Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Punya Pasangan VS Punya Kehidupan

just-married-couple

“Kapan merried?”

“Kapan-kapan”

Itu yang selalu gue jawab ke semua orang.

Why? Gue ga terlalu pusingin ngejomblo ato engga. At least sekarang ini. Kalo dulu emang jealous abis kalo ngeliat cowok cuddling sama ceweknya.

But, sekarang? Tunggu dulu. Gue mesti tau dulu alasannya kenapa HARUS punya pasangan? Karena itu pandangan masyarakat (society)? Karena itu yang dituntut dari masyarakat? Orang sukses itu orang yang punya berkeluarga? Kalo punya cewek derajat naik gitu?

Please deh. Kasian si ceweknya kalo lu punya pikiran kayak gitu. Apalagi kalo sampe resmi jadi pasutri.

Salah satu kisah yang gue alami waktu awal gue mengenal dunia seduction, waktu itu gue rutin ke diskotik dan belajar approach cewek-cewek random disana. Ternyata sebagian besar cewek yang mengunjungi diskotik itu adalah kupu-kupu malam, atau maaf, PSK. Walau kalo misalnya lebih persistent, lu bisa aja ketemu sama cewek-cewek normal, yang lagi iseng acara “girls night out”. Cara bedainnya gampang aja kok.

Kalo cewek-cewek yang lagi pada hangout, biasanya mereka duduk di table dan beli minum rame-rame. Sedangkan para kupu-kupu malam itu biasanya berdiri, berjejer di tempat yang strategis (dekat pintu masuk/keluar, dekat toilet) dan dari cara mereka berpakaian juga ketauan.

Nah, nevertheless, waktu itu inner game gue masih belum solid. Dikit banyak gue udah bisa bedain. Tapi tetep, even mereka open pas waktu diapproach, gue masih ada grogi dikit. So, gue decide selama beberapa waktu, gue latihan approach sama para kupu-kupu malam.

Dengan begini, gue bisa push diri gue sejauh-jauhnya, nyobain berbagai taktik yang sewaktu gue masih terprogram sebagai orang yang “nice” menurut gue taktik yang keterlaluan. Misalnya taktik negging, ngeledek atau bahkan caveman style. Toh sejauh mana gue ngepush diri gue, mereka udah profesional, dan gue yakin mereka udah terbiasa ngehadepin bajingan-bajingan yang lebih brengsek dari gue yang cuma “nice guy” yang berpura-pura jadi bajingan (cara fake it till you make it)

Alhasil, di sepanjang perjalanan gue latihan sama mereka, gue belajar bedain mana sinyal yang beneran, mana sinyal yang palsu yang mereka keluarin buat gaet “tamu”. Dan gue dapet sinyal yang beneran dari beberapa… cuma gue paling ngeri satu aja : penyakit. Dari herpes, hepatitis, sifilis, sampai AIDS. So, cuma sebates latihan approach aja. Sorry, cuma satu jam tapi konsekuensinya bisa seumur hidup. Gue masih sayang nyawa gue. Satu jam doang juga rata-rata minta setengah juta. Kalo gue tajir kayak om Ahmad ya gapapa sih. Lagian wong tajir gara-gara uang suap apa yang bisa dibanggain?

Anyway benefitnya setelah latian sama mereka, kalo untuk ngadepin cewek “normal” gue jadi jauh lebih peka sama sinyal-sinyal mereka.

Back to topic, kenapa gue angkat pengalaman gue sama para PSK itu? Selama gue latihan, gue ngejalin hubungan pertemanan sama sebagian besar dari mereka. Dan yang lumayan bikin kaget, adalah mereka sebagian besar janda, dan anaknya biasanya lebih dari 2. Usianya anak mereka berkisar di 5 tahun-10 tahun. Mereka sendiri rata-rata berumur 20an-30an, yang artinya mereka menikah muda, umur belasan, mungkin lulus kuliah atau selesai SMA mereka menikah.

Karena dua pihak sama-sama belum dewasa, beginilah jadinya. Belum terpikir soal responsibility, tanggungan anak, dsb. Dari cerita mereka sih, mereka udah nyobain berbagai macam kerjaan, termasuk jadi SPG. Cuma kerjaan “halal” gitu ga cukup buat ngecover anak-anak mereka, dan mereka sendiri. Paling mentok, 2 juta perbulan. Sedangkan menjadi PSK mereka bisa ngeraup sampai 20 juta per bulan!

Waktu gue tanya, kenapa kok mantan suaminya ga mau ngurus anak? Mereka rata-rata punya jawaban yang mirip. Suami diceraikan/menceraikan mereka. Dan mereka ga mau kehilangan anak-anak mereka. Mereka sayang setengah mati sama anak mereka dan rela ngelakuin apa aja buat mereka. Gila. Bener-bener nusuk hati banget. Saat gue denger kisah-kisah dari mereka yang kayak gitu, gue langsung teringat nyokap.

Dan kayak begini masyarakat mencibir mereka tanpa memberi solusi apa-apa. Who cares right? Mereka cuma golongan tersingkirkan. Ga penting gitu loh. “Penyakit masyarakat”. Kalo bisa dimusnahkan sekalian.

Inget BTW, mereka juga manusia. Sama kayak elu dan gue. Hanya nasib ga berpihak sama mereka.

Dan yang parahnya lagi, mereka cerita kalo mereka sering diabuse sama para “tamu”nya. Mulai dari digampar, dipukul, diperkosa (ya, diperkosa), dibikin mabok, sampai ga dibayar sama sekali, asal ditinggal pergi gitu. Dari sini juga gue  belajar mensyukuri apa yang gue punya. Gue pengen ngebantu mereka, tapi dengan cara apa? Kasih duit? Dengan cara gitu mereka tetap terjerumus dunia hitam ini. So entahlah.

Yang jelas, hubungan pertemanan gue dengan mereka lebih memberikan pencerahan bagi gue : I’m a very lucky person. Masih banyak orang yang nasibnya ga karuan dibandingkan dengan gue. Gue belajar mensyukuri apa yang gue punya.

Oke, udah ngalor ngidul kemana-mana nih. Intinya sih, kalo yang gue perhatiin, pola pikir masyarakat secara ga langsung nyebabin hal-hal seperti ini juga. Terutama tuntutan mereka supaya nikah awal. Umur 25an harus udah punya job, mapan, dan harus nikah. Seperti itulah kira-kira. Padahal responsibility dan kematangan mental belum ada. Itu untuk pihak cowok.

Kalo pihak cewek, apalagi yang dari pedesaan (sebagian besar temen PSK gue memang berasal dari pedesaan, either Jawa Tengah atau Jawa Timur, merantau ke kota-kota besar) umur dibawah 25 harus udah merried. Bahkan yang bukan PSK pun, kayaknya udah pada kebelet nikah di usia muda.

The big question is : WHY?

Kenapa harus ada patokan usia buat pernikahan?

Waktu gue tanyain temen gue yang udah merried, ternyata dia engga bisa kasih jawaban yang tegas. “Karena itu cara kerja masyarakat (society)” atau “biar punya keturunan” dan “faktor usia”. But, kayaknya ga ada satu jawaban pun dari dia yang bilang “karena she’s the one” atau “karena gue cinta mati sama istri gue”, atau at least bukan itu jawaban pertama yang muncul di otak yang bersangkutan.

Oh em ji. Why? WHY?

It’s simple, it’s YOUR life, and YOU’RE IN CONTROL. Bukan society, bukan ortu, bukan yang lain-lain. Kenapa memaksakan diri kalo belum ada yang cocok?

Sering juga, di tempat kerja, keluarga malah dijadiin tameng gitu. “Tapi saya udah punya keluarga”. Are you serious? Ini balik lagi ke soal justice dan compassion.

Kenapa kok ada yang lain yang sama-sama punya keluarga dan ternyata etos kerjanya lebih bagus? Bukannya itu mengkambinghitamkan situasinya dia (sudah berkeluarga) dan orang-orang yang seharusnya dia sayangin (keluarganya dia)? Terus kenapa berkeluarga kalo  gitu? Kalo dia diperlakukan berbeda, adil ga sih sama yang lain, yang sama-sama berkeluarga gitu?

Yang paling sering gue denger juga, terutama di tempat kerjaan. Ketika seseorang ga puas dengan kondisi tempat dia kerja, dia ga bisa begitu aja ninggalin kerjaannya. Dengan alasan “udah ada tanggungan”. Really? Ini lagi-lagi salah satu contoh mengkambinghitamkan keluarganya dia.

Kita para pria, ga ada batasan umur memang. Michael Douglas aja masih bisa ngegaet Catherine Zeta Jones. Dan terutama sih, usia muda itu jaman-jamannya produktif dan hasrat berpetualang belum terpuaskan.

Gue pribadi, gue pengen ngeliat-liat dunia dulu, bereksperimen, dan well, having fun. Karena menikah itu adalah full scale responsibility. Kerja keras. Ga boleh main-main. Elu harus fokus dan mendedikasikan dirilu kepada keluarga elu, istri dan anak.

Salah seorang kenalan gue, berumur 50an, dia udah ke eropa, asia dan amerika. Udah nyobain berbagai macam hal, mulai dari scuba diving, skydiving dan banyak extreme sport lainnya. Nyatanya dia masih bisa ngegaet cewek yang beda umur sampe 30 tahun sama dia.

Itulah bedanya western culture sama eastern culture gue rasa.

Gue ga akan bilang gue belum ready. Gue orangnya cukup nekat. Tapi kalo belum ketemu yang cocok, ngapain dipaksain?

Ortu dan family gue berkali-kali nyomblangin gue sama anak cewek dari temen-temen mereka, tapi kalo ga ada chemistry atau gue ga ada feeling sama mereka sama sekali, buat apa? Getting married for the sake of marriage itself is STUPID. Konsekuensinya? Tuh, baca lagi diatas.

Semakin dicari, semakin ga nemu. Santai aja. Gue juga ga takut berdiri sendiri ngebangun empire gue kalo perlu. Tapi perlu juga mempersiapkan diri kalo-kalo saat gue menemukan the one nya gue. Inilah kenapa gue memoles diri gue dengan seduction.

Gue juga mempersenjatai diri gue dengan seduction supaya gue ga hancur ketika the one gue meninggalkan gue, mungkin ga setia atau bahkan meninggal, coz kapan kita dipanggil ga ada yang tau. If that happen, I can move on easily.

Semasa gue jomblo, gue nyantai aja deh. Go with the flow aja. Having fun with random cold approach. Dapet ya sukur, engga ya sutra. Ada yang menclok dan langgeng ya ayo, kalo ga ada ya gue keep going.

Just because the society told you so, doesn’t mean you have to.

So… kapan lu mo merried?

5 comments on “Punya Pasangan VS Punya Kehidupan

  1. Pingback: FR : Makeout sama Stripper Mancanegara | Laki Tulen

  2. Pingback: Night Game VS Day Game | Laki Tulen

  3. Pingback: FR : Abundance Mentality | Laki Tulen

  4. Pingback: Stripper Game | Laki Tulen

  5. Pingback: Short Term Goal VS Long Term Goal Part 1 | Laki Tulen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 15, 2013 by in Opini and tagged , , , , , , , , .
%d bloggers like this: