Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

All About Wingman

Kata “wingman” itu diciptakan seduction community/PUA berdasarkan film Top Gun. Sebenernya bukan cuma dari PUA community aja sih, ini term yang lumayan umum di kalangan remaja di barat kalo mereka sedang pdkt sama kaum hawa. Kalo nonton film Top Gun, wingman itu bertugas buat ngebantu sesama fighter pilot, saling ngejaga, dan saling mensupport.

topgun

Gue rasa nickname-nickname yang mereka pakai idenya dari film Top Gun juga, tokoh-tokoh dalam film tersebut punya nickname seperti “Maverick”, “Ice”, “Goose”, dst. Sedangkan para PUA punya nickname seperti “Mystery”, “Style” “Juggler”, dst.

Tugas wingman di seduction itu ngebantu si seducer PDKT. Jadi misalnya pdkt ke sebuah grup, ada yang cakep, dan ada yang jelek. Si wingman ini tugasnya bikin yang jelek sibuk, jadi si seducer bisa ngedeketin yang cakep.

wingman

Buat bayangan, baca PEPR lagi. Wingman si Paladin bertugas buat motoin dia dan kasih instruksi ke ceweknya. Nah udah dapet bayangan?

Bagi gue sih wingman itu harusnya ga sesempit itu. Engga harus dia melulu yang “bersusah payah” atau “kena sial”. Which means, gue pengen kita berkembang bareng. Kalo bisa pas pulang, kita berdua gandeng cewek yang hot. Semua happy, semua senang.

Kalo dari asal-usulnya, wingman itu harusnya dijalanin sama orang yang lebih tau tentang social matrix, tau tentang seduction game, tau tentang pickup artistry, instead of orang yang lebih baru. Karena yang udah pengalaman bisa ngeliat reaksi-reaksi dari target dan bisa mengambil keputusan apa yang perlu dilakukan selanjutnya.

Kalo lu baca buku The Game itu keliatannya asik banget kalo punya wingman. Sarging bareng, bahas soal seduction bareng, bikin taktik baru, dan godain cewek-cewek di jalan bareng.

Apalagi ketika Project Hollywood dijalanin sama Mystery, dimana semua seducer yang seide dan sepikiran berkumpul di satu mansion dan mereka semua bertingkah gila, segila-gilanya.

However, kenyataannya, cari wingman itu engga semudah yang elu kira. Realita tentang wingman itu berbeda jauh dengan kenyataan. Beberapa tahun gue menekuni seduction, banyak orang yang “keliatannya tertarik” dan minta ngewing bareng tapi ternyata cuma omdo atau omong doang.

Awal-awal gue dikasih buku The Game oleh mentor gue, bukan hanya gue doang yang dipinjemin buku itu. Banyak. Sebagian besar dari mereka mengambil buku itu tapi engga dibaca sama sekali. Buku itu diterima cuma sekedar berbasa-basi dan menjaga kesopanan. Bagi gue tingkah begini malah tingkah yang nyebelin. Sayangnya ini budaya timur, dan kita tinggal di negara yang termasuk dalam “timur” itu.

Hal yang sama terjadi, kayak rasio waktu elu pickup. Dari 10 orang yang nerima buku tersebut tinggal 5 orang yang mau diajak keluar. Dari 5 itu cuma tersisa 1 yang ngotot sampe sekarang : gue sendiri.

Permasalahan utamanya, selain basa-basi yang berkepanjangan, kebiasaan baca buku itu kurang populer di indonesia. Karena mereka cuma liat dari sampulnya, yang sampulnya banyak gambar siluet cewek sexy, mereka langsung berasumsi ini buku yang “gak beres”.

Satu orang yang masih bertahan gue pinjemin buku The Game softcover yang gue beli sendiri, nyatanya ga sampai dia baca 1/4 halaman bukunya dia balikin. “Gue ga tahan baca tulisan doang”.  Ini temen kerja gue.

Oke. Satu kali gue ajak keluar, alasan dia ga punya duit.

Dua kali gue ajak keluar siang-siang, alasan dia ga bisa bahasanya. Ini alasan paling absurd yang pernah gue dengar. Salah satu tempat praktek gue itu sebuah mall yang isinya memang kebanyakan keturunan chinese, jadi kayak chinatown gitu, tapi nyatanya mereka semua bisa berbahasa Indonesia just fine

Tiga kali gue ajak keluar alasan dia ga suka clubbing.

Nah tapi dia tiap weekend mengeluh kesepian dan mendambakan pacar.

Kalopun berhasil gue mengajak dia keluar, di dalam dia selalu mengeluh musiknya ga enak, cewek-ceweknya ga ada yang hot, belum “panas”, dst. Dia bahkan engga mau berusaha enjoy the moment, enjoy the place dan enjoy the people. Dan setiap kali keluar, mood gue tertarik ke bawah gara-gara tingkahnya dia yang seperti itu.

So akhirnya gue decide, gue keluar sendirian. Karena gue cape menginvest energi gue ke dia, gue stop ngajakin dia.

Hari berganti hari, minggu berganti minggu, gue mulai mendapatkan sukses, sedangkan dia tetap dia yang sama. Tiap weekend bermain game dan mengeluh kesepian.

Waktu terus berlalu, gue udah cuek. Confidence gue mulai meningkat, dan gue mulai berani bertindak, berani mengambil keputusan, berani taking action. Di kantor manajemen mulai melirik keberanian gue mengambil keputusan dan tindakan.

Gue juga mulai berani blak-blakan sama pimpinan dan manajemen. Dan hirarki status di organisasi udah ga berarti apa-apa lagi buat gue. Gue menganggap semua orang sama. Sama-sama manusia.

Tahunan berlalu, gue mulai naik pangkat. Sampai akhirnya dia tertinggal beberapa lapis dari gue, dan gue sudah memimpin 80an orang. Sedangkan dia belum pernah memimpin siapa-siapa. Dia beberapa kali gonta-ganti atasan, yang mana atasannya itu orang-orang yang baru masuk.

Itulah akibatnya kalo lu membiarkan ego elu mendominasi diri elu. Karir gue meningkat, tapi I don’t kiss anyone’s ass. Bahkan gue cenderung sangat keras menghadapi atasan. Kalo ada yang ga beres, gue nyatakan ketidak setujuan gue dengan jelas.

Ketika gue sudah mampu memandang wanita yang super hot (yang mana oleh semua orang dianggap sebagai dewi atau memiliki value dan status lebih tinggi) sebagai equalnya gue, gue mampu melihat manajemen sebagai equalnya gue juga. Itulah hubungannya seduction dengan karir.

Gue melindungi anak buah gue no matter what. Dan hari-hari terakhir gue bekerja di kantor yang dulu, anak buah gue kebetulan orang-orang yang sangat menyenangkan. Dan karena mereka juga gue naik pangkat. Without them I am nothing.

Cerita lain lagi, suatu hari salah seorang temen gue datengin gue, katanya dia tertarik soal PUA/seduction, dan katanya dia udah baca-baca artikel di internet. Teorinya sih boleh. Bahkan waktu ngebahas hal-hal ini sama dia, gue dapet cukup banyak teori yang berharga.

Oke. Gue coba kasih dia buku The Game. Ternyata dia belum pernah baca. So gue suruh baca, dan sebagai tambahan gue kasih dia jurnal gue. Dua-duanya balik dalam keadaan utuh, The Game cuma habis sedikit, sedangkan jurnal gue ga dia sentuh sama sekali.

Why not. Kasih dia kesempatan. Pas keluar bareng, ALASAN YANG 100% SAMA seperti “wingman” gue yang sebelumnya keluar :
1. Musiknya ga enak
2. Ceweknya ga ada yang hot
3. Belum “panas”

Ini thread original yang gue post di mASF yang menumpahkan kekesalan gue soal wingman dulu.

Dan ini view thread ttg komplen gue soal “Wingman” serta response dari para senior mASF.

Setelah beberapa kali keluar sama dia, dia mulai menyalahkan gue dan mulai memberi asumsi yang engga-engga.

Misalnya : “Gue cari pacar yang hot, bukan cari one night stand”. Ini akibat dari baca buku separoh-separoh dan berasumsi.

Ketika gue lempar cewek-cewek yang friendly yang gue udah susah payah open, dia ogah kenalan sama mereka, dan dicuekin habis-habisan sama dia. Pas gue tanya “lu kenapa sih sikaplu kayak gitu ke mereka?” alasannya : karena mereka kurang hot buat dia. Waduh. Mahal amat ini orang?

Jelas, dia ga paham tentang konsep “social proof”. Dengan sikapnya yang kasar gitu terhadap cewek-cewek yang “engga hot” tadi, dan jelas-jelas keliatan sama semua orang di dalem, gimana mungkin sekarang cewek-cewek yang hot mau deket-deket sama kita lagi? Lagipula yang ada di pikiran gue, who cares mereka hot atau engga. Kalo ternyata mereka asik buat temen hang out why not?

FYI gue pernah jalan bareng cewek yang FG abis, rame-rame. Si FG ini memang orangnya asik, personalitynya bener-bener bersinar. Ketawa melulu, dan mood dia selalu ceria. Dan di club itu ternyata dia orang yang paling asik, dibandingin semua pengunjung dan di group kita dia yang paling energik. Hasilnya? Gue kenalan dengan SEMUA cewek di dalem, mereka semua sangat open jadinya.

Anyway, semua alasan yang gue beberkan diatas dari wingman-wingman wannabe yang gue temuin selama perjalanan gue 100% SAMA.

So, kalo misalnya elu nemuin satu atau dua dari alasan tersebut, RED ALERT! Dia ga worth it jadi wingman. Dan dia ga bakalan berkembang. DIJAMIN. Boleh lu coba kasih dia kesempatan lagi, up to you. Beberapa orang memang butuh encouragement lebih dibandingin yang lain.

Bayangkan bertahun-tahun setelah gue menekuni seduction, cuma 2 kali gue nemuin wingman yang bener-bener oke. Yang satu natural player, yang satu lagi orang yang ganteng abis.

Yang natural player, jangan diomong lah ya. Walopun night game itu bukan “habitat”nya dia, tapi at least he’s trying to enjoy the place, dan berusaha taking advantage dari keberadaan dia disana. Ga ada satupun komplen sejenis yang dia keluarkan waktu gue keluar bareng dia. Dan dia ga punya approach anxiety, plus muka badak abis.

Yang ganteng, dia dateng ke gue karena dia sendiri baca-baca banyak buku tentang personal development, dan juga seduction. So dia ngajakin gue praktek bareng, why not.

Night game dia gue push abis-abisan, dia ga maju-maju. Hanya saja, dia ga kasih alasan. Instead dia bilang “gue ga punya alasan, tapi gue ga bisa maju”. Which means, dia punya approach anxiety, tapi dia ga biarin ego dia taking over, dia ngomong apa adanya. Dia ngakuin kenapa dia ga maju. So gue maju duluan dan kasih dia contoh.

Akhirnya day game kita jalan bareng beberapa minggu secara rutin.

Cuma satu kejadian yang dudul banget, waktu dia minta gue ngewing dia, dia tetep ga follow up action gue. Ini waktu kompetisi kecil-kecilan yang diadain sama si natural buat ngepush temen-temen kita. Siapa yang bisa kiss close malam itu juga, bakal menang. Taruhannya gaji sebulan.

So, dia narik gue, minta tolong ngedampingin dia. Di pub yang kita datengin, gue udah escalate 4 cewek, sedangkan dia entah kemana. Dan 4-4nya itu gue refer ke temen gue itu. 4-4nya hilang, coz tiap kali gue kenalin dia ga escalate. Melainkan cuek dan diem disitu aja. Pas gue nengok kebelakang dia entah kemana.

Akhirnya dia ngobrol sama satu cewek. Dikit banyak gue bantu biar value dia naik, sampai si cewek sempet bilang begini “Kok tau badan gue asin? Emang lu udah cicipin? Kalo belon cicipin ya ga tau dong asin apa engga!”

Bahkan dengan hint yang sedemikian jelasnya, dia ga bertindak. *tepokjidat* Mereka berdua ngobrol terus-terusan kayak temen biasa.

But yeah, dia salah satu wingman dan sparring partner gue yang lumayan oke.

Anyway, back to topic. 2 orang ini baru ketemu setelah bertahun-tahun pasrah tanpa wingman. Gue udah rutin dan terbiasa solo, dan gue ga niat cari wingman lagi.

Gue rasa Mystery sendiri sebelum ketemu Style dia lebih banyak bermain solo di lapangan. Artinya dia bereksperimen, direject ratusan kali dan belajar ngehandle satu grup besar, baik cewek maupun cowok, dan jelek maupun cakep.

It all depends, tujuanlu di sini ngapain. Apakah elu ingin memperbaiki dirilu atau elu ingin memperbaiki diri orang lain. Yang jelas, kalo dirilu sendiri belum bener, jangan coba memperbaiki diri orang lain.

Kalo baca panduan di pesawat terbang soal masker oksigen, si orangtua harus menyelamatkan dirinya sendiri dulu sebelum mereka menyelamatkan anaknya. Kenapa? Kalo orangtuanya nyelametin anaknya duluan, sedangkan mereka mati karena kehabisan nafas, akibatnya fatal buat keduanya. Siapa nanti yang bakal mengurus anaknya?

So… all in all. Kalo memang elu berniat mengubah dirilu, rubahlah dirilu. Ga usah mengajak orang lain berubah. Mereka-mereka yang bahkan udah ngedatengin gue, ternyata engga perform di lapangan, dan instead of mengakui rasa takut mereka dan mencari solusinya, mereka lebih suka menutup mata dan mendengarkan ego mereka.

“Son, your ego is writing checks your body can’t cash”

This is why, mASF juga memberi warning seperti ini :

This site is for YOU.  Keep it to yourself.  Don’t introduce it to anyone unless you know they are seeking to improve the same things as you.  Why?  Because through years of witnessing guys try to introduce this site to their AFC friends, the primary reactions of those friends have been negative because, until somebody understands this site or what it’s about, their ingrained societal beliefs simply overpower them.  Only tell them when they’re ready or let them find the site through their own searches on the Internet.

Setelah banyak wingman yang kacau itu, gue menyimpulkan, cari wingman yang bener-bener tau permainan ini, dan tau konsep winging yang sebenernya, itu minor banget.

Sama kayak player natural dan para PUA sendiri. Sama kayak nyari jodoh yang perfect. Susah.

Belakangan gue udah menyimpulan : wingman is a waste of time.

Again, ini karena mereka juga salah kaprah dan engga mau berusaha menghabiskan buku The Game sedikit pun.

Unless, kalo memang elu berniat menyiapkan waktu khusus buat ngebrief mereka, menjelaskan tentang seduction dan konsep wingman sendiri, ngelatih mereka dengan sabar dan perlahan. Tapi kenyataannya beberapa orang ketika gue memberi pengarahan ke mereka, mereka bersikap seolah-olah lebih tau tentang seduction. You simply cannot fill a glass that is already full.

So… kesimpulannya, instead of sibuk menginvestasikan waktu dan energilu mencari wingman, how about hit the field NOW? On your own. Taklukkan dulu approach anxiety elu. Baru pusingin hal-hal lain seperti outer game dan wingman.

Gimanapun juga, temen gue yang natural ternyata dapet wingman yang oke. Walaupun harus dengan kesabaran yang selangit ngasih dia pelajaran tentang seduction sedikit demi sedikit.

Yang terpenting, dia ngedatengin temen gue yang natural dan dia memang meminta pelajaran dari dia, soal body language, soal cara ngomong, soal cara berhadapan sama cewek. Intinya : punya kemauan.

Dan kadang dia minta advice ke gue juga sekali dua kali, dan dia mau denger. Walau begini, wingmannya dia ini jadi terkesan nanggung banget. Karena masih ada pola pikir dan believe system yang belum berubah dari dirinya.

But anyway, whatever makes him happy.

Idealnya sih, kalo memang pengen memoles skill, lu harus punya sparring partner yang oke. Yang sama-sama tau bidang yang bakal elu tekuni. Yang sederajat sama elu.

Yang bisa diajak bersaing dengan sehat. Bisa berkembang bareng dan tiap kali keluar kita berdua menggandeng kenalan baru yang dua-duanya oke. Itulah konsep wingman bagi gue.

Then again, memang susah cari wingman, ini udah kayak cari jodoh aja sih ibaratnya.

5 comments on “All About Wingman

  1. Pingback: FR : Abundance Mentality | Laki Tulen

  2. Pingback: Si Kecap Nomer 1 di Asia | Laki Tulen

  3. Pingback: Wingman & Value Revisited | Laki Tulen

  4. Ismail
    May 3, 2014

    Gila bagus banget artikelnya om🙂 jadi penasaran am yang nulis + mau belajar langsung sama lunya.

  5. Pingback: Starting Up | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 15, 2013 by in Field Report, Outer Game and tagged , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: