Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Freelancing Attempt

breaking_chain

Beberapa bulan belakangan gue nyoba berdiri sendiri awalnya sih nyoba nyari dari web-web kayak freelancer.com, elance.com dan sejenisnya.

Not much luck dari web tapi koneksi gue lumayan banyak, so gue di jakarta ketemu ma kenalan-kenalan dan temen-temen lama. Gue beruntung banget, temen-temen gue orang-orang yang luar biasa semua. Dan mereka semuanya helpful banget ke gue.

Satu dua mulai nawarin gue job. Satu job dapet banting setir banget, dan gue harus mulai dari base banget. Walopun gue sebenernya interested banget, karena gue ditawarin sebagai sales supervisor.

Dalam arti gue punya team dan gue bakal ketemu orang banyak dan baru. Kalo ini jadi job gue… means gue harus ngepush diri gue menjadi sosial dan ngelakuin kalibrasi terus-menerus.

Masalah yang sangat memberatkan bagi gue adalah keterikatan kerja jam 9-5 dan ga diatur mengenai lembur.

Manajemen company gue yang sebelumnya udah menyalahgunakan perjanjian semacam itu… karena uang lembur ga dibayar, mentang-mentang company ga harus bayar lembur jadi jam kerja karyawan diabuse. Yang parahnya lagi, ketika gue dan anak buah gue udah sukarela ngelembur supaya weekend ga perlu masuk ternyata manajemen mengumumkan weekend semua karyawan diharuskan masuk.

Ga ada penalti buat kedua belah pihak yang sepadan. Kan harusnya kedua pihak saling menjaga kepentingannya masing-masing. Itu yang namanya perjanjian yang adil. Masing-masing mendapat benefit dan ga ada yang saling menyalip kepentingan lain. Di company yang lama posisi gue udah cukup oke sebenernya. Coba cek di halaman about.

Dan terakhir ketika gue mau cabut, gue cukup kawatir akan nasib gue. Sebenernya gue udah berencana cabut dari bulan Febuari, cuma ketunda karena ada project penting yang masuk, dan manajemen bahkan mengalihkan semua project yang sedang berjalan khusus untuk difokuskan kepada project yang baru ini. Dan gue ditunjuk untuk menghandle project ini.

Dengan pertimbangan, this will look very good on my CV… projectnya high profile banget, dan gue memimpin 80an orang secara keseluruhan. Tapi diluar itu… ini office politics dikit… gue ngambil resiko ini supaya manajemen bisa membuka kuping mereka dan mendengarkan omongan gue. Karena anak-anak gue udah mulai mengeluh dan sebagian besar udah ogah melanjutkan disitu lagi. Ada yang sampe nangis segala lol.

In the end sih… kita berhasil deliver ke client tanpa masalah. Dan ini semua berkat pengertian dan kerja keras anak-anak gue yang keren sekali.

Target gue berhasil, manajemen lebih sering ngajak gue ngobrol secara personal, ngajak nongkrong dan semacamnya. Tapi dari situ gue mengambil kesimpulan dikit-dikit mengenai pola pikir tiap personalnya, apa goalnya dan apa pandangannya.

Perlahan-lahan gue mulai secara halus memberikan pengertian. Pelan-pelan juga gue menyampaikan aspirasi anak-anak ke manajemen. Nyoba ngerubah mindset mereka. Cuma setelah beberapa bulan ternyata usaha gue mentok, manajemen tetep dengan pola pikir yang sama dan plan yang sama. Ya lu tau sendiri, ngerubah orang itu ga gampang, bahkan nearly impossible, kecuali si subject memang mau berubah.

Intinya, pola pikirnya money oriented banget. Sedangkan gue selalu menekankan : QUALITY IS EVERYTHING. Kalo deliver quality, duit bakal dateng sendiri kok. Gue berani jamin. Tapi kalo mindsetnya cuma dapet duit… yah… coba liat aja deh company yang money oriented bisa bertahan berapa lama?

Gue ngerti duit itu penting dan niat baiknya sih keliatan. Hanya saja, kalo ngambil project sebanyak-banyaknya sampai company dengan kapasitas 300 orang sampai kewalahan, itu agak keterlaluan gue rasa.

Ketika anak buah gue udah cape, ga mood, dsb… kualitas pun bakal menurun. Long-term wise… karena quality menurun, client pun bakal pergi dan jatuh-jatuhnya ga ada duit yang masuk. Bener ga?

Gue kasih contoh kasus : Apple.

Gue bukan fanatik produk Apple, gue fanatik sama visi dan pelayanannya Apple. However, gue suka banget sama iPhone, tapi kalo untuk tablet gue milih Android dan untuk PC gue lebih milih Windows.

Sebelum pake iPhone, gue cukup skeptis sama yang namanya smartphone. Apalagi pas jamannya Nokia masih berjaya. Tapi waktu itu iseng-iseng keliling mall pusat handphone dan kebetulan ada yang jualan iPhone second yang masih mulus banget dan murah abis. So, ya udah icip-icip deh. N you know what? Gue ketagihan iPhone sampe sekarang.

Orang bilang iPhone engga inovatif. Memang bener. Touchscreen = teknologi lama. Kamera biasa aja. Handphone dengan OS udah ada dari jaman Nokia.

Apa yang Apple lakuin sebenernya? Apple mengambil semua teknologi itu, dan memolesnya lebih jauh. Dan berkat Apple, industry hardware cellular phone berubah total. Dulu pada balap-balapan bikin handphone terkecil, sekarang pada balap-balapan bikin handphone dengan dimensi layar yang terbesar.

Mindset dan trend masyarakat soal smartphone juga berubah drastis.

Gue pakai Android untuk tablet, hanya saja kalo untuk handphone gue ogah.

Kenapa? Gue udah ngerasain, even untuk yang bleeding-edge (pinjem Nexus 4 punya temen) it’s very complex, dan tetap ga se-smooth iPhone, even comparenya sama iPhone 3GS. User experience-wise, masih menangan iPhone.

Customer Servicenya Apple juga oke banget… sekali waktu temen gue ada yang iPhonenya ga bisa dicharge gara-gara dia pake charger china, dia ke Apple Store, langsung diganti full unit baru, tanpa banyak ribetnya.

Apple juga berusaha membangun koneksi dengan pelanggannya… gue sendiri belum pernah secara pribadi masuk Apple store yah, tapi kalo liat di web, karyawan Apple store sepertinya terlatih banget ngebangun koneksi dengan pelanggannya.

applestore

Ruangan toko yang nyaman dan para pelanggan diberi kesempatan melakukan hands-on experience sama device-devicenya mereka. Dan ini belakangan mulai ditiru sama company lain, seperti Samsung dan Nokia.

Para salesnya juga kayaknya sangat happy gitu kalo liat video-video Apple Store, gak ngotot, ga ngejer setoran dan dengan senang hati ngeladenin customer.

Product wise, Apple hanya fokus ke segelintir hardware, OSnya juga Apple yang buat so mereka tau cara optimize OSnya untuk hardware yang mereka bikin sendiri.

Sedangkan Android, OS ini harus berusaha mengakomodasi kombinasi hardware yang virtually unlimited, dari berbagai vendor, dan berbagai jenis. Inilah kenapa kenyamanan pakai Android ga bakalan bisa senyaman pakai iPhone. Even iPhone gue ini second… tapi beneran puas banget makenya.

Pengguna produk Apple memang bukan mayoritas. Tapi kalo elu ketemu dengan salah satu penggunanya, kemungkinan besar dia jadi fanatik.

And guys… that is what I call : QUALITY. Get the point? Do what you LOVE, and FOCUS on it.

Oke bahasan udah agak melenceng. Balik lagi ke masalah freelancing. Karena pola pikir manajemen dan pola pikir gue udah ga bisa ketemu, akhirnya gue putuskan untuk cabut, setelah gue menyelesaikan semua kewajiban gue. Kontrak juga selesai. So semuanya beres, barulah gue cabut.

Awal-awal gue cukup kawatir sama nasib gue… apalagi attempt gue pas nyari di internet 0 hasilnya.

Intinya sih sama aja kok kayak seduction :

  1. Approach sebanyak-banyaknya
  2. Poles profil (kalo di seduction poles penampilan)
  3. Utamakan qualitas (kalo di seduction utamakan interaksi yang berkualitas dan berkesan)
  4. Spik-spik yang ga needy

Dari 10 yang elu approach masa iya ga ada 1 yang ngasih response bagus?

Susahnya, saingan sama freelancer lain yang banting harga terlalu jauh. Kalo gue ngikutin permainan harga mereka, lama-lama tekor sendiri. Apalagi freelancer-freelancer dari India gitu… waduh… masang harga murah banget di web-web kayak gitu.

Sekarang gue stop dulu nyari di web dan sedang jalanin plan B dan C gue. Masih ada plan D juga dan plan E. Sorry gue ga bisa bilang detail. Hanya saja gue ga terlalu ngabisin banyak waktu untuk melakukan planning terlalu detail. Gue bikin garis besarnya dan gue just do it.

Nanti gue bakal poles profil gue di web-web freelance itu dan coba lagi disana.

Sisanya, ternyata ada aja kok yang manggil gue. So far dua bulan terakhir cukup oke.  Jam kerja gue 6 jam seminggu. Gue ulang 6 jam SEMINGGU. Bandingin sama kerja gue yang sebelumnya, dimana gue diwajibkan memenuhi 40 jam seminggu. Dan income yang gue dapet MENDEKATI apa yang gue dapet di kerjaan gue sebelumnya.

Waktu lowong sebanyak itu gue pakai buat mempersiapkan plan-plan lainnya. Yang jelas gue pengen ambil fitness lagi setelah semuanya mateng. So ngerti lah ya kalo gue jadi jarang ngepost lagi.

And the best thing of all, gue ketemu banyak orang baru, termasuk mendekati petinggi-petinggi perusahaan besar.

Gue sekarang jadi berpikir. NAPE GA DARI DULUUU?

Walopun, guys, inget aja, gue orang yang sangat mendewakan reputasi. Dan gue udah bukan setahun dua tahun di industri gue. Bukannya sombong atau mengecilkan hati lo… tapi gue rasa ga segampang itu juga kalo mimpi baru lulus kuliah terus bisa achieve hal yang sama. However, kalo emang lu berani mencoba, why not. Nasib orang kan beda-beda.

Web-web yang gue temuin untuk freelance :

  1. http://www.elance.com
  2. http://www.freelancer.com
  3. http://www.guru.com
  4. http://www.odesk.com
  5. http://www.peopleperhour.com

Kalo ada yang tau web freelance lainnya tolong ditulis di komen di bawah ya.

Diluar itu gue nemuin resistance yang lumayan gede lagi dari keluarga gue. Coz, simply pola pikir gue beda banget sama mereka. It’s all about taking risk, dan gue dibesarkan di keluarga yang begitu mengadore security banget.

Belum pernah ada anggota keluarga gue yang berdiri sendiri ato buka bisnis ato semacemnya. Baru gue doang saat ini. So support dari keluarga agak kurang sih gue ngerasanya. Lucunya gue ditagih nikah mulu, salah satunya dengan alasan supaya gue lebih mapan hahaha. Ya itulah mindset orang umum.

However, gue ngerti mereka cuma concern karena mereka care juga sama gue. Karena itu gue maklum aja, dan gue bersyukur banget keluarga gue masih perhatian sama gue. But nevertheless I’m gonna do it anyway.

Walopun gue percaya diri banget sama plan gue ini… gue ga mau terlalu pongah juga. Coz unexpected things can happen on the way. Ga menutup kemungkinan juga gue bakal terikat kerja sama orang lagi. Ya namanya survival attempt, gue udah ga begitu peduli lagi masalah ego.

Anyway soal seduction, in-field videos gagal, coz kacamatanya ribet makenya haha. Mungkin bakal gue jual. Tapi ada beberapa FR yang interesting, dan masih belum compile interview mantan boss gue jadi artikel. So stay tuned.

Kaskus Lair juga mulai pacing up… member frequenter mulai ada dan group chat so far cukup solid. Yang mau join, post 1 FR di thread Kaskus Lair, terus PM gue di kaskus nick Line elo.

Transkrip chat di Line udah disave, perlu diedit karena masih ada yang pake nama asli. Bakal gue post juga nantinya. Bahasan kita orang bukan cuma melulu mengenai cewek dan semuanya cukup interesting bagi gue. Gue sendiri dapat banyak point yang krusial dari diskusi kita.

Gue juga mulai membikin logo buat laki tulen.

lakitulen

Intinya sih gue mo mengedepankan “reclaiming our manhood back”… because this is what this blog is all about.

Perkembangan blognya sendiri, terakhir gue liat worpdress mulai masang iklan secara paksa. Sialnya gue pilih wordpress karena gue pikir ini blog engine yang paling clean dibandingin blogger. Gue ga bisa berbuat apa-apa tentang ini, dan bukan gue yang masang iklan itu. Tapi service wordpress gratis, so… ya maklum dikit deh gue. Harap elo orang maklum juga ya.

Anyway, tolong kasih pendapat tentang logo ini juga di komen di bawah ya.

Peace and love to y’all!

6 comments on “Freelancing Attempt

  1. aad
    October 18, 2013

    saya ikutin bgt blog ini, krn pembahasan seputar life nya cukup asik, ga melulu soal seduction aja, ya skrg memang ane nyadar serasa jd orang stupid ane mesti kerja 40 jam seminggu bahkan lebih di kantor, pdhl pgn bgt bs ngelakuin 40 jam seminggu itu utk membangun bisnis ane dan total di bisnis sendiri, tp msh blm berani keluar. ya akhirnya sepulang kerja baru bs fokus ke bisnis, jd malah setengah setengah, cm untuk full total di bisnis (usaha ane kuliner) ane rasa omzet msh blm bs buat nopang hidup gue yg skrg, smg ane bisa cepet dpt omzet yang bs up kehidupan gue lbh lg, thank

    • exorio
      October 19, 2013

      Stupid sih engga. Kita semua hidup di tengah masyarakat yang memuja keamanan dan status. Apalagi kalo besar di tengah keluarga yang bukan risk taker atau businessman, pastinya kita semua dikit banyak bakal kejebak di mindset sekolah > kuliah > kerja di perusahaan. So wajar aja.

      Itulah sebabnya ga banyak businessman yang sukses. Kalopun ada yang mo memulai bisnis, seringkali bisnis itu dijadikan sambilan, BUKAN FOKUS UTAMA. Dan orientasinya adalah MENAMBAH PENGHASILAN alias duit. Itu juga gue rasa kenapa bisnis sebagian besar orang itu ga ada yang berkembang, ya karena memang disetup dari awal cuma bertujuan untuk sambilan.

      Gue sendiri seumur hidup gue bekerja sama perusahaan. Walo di tiap perusahaan gue selalu melejit, tapi tetep aja gue selalu ngerasa something wrong. However, gue orangnya eccletic, gue selalu ngeliat attitude para bos gue, apa yang menyebabkan mereka bisa jadi bos, atau owner. Dan mereka punya satu kesamaan utama. Nantinya gue bahas juga disini.

      Anyway, like I said, gue seumur hidup kerja di perusahaan, baru kali ini gue ngelakuin hal ini. So take this reply with a grain of salt.

      Good luck sama bisnis kulinernya bro… best of luck for you.

  2. Batam Watch
    December 4, 2013

    Welcome to the Club!,

  3. Pingback: Artikel Pertama Tahun 2014 | Laki Tulen

  4. Pingback: Seduction = Salesmanship | Laki Tulen

  5. Pingback: Logo Baru | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 12, 2013 by in Field Report, Opini and tagged , , , , , , , , .
%d bloggers like this: