Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Gebet Cewek di Kantor

Pas lagi ngutak ngatik keyboard di depan workstationlo, tiba-tiba semerbak aroma wangi mulai tercium sama elu. Tengok sana tengok sini cari sumbernya. Eh, ketemu juga asalnya. Wooo, tuh anak baru hot juga.

Ah, tapi kok ga dikenalin? Kalo nunggu makan siang ntar semua cowok bakal berebut kenalan sama dia. Sekarang aja deh. So, akhirnya elu samperin… dan ternyata dia udah dirubung para cowok yang mau kenalan.

Waduh gimana nih? Kalo direbut duluan sama cowok-cowok ini, gue ga kebagian apa-apa dong? Ganbatte! Usaha terus! Tiap hari deh gue samperin ke mejanya. Dia pasti impressed sama usaha gue!

So, tiap hari elu ke mejanya, berebutan dapet duduk disampingnya, sekedar ngobrol, curhat atau semacemnya. Namalo siapa, asal elo dimana, hobi elo apa, nonton film ini ga, musik yang lu denger apa, dst, dst.

Si cewek pun ngeladenin elu dengan ramah, dan pada akhirnya elu ketagihan sama dia. Elu lakuin terus-menerus, setiap hari.

Pada akhirnya si cewek jadi kayak dokter gitu. Antriannya panjang. Abis satu cowok “konsultasi” sama dia, gantian cowok lain. Tiap cowok rata-rata ngabisin satu jam lebih, untuk ngebahas hal-hal yang “ringan” sama dia.

Pernah berpikir kayak gitu? Ati-ati. Satu rule seduction community yang lumayan penting : DO NOT SHIT WHERE YOU EAT.

Dan contoh kisah diatas itu kejadian nyata di salah satu tempat kerja gue yang dulu. Guys, ini yang namanya egois.

Dia kesitu buat KERJA, cari penghasilan, bukan buat ngeladenin nafsunya elu.

Satu hari team gue kedatengan cewek yang elegan, wangi, cantik, dst. You name it. Semua ada deh. Personality juga murni orangnya baik. Tapi tiap hari gue perhatiin, dia at least 10 kali ngeladenin cowok yang ngobrol sama dia. Kalo satu cowok taruhlah, setengah jam. Itu artinya dia udah wasting 5 jam per hari. Yang mana, jem kerja sewajarnya 8 jam sehari, so dia cuma punya 3 jam sehari buat fokus ke pekerjaannya.

Orangnya pinter, dan memang capable serta mau kerja. Tapi karena hal tersebut kerjaan dia jadi keteteran melulu. Gue sebagai pimpinan dia serba salah, karena gue cowok. Kalo gue ngedamprat para cowok desperate yang ngatri dia di kantor, ntar gue disangka takut tersaingi. Kalo gue ngedamprat dia, lah dia salah apa? Wong dia yang didatengin kok.

So pada akhirnya gue tarik dia, ngomong one-by-one. Gue jelasin kenapa. Gue bilang :

“K, elu ini orangnya cantik, kepribadian elu bagus. Masalah cowok elu ga usah kawatir”

Dia bikin gesture roll eyes.

“Ngerti ga elu kenapa gue ngomong gini sama elu?”

“Iya”

“Gue ga suka liat anak-anak gue ngelembur, so jam kerja baiknya elu manfaatin secara maksimal. Ngelembur melulu itu ga baik, tapi terutama buat kesehatan elu. Kalo kesehatan elu udah rusak, kantor ataupun cowok-cowok yang ngatriin elu, ga bisa ngebalik keadaan elu”

“Sekarang gue mau tanya kalo elu terkena kesulitan, getting drowned in deep shit gara-gara elu terlalu ngeladenin mereka, pikir aja deh… apakah ada yang dari mereka bakal maju menolong elu?”

Dianya terdiam.

“So, belajar bilang engga sama mereka, ini gue bilang buat kebaikan elu K, coz gue liat elu emang ada bakat dan ada kemauan”

Dianya agak ga seneng sih dengan warning gue. Atau mungkin dia berpikir gue termasuk orang yang mau ngejer dia dan manfaatin posisi gue sebagai atasan dia buat mengejar dia, ntahlah.

Seiring waktu, pelan-pelan dia mulai ngebrush off cowok-cowok yang ngatriin dia. Untunglah dia mau dengerin gue. Secara kerjaan dia bagus juga.

N this is why, ga sedikit cewek cakep yang pada akhirnya engga perform. Karena perlakuan super spesial kayak gini. Talent-talent bagus, bakat mereka yang sebenernya kalo dipush lebih jauh, bisa menonjol.

Tapi karena cowok-cowok desperate itu ternyata mayoritas, cewek-cewek begini jadi terbiasa sama jilatan-jilatan dan hadiah-hadiah yang mempermudah hidup mereka.

Kalo tiap hari dijejelin, lama-lama mereka harus tunduk dan go with the flow, dan akhirnya mereka jadi orang yang ga capable, ga bisa berdiri diatas kedua kaki sendiri.

This is how fucked up the society is. Setelah mereka mendapatkan efek negatifnya, masyarakat dan cowok-cowok yang dulunya ngantri bakal ngecibir cewek-cewek macem begini. Mereka jadi ga peduli lagi. Urusan gue udah selesai sama dia yang penting gue udah dapet giliran ngobrol sama dia. Ya ga?

Inilah juga kenapa di lingkungan kerja banyak yang menjalankan peraturan ga boleh menjalin relationship sama co-worker. Apalagi atasan sama bawahan. Karena bisa berakhir dengan conflict of interest. Pengambilan keputusan yang biased, pilih kasih dan tujuan yang terdistorsi terutama.

Satu contoh lagi, dari temen gue, dia memulai company sendiri. Dia mengangkat cewek gebetannya jadi asisten dia. Vice president gitu istilahnya. Tujuan “terselubung” dia yang sebenernya sih, dia pengen ngejer si cewek itu lagi.

Hasilnya? Si cewek ga perform, diapun kesulitan untuk mengambil tindakan tegas terhadap si cewek, karena udah ada perasaan. Si cewek pun menyalahgunakan powernya untuk mendapatkan perlakuan spesial. Dan pada akhirnya hirarki kepemimpinannya ga jalan.

Terakhir gue ketemu temen gue ini lagi, si cewek udah ga disitu lagi. Dan dia komplen kalo si cewek engga perform, dan masalah kerjaan merembet ke masalah relationship, begitu pula sebaliknya.

Mungkin, bisa aja elu jadian sama co-worker elu. Dan emang ga kurangan pasutri yang ketemu di lingkungan kerja. Tapi kalo bisa dari departmen lain, yang ga directly satu hirarki sama elu.

Because, kalo elu dapet cewek tapi karir elu berantakan… then, what’s the point?

Beberapa kali gue juga kepincut sama cewek di kantor. Itu yang terakhir bagi gue. Because ini masalah reputasi. Setelah gue mulai naik jadi pimpinan, gue stop ngegebet cewek-cewek di kantor. 

Setelah gue mulai menyiapkan waktu untuk keluar dan praktek lapangan, gue ga seliar dulu juga. Coz dalam mindset gue, I can get any girl I want out there.

Hanya saja, keadaan kantor beberapa bulan terakhir ga enak banget, dan kerja lembur itu keterlaluan sekali. Seringkali weekend kantor menyuruh semuanya masuk. Hasilnya? Satu gedung penuh dengan cowok-cowok desperate yang jarang ngeliat wanita cantik. Kisah tentang anak buah gue yang cantik itu salah satu kasusnya.

Come on. Di mall, di angkutan umum, di gereja, di masjid, pokoknya di luar lingkungan kerja, ada jutaan cewek yang berseliweran, kenapa mempersempit pilihan elu? Coba bayangin kalo misalnya gue praktek caveman style gue di kantor, apa jadinya?

Lagipula gue sempet merinding mikir kalo hidup gue cuma berevolusi di kantor juga. Kalo dapet cewek di kantor, terus gue ngejalin relationship yang serius sama dia… pada akhirnya gue ga punya apa-apa untuk dinantikan di luar kantor.

Be professional, sadar kalo cewek itu bukan cuma ada di kantor doang. Kerja ya kerja. Jangan dicampur adukkan gitu.

Lucunya, karena kerjaan gue berdasarkan deadline, dan setiap harinya kita semua jarang keluar, hidup gue belakangan berevolusi di kantor aja. Dan dari sini gue bisa ngeliat social matrix dalam skala yang lebih mini. Ini polanya :

  1. Cewek Cakep baru dateng
  2. Dapet fans 5-10 orang
  3. Giliran tiap hari ngobrol sama dia
  4. Makan rame-rame dan selalu bareng
  5. Semuanya difriendzone & crash n burn (padahal pdktnya memang dengan alasan “berteman” tapi cuma modus aja)
  6. Fans berkurang, karena pindah ke cewek yang lain
  7. Modus para cowok yang “berteman” udah terungkap
  8. Si cewek jadi risih kalo jalan bareng si cowok member fans club ini
  9. Si cewek jadi lebih sering hangout sama temen ceweknya
  10. Mulai keliatan jelas si cewek interestnya ke siapa

Grup cowok fans club ini biasanya orang-orangnya itu-itu aja. Dan mereka ga akan pernah belajar dari kesalahan mereka. Inilah mentalitas orang yang malas menciptakan pilihan, dan engga berani mengambil pilihan.

Inget soal Beauty is a Curse?

Give them a break guys!

Sekarang jujur aja, kalo emang lu ngelakuin hal-hal seperti contoh diatas, did it work for you? Gue yakin ENGGA. Ini yang namanya lose-lose situation. Lu merugikan si cewek, dan elu buang-buang investasi waktu dan energi elu.

Buat cewek sendiri gue cuma appreciate cewek yang menghargai HARDSHIP, bukan cewek manja yang menggunakan cowok-cowok sekitar.

Jujur aja, ga ada yang bikin hati lebih adem, selain ketika si cewek itu senyum karena gue puji setelah dia ngejalanin tugasnya dengan baik, dan bukan gue puji karena tampangnya dia yang hot. Senyumannya lebih tulus dan lepas.

Ketika elu mengalami sendiri, melihat dengan mata kepala sendiri, seperti apa kebahagiaan yang tulus itu… elu akan tau maksud gue. And I swear to you, I’ll do anything have those moments again.

Tapi jelas, ngerusak karir cewek baru di lingkungan kerja bukan cara yang efektif buat ngedapat momen seperti itu.

4 comments on “Gebet Cewek di Kantor

  1. Pingback: 2013 Recap | Laki Tulen

  2. Pingback: Alur Blog | Laki Tulen

  3. Pingback: Wingman & Value Revisited | Laki Tulen

  4. Pingback: Invisible War | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 23, 2013 by in Field Report, Opini and tagged , , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: