Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Seduction in a nutshell

The-seduction-of-mystery (2)

So, udah liat beberapa contoh FR gue, nahhh sekarang gimana follow upnya? Perlu referensi soal text game atau sejenisnya?

Jujur aja belakangan gue ga terlalu pusingin masalah follow up. Seduction filosofi gue mengikutin apa yang digarisbesarkan sama Aaron Sleazy :

  1. Picking your environment
  2. Focussing on receptive girls
  3. Not fucking it up

Baca aja “debunking the seduction community“nya dia. System yang bener-bener simple dan elegan.

Gue modif sedikit jadi begini (exorio method :D) :

  1. Meet a girl
  2. Escalate
  3. Not fucking it up

Kalo lu melihat manusia jaman batu, memangnya kalo mereka cari temen bobok perlu bawa porche, ngomong panjang lebar atau muter-muter ngalor ngidul dulu? Gue rasa engga. Dan inget, gimanapun juga secara insting kita ini ga banyak berubah dari jaman batu. Environment ga gitu penting juga ah bagi gue. Semakin lu membatasi diri dengan environment, semakin pilihanlu terbatas juga.

Lu coba tanya juga para player natural, biasanya jawaban mereka semacam ini “ya deketin aja” atau “ya telpon aja” atau malah “ya ajak bobok aja”

Yep. Gue setuju. Seduction itu simple dan ga harus dibuat ruwet. Cuma beberapa teknik yang sampe sekarang manjur, ya paling push-pull.

Rumitnya seduction teknik belakangan lebih karena komersialisasi seduction itu sendiri. Taktik marketing. Semakin terlihat ruwet dan “terpelajar”, pakai istilah-istilah scientific dll, semakin banyak orang yang penasaran. Semakin orang bingung dan kehilangan arah, semakin terlihat PUA komersial itu jadi kayak penyelamat. Lu bisa baca ttg ini di blognya Aaron Sleazy juga, walau sekarang gue agak males sama ini orang, soalnya dia ini sibuk bashing the community instead of bikin gebrakan baru kayak waktu dia hangout di mASF dulu.

SEDUCTION IS SIMPLE.

Menurut gue ga ada yang jauh lebih atraktif dibandingkan rasa percaya diri yang selangit, ketegasan, keberanian mengambil keputusan, security dan seterusnya. Body language itu universal, cross gender, bahkan cross species  (bakal gue bahas soal body language lebih mendalam dan gue tunjukin bukti-buktinya). Dan body language itu yang paling mencerminkan apa yang terjadi dalam dirilu (inner game). Intinya gue lebih mengedepankan inner game yang super solid.

Buktinya? Beberapa follow up gue ternyata ga perlu bersusah payah siapin sms yang witty atau sejenisnya. Apalagi sampe baca buku segepok buat sms si target. Memang awal-awal gue ngelakuin hal tersebut. Tapi semakin lu pikirin malah semakin smsnya menyiratkan sifat needy.

Beberapa kasus gue sendiri, ternyata si cewek yang sms duluan untuk ngajakin pergi. Yang penting interaksi pertama elo pas waktu pertama kali bertemu dengan si dia itu sangat solid dan berkesan buat si dia.

Lupakan soal menunggu 3 hari sebelum mengirimkan sms, lupakan soal apa yang perlu di sms, lupakan hal-hal seperti ini.

Jujur, 2 kasus belakangan gue sempat konsultasi lagi sama temen gue yang player karena lagi-lagi gue ga pede soal follow up. Hasilnya malah mengecewakan. Tapi gue engga berhenti disitu. Dapet lagi beberapa nomer telpon dan salah satunya ngasih response yang positif banget. Dan gue follow up dengan spontan aja.

Intinya juga begini : dia udah ketemu elu. Dia udah tau gimana cara hubungin elu. Kalo dia merasa lu worth it, lu ga usah cape-cape ngejar dia. Dia bakal invest balik ke dirilu.

Kalo dia ga ngerasa lu worth it, ngapain lagi elu ngejer-ngejer dia terus? Itu artinya lu nurunin value elu habis-habisan buat seseorang yang nganggep elu sebagai doormat.

Inget aja, bahkan dengan pola pikir “tradisional” cinta (halah) itu harus dua arah. Kalo satu arah itu namanya bertepuk sebelah tangan. Right?

Bayangin aja elu bermain catur dan cowok itu wajarnya megang catur yang putih. Elu udah majuin piecenya elo, sekarang giliran dia. Kalo dia ga gerak2 ya namanya buang-buang waktu. Kalo lu terus-terusan majuin piecenya elu ya bisa-bisa lu dikeluarin dari permainan. Karena ga ikutin aturan permainan catur.

Sierra Exif JPEG
Lu dapet catur putih. Kalo lu udah jalan, ya sekarang biarin dia jalanin chess piecenya dia.

Rule of thumb gue sekarang, 2x SMS dalam kurun waktu 2 minggu. That’s it. Kalo dia ga follow up balik ya artinya dia ga worth it lagi bagi gue dan gue langsung move on, cari lagi yang lain. She knows who I am and she knows my number. She knows how to find me. Buat apa menginvestasikan waktu dan energilu buat orang-orang yang ga peduli sama elu? Move on! NEXT!!!

Salah satu teknik yang pernah gue baca juga, siapin kartu nama aja. Tiap ngerasa interaksi elu solid, elu tutup dengan nyerahin kartu namalu dan suruh dia nelpon kalo pas elo ga sibuk. Lupa tekniknya siapa. Yang jelas salah satu senior di mASF.

Untuk nulis artikel ini gue bongkar-bongkar jurnal gue jaman dulu. Gue sempet tumpul karena bbrp waktu belakangan gue sangat sibuk sehingga gue ga punya waktu untuk keluar sama sekali. Di Jakarta pun gue belum bulet sebulan dan gue masih ada kesibukan lain sehingga gue ga terlalu sempat keluar lagi. Kecuali untuk Java Rockinland, JCC dan PRJ tentunya.

Nahhh waktu bongkar2 jurnal ini, follow up gue yang paling sukses justru ketika gue lebih pasif.

Gue kasih satu FR follow up yang menurut gue smooth banget :

Gue : “Eh xxx elu orangnya asik juga nih. Kapan-kapan gue mau jalan bareng sama elu”

Dia : “thank you. BTW lu tinggal dimana sih?”

Gue : “Duh kita kan baru kenal. Jalan bareng sekalipun belum. Gimana kalo elu ternyata maniak, terus elu stalking gue, ngintip gue pas mandi atau malah merkosa gue”

Dia : “Hahaha lu gila ya, g r banget sih lu”

Gue : “Ya kan ga ada salahnya jaga-jaga”

Gue rasa potongan itu yang paling penting karena dia jadi mikir “ini orang siapa sih kok pede banget” Beberapa hari kemudian dia ngajakin ketemuan lewat SMS.

Gue : “Hari jumat depan deh! Soalnya gue sibuk”

Dia : “Lama banget!”

Gue : “O… segitu kangennya kah lu sama gue?”

Dia : “Ga juga sih, boring aja di rumah”

Gue : “Lu udah cukup umur belon jalan sama gue?”

Dia :  “Udah lah!  j***** udah lebat masa belum cukup umur?” <– WTF? Serius gue kaget dengan balesan dia yang kayak gini. LOL.

Gue : “Gue benernya tau tempat yang bagus, it’s a surprise, ga seru kalo gue kasih tau”

Akhirnya dia mutusin harinya, dan gue iyain. Pas hari H-nya dia kasih alamat dan direction cara menuju ke tempat tinggalnya dia.

Aturan lainnya yang menclok di otak gue sekarang, itu aturannya ijjjji tentang follow up/set up a date : JANGAN SET UP A DATE SAMA DIA.

See, kayak yang gue bilang sebelumnya, SEDUCTION IS A NUMBER GAME.

party
Common sense aja : orang ini yang penampilannya culun dan nerdy punya chance lebih besar untuk get laid atau nemuin jodohnya dibandingin orang-orang yang mengurung diri di hadapan komputer, ngepost status dan twit galau di sosial media.

Contoh nyata pengalaman pribadi gue, seorang temen gue jaman dulu sebelum gue mengenal seduction, dia itu muka badak abis. Waktu gue jalan bareng sama dia, dia pasti ngeflirt semua (yep, SEMUA) cewek yang berpapasan dengan kita. “Matalu indah”, “parfumlo wangi”. Cliche banget.

Tiap kali kita jalan bareng itu yang dia lakuin, sampai gue tengsin setengah mati. Tapi tiap kali keluar juga biasanya gue pulang sendirian dan dia stay di mall gandengan sama cewek baru. Walo siangnya waktu jalan sama gue dia itu ditolak dan dijutekin ratusan cewek.

Di forum mASF pernah dibahas soal rasio. Jadi intinya begini :

Dari 20 approach mungkin lo dapet 10 nomer telpon. Dari 10 nomer telpon tersebut mungkin 5 yang ngebales follow upnya elo. Dan dari 5 itu kalo elo emang jago ngomong mungkin cuma 1 yang akhirnya keluar sama elu atau weeelll, lebih dari sekedar jalan bareng.

20 > 10 > 5 > 1

Sama kayak salesman. Jarang sekali ada salesman tipe “sniper”. Yaitu one hit one kill. Bahkan gue yakin even PUA sekelas Mystery pun sekali dua kali pasti masih dapet rejection juga.

Tapi kalo elo mempersenjatai diri lo dengan teknik-teknik seduction rasionya bisa jadi kedongkrak seperti ini :

20 > 15 > 10 > 5

Intinya sih meningkatkan chance elo. Tapi tetep harus bermain kuantitas juga.

Gue ga terlalu suka bermain dengan angka dan nyari rasio yang tepat kayaknya agak susah. Karena tiap seduction coach, PUA dan seducer itu ngasih angka yang beda-beda. But you get the idea.

It’s a VERY hard work, dan lu harus siap berkorban. Tapi gue berani janjikan satu hal : it will be WORTH IT. Karena bukan cuma selangkangan elu doang yang berkembang dan celana jadi sempit, tapi mentalitas, leadership, people skill elo semuanya terasah.

Kalo mau lebih ngedongkrak rasio elu, ya jaga penampilan dan pilih busana yang modis. Para cewek menghabiskan waktu berjam-jam dan uang jutaan untuk merawat dirinya, masa elu ga mau invest sedikit pun untuk well beingnya dirilu sendiri?

Dan yang ga kalah pentingnya, asah skill pengenalan body language elu dan gut feelingnya elu. Kalo tekniknya Aaron Sleazy yang dia beberin di “Aaron Sleazy’s Minimal Game” dia itu ngedepankan “zone”.

Minimal.Game.Cover

“Green zone” itu cewek-cewek yang ngasih AI atau Approach Invitation ke elu. “Grey zone” itu yang engga, tapi lo masih ada chance sama dia. Sedangkan “red zone” itu adalah cewek-cewek dimana chance lu bener-bener 0 sama dia. Tanpa skill pengenalan body language ini lu ga bakalan aware sama zone-zone tersebut. Buat gambaran lebih jelasnya nanti gue kasih FR yang dapet solid close karena gue nangkep “green zone”.

Anyway bukunya mayan bagus, tapi jangan expect penjelasan kayak yang dibeberin di Mystery Method atau cerita transformasi kayak di The Game. Gue beli bukunya karena gue penasaran sama si Aaron Sleazy. Tapi gue lebih enjoy bukunya dia yang judulnya “Sleazy Stories”, yaitu kumpulan-kumpulan FRnya dia. Lebih bermanfaat buat gue karena gue memang steal beberapa movenya dia dari FRnya dia.

sleazy-stories-cover

Jujur aja, kayak yang gue beberkan di about, gue bukan cowok yang ganteng. Secara fisik gue ga attractive. Secara tinggi gue termasuk bongsor, 182cm tapi gue overweight, masuk ke obese class 2 (125kg). Soal wajah mungkin gue ga bisa berbuat banyak (jlebbb, ouchhh), tapi masalah obesitas dan terutama rokok gue bisa memperbaikinya.

Soal kostum dan penampilan juga mudah untuk diperbaiki. Apalagi soal kebersihan dan perawatan tubuh. N itulah intention gue saat ini. Memperbaiki fisik gue.

Oke so balik soal follow up lagi. Kalo misalnya sebagian besar insecurity dan rasa minder elu udah sirna, semuanya akan lebih mudah. Ga perlu terlalu musingin teknik follow up dan sejenisnya.

Fokuskan perkembangan dirilu untuk menjadi pribadi dan diri yang lebih baik secara overall, dan untuk DIRILU SENDIRI bukan buat ngebikin anulu basah dijepit serabi lempit. Kalo elu sudah mencapai kesadaran tingkat ini, cewek bakal dateng sendiri. Gue berani jamin.

TAPI kalo memang lu masih punya approach anxiety dan socially damaged kayak gue dulunya, tentunya untuk memulainya bakal perlu usaha yang sangat keras. Dulu gue tiap sabtu dan minggu pasti keluar rumah untuk melakukan cold approach.

Sedangkan work days gue seringkali menghabiskan waktu sampai 15 jam sehari di kantor. Weekend gue keluar siang dan malam, sampai pagi sampai-sampai gue dapat julukan “raja dugem” dan banyak gosip miring tentang gue yang beredar.

Padahal mereka ga ngerti gue keluar bukan buat having fun atau ngejalanin gaya hidup hedonis. Tapi untuk proses self healing diri gue. So gue cuek aja sama gosip yang beredar tentang gue. Dan gue sempet marah dan ribut sama manajemen kantor gue ketika gue diwajibkan ngelembur di weekend. Because, weekend is all I have.

Untuk day game sendiri, gue menyebrang ke negeri tetangga. Di Singapore gue sengaja nongkrong di Orchard Road buat nyetop setiap cewek yang jalan kaki di trotoarnya untuk latihan seduction. Ngobrol ngalor ngidul aja sama mereka. Kalo di Indonesia, agak susah, karena habit jalan kaki itu kurang banget disini. Satu-satunya tempat yang logis dan rame buat day game ya paling cuma mall.

Yes, it took that amount of efforts and more supaya gue mencapai keadaan gue yang sekarang. Gue sekarang udah cukup puas dengan tingkat rasa percaya diri gue. Gue udah ga punya rasa kawatir dan limiting belief lagi. Selama gue percaya gue bisa, gue akan lakuin.

Satu hal lain yang menurut gue sangat penting, yaitu “abundance mentality”. Nanti bakal gue bahas, tapi untuk sekarang baca aja artikel soal ini dari wikihow dulu, dan figure out gimana cara apply ke seduction, atau malah kehidupanlu sehari-hari.

Nah sekarang pertanyaannya buat lu. Siap berjuang demi kehidupan lu yang lebih baik?

Lu mau hidup enak dan dapet cewek hot tanpa pengorbanan dan kerja keras? Mimpi deh sana!

11 comments on “Seduction in a nutshell

  1. Pingback: FR : Green Zone (Sleazy Method) | Laki Tulen

  2. Pingback: Night Game VS Day Game | Laki Tulen

  3. Pingback: Flake Dichotomy | Laki Tulen

  4. Pingback: Drama Queen, Attention Whore dan Golddigger | Laki Tulen

  5. Pingback: Beberapa Contoh Follow Up | Laki Tulen

  6. Pingback: Artikel Pertama Tahun 2014 | Laki Tulen

  7. Pingback: 2013 Recap | Laki Tulen

  8. Pingback: Si Kecap Nomer 1 di Asia | Laki Tulen

  9. Pingback: Pick Up Artist Indonesia | Laki Tulen

  10. Pingback: Permainan angka | cotulen.com

  11. Pingback: Tipe-tipe cewek | cotulen.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 2, 2013 by in Inner Game, Opini, Outer Game, Review Buku and tagged , , , , , , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: