Laki Tulen

Reclaim Your Manhood Today!

Review Buku : The Layguide (Tony Clink)

thelayguide

Setelah booming PUA (Pickup Artist) dan seduction/dating coaching, terutama setelah Erik Von Markovik (Mistery) dan Neil Strauss (Style) banyak PUA-PUA lainnya yang bermunculan, mereka semua bereksperimen tentang seduction dan berinteraksi sama cewek. Dari situ banyak juga metode-metode yang bermunculan.

Kalo lu liat bristol lair di bagian methods ada segelintir yang dibahas disitu, dan mostly sih cuma sekilas aja dan diambil dari post seducer yang bikin methodnya itu. Webnya juga ga terlalu dalam gimana aplikasiin method-method yang dibahas. Diluar itu masih banyak method lain, khususnya yang cuma terkenal di forum-forum seduction, beredar di kalangan seducer di internet aja.

Nah buku ini, bagi gue sih lumayan lengkap. Ngebahas seduction secara general, eccletic, juga ngecover basic dari seduction step by step dari perkenalan sampai, ehm, you know lah. Kalo lu baru mulai dan coba-coba, dan elu udah tau cara ngontrol approach anxiety elu, bisa ambil buku ini. Khususnya buat experimen.

Ada satu method yang lumayan gokil, namanya Grandmaster Style. Which is cewek yang baru lu ajak kenalan elu sodorin joke-joke yang vulgar dan jorok abis. Nah syaratnya cuma satu, lu ga boleh putus jokenya di tengah jalan. Dengan cara ini, si cewek ga sempet bereaksi secara logika, tapi subconciousnya terus memproses joke-joke vulgar yang elu lontarkan ke dia.

Contoh jokenya gini :

“Lu tau ga gimana caranya biar lu yakin lu suka sama gue? Nanti sampe di rumah, lepas celana dalem lu, terus lempar ke plafon. Kalo celana dalemlu nempel diatas, berarti lu cinta sama gue!”

Ngeri yah… dan jujur aja gue belum berani. Apalagi gue masih suka gagap dan ngeblank di tengah jalan kalo ngomong sama orang yang belon gue kenal. Boro-boro deh, sama yang kenal aja gue suka ngeblank. Point is, gue emang kurang pinter ngomong. That is why gue lebih ngutamain non-verbal communication.

Tapi kalo lu liat video ini :

Kayaknya sih mereka reaksinya bagus semua. The key is : unpredictability!

Gue baru berani make Grandmaster Style sama temen-temen gue aja. Dan memang reaksi mereka positif semua. Kalo untuk pickup, ntar dulu deh my balls aren’t big enough yet hehe.

Anyway, buku ini bagi gue sih recommended banget. Kalo mau tau harus mulai dimana, then you should start with The Game nya Neil Strauss. Permasalahannya, sebagian besar orang Indonesia itu kurang banget habit baca bukunya.

Dan waktu temen-temen gue gue kasih pinjem buku The Game, ga ada yang mau habisin sampe habis. Padahal The Game itu ngecover everything, dari gimana startnya, gimana proses transformasinya, apa tujuannya, sampai gimana hasil yang didapatkan sama Style/Neil Strauss waktu dia jadi PUA. Mereka terus berasumsi tanpa want to find out. Alhasil mereka semua negatif thinking tentang apa yang gue lakuin. Ya terserah sih.

Kalo lu udah selesai baca The Game, lu bisa ambil buku ini.

Buku ini bisa lu pesen di Amazon atau BookDepository.

Best of luck.

Advertisements

3 comments on “Review Buku : The Layguide (Tony Clink)

  1. Pingback: 2013 Recap | Laki Tulen

  2. Anonymous
    October 28, 2015

    bang, ada gk, buku seduction semacam the game atau yg lain gitu yg berbahasa indonesia, soalnya aku lemah bahasa inggris bang…

    soalnya, aku mencari buku yg lengkap, yg ada step by stepnya agar aku tau, dari mana aku harus memulai…
    dan agar bisa aku praktekan hingga aku bisa berubah menjadi lebih baik hari demi hari

    thx

    • Anonymous
      March 4, 2017

      Oke sob, gue cuma mo nambahin dikit aja sebelum bang exorio bales. Jadi gue dulu kenal sama teknik2 PUA dari PW dan HS sekira taun 2011-an. Pada waktu itu pengetahuan gue soal PUA masih cupet. Kemudian bang exorio lewat blog laki tulen ini memperkenalkan gue sama dunia PUA luar, dari taun 2013. Dari blog inilah pencarian gue akan resource2 PUA mulai terpatik. Tapi kendalanya gue gak begitu bisa bahasa inggris dan sebelum2nya gue selalu baca terjemahan.

      Nah, berangkat dari situ gue membangun tekad buat bisa bahasa inggris gimanapun caranya. Gue baca itu buku2 PUA dan pengembangan diri yang bahasa inggris. Awalnya gak nyaman sumpah, banyak kata2 yang gue gak paham. Tapi tetep gue paksain meskipun disitu gue ngerasa gak biasa. Sampai akhirnya sekarang gue bisa ngelalap buku2 bahasa inggris dengan mudah dan suka rela. Bahkan bacaan2 gue sekarang lebih condong ke yang bahasa inggris daripada yang di terjemahin. Dan percaya deh, benefitnya banyak banget. Kayak punya kunci buat buka harta karun yang sebelumnya tidak bisa kita jangkau.

      Jadi saran gue nih, daripada ente nyari “The Game” yang terjemahan sampe mungkin nunggu bertaun2 lagi. Mendingan ente latihan mulai sekarang buat akrabin diri sama bacaan2 berbahasa inggris. Jujur inilah salah satu manfaat terbesar yang gue dapet ketika mempelajari PUA dari bahasa sononya. Yah, meskipun itu cuma awal, yang selanjutnya masih banyak step2 yang masih harus gue lewatin kayak fase jadi knowledge junkie, dsb. Tapi itu sudah jadi langkah awal yang bagus. Oke gitu aja, semoga berkenan. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 6, 2013 by in Review Buku and tagged , , , , , , , , , .
%d bloggers like this: