Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

FAQ

Beberapa pertanyaan yang sering muncul selama gue ngejalanin blog ini dan thread Kaskus Lair

Q : Gue suka sama satu cewek, metode apa yang bisa diaplikasikan ke kasus gue?
A : PUA/seduction bukan ilmu pelet. Ga ada metode yang jitu untuk satu kasus spesifik. Semua cewek itu berbeda, dengan keunikannya masing-masing. Walopun mereka punya psikologi yang mirip, seperti cowok juga (baca Men are from Mars and Women are from Venus dan Why Men Don’t Listen and Women Can’t Read Maps). Perlu diinget, inti dari PUA bukan metodenya atau OUTER GAMENYA, melainkan INNER GAME. Dalam arti membuang semua paradigma dan kepercayaan lama tentang cewek dan relationship, membangun rasa percaya diri, meningkatkan rasio hubungan positif elo dengan cewek dan terutama kebal sama rejection (cold approach).

Q : Di kantor/sekolah/lingkungan social circle gue deket sama cewek, udah ngobrol enak dst, gue harus ngapain?
A : Aturan lainnya yang perlu lu inget : do not shit where you eat. Dalam arti kalo elo direject dan keadaan jadi ga enak (awkward), dan setiap hari elo ketemu sama dia, yakinkah elo kuat ngadepin keadaan tersebut?

Q : Gue kenal sama satu cewek, ngobrol udah nyaman, dll. Selanjutnya harus gimana?
A : Ini kesalahan sebagian besar cowok, dimana si cewek dibuat nyaman duluan dibandingin memperlihatkan sexual interest ke si cewek, kemungkinan besar takut akan rejection.

Q : Gue temenan sama satu cewek, tapi kayaknya dia cuma anggep gue sebagai temen. Gimana caranya supaya dia mau jadi pacar gue?
A : Attraction building itu emang real. Tapi seringkali buang-buang waktu. Dan inget ini juga gambling, dalam arti kalo emang lu yakin, ya why not, go ahead. Toh selama ini orang awam pdkt sama cewek dengan cara tersebut. Tapi selama elo masih naruh hati ke dia, mungkin dalam waktu itungan bulanan atau bahkan tahunan, banyak cewek lain di luar sana yang kemungkinan besar tertarik sama elo secara sexual, dan lebih mudah digaet.

Q : Gue yakin dia suka sama gue, tapi dia udah punya cowok. Kayaknya hubungan dia sama cowoknya lagi goyang, dst.
A : Yang diatas ini cuma asumsi dan harapan kosong yang dateng dari alam bawah sadar elo. Kita semua ga ada yang bisa ngeramal, jadi baiknya kalo emang elo yakin, cari tau dan klarifikasi yang bener. Again, cewek lain diluaran sana banyak, kenapa maksa sama satu orang dan ganggu hubungan orang lain? Inget juga, kita ini hidup di dunia yang driven by men. So, bros before hos. Kalo lu paham akan psikologi cewek secara umum, hal kayak gini bakal elo anggep ga worth waktu elo.

Q : Opener apa yang bagus buat kasus A, B, C dst?
A : The best opener ever : “hi!”. Opener itu ga penting. Apalagi canned routines (kalimat hafalan). Dan yang jelas kalo kebanyakan pake canned routines, yang ada elo malah jadi robot approach, bukan sebagai manusia. Inget, instruksi routine-based method itu biasanya menganjurkan untuk melepas stacknya satu-satu dan mendorong elo supaya melakukan improvisasi di lapangan. Kalo selama bertahun-tahun elo masih pake canned routines, itu artinya elo belajar dengan cara yang salah. Tapi kalo emang ngotot pake canned routines, google ga sampe 1 menit, banyak kok. Juga bukan kalimat yang elo ucapkan yang berpengaruh ke hasilnya, tapi BAGAIMANA cara elo mengucapkannya.

Q : Gue suka sama satu cewek, dia spesial, dia baik, dia luar biasa dst. Gue harus gimana?
A : Go find ten other women, n tell me if she’s still special. Seringkali ilusi seperti ini muncul karena elo GA PUNYA PILIHAN LAIN. Dan cuma dia yang paling gampang (bukan gampangan) dan tersedia bagi elo. Satu-satunya solusi ya deketin cewek lain sebanyak-banyaknya, sampai dia bukan jadi satu-satunya pilihan buat elo. Yakin deh, setelah elo punya ability untuk cold approach tanpa masalah, si target yang awal jadi ga se-spesial itu bagi elo.

Q : Interaksi yang menyenangkan buat keduanya itu maksudnya gimana ya?
A : Kalo begini aja elo masih nanya, berarti elo belon seharusnya ngelakuin cold approach ke cewek. Nongkrong dulu sama orang-orang random di sekitar elo, cold approach sama semua orang. Nah kalo elo bisa bikin orang lain menerima kehadiran elo dengan senang hati atau bahkan jadi teman yang menyenangkan buat orang yang baru elo kenal, barulah lu pikirin soal cold approach sexual ke cewek. Kalo seduction itu cukup dilakukan dengan interaksi yang datar, PUA method itu ga bakalan ada sama sekali. Anjuran gue sih, pelajari dan PRAKTEKIN beberapa metode sekaligus, tarik kesimpulan/inti dari metode-metode yang elo pelajarin tersebut. Dan selama ini bisa ditarik kesimpulan bahwa metode-metode itu ada supaya elo dan target menikmati interaksi yang elo ciptakan.

Q : Gue belajar dari XXX, tapi hasilnya mengecewakan
A : Ga heran, kalo belajar dari dating coach company tertentu. Karena mereka goalnya meraih keuntungan, bukan supaya elo bisa atau jadi Master Pickup Artist. Tapi bukan berarti kesalahan sepenuhnya pada mereka juga. Kemungkinan besar CARA elo belajarnya salah. Seringkali yang terjadi di lapangan, semua instruksi dari para coachnya ditelen bulet-bulet tanpa dicerna dan ditarik kesimpulannya. Dalam arti elo menjalankan instruksi/pelajarannya kayak zombie. Dan seringkali yang ngambil pelatihan gini biasanya berharap dapat hasil yang instan. 2-3 hari langsung jadi Don Juan.

Q : PUA itu ga ngajarin soal relationship
A : PUA itu ngajarin soal pengembangan diri, self-respect, confidence, dan banyak lagi. Kalo elo bisa perlakuin semua orang dengan layak, termasuk tukang kebon, tukang sampah, dst, masa iya elo ga bisa memperlakukan pasangan elo dengan layak? Seringkali kesalahan orang umum waktu belajar PUA, mereka ga belajar dari dasar dan kepengen cepet-cepet dapet “hasil”. Kalo interaksi sosial yang biasa sama orang lain (semua orang) aja belon lancar, gimana caranya elo bisa maintain relationship? Dan yang sering terjadi pada orang awam, mereka ngotot mempertahankan relationship yang sebenernya ga sehat (misalnya berantem melulu, atau selingkuh tapi ngotot minta balikan) cuma karena GA ADA PILIHAN LAIN. Pilih mana? Relationship yang awet, tapi cuma nguras energi elo, atau relationship yang mungkin singkat tapi berkesan bagi elo dan dia? Inget lagi, it’s all about numbers game. Semakin elo banyak menjalani relationship dan kenal sama banyak cewek, semakin banyak perbandingan yang bisa lu lakuin, dan semakin besar pula kemungkinan elo mendapatkan relationship jangka panjang yang bener-bener sehat bagi kedua belah pihak. Kalo cuma condong ke satu pihak ngapain dipertahanin? Inget, cewek itu bergantung sama cowok, mereka butuh cowok, bukan sebaliknya.

Q : Gue LDR sama cewek, harus gimana?
A : LDR itu seringkali useless. Atau malah cuma menipu diri. Apalagi kontek cuma melalui sosmed atau sejenisnya. Ngapain? Banyak cewek lain bertebaran di sekitar elo kok malah ngotot ngejalanin LDR?

Q : Gue difriendzone, terus harus gimana?
A : MOVE ON. Istilah “friendzone” cuma bakal bikin elo semakin terpuruk. Elo udah ditolak. Cewek ga bisa ngomong langsung secara blak-blakan kalo dia nolak elo, karena ya itulah cewek. Bahasa mereka sangat indirect. Intinya : she’s not interested. Cari cewek lain. Tetep temenan sama dia seperti biasa, ga ada salahnya ngobrol, tetep saling nyapa. Tapi yakin ga elo bisa ngebuang semua feeling elo ke dia? Selama elo masih ada feeling sama dia dan make istilah “friendzone” elo akan sulit move on.

Q : Gimana cara dari kenalan terus bisa berlanjut ke “tahap berikutnya”?
A : Ini yang namanya pertanyaan “game on silver platter”. Seringkali solusinya gampang aja. Apa “tahap elo yang berikutnya”, n get out there. Pasang goal elo tersebut di otak elo kuat-kuat. Nantinya dengan kalibrasi yang elo lakuin secara ga sadar, elo akan mencapai goal elo tersebut. Asal hal ini konstan elo lakuin, dan inget soal kalibrasi.

Q : Gue kenal sama cewek di sosmed (facebook, twitter, dll) gimana cara ngegaet dia?
A : Kenalan lewat internet itu useless. Dan seringkali buang-buang waktu. Elo ga tau disebelah sana seperti apa, kalo istilahnya beli kucing dalam karung. Bisa aja yang disana foto profilnya cewek cakep tapi ternyata yang ngurusin account tersebut cowok. Ditambah lagi, interaksi elo di dunia nyata ga akan terpoles (pengenalan body language, body language elo sendiri, intonasi, sikap, dsb). Atau malah menyebabkan ketergantungan, karena elo ga mengalami yang namanya approach anxiety. Come on, masa iya laki tulen beraninya bersembunyi di dunia maya?

Q : Gue perlu wingman buat sarging bareng, ada yang mau nemenin?
A : Cari wingman itu seringkali waste of time. Apalagi kalo elo sendiri ga ada pengalaman cold approach sama sekali. Salah-salah tujuan elo yang awal malah jadi belok sibuk cari wingman, dibandingkan memperlancar interaksi elo sama cewek. Dan pemikiran dengan adanya wingman elo bakal termotivasi itu NGACO. Dalam arti elo masih menggantungkan motivasi elo ke orang lain. Mungkin kalo elo udah cukup lama berkecimpung di dunia ini, barulah elo bisa ketemu orang yang seide untuk diajakin sarging bareng. Seringkali wingman yang gue temuin juga (sebelum kaskus lair ini ada) plin plan, bingung apa yang mereka mau atau urung karena kena approach anxiety. Maka dari itu, silakan pake sarana Line Group Chat (baca requirementnya ya) kalo emang ngotot cari wingman. Saran gue sih, jalan sendiri dulu, rasain dulu apa itu approach anxiety, cold approach sebanyak-banyaknya, kalo perlu sampe elo manen sukses. Tulis FR di banyak forum sekaligus, ntar juga yang ngePM elo buat ngajakin sarging bareng bakal deres ngalirnya.

Kalo ada pertanyaan lain, tulis di komen aja. Ntar gue coba cover disini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on February 27, 2014 by in Opini and tagged , .
%d bloggers like this: