuhin no matter what. Which is, kalo emang lu fokus ke assignment elo hari itu, mau performance elo luar biasa dan cuma makan waktu singkat, tetep aja jam kerja elo yang diitung. Dan gue orangnya emang paling sebel sama birokrasi tipe gini.

Satu contoh, sewaktu ngajar juga sempet gue disuruh freestyle, tanpa sistem, tanpa materi, karena materi ga siap dari companynya. Oke gue jabanin, ga takut. Nah… pas terakhir, gue ditagih “kenapa lu ga ikutin system?”. Hlah…? System apa? Lha wong gue disuruh freestyle sama yang bersangkutan kok? Yang jelas, murid-murid kelas gue semuanya happy dan mereka yang bilang sendiri apa yang gue kasih itu berguna buat mereka. Itu aja yang gue pusingin. I deliver. Tapi balasannya malah gue dimaki-maki soal ga mengikutin system, yang belum ada? Mo ikutin system apa? Kalo gue ngikutin systemnya mereka, ya gue masuk kelas, duduk, diem… coz gue ga dikasih apa-apa kok sama mereka, baik dari sistem maupun materi pengajaran? Tapi yang jelas, semua yang ngikutin kelas gue puas, happy dan ga merasa dirugikan, semua ajaran gue kepake sama mereka semua. Curcol dikit nih ceritanya.

Oke, balik lagi nih soal jadi sales, pas gue udah mulai masuk freelance dikit-dikit, eh gue ditelpon, katanya si B keluar dari situ, dan gue diminta masuk jadi sales manager. Gue bilang, ga bisa. Tapi GMnya maksa ngotot masukin gue. Dari suaranya gue denger dia frustrasi banget, so… ya gue itung-itung balas budi deh. Gue bilang “ok, tapi gue sementara, itungan bulan aja, MAXIMUM 3 bulan”.

Dan guepun masuk, dengan salary 2x lipat dari yang ditawarkan ketika gue mo dimasukin sebagai senior sales. See… kalo reputasi elo solid, ga masalah. Walopun ini itungannya nepotisme ya. Nepotisme dimana-mana itu pasti terjadi lah, ga mungkin engga. Kalo elo punya company, mending cari orang yang baru elo kenal (walau CV kinclong dan pengalaman segudang), atau orang yang udah elo kenal lama, dan yakin soal kejujuran/integritasnya? Jujur, gue sih pasti milih opsi kedua.

Sewaktu jadi sales manager, pertengahan minggu gue udah mulai liat situasi. Jadi company ini jualan software. Dan diawasi oleh “partner” yang merupakan vendor utama software ini di Asia. Ada dua crew dari partner yang ngawasi kinerja sales kita. Satu cowok, satu cewek. Setiap harinya ga lain dan ga bukan gue ngawasin para sales. Total sekitar 10an orang di bawah gue waktu itu. No biggie, gue udah pernah ngehandle 80 orang sekaligus kok.

Yang jadi permasalahannya adalah, ketika GM dan partner ga bisa biarin gue kerja. Semua keputusan gue dibolak-balik dan plan gue dipotong seenaknya mereka. Selama kurang dari satu bulan kita udah ganti strategi kira-kira 3x. Itu gara-gara partner ngepush company kita habis-habisan masalah sales, dan GM jadi panik gara-gara hal tersebut. Gue tetep insist stick to the plan… tapi ya bossnya bukan gue kan.

Nah satu kali kita staff meeting. Ketauan satu fasilitas yang dijanjikan ternyata ga siap dari awal company berjalan. Padahal promonya diarahin kesitu semua. Ini dari jamannya si B. Spontan gue ngamuk ga karuan… karena waktu ada customer yang marah, gue yang disuruh maju ngehandle itu customer. Gue keluarin semuanya ke GM gue. Ya tau sendiri, reputasi itu nomer satu buat gue. Jangan main-main sama reputasi gue. Apalagi kalo kesalahan bukan ada pada diri gue.

“lo harusnya jangan takut satu customer ga akan ngubah apa-apa”
“lo bilang gue takut? Gue selama hidup udah 3 kali ngalamin takut mati mas! Takut yang bener-bener udah pasrah, kalo gue lewat, ya terjadilah… customer di pulau seberang marah-marah lu pikir gue takut? Ini bukan soal takut!”

Yes, gue dongkol, partner ngejer sales, bos ngejer sales, dan owner juga ngejer sales, tapi persiapan after salesnya 0 dan sistem juga ga jelas. Okelah gue maklumin, karena company baru, masih meraba-raba. Tapi ya tetep aja toh, setelah ngejanjiin produk, tapi ga dideliver ya sama aja dong kayak nipu. Walopun ga bermaksud nipu… gue tau juga semuanya sibuk dan keadaannya hectic banget. Jadi mungkin miss satu dua hal dari customer lama. However, kalo gue yang jadi customernya, jelas gue bakal ngamuk juga.

Tapi dari sini, gue belajar banyak banget, terutama karena gue komunikasi langsung sama ownernya juga. Gileee… asli orangnya teges. Beberapa orang bilang dia “galak”… tapi pas kita meeting kita ketawa ketiwi mulu kok. Bahasanya dia terkadang emang keras, tapi gue berasa maksudnya selalu baik.

Dan mungkin ya, karena GM/mentor gue ini udah punya family, jadi dia cenderung lebih milih safe route. Jadi agak segan sama si owner. Gue cenderung agak lebih blak-blakan sama si owner. Ini juga GM gue ngambil safe route kalo komunikasi sama partner (yang cowok)… padahal satu orang di company partner itu nyebelinnya minta ampun. Gue selalu bilang “lo mau aja digituin mas?”. Beberapa contoh, dia nuduh kita nyantai, terus ngancem mo cari partner lain, ga fokus ya hal-hal kayak gitulah. Padahal dia tau ga sih seberapa hecticnya di kantor kita?

Good leaders don’t push people around. Good leaders motivate.

Ya memang company partner diatas kita, tapi tetep aja, ada yang namanya ETIKA. So… gue kalo ketemu sama orang-orang company partner ini gue ga pake basa-basi blas. Gue jawab seadanya (punishment). Dia tanya A ya gue jawab A, titik. Dengan gitu gue tetap menjalankan tugas gue, tanpa merugikan siapa-siapa. Kalo dia mau take it personally, ya dia yang salah langkah toh berarti. Satu kali dia lebih enak ngomongnya ke gue, ya gue becandain dikit (reward). Pada akhirnya dia simpatik sama gue, dan percaya ato engga, setelah gue keluar dari company gue, dia malah mikir mo narik gue ke company tempat dia kerja LOL. Companynya gede sih, dan international lho… tapi otak gue udah ga bisa dirubah lagi : gue mo jalan sendiri (tunggu tanggal mainnya guys).

Nah, satu lagi orang partner kita yang cewek, dia gue liatin sih awal-awal rada bossy gitu deh. Tapi gue coba “dip toe” ke dia.

“Dip toe” ini istilahnya “testing the water”… jadi kalo lu nonton film kartun, biasa tokohnya kalo mandi nyelupin jempol kakinya ke air dulu. Kalo airnya kelewat dingin, si tokoh mundur. Kalo airnya hangat, si tokohnya langsung loncat nyebur.

Kalo dalam hal ini, gue coba ubah bahasa gue ketika gue ngomong ke dia dikit-dikit. Kalo reaksinya dia bagus, next time gue berinteraksi sama dia lagi, gue tingkatin (escalate) interaksinya lagi, misalnya kemarinnya gue panggil dia dengan panggilan formal “bu xxx”, setelah dia add gue di sosmed gue jadi tau panggilan akrabnya dia, so gue panggil itu… kalo dia ga protes, next time lagi dari gue ngomong “saya, anda”, jadi “gue, elo”. Dan akhirnya belakangan kita malah jadi temen baik dan becanda jorok mulu. Mungkin ini juga bisa disebut “pinging” kali ya. Ntahlah apa istilahnya. Ga penting.

Anyway, diluar itu, 6 sales yang langsung dibawah gue ternyata ada udah tahunan jadi sales. Hebatnya, sekali waktu ada customer yang marah, tapi dia nitip salam ke si sales. What the hell? Gileee… itu dewa banget. Jadi si customer marah sama produknya… tapi masih simpatik sama salesnya. Ini yang masih bikin gue takjub, gimana caranya ya? Dan tau gak, ini sales, jauh dari rapi. Tampangnya tampang junkie abis, rambut juga berantakan. Tapi jujur aja, personalitynya emang “disarming”, dalam arti orang cepet nyaman sama dia.

Serius gue ga boong. Pernah ngeliat orang yang hobi ngeganja? Kayak gitulah penampilan dan gayanya. Cengengesan mulu, dan keknya semuanya dibawa selon gitu. Gue jadi inget salah satu anjuran ngaco dari temen gue yang natural. “Kalo lu berduaan di kamar dan lu berdua ngisep ganja, 99% it will happen”. Dan jelas, emang temen gue yang natural ini ganja addict, pembawaannya emang nyantaiii, selooowww, dan… cengengesan mulu.

Anyway gue belajar banyak dari para sales ini, ya salah satu contohnya, kalo udah berhasil close, customer jangan ditelantarkan, sekedarlah sapa… “gimana kabarnya, lancar?” hal-hal kecil seperti itu.

Dan jangan terlalu ngotot ngejer closingnya, instead, kejernya ngebangun koneksi sama client elo. Dalam arti ga usah ngotot, kalo client mau, jangan terlalu excited, tapi kalo client bilang mo mikir-mikir dulu ya udah biarin lah 2-3 hari kemudian follow up lagi.

Persis kek seduction dan apa yang gue pelajarin dari pickup art. Asli. So kalo lu lancar seduction, gue rasa ga bakalan masalah jadi salesman. Dan jangan anggep salesman itu jelek, mereka itu ujung tombak perusahaan. Banyak orang gedean berawal dari sales. Jangan lupa juga, bisnis itu ya fondasinya masalah sales.

Satu hal yang penting banget yang gue pelajarin dari mereka, ga ada yang ga mungkin dalam bidang sales. Lu bayangin aja, ini jualan software lho, yang mana alternatif gratisnya bertebaran banyak banget, dan lebih tenar yang gratisan. Plus bajakan juga kan merajarela di Indonesia. YOU CAN SELL ANYTHING YOU WANT. Thus, makin manteblah gue dengan plan gue untuk berdiri sendiri. Dan akhirnya gue pamitan sama GM gue setelah 1.5 bulanan disitu.

Enaknya kalo ngomong apa adanya tuh, ketika gue mulai ditanya-tanyain, gue tinggal jawab “kan udah gue bilang xxx” hehehe. Akhirnya ya gue bisa lepas tanpa masalah, walaupun sebenernya kontrak yang kita sepakatin lebih lama dari itu. Dan gue pamitan baik-baik sama semuanya, termasuk sama owner, HR dan GM. Gue bilang apa adanya juga, gue belajar banyak dari situ.

Satu pengalaman pait yang gue dapet pas waktu ngajar. Karena gue dibayar per sesi, jadi gue masuk di track sama pengurus tempat ngajarnya gue itu. Waktu kemarin sempet ada lebaran, dia miss satu hari, sedangkan gue bikin catetan sendiri. Akhirnya gue ribut sama owner tempat ngajar itu, dan gue teken si pengurus. Jawabannya berubah dari A sampe Z. Lupa dia hadepan sama siapa? So, log komputer pengajar gue buka, dan jelas-jelas waktu lebaran ada login pada jam ngajar gue, dia masih ngeles cari-cari jawaban lain. Ini contoh mahluk yang mikir short-term dan bermental cari kambing hitam mulu. Parahnya, owner tempat ngajar ini temen gue, dan hubungan gue sama dia jadi ga enak gara-gara kejadian ini. Dan temen gue ini masih aja ngebelain si pengurus ini. Ya sudah, itu tempatlo, I did what I have to do. Gue juga jadi males urusan sama si pengurus.

So… kalo mo reputasi lo solid, ga usahlah pake bokis-bokisan. Sure, short termnya emang elo ga kena omel, long termnya, masalahnya jadi ga kesolve, dan bakal menumpuk terus seiring waktu. Dan kalo engga, ya bilanglah engga. Kalo iya, ya bilanglah iya. Simple kan?

Anyway, balik ke job gue jadi sales manager. Jujur aja benernya gue enjoy banget sama jobnya. Jadi istilahnya gue ngedaygame hampir tiap hari, ngaproach semua orang dan dibayar lagi. Tapi ya lagi-lagi, otak gue udah ke set sama plan gue, dan semakin lama gue di kantor itu gue semakin kepikiran terus. Jadi agak susah konsennya.

2013-11-21 11.25.57-2

Ada juga hal negatif yang gue pelajarin; betapa convolutednya pikiran orang-orang yang kerja kantoran itu. Satu hari pernah, karena ruang kantor kita minjem sister company, ada semacem pigura di pintu yang jelas-jelas punyanya sister company. Beberapa kali orang penting nyasar ke ruangan kita. Gue telpon pimpinan sister company, hasilnya cuma bilang “iya itu harus dipindahin”. Satu harian penuh ga dipindahin sampe sore, gue coba kontek OBnya “nanti malem aja”. Spontan gue jengkel dan gue tunjuk orang di ruangan gue “lu, sini bantu gue”. Ga sampe setengah jam, beres.

Satu lagi ketika gue minta bayaran ke sister company itu (dapet freelance juga dari mereka)… lagi-lagi masalah birokrasi. Client lebih dari puas padahal. Dari atas, sampe bawah gue tagih, bahkan gue minta tolong sama GM juga, mereka semua saling lempar-lemparan mulu “kamu minta A aja”, ntar si a jawab “kamu minta B aja”. Ternyata, udah muter-muter jauh baru ketauan bayaran gue ga bisa cair sebelum ada bukti dengan tandatangan client.

Fine, client udah cenglian sama gue kok. Gue bilang tinggal telpon aja. Dan instead of bilang “harus ada bukti tandatangan” malah gue dikasih jawaban “iya nanti saya tanyain”. Beberapa hari kemudian, gue minta blanko, gue samperin ke client. Client juga ga ngomel, langsung tanda tangan, dengan senang hati, dan ketawa haha hihi sama gue ngeceng-cengin company ini. Like I said, gue orangnya result oriented. Gue paling males kalo berhadapan sama birokrasi tetek bengek gini. Tapi apa boleh buat… ya emang gini cara kerja masyarakat kita.

You want result, I’m your man. You want paperwork, go look somewhere else.

Hal lainnya, gue juga disuruh ngurusin rekrutmen. Beberapa CV yang masuk, bikin gue berasa nyesek banget. Satu yang paling gue inget, ada satu CV, gelar S1 dengan IP hampir 4, umur jauh diatas gue, gaji sebelumnya dibawah 2 juta. Dan expectasi gaji yang dia masukin itu kecil sekali. See… kalo gue rasa ini orang terlalu membanggakan gelar S1nya… which makes him too lazy to grow.

http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2014/04/03/0652365/Mengapa.Anak.yang.Pintar.di.Sekolah.Bisa.Alami.Kesulitan.Ekonomi

Beberapa orang juga waktu di test, protes. Kok testnya begini, kok testnya begitu? Lah, baru juga test masuk udah protes ini itu?

Ini tips berkarir exorio style : ikutin aja, go with the flow… testnya mau apaan, terserah. Lakuin yang terbaik waktu test. Dan pas waktu jadi junior/orang baru di kantor, biarin orang lain ngeremehin elo. Gue cenderung pendiem, tapi gue selalu deliver lebih dari apa yang diexpect dari gue. Dan ketika ada konflik, gue ga mundur. Kalo gue dikasih tantangan, biasanya gue tantangin balik. Waktu gue naik, dan tanggung jawab gue bertambah, gue bukannya protes ini itu, tapi biasanya gue becandain “cuma gini doang?”… sampe akhirnya management mulai melirik gue, dan mereka langsung nurunin defense shieldnya mereka ke gue. Nah… di posisi inilah baru gue protes kalo emang ada yang ga beres.

Lu belon contribute apa-apa udah berani protes-protesan, say bye bye sama kenaikan gaji/pangkat elo. Apalagi baru masuk, atau trial 3 bulan.

Cheers.

7 comments on “Seduction = Salesmanship

  1. Pingback: Wingman & Value Revisited | Laki Tulen

  2. Pingback: Short Term Goal VS Long Term Goal | Laki Tulen

  3. Pingback: Invisible War | Laki Tulen

  4. Pingback: Pick Up Artist Indonesia | Laki Tulen

  5. Pingback: Vimeo | Laki Tulen

  6. Pingback: FR : Kunjungan ke Kampus | cotulen.com

  7. Pingback: “Keren” | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 11, 2014 by in Field Report and tagged , , , , , .
%d bloggers like this: